(TF) Daftar NPWP Online

1/12/2016 08:00:00 am Riza Alhusna 34 Comments

Hai semuah...

I am so happy today....

Iya, ini untuk kedua kalinya gue bikin Tuesday-Finance. Yah sapa tau yah bermanfaat buat lo semua kan gue dapet pahala.


Ada yang punya pengalaman, waktu mau bikin rekening bank dimintain NPWP? atau kredit motor? mobil? atau mau ke penghulu barangkali? *apaan sih ini*

Iyak saudara-saudara sebangsa dan setanah air, jaman sekarang apa-apa pake NPWP. Kenapa? Untuk memastikan kalau kita adalah warga negara yang baik. Warga negara yang baik selalu taat bayar pajak. Nah, tanda kita terdaftar di kantor pajak ya NPWP ini. Ada yang belom punya? Santai pemirsah, temen anda banyak yang belom punya juga..

Jadi beberapa waktu yang lalu, gw dapet masukan dari Brenda Florencia, yang terkenal dengan blognya di aliceolice.com buat bikin review cara daftar NPWP online. Sebenernya kita harus bersyukur, karena di jaman yang modern ini kita bisa daftar NPWP secara online tanpa perlu datang ke kantor pajak.

Berdasarkan pengalaman gw waktu daftar NPWP online, sama daftarin NPWP temen satu kantor, ternyata untuk mendapatkan kartu sakti itu gampang banget. Gak perlu keluar dari rumah atau kantor, asal ada jaringan internet semua bisa di buat. Dih, gampang banget za? Iya betul gak boong gue. Gw aja waktu bikin NPWP di kantor sambil ngerjain laporan bulanan gue *muahahaha*. Jadi elu bisa daftar tuh sambil nongkrong di WC, sambil nyuci baju, sambil ngupil juga bisa, asal jangan dimakan aja upil lo kaya makan chocho chips *hueekkk*.

Nah, karna gw orangnya males ngapture gambar, maka semua gambarnya gw comot dari website pajakbro.com. Langkah-langkahnya mudah kok, tapi sebelum memulai tolong siapkan dulu:

1. Scannan KTP (maks 200 kb)
2. Scannan Surat Keterangan Domisili (Bagi yang domisili beda dengan KTP) (maks 200 kb jg)
3. Email yang aktif

Surat keterangan domisili dapet dari mana bang?

Ya lo minta lah ke kelurahan atau kecamatan atau desa. Males kesana? Minta aja dari RT/RW setempat. Yah elu dateng ke rumah RT lu, minta sama dia. Lagian sapa tau pak RT punya anak prawan atau jejaka yang oke punya kan ini kesempatan emas buat lo, sambil menyelam minum sirup, hahaha. Inget, surat keterangan domisili, bukan pin bb nya pak RT ! Bukan !

Oke, udah punya semua dokumennya?? Mari kita segera buat NPWP online....

Pertama lo bukak website di  ereg.pajak.go.id

Pertama pas gw buka websitenya, kok gw berasa saru yah nama websitenya, 'ereg', muahahaha


Udah dibukak belom adekkk????

Udah abang sayanggg.....


Ok, change the subject !


Pertama-tama akan muncul gambar kaya di bawah ini, klik daftar  terus isi semua kolomnya dengan benar. Inget, ini data buat negara, jangan kasih data palsu, ntar lo sendiri yang susah.



Kenapa namanya Joko bang?

Yaelah mana gw tau, namanya juga ngopy punya orang..

Tapi aku gak suka Joko bang, sukanya sama Bambang..

Terserah lo !

Ok, stop it !


Nah setelah semuanya lo isi secara lengkap, klik save.

Gambar ini adalah website pas jaman gw pertama daftar online. Kalo yang sekarang websitenya lebih bagus dan lebih eye-catching. Tentu maksudnya bukan ada gambar barbienya yah websitenya.



Pusing pala barbie.....pala barbie... wo..o..o...


Okeh lanjut


Setelah daftar, lo bukak email lo, terus klik link aktivasi yang disediakan



Nah kalo udah lo log-in deh pake username sama password yang udah lo buat. Please, jangan buat username sama password alay, ntar lo bingung sendiri. Setelah log-in akan muncul step macem di bawah ini, isi secara lengkap kemudian dikumpulin ke pak guru ya anak-anak...

Iya pak guruuuuu....

Bukan pak ! diisi secara lengkap terus ikutin langkah-langkahnya !




Pokoknya, lu ikutin apa kata hatiku gambar lah yah, kalo udah klik next.



Inget, isi data secara lengkap dan benar, jangan pake data tetangga lo,gebetan lo, apalagi selingkuhan lo, jangan ! Kalo udah lengkap klik next.

Next doang mas?

Iya next doang

Kenapa gak klik tombol lain mas?

Oh ada, gw pengen banget klik kanan-delete lo, kebanyakan nanya lo !

Hehehe, piss mass..



Nah, kalo udah akan muncul kolom kaya diatas. Isi dengan benar. Karna dulu gw pegawai swasta gw centang yang no 4. Kegiatan usaha za? Ya terserah lu, karna gw dulu gak punya ya gw kosongin, kalo punya ya silakan diisi. Kebetulan yang gw comot gambarnya, doi pengusaha. Kalo dari penerawangan gw, kayanya dia juragan beras deh. Eh bentar, jangan-jangan dia juragan beras yang udah ngerebut Mawar dari tangan gue ! Buat yang belom baca, sila baca di sini.

Nah kalo udah klik next.


Nah ini step paling penting pake banget. Tolong diperhatikan jangan ada yang ngobrol sendiri ya anak-anak, nanti Bapak setrap !


Iyaa Pak Gurrruuuu....

Oke, isi semua kolomnya dengan benar dan lengkap. Alamat disini adalah alamat dimana lo sekarang tinggal, gak harus sesuai dengan KTP. Misal, KTP gw Purwokerto, tapi gw kerja di Jakarta, maka ya gw isi sesuai alamat gw di Jakarta. Ini bagian penting banget, soalnya website ini secara otomatis akan ndaftarin lo ke KPP terdekat dari tempat tinggal lo. Tadi diatas gw bilang kan kalo lu gw suruh siapin surat keterangan domisili? Nah disinilah gunanya. Selain untuk membuktikan secara legal kalo lo tinggal disitu, surat itu juga akan mempermudah lo ngisi kolom diatas. Kan gak mungkin banget surat keterangan domisili gak ada keterangan alamat secara lengkap. Kan banyak yah yang kadang dari kita udah lama tinggal disuatu daerah sampe hari gini masih belom tau nomor RT sama RW nya? Ya kan? Udah ngaku aja ! Gw gitu juga soalnya, HAHAHAHA. Oh iya, untuk RT/RW tolong diisi dengan tiga digit angka. Kalo cuman dua ntar gak bisa di next. Oh iya for your info, gw pernah daftarin temen gw NPWP online. Doi tinggal di Bali, sedangkan KTP nya Kendal. Gw gak pake surat keterangan domisili, bisa-bisa aja tuh. Emang kalo bikin kaya gini tergantung amal dan perbuatan lo. Makanya gw saranin sebelom daftar lo solat tahajud dulu gih, sapa tau selain dapet NPWP abis itu lo dapet jodoh. Mayan kan???

Terus kode wilayahnya gimana mas? 

Kode wilayah apa dek?

Itu yang di kolom diatas..

Ohh.. itu.. coba cari tau aja...

Aduhh berapa ya mas?? Kode wilayah aku kan dihatimu...

#eaaaa......

Uhuk !


Nah untuk kode wilayah lo tekan tombol 'kode wilayah'. Nanti disitu ada kolom 'kota' atau 'wilayah'. Lo isi deh. Kalo Jakarta ya Jakarta, kalo Purwokerto ya Purwokerto. Nah setelah itu muncul 'kelurahan' sama 'kecamatan', lo isi deh. Nanti secara otomatis websitenya akan ngasih tau kode wilayahnya. Kalo udah, diisi kolom lainnya secara lengkap. Kalo udah lengkap klik next.

 

Nah di kolom ini kita disuruh ngisi alamat sesuai KTP. Kalo alamat KTP sama dengan alamat tinggal, langsung centang aja kolom 'Sesuai dengan alamat Tempat Tinggal'. Maka kolomnya akan terisi secara otomatis, kalo udah lengkap klik next. Tapi kalau alamat KTP beda sama alamat tinggal ya tinggal diisi aja sesuai alamat di KTP lo. Kalau udah klik next.


Nah ini kolom alamat usaha. Kalau lo punya usaha kaya bang Joko, ya diisi aja secara lengkap. Kalau gak punya ya tinggal klik next. Ya sekreatip-kreatipnya lo dah, diisi apa terserah lo ! *gak niat jelasin*


Nah disini lo harus ngisi kolom jumlah tertanggung. Maksudnya keluarga yang lo tanggung. Bisa anak, bini, orang tua, adek, sekreatipnya lo deh. Kalo gak punya tanggungan ya lo isi angka 0. Jangan lupa penghasilan perbulan di klik juga. Kalo lo nasabah prioritas maka isi lah kolom kaya diatas. Tentunya web yang sekarang angkanya udah berubah. Tau deh berapa, soalnya sekarang PTKP nya jadi 3 juta. Jadi kalo lo gajinya kurang dari 3 juta sebulan, jangan tersinggung yah, lo dianggap miskin sama negara *lap aer mata*

Tapi tetep bisa bikin NPWP gak bang?

Tenang, tetep bisa kok walaupun penghasilan kurang dari 3 juta.  Malah enak, gak usah bayar pajak pas bikin SPT tahunan nanti. Tapi tetep harus lapor yah !

Kalau udah lengkap klik next.

Hei kamu Joko, diisi sendiri yah jangan nyontek temannya ! Saya kasih nilai E lo nanti !

Iyaa Pakk Guruuuu.......

Oke lanjut




Nah disinilah gunanya data scannan tadi. Klik 'Unggah' trus lo upload deh KTP sama surat keterangan domisili. Kalau udah klik next.


Nah kalau udah disini kalo gak salah ada kolom 'lengkap' sama 'benar' terus lo klik. Terus ada kolom setuju kaya diatas. Eh, ada apa enggak yah? Lupa gue, pokoknya sekreatip-kreatipnya lo deh. Kalo udah klik next.

Nah disinilah proses yang paling penting. Di website yang baru, untuk menunggu persetujuan sangat lama. Jadi habis di klik next, tolong BERSABAR. 

Sabar... 
Sabar lah cintaku... 
Hanya sementara...
Kau harus dengannya...
Kau harus bersamanya....
Kini....

Iyak mana fansnya Afgan???? *sodorin mick*
 
Iya sengaja gw tulis pake caps lock sama gw bold, soalnya banyak orang yang gagal gara-gara step ini. Habis klik next gak ada perubahan apa-apa. Pokoknya HARUS sabar. Makanya koneksi internet yang kenceng sangat dibutuhkan disini. Kalo lemot biasanya gagal. Biar lo gak sewot lo tinggal bikin kopi aja. Atau tadi kalo lu nyambi goreng ikan, maka inilah saatnya ikannya lo balik. Jangan lupa neng, abang dikasih loh *uhuk*. Gw aja waktu daftarin temen gw, pas di langkah ini gw tinggal boker dulu di toilet, wkwkwkwk.


Nah kalo udah benar dan lengkap nanti jadinya berubah kaya gini:



Tolong abaikan dulu kata selamat bla..bla..bla..

Kalo udah bener dan lengkap maka website secara otomatis akan menampilkan nama KPP yang memproses NPWP lo. Lo tulis nama KPP nya, sama nomor teleponnya. Trus lo lirik di bagian kanan. Ada tombol Token, nah lo klik tuh. Inget yah TOKEN bukan TOKET, lo cari sampe kiamat gak bakal ketemu tombol ituh..

Ih.. abang jolokkk....

Tapi adek suka kan????

*tersipu malu*





Setelah itu, lo bukak email lo buat liat No Token lo

   
Dapet kan kalian? Kalo belom lo tunggu dulu bentar. Kalo enggak lo buka di 'spam', sapa tau nyasar disitu. Kalo belom dapet juga lu klik lagi tombol toket tokennya. Kalo udah dapet Nomer Token, lu copy-paste nomer tokennya. Inget yah, copy-paste, JANGAN DIKETIK MANUAL. 


Setelah dicopy-paste klik kaya gambar diatas lah yah. Nanti kalau udah selesai akan muncul gambar kaya gini:


Horeeee.....

Selesaiii.......

Apakah sudah selesai semuanya?????

Sayangnya belom saudara-saudara !!!

Itulah gunanya tadi gw suruh lu tulis KPP sama nomor teleponnya. Tolong ya diperhatikan, nomor teleponnya jangan ditulis satu aja. Kalo ada dua ya tulis dua-duanya. Kalo ada tiga ya tulis tiga-tiganya. Kenapa? Karna langkah terakhir adalah menelepon mas-mas kantor pajaknya.

Kenapa gw bilang mas-mas??

Karna sepengetahuan gw, berdasarkan pengalaman bikin NPWP online sampe 18 kali (iyah 18 kali !!!), entah kenapa semua yang melayani adalah mas-mas. Tentu dengan suara menye-menye khas Customer Service ala-ala Bank.

Jadi tugas lo sekarang adalah menelepon kantor pajak. Gw pengen lo semua baca istigfar dulu sebelom menelepon, kalo perlu bacanya 1000 kali. Soalnya belom tentu no yang dicantumin AKTIF SEMUA. Iya gw tulis pake caps lock sama bold lagi. Bisa salah satu aktif, yang lain enggak. Bisa aja di percobaan pertama bunyinya gak aktif. Di no kedua bunyinya telepon belom terpasang, bisa juga yang ketiga baru ada yang ngangkat. Atau paling parah gak aktif semua. Njir, mau bikin NPWP susah bener yah?? Ya begitulah, khas banget sama birokrasi. Halo pak MENTERI KEUANGAN, tolong baca baik-baik blog saya !

Kalo gak aktif semua terus gimana za?

Tenang, ada jurus pamungkas terkahir....

Eng..ing..eng.....

Telepon Kring Pajak 1500200 ! 

Yak ini adalah senjata pamungkas yang paling terakhir kalau lo telepon kantor pajak ternyata no nya gak aktif semua (njir !). Oh iya, neleponnya juga gak bisa sembarangan, harus di waktu-waktu yang eksklusif. Waktu yang eksklusif buat nelpon kring pajak adalah antara jam 8 pagi-10 pagi atau jam 3 sore-4 sore. Diluar jam itu za? boleh sih dicoba, tapi biasanya susah banget nyambungnya. Suer ! Kalo gak percaya silakan liat di postingan gw yang ini.

Hanya doa yang kuat, ketulusan hati seputih ibu peri sama keberuntungan yang bisa menyambungkan telepon anda dengan Kring Pajak.

Duh sedih banget yah??? *lap aer mata*

Kalo udah nyambung sama Kring Pajak, lo ceritain deh kronologisnya. Pokoknya intinya lo mau minta no teleponnya KPP tempat lo terdaftar yang aktif. Kalo sama mereka dikasih no yang sama kaya yang di website, lo harus ngeyel kalo no itu udah gak aktif ! Suruh mereka nyariin no yang bener-bener aktif ! Lo pokoknya harus ngeyel, sengeyel lo minta gratis biaya tahunan kartu kredit, HUAHAHAHA.

Kalo udah dapet no nya, telepon deh kantor pajaknya. Bilang : 'mau konfirmasi pendaftaran NPWP online'

Ntar biasanya ditanyain namanya siapa, udah daftar apa belom..


Yaudah lah mas, ngapain juga saya nelpon situ kalo belom daftar ! --> sewot


Kalo udah berhasil konfirmasi, selamat ! Dalam waktu kurang dari seminggu setelah pendaftaran, NPWP akan dikirim ke alamat domisili lo...

Semuanya GRATIS, Free of Charge saudara-saudara !

Sampe disini udah jelas kan???

Iyaa Pak Guruu....

Iya pak guru, iya pak guru, bayar !

Hehehe, enggak ding. Gw iklas nulis ini semua, sapa tau bermanfaat buat lo semua. Kalo ada pertanyaan silakan kasih komen di bawah. Saya akan jawab semampu saya. Kalo saya gak mampu jawab sila telepon mas-mas Kring Pajak.

Oke, capek banget nih gue ngetik, udah dulu yah. Kalo ada yang mau transfer duit ke gua akan dengan senang hati gua terima kok ---> otak cina

Byee.....

        

34 comments:

  1. WOW, request gua ternyata bener-bener dikabulkan! *lap aer mata* *terharu*
    Hahahaha. Thanks a lot, mas!

    Sekedar info, nama gua Brenda Floren"c"ia bukan Florensia. :"D

    ReplyDelete
  2. looking forward for more TF!

    ReplyDelete
  3. trz bayar pajaknya kemana gan ? sesudah dapet NPWP

    ReplyDelete
    Replies
    1. bayar pajaknya ke bank atau kantor pos. itu bayarnya setahun sekali ntar pas bulan maret

      Delete
  4. kalau alamat domisili kita rumah kontrakan, gk masalah y mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak masalah kok, tapi buat jaga-jaga minta surat keterangan domisili aja dari pak RT. Kalo enggak minta surat keterangan kerja dari kantor.

      Delete
  5. Mas misal saya baru bikin bulan november 2016 mulai bayar pajak nya kapan?

    ReplyDelete
  6. Ohya mas nnti pas dpt kpp nya itu ngacak apa di cariin yg terdekat sama alamat yg kita kasih?

    Sebelum nya makasih buat info nya
    Sangat bermanfaat 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mulai bayar pajaknya tahun depan mas, pas bulan Maret sekalian lapor. Nanti sistem yang secara otomatis akan mencarikan KPP terdekat dengan alamat domisili kita.

      Delete
    2. Oke mas makasi info nya sangat membantu 😊

      Delete
  7. Mas scan nya berupa pdf apa img?
    Terima kasih sebelumnya

    ReplyDelete
  8. Mas saya kemarin udh daftar via online tanggal 11 dan udh tlpn cs nya jga ngak lama bsk nya udh dpt email kalo pendaftaran saya di terima tapi kok sampe skrg kartu npwp saya blm sampe juga ya kira-kira butuh waktu brp lama dri sejak dpt email kartu npwpw sampe rumah mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semingguan mas. Gak lama kok, tenang aja pasti nyampe. Kecuali kalo alamat surat-menyuratnya berubah.

      Delete
    2. Oke makasih mas baru aja sampe nih punya saya makasih ya info nya mas 🙏🏻😀

      Delete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. Kalo gak nelpon kpp yang menerbitkan npwp kita, nggak bisa diproses jadi mas ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diproses sih mas, tapi gak tau kapan mrosesnya -___-'

      Lebih baik nelpon mas biar cepet diproses, keluar pulsa dikit gak papa.

      Delete
  11. Klo punya npwp harus lapor spt tahunan ya mas?
    Soalnya penghasilannya dibawah 2jt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, wajib. Ya dilaporkan nihil alias gak bayar pajak. Saya aja gak pernah bayar pajak kalo lapor spt tahunan karena gaji dibawah PTKP. Yang penting lapor.

      Delete
    2. Uda pernah lapor via online maz? Harus ada efin nya ya? Atau manual langsung ke kpp

      Delete
    3. Belom dan males lapor online. Kalo yg online-online gitu kalo ada apa-apa cepet ketauannya, hahaha.

      Saya selalu lapor manual. Kirim aja pake pos ke kpp. Ngapain antri ke kpp. Capee...

      Inget ya, pos, pake pos, bukan yang lain. Apapun yang berhubungan sama dokumen negara harus pake POS.

      Delete
    4. Terus form SPT nya dri mana mas? Download kah? Dmn?
      .
      Maaf ya mas bnyak tanya,

      Delete
    5. Iya download aja. Yaelah tinggal ketik aja di google, banyak kok.

      Delete
  12. klo untuk karyawan sama ato gmna mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama. Mau kerjaannya apapun sekarang kalo bikin npwp harus online.

      Delete
  13. gw udh bkin online, tpi pas gw konsul ke cust sna sruh kesna lagi ke bagian pelayanan. soalny pas mo dftr tdi pagi jam 8.23 msa udh ttup aja gk nrima pndftran. huhuhu
    alhasil gw dftr online. trus gmna y baiknya, apa gw ckup nlpon ato ksna langsung bang? jraknya yg bkin baper kya uler soalny akhirnya bikin mager buat pergi ksana. huhuhuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dih daftar lagi aja, tapi pake email baru. Bikin email baru trus daftar lagi. Nnati kalo udah jadi tinggal telpon. Kalo mereka nyuruh ke situ balik aja: 'Trus apa gunanya online? Saya itu kerja, sibuk, gak ada waktu buat ke kantor pajak. Udah bagus saya mau bikin npwp, malah dipersulit'. Sebenernya mereka itu males aja buat cari datanya, makanya nyuruh kita dateng ke situ. Ngomel aja. Hari gini manual, hellooo....

      Delete
  14. Saya bikin NPWP di kantor pajak Jatinegara, ga sampe 30 menit langsung jadi, klo buat NPWP online emg lama diprosesnya didahulukan yg offline..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah enak banget. Kalo dapetnya KPP yang rame mah kagak mungkin.

      Delete
  15. Makasih banyak infonya mas.
    Kalo tempat tinggal kita ga kedaftar di kode wilayah, apa bisa daftar online juga mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mbak, nanti webnya yang mendaftarkan kita secara otomatis. Mbak tinggal masukin aja alamatnya. Nanti webnya yang mendaftarkan secara otomatis ke KPP yang paling dekat dengan alamat tinggal kita/KTP.

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....