(TF) Gak Bisa Menabung

2/09/2016 07:00:00 am Riza Alhusna 13 Comments

Whats up guyss...

Welcome back in Tuesday Finance !

Oke kali ini judulnya rada fenomenal karna gw yakin bakal menyentil banyak orang. Ada yang pernah ngalamin kejadian kaya diatas? Gw yakin pasti ada atau pernah mengalami. Kalo nggak diri sendiri, orang lain, mungkin kakak, adek, temen, pacar, suami barangkali. Udah gak usah menyangkal kalo kena sentilan gue, karna gw jg udah pernah mengalami kejadian kaya gitu, wkwkwk. Yasud lah ya, mari kita dengarkan pak guru bercerita.

Iya Pak Guruu....




Beberapa hari yang lalu, gue dengerin curhatan temen gue yang gak bisa menabung. Jadi selama ini dia kerja dua tahun, dia gak pernah tuh bisa menabung. Padahal kalo diliat gajinya, lebih dari cukup untuk hidup layak. Tapi pertanyaanya, kenapa dia bisa sampai gak bisa nabung??? Jawabannya klise banget: 'Gue banyak cicilan koh'. Lalu gue tanya balik : 'Cicilan lo apaan sih?'. Jawaban dia :'Cicilan hape, cicilan tab, terus sepatu gue, terus apaan lagi yak? Duh banyak lah pokoknya. Belom shopping gue, bayar kosan, listrik, air, belom makan. Makanya gue susah nabung'.

Rasanya pas denger itu gue pengen semaput. Gila, hidup lo penuh cicilan, tapi cicilannya barang konsumtif semua ! Inget yah, kalo lo ngikutin gaya hidup, mau sampai kapanpun lo gak bakal bisa menabung. Padahal menabung itu penting banget. Dengan lo punya tabungan, hidup lo bakal tenang, suer ! Mau kemana aja rasanya tuh pede, karna lo punya duit. Dengan punya tabungan, lo jadi bisa merencanakan segala sesuatu, terutama masa depan lo. Terus pertanyaanya, gimana caranya biar bisa menabung? Jawaban gue : Wash your brain !

Maka sejak hari curhatan itu, gue langsung didaulat sebagai financial plannernya dia. Beuhh... gila, berasa keren banget gua. Padahal mah , aku apa atuh. Dibandingkan sama financial planner macem Ligwina Hananto, pengetahuan gua cuman bagaikan debu di tiang bendera.

Langkah pertama yang gua lakukan adalah, me-list semua cicilannya yang bagai-ular-naga-panjangnya-bukan-kepalang.... Gila, kok bisa yah, hidup dikejar-kejar cicilan? Gw yang ngeliat aja horor banget rasanya. Setelah itu, gw list tuh semua kebutuhan hidup dia selama sebulan. Gila ya nih bocah, gaji ibarat satu kilan, kebutuhan ibarat satu lengan ! Pantes aja lo gak bisa nabung, karna hidup lo jomplang !

Setelah me-list semua, gw mulai mempelajari dan eliminasi semua kebutuhan yang dirasa bisa dieliminasi. Yang gua liat, cicilan hape dia, tab dia, sepatu dia yang harganya jutaan ituh (semaput!), dalam dua bulan ke depan udah mau lunas semua. Maka keputusan pertama yang gua ambil adalah lunasin semua cicilan dia. Iya, ini penting banget, karna dengan melunasi semua, maka beban pertama langsung teratasi.

Langkah kedua adalah, gw nanyain tentang kartu kreditnya:

'Kartu kredit lo ada berapa?'

'Ada tiga mas'

'Hah tiga?? Gaji lo cuman lima juta tapi kartu kredit lo ada tiga?? --> melotot !

'Hehehe, iya mas. Ada tiga pokoknya'

'Gila lo  ! Tutup dua kartu, pake satu kartu kredit aja !'

'Tapi kan pak, sayang banget kalo ditutup, applynya susah pak'

'Kagak ada tapi-tapian, lo mau nabung apa kagak ?'

'Iya sih, tapi masa ditutup dua, satu aja yah?'

'KAGAK !!!'

Akhirnya, dia tutup dua kartu kreditnya. Caranya gimana? Gw suruh dia pilih salah satu kartu kredit yang sering dia pake. Tentu yang sering ada diskon yang dia pilih -__-', tapi yasud lah yah, yang penting dia mau nutup. Terus gw minta dua kartu kreditnya, terus gw potong didepan muka dia, yang langsung disaksikan dengan muka sedih dan ekspresi pengen nelen gw (hahaha). Setelah itu gw suruh dia nelpon call center buat nutup kartu kreditnya didepan gw. Gw bilang sama dia:

'Kalo ntar mas-mas atau mbak-mbaknya ngeyel, lo bilang aja, udah saya gunting kartu kreditnya!'

Oke, masalah kedua done !

Sekarang yang ketiga gw liat kebutuhan hidup dia. Dia ngekos di kosan yang menurut gw terlalu hedon, 1,5 juta bok buat satu bulan ! Padahal dia cuman hidup di kota Semarang. Yaelah pak, di Semarang mah 500 ribu aja udah bagus, ngapain 1,5 juta. Maka gw suruh dia pindah cari kosan yang 500 ribuan. Tentu dia menerima saran gw dengan pandangan sinis (muahahaha). Terus listrik, air, itu palingan 50 ribu juga cukup. Terus ini nih, yang bikin dia susah punya duit, shopping ! Iyak, kata-kata itu emang manis didengar tapi tidak manis di dompet. Suer, gw gak melarang dia shopping, tapi kalo bisa ya dikurangi. Karna semua yang dia beli barang-barang konsumtif. Maka setelah mengusir dia dari istananya yang lama (hahaha), gua larang dia shopping untuk bulan depannya.

Terus untuk masalah makan, gw suruh dia bawa bekal karna di kantor gw yang di Semarang kebetulan gak nyediain katering buat makan siang. Daripada dia duitnya habis buat makan di resto atau mall, mending gw suruh dia bawa bekal. Gak usah gengsi, gengsi gak akan buat hidup lo jadi kaya. Terus pulsa, gak masalah. Untuk kebutuhan hiburan dia kaya nonton, gw bilang sama dia:


'Broh, lu nonton kagak usah tiap minggu kali, kaya lagi ngecengin pacar aja tiap minggu'

'Terus gw nontonnya berapa kali?'

'Yaelah, dua minggu sekali aja. Sebulan sekali okeh banget tuh.'

'Yaelah pak, masa saya nonton sebulan sekali, kan bosen saya.'

'Pak, tiap bulan kan bapak ke Jakarta, cari film aja di Glodok noh banyak. Murah meriah muntah ! Kalo enggak nonton aja di Google Play, murah cuman 19 ribu aja. Tentunya bukan film yang paling hits yah.'

'Yasud lah pak, saya ikut apa kata bapak aja.'


Oke, masalah ke empat, done !

Sekarang gua liat dia juga langganan gym di gym yang terkenal ituh, SILITbritis. Njir gaya banget ngegym aja di tempat mahal. Maka saran gw udah tentu dong, nyuruh dia downgrade tempat ngegymnya di tempat yang lebih murah. Ngapain sih di tempat mahal, di tempat yang murah aja udah cukup kok. Kan yang penting alatnya lengkap, lo bisa dateng kapan aja, terus paling penting iurannya murah ! Gak tau juga sih , kalo dia ke sana biar bisa ngecengin mas-mas trainer ganteng atau homo-homo yang lagi nongkrong cari mangsa, hahaha. Dia pun akhirnya nurutin kemauan gw dengan diiringi air mata... #tsahh

Oke, masalah ke lima, done !
 
Setelah semua step diatas dilakonin dia selama dua bulan (iyah biar dia gak syok), tentunya dengan pengawasan gw yang ketat dan galak (hahaha), akhirnya dia terbebas dari utang. Maka langkah gue selanjutnya adalah gua suruh dia bukak rekening baru. Buat apa? Tentu buat nampung duit tabungan dia. Satu tips penting dari gua biar lo bisa nabung adalah:

Pisahkan antara rekening harian dengan rekening tabungan    

Suer, cara ini jitu banget. Karna dengan dipisah, kita jadi gak gatel pengen make duitnya pas lagi pengen konsumtif. Kalo bisa cari tabungan yang biaya adminnya minim, contohnya kaya TabunganKu CIMB Niaga. Jadi duit lo gak kegerus sama biaya admin.

Maka bulan berikutnya, gw suruh dia masukin 10% dari gajinya buat dimasukin ke tabungan. Gw melarang dia menggunakannya kecuali untuk keperluan yang amat sangat darurat. Bagusnya si 30% dari gaji kita. Tapi bisa nabung aja temen gue udah bagus banget. Inget yah, kalo mau nabung itu diawal, bukan nunggu sisa. Kalo nunggu sisa, sampai kapanpun gak bakal bisa sisa.    

Terus langkah berikutnya , gw suruh dia beli reksadana. Buat apa? Jelas buat investasi lah. Inget yah, investasi itu penting banget. Mumpung masih muda, investasi lah yang banyak. Investasi paling tepat buat anak muda itu ya reksadana. Kenapa reksadana? Karena murah dan tingkat pengembaliannya sangat tinggi. Deposito mah lewattt......

Masa sih reksadana murah??

Iya beneran murah, bisa dimulai dari 100 ribu aja.

Ah masa????

Iya beneran ini gue, gak bohong. Reksadana gw juga cuman yang 100 ribuan doang. Gw punya 3 reksadana, jadi tiap bulan gw investasi 300 ribu. Siapa aja bisa beli reksadana kok, anak SMA aja bisa, asal punya KTP. Syaratnya cuman KTP sama NPWP.

Tapi kalo belom punya NPWP gimana??

Tenang, tetep boleh beli. Caranya lo pinjem NPWP emak atau babe lo terus sama bawa KK. Udah gitu doang, elu bisa beli reksadana deh. Temen gw ada yang dari sejak kelas 2 SMA punya reksadana. Dia nabung 100 ribu aja tiap bulan. Terus pas lulus kuliah dia cairin semua. Lu semua mau tau hasil duitnya berapa??

50 JUTA SODARA-SODARA !!!

Wanjir, dia langsung backpacking keliling ASEAN+China+Nepal+India. Semua itu dari hasil duitnya sendiri! Padahal kalo pake nalar, dia nabung dari kelas 2 SMA sampai kelar kuliah itu 6 tahun. Jadi harusnya tabungan dia itu: 100 ribu X 12 bulan X 6 tahun = 7,2 juta ! Kebayangkan berapa persen keuntungannya???

Mungkin kalo mau nunggu 4 tahun lagi bisa buat beli mobil tuh, sedappp....

Akhirnya gw suruh temen gw ambil 3 reksadana. Yang dua buat tabungan hari tuanya pas dia pensiun, satu buat biaya pendidikan anak yang akan dicairkan pas anaknya mau masuk kuliah. Padahal sekarang dia belom merit loh, pasti ntar udah berkembang banyak banget pas waktunya cair.

Terus gw suruh dia pisahin duit buat bayar kosan, iuran listrik, air, pulsa, duit bensin, sama nonton. Gw suruh pisahin biar gak kecampur-campur sama pengeluaran lainnya.

Jadi duit yang dia pegang masih 50% lebih dari total gajinya. Gw liat-liat temen gw itu gatelan pengen nyicil barang kalo tau punya duit banyak. Ahaaa, akhirnya gw ada akal. Biar dia bisa menyalurkan 'hobinya', yaitu nyicil barang, akhirnya gw seret dia ke Pegadaian buat beli emas batangan yang 5 gram atau 10 gram. Itu bisa dicicil loh, mulai dari 3 bulan, 6 bulan, satu tahun, bahkan bisa lebih dari satu tahun kalo emas batangan yang kita beli gede. Tapi biasanya kalo 5 gram sama 10 gram maksimal 6 bulan. Jadi akhirnya temen gue bisa terus nyicil, tapi nyicilnya buat beli barang yang bermanfaat, emas batangan !

Terakhir duitnya tinggal 35% dari gajinya, gw suruh dia buat pake biaya hidup sehari-hari. Pokoknya cukup gak cukup harus cukup. Terus gw wanti-wanti dia, kalo dapet duit lemburan, bonus, THR ataupun lainnya, langsung aja dimasukin ke tabungan. Kalo pengen beli baju, ya gw suruh nabung dari duit biaya hidupnya itu. Inget yah, nabung dari duit biaya hidup, bukan mengutak-atik duit tabungan ! Gak usah maksa ngutang kalo belom cukup duitnya, tapi silakan menabung lebih rajin sampai uangnya cukup. Kalo udah cukup silakan beli baju impian.

Akhirnya, sekarang dia bisa menabung setelah disiplin. Kuncinya emang satu, disiplin ! Dan lu harus tega sama diri lo sendiri kalo pengen berubah. Kalo enggak tega ya wassalamm...

Ini beberapa tips dari gue biar bisa menabung:

  1. Lunasin segera semua hutang yang lo punya ! Terutama adalah hutang konsumtif. Beda lagi kalo utang cicilan KPR, atau kredit motor atau mobil, yang sehat adalah maksimal 30% dari penghasilan lo. Inget, hutang konsumtif membuat impian nabung lo jadi gagal.
  2. Buat rekening khusus buat menabung. Kalo bisa yang free admin.
  3. Pisahkan secara cermat uang untuk kebutuhan wajib, semacam uang kos, iuran listrik, air, pulsa, bensin, kalo perlu masukin amplop satu-satu dan ditulis keperluannya. Inget, jangan gunakan untuk kepentingan yang lain !
  4. Berinvestasilah di reksadana. Karena murah dan tingkat pengembaliannya tinggi. Mulailah dari yang ringan, walaupun cuma seratus ribu rupiah.
  5. Buat yang hobi nyicil barang, alihkan barang yang lo cicil dengan mencicil emas. Dengan begitu hobi tersalurkan dan barang yang dicicil jelas bernilai jual tinggi. Ingat yah, emas tidak membuat lo jadi kaya, tapi emas akan menjaga kekayaan lo.  
  6. Makanlah makanan yang sehat, kurangi jajan di luar. Akan lebih baik lagi kalo lo masak sendiri. Selain hemat, juga sehat. Karna lo tau betul apa makanan yang masuk ke mulut lo.
  7. Jangan sepelekan uang receh ! Seberapa kecilpun uang receh, kalo dikumpulkan sedikit-sedikit, lama-lama jadi bukit !
  8. Hiduplah sederhana. Hidup sederhana bukan berarti kita hidup pelit, tapi hidup sesuai kemampuan bukan keinginan.        
  9. Banyak-banyaklah bersyukur atas apa yang diberikan Tuhan sama lo. Banyak-banyak lihat ke bawah, jangan ke atas terus, jadi lo bisa banyak bersyukur. Carilah jalannya syukur biar lo bisa terus bersyukur dan nggak boros.
  10. Banyak-banyaklah bersedekah biar rejeki lo makin lancar.
  11. Banyak-banyak tersenyum, biar awet muda. Jadi elu gak perlu beli cream pagi dan cream malam biar tetep ganteng dan cantik, wkwkwkwk. 
Udah gitu aja postingan gw kali ini. Duh, panjang ya pak? Emang, mau gimana lagi. Namanya juga lagi curhat, hahaha.

Yasud, bayyy.......

13 comments:

  1. Warbasyahhhh! (Y)

    Mas, jdi financial planner gua juga dong... *beneran, seriusan, ini bukan rekayasa #eh*

    ReplyDelete
  2. wkwkwk, boleh-boleh. tapi bukannya lu dah bisa planning duit lu sendiri yah?

    ReplyDelete
  3. Masih galau sebenarnyaaaaaaaaa....

    ReplyDelete
  4. Hallo Mas Riza !

    Tau ngga saya mampir kesini karena cari info tentang reksadana commbank, tapi malah kepoin blog nya tentang Tuesday Finance wkwkwk. Gimana dong nih, saya termasuk yang financial planner nya amburadul. Mesti di training Mas Riza kayanya. Tolong.. haha

    Regards
    Ayu

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk, saya hanyalah manusia biasa mbak Rahayu..

      belajar membuat prioritas mbak, dan buang kebutuhan tersier yang gak perlu. gitu aja si sebenernya, simpel, cuman susah nglakuinnya -___-

      thanks udah mampir !

      Delete
    2. itu dia, kok kayanya semua kebutuhan saya prioritas wkwkwkw *ditoyor*
      selain niat, butuh financial planner galak yang bisa mendisplikan keuangan hahaha.
      makasih juga loh udah jalan jalan ke blog saya

      Delete
  5. Mas gaan .. saya daptar jadi fans nya nih, hehe . Gile postingannya ngena bgt nih, apalagi di bagian beli baju pake duit THR, haha.. mau dong mas didisiplinkan keuangan saya ^^. Thanks mas gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran mau jadi fans saya mbak?

      Awas lo ntar ketularan gila kaya saya, hahaha

      Yang penting disiplin mbak, selalu pentingkan yang primer aja. Sama satu lagi, gak gampang ngiler liat barang baru

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Yaampun gaji 5 juta gayanya tinggi banget ya. Saya jadi inget teman saya, orangnya sederhana banget, karena memang didikan ortunya juga gitu, kalo diliat dari luar orangnya biasa aja deh. Kalo beli baju buat sehari2 belinya super T, tau kan? Beli barang kalau udah bener2 rusak, kalo masih bisa diperbaiki ya diperbaiki dulu. Pokoknya sederhana banget, tapi bukan pelit soalnya kalo buat amal dan hal yg bener2 dibutuhkan bukan keinginan ga pelit. Sampai2 uang tabungan nya bisa buat bantu saudaranya sekolah pilot, dan udah bisa beli rumah juga walau kpr ya, dia juga beli mobil yg second dan nyari masih bagus lumayan kan beda 50-70jutaan buat keperluan yg lain yg penting fungsinya tetep sama. cuma teman saya belum ngelirik tentang investasi pasar modal/emas nih, makanya nyasar dimarih buat belajar.

    Kesimpulan yang saya dapet kalo bandingin cerita om riza sama teman saya ini, hidup lah sesuai kemampuan. Walaupun udah mampu misalnya, hiduplah yang sederhana dan sesuai kebutuhan karena selain bikin hidup tenang duitnya juga jadi banyak ya hahaha. Satu lagi jangan silau sama kulit luar ya. :p

    Makasih udah di sharing nih cerita nya om. Maaf jadi cerita panjang kali lebar di komentar haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, hahaha gak papa.

      Iya bener, hidup sesuai kemampuan aja. Keinginan yang gak penting mending dipendam. Bagus tuh punya temen kaya gitu, hidup sederhana. Punya duit mending ditabung sama investasi. Ntar kan yang menikmati hasilnya kita sendiri, bukan orang lain. Saya juga beli kaosnya yang super-t, itu aja nunggu diskon terus beli 2 dapet satu, hahaha.

      Hidup super-t !

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....