Singkong Keju

6/11/2016 01:46:00 pm Riza Alhusna 0 Comments

DISCLAIMER : AWAS NGILER !


Halo fans...

Apa kabar?

Baik kan lo semua?

Hari ini, hari sabtu, gue lagi di rumah gue di kampung. Duh senangnya kalo di rumah. Udaranya seger, gak banyak asap kaya di kota. Rasanya tuh tenang gitu, bikin otak dan hati jadi adem. Apalagi di bulan puasa kaya gini, ngebuat gue jadi semakin khusuk menjalankan ibadah puasa, khusuk tidurnya maksud gue, hahaha.



Emang yah enaknya kalo dirumah tuh gw gak mudah tergoda dengan godaan yang ada di kota besar. Tergoda untuk mampir ke gerai KFC atau Mc Donald yang kayaknya melambai-lambai manggil gue buat mampir.

Mampir sini mas, ntar aku kasih es yang seger deh..


Ah enggak, saya lagi puasa..



Yaelah, kayak pak ustad aja pake puasa segala..



Hei kamu setan, enyah dari pikiran ku !!



*lempar jumroh*


Kalo dirumah gini, mana tertarik gue sama gerai fastfood. Makanan rumah jelas lebih enak kemana-mana.

Kebiasaan gue kalo weekend itu selalu gua isi dengan tidur dan leyeh-leyeh gak mau ngapa-ngapain. So what gitu loh walopun ada promo di Matahari sempak 50 ribu dapet 5, gw tetep aja gak tertarik. Apalagi kalo dirumah gini, duh malah tambah males gue. Maunya cuman ngulet-ngulet di kasur seharian.

Oh iya, kemaren sore pas jam 4 an gitu, gw ke dapur. Bukan, gw bukan mau makan ! Tapi gw mau ngabsenin makanan apa yang lagi dimasak sama emak gue, hahaha. Dari semua masakan yang gw liat, ada satu yang bikin mata gw berasa bling-bling. Emak gue abis aja kukus singkong !

  
ru atau gw nya yang kuper yah? Lalu otak gw ntah kenapa memilih opsi kedua. Duh kasian banget yah gue. Nama kejunya Meg keju serbaguna. Yang bikin surprise, ternyata malah keju ini yang paling murah dari semua keju yang dipajang di rak. Yes, gue banget ini ! Emang dasar otak emak-emak, hahaha. 

Gambarnya sih gambar sapi, maka gw beranggapan kalo ini daEntah kenapa gw berasa takjub liat makanan yang satu ini. Mungkin ini karna gw udah lama hidup di kota, gw terbiasa dengan makanan yang serba praktis dan instan. Emang enak sih makann instan itu, tapi gak baik karna ada pengawetnya. Tapi ini, singkong rebus, yang simpel cara bikinnya, justru sangat menyehatkan dan mengandung banyak serat. Gak perlu lah lu pusing mikirin gendut apa gak makan singkong rebus, karna justru inilah makanan yang bisa bikin kalian kurus tapi mengenyangkan dan sehat.

Gw sebagai anak gaul dan kreatif, akhirnya kepikiran buat bikin singkong keju. Gw bukak kulkas, buset isinya sayur semuah ! Gak ada keju. Yaiyalah.... hahaha.

Akhirnya gw starter motor adek gue buat jalan ke alfamart terdekat buat beli keju. Nyampe sono gw cari-cari rak yang isinya keju. Ampun deh, banyak amat ya keju jaman sekarang ! Akhirnya gw putusin buat nyobain keju yang belom pernah gw coba. Biasa, suka eksperimen. Ntar kalo rasanya gak enak misuh-misuhin si kejunya, hahahaha. 

Saat mata gw siwer bingung milih keju, gw ngeliat salah satu merk keju yang gw baru pernah liat. Wuihhh, ini keju merk baru apa yah, kok gw belom pernah liat. Eh bentar, ini emang produk bari susu sapi. Gw takut aja, ada keju yang dibuat dari susu gorila. *emang ada yah?*


Ternyata setelah gw perhatikan, ini produk Indonesia. Cuman dibawah lisensi Jepang. 

Setelah nyampe rumah, gw pun kepikiran buat goreng dulu singkong rebusnya baru ditaburin keju parut. Biar ala-ala singkong meledak gitu kaya yang dijual abang-abang. Akhirnya gw goreng deh tuh singkong rebus sampe kuning kecoklatan. Tapi, malang tak dapat ditolak, gue gorengnya terlalu mateng. Jadi warnanya coklat dan garing banget deh, Duh, maafin abang ya neng, abang gak bakat masak... *tepok jidat*.

Sebodo amat lah singkongnya terlalu garing. 

Terus setelah agak dingin gw taro singkongnya dipiring dan dikasih parutan keju banyak-banyak. Pas kotaknya gw bukak, ya ampunnnn, ternyata dalemnya isinya keju ! Yaiyalahhh.... *toyor pala*.


Kayaknya gw makanin kejunya abis solat traweh enak deh. Makannya sambil nonton tivi terus ngumpet di kamar biar gak dimintain sama adek gue, hahaha. Entah kenapa gw mulai berhalusinasi. Efek perut laper kali yah. Kejunya padet dan begitu plastiknya gw bukak, baunya harum khas keju. Sebelum diparut gw cium-ciumin baunya. Duh, ngiler deh gue. Godaan orang yang puasa emang berat *lap aer mata*. Sebelum gw mabok bau keju, lebih baik segera eksekusi dengan diparut di atas singkong. 


Kasih yang banyak ya bang kejunyah...

Iya neng, apasih yang enggak buat eneng...

#tsahh

Duh, jadi kangen si eneng Bekasi, hahaha.


Terus abis dikasih keju parut, biar mantep gw kasih susu kental manis diatas kejunya. Hasil jadinya kayak gini. Tolong abaikan warna singkongnya yang coklat sekali, hahaha.


Begitu azan magrib berkumandang, langsung gw comot singkong kejunya. Rasanya?


Ampunnnn, enakkk laeeee....


Gw makannya sambil rebutan sama adek gue. Takut diembat sama dia semua. Dan dalam waktu kurang dari 5 menit piringnya langsung jadi bersih. Busettt, ini elo kelaperan atau emang rasanya yang enak bang? Dua-duanya ! Gw kelaperan dan emang singkong kejunya enyak. Singkongnya renyah karna terlalu garing dan kejunya kerasa banget rasanya. Abis ini gw langsung minum es blewah dilanjutkan makan nasi satu bakul. Endingnya, gw gak bisa sujud waktu solat magrib gegara perut gw kepenuhan kebanyakan makanan, hahahaha.    

0 komentar:

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....