(TF) Investasi Emas

6/28/2016 07:00:00 am Riza Alhusna 6 Comments

Hai fans...

Apa kabar?

Baik kan??

Eh bentar, fans??? Pede amat lu bang punya fans, hellooo... *toyor pala*.

Oke gaes, bicara tentang investasi itu emang gak ada abisnya. Mulai dari logam mulia, rumah, tanah, ruko, obligasi, sukuk, reksadana, saham, you name it.  Orang-orang yang sadar akan masa depannya pasti akan berinvestasi. Ada juga yang investasi dengan cara dagang. Sah-sah aja sih. Inti dari investasi sebenernya adalah, gimana caranya uang yang kita punya bisa berkembang dan tidak tergerus sama inflasi.


Banyak banget saran yang masuk ke gue entah lewat komen, email, yang minta ditulisin investasi emas lah, tanah lah, saham lah, macem-macem deh pokoknya. Oke, semua akan gw ulas satu-satu. Jadi sabar aja.

Sabar...

Sabar lah cintaku..

Hanya sementara...

Kau harus dengannya...

Kau harus bersamanya...

Kini...

Yak, mana fansnya afgan??? *sodorin mick*


Sebenernya dari masih jaman gua muda (sekarang tua, ngok), gw udah tau kalo emas bisa dijadiin alat investasi. Tapi setau gue dulu yang buat investasi ya emas perhiasan gitu. Padahal yang buat investasi itu bagusnya emas batangan. Cuman, gw gak tau dimana tempat buat beli emas batangan. Lagian dulu sebelom kerja gw masih kere hore. Hidup aja masih kembang kempis kok mau mikirin investasi, capee deehh..

Nah saat kerja, ada salah satu temen gue yang abis istirahat dia ngasih liat emas yang abis dia ambil dari Pegadaian. Iya, temen gue nyicil emas di Pegadaian. Trus pas udah lunas dia ambil deh pas istirahat. Gue, dasar bapak-bapak berjiwa emak-emak, ngeliat emas batangan di depan mata ngebuat mata gue jadi bling-bling. Gila yah, mata duitan banget gak sih gue, liat emas langsung ijo matanya, hahaha.


Liat temen gue punya emas batangan, pikiran jahat pun menghinggap di kepala gue. Gimana ntar emasnya gue colong? Ah jangan, di kantor kan banyak CCTV. Ntar kalo dirazia bisa langsung ketauan. Oke, ntar pulang kerja gue begal aja dia di jalan. Hahaha, temen macem apa gua ini. Untung pikiran itu cepat-cepat ilang dari kepala gue. Gw takut aja, ntar sebelom kejadian malah gue dilempar batu dari langit sama Yang Maha Kuasa.

Gak papa lah sekarang liat dulu, suatu saat kalo punya duit gw beli emas beneran.

Suatu hari, gak disangka-sangka gw dapet bonus dari kantor. Dasar rejeki anak soleh bonusnya lumayan. Mau gua apaain yah nih duit? Apa gw pake party aja yah? Ah jangan eman-eman, carinya aja susah kok buangnya gampang banget.

Eh, gw langsung kepikiran buat beli emas. Setelah nanya temen gue, akhirnya gw putuskan beli emas di Pegadaian.


Oh iya, sebelum ke Pegadaian, gw udah browsing dulu di websitenya mereka harga emas per gramnya hari itu berapa. Caranya gampang kok, tinggal masuk aja ke websitenya, trus lu cari emas. Oh iya kalo mau coba beli nyicil, coba cari simulasi emas, trus klik pembiayaan emas. Ntar keluar deh pilihan pembiayaan emasnya. Ada yang 5 gram, 10 gram, 25, banyak lah pokoknya. Trus ada pilihan jangka waktunya, sama jumlah DP nya. Nih ya gw kasih contoh capturan dari websitenya si pegadaian.


Waktu dateng, langsung disambut sama bapak satpam ganteng.

'Selamat siang pak, ada yang bisa kami bantu?'

'Siang, saya mau beli emas pak'

'Oh silakan duduk dulu, nanti akan dipanggil'

Trus duduk menunggu giliran. Gak lama kok, gak ada 5 menit duduk udah dipanggil.

'Selamat siang pak, ada yang bisa kami bantu?'

'Saya beli mbaknya emas mbak'

'Baik, mau yang berapa gram pak?'

'Yang sepuluh gram mbak, harganya sekarang berapa?'

'Oh, untuk hari ini emas 10 gram harganya 5 jt sekian (gw lupa)'

'Yaudah deh, saya mau ambil yang sepuluh aja mbak. Bisa cash gak?'

'Bisa pak. Kenapa gak kredit aja pak? Kan lumayan uangnya bisa dipake buat keperluan yang lain'

'Enggak mbak, saya mau cash aja. Emasnya bisa langsung diambil hari ini kan?'

'Oh bisa pak, sebentar yah'

Trus si embak ngasihin blangko pembelian emas yang musti gw isi. Abis itu dia minta KTP gw, trus ngetik-ngetik di komputer. Trus habis itu dia ngasih blangko buat ditandatangani, trus permisi bentar buat ambil emasnya. Gak ada 15 menit transaksi ini selesai.

Dih, cepet amat mas?

Iya, gw juga kagak ngerti kalo beli emas secepet inih

Karna gw baik hati, maka gw pun nanya-nanya cara beli emas dengan cara dicicil. Caranya sama aja sebenernya. Kita tinggal nyebutin mau beli emas berapa gram. Buat gampangnya, kita pake capturan diatas aja yah, 5 gram emas. Ntar suruh ngisi blangko pembelian emas sama ngasihin KTP. Trus ditanyain mau nyicil berapa bulan, bayarnya setiap tanggal berapa, bebas kok. Kalian sendiri yang menentukan tanggalnya. Tapi sih biasanya suruh tanggal muda. Abis itu kalian akan diberikan kontrak/ akad jual beli emas yang musti kalian tandatangani. Setelah itu bayar DP. Habis itu kalian akan dapet buku catatan setor yang musti kalian bawa setiap mau bayar. 

Sepengetahuan gue, kalo emas 5 gram sama 10 gram maksimal cicilannya 6 bulan. Kalo diatas itu bisa setahun. Kalo kaya contoh diatas DP nya gw buat 25%. Jadi kita harus bayar Rp. 726.250. Terus setoran selanjutnya Rp. 410.277 dibayar setiap bulan. Dibayar tiap bulan sambil bawa buku catatan setor. Disinilah gak enaknya kalo nyicil, kita musti ke Pegadaian terus tiap bulan. Gak ada fasilitas transfer. Hellooo Pegadaian, jaman modern gini kok masih setor manual. Sistemnya ditingkatin napah. -__-'

Ntar kalo udah bulan terakhir bayar, emasnya bisa langsung dibawa kalo udah lunas. Jangan lupa, pastikan kalian pulang bawa emasnya, sertifikatnya, dan kuitansi pembeliannya

Nah, yang putih-putih gambar di atas itu sertifikatnya. Emas dan sertifikatnya ada dalam wadah plastik bening. Oh iya, kadang ada orang yang mempermasalahkan tahun pembuatan. Menurut gue itu gak penting. Mau tahun pembuatannya 2016, 2015 bahkan tahun 2000 pun gak masalah. Yang penting ada emasnya dan sertifikatnya, harganya sama aja kalo dijual. Oh iya, jangan lupakan kuitansi pembeliannya. Kadang saking exitednya pegang emas pertama kali, kalian lupa minta ini. Ini penting. Buat apa? Ini akan kepake pas kalian mau jual emasnya. Biasanya kalo kalian mau jual emas, ntar toko emas atau pegadaian nanya kuitansi pembeliannya. Kalo gak ada itu bisa sih dijual, tapi dikasih harga dibawah harga pasar. Karna itu dianggep sebagai emas nyolong, wkwkwkwk. 

Biar aman masukin ke plastiknya sekalian, jadi gak ilang.

Pengalaman beli emas kedua gue, belinya di orori.com


Jujur, gw tahu situs ini dari hasil googling di internet. Orori ini adalah pelopor penjualan emas dan perhiasan online bersertifikasi legal dan satu-satunya di Indonesia. Selain melayani pembelian emas batangan dari yang terkecil, 1 gram, kalian juga bisa beli perhiasan disini. Iya, enaknya beli di orori selain praktis karna serba online, kita bisa beli emas 1 graman. Semuanya bersertifikat ANTAM kok, tenang aja. Nih contohnya gw capturin dari webnya. Awas, jangan ngiler !

  
Kalian tinggal pilih emas yang kalian mau. Jangan lupa ada biaya admin sama ongkir. Kalo emasnya 5 gram keatas bebas biaya admin. Ongkirnya mas? Masih wajar lah. Wajar mahal maksud gue. Yaelah, namanya juga nganterin barang berharga, masa lu samain sama ongkir lu beli sempak. Yang penting kan keamanannya, ya gak? Kalo beli yang satu gram, totalnya sekitar 700 ribuan. Masih wajar lah, dari pada lo capek-capek ke Pegadaian. Tapi emas di orori ini lebih mahal daripada di Pegadaian. Makanya, bandingin dulu sebelum membeli. Kalo gak mau bayar lebih mahal ya beli di Pegadaian aja. Toh lumayan, bisa ngecengin embak-embaknya yang cantik-cantik, wkwkwkwk. 

Setelah ditotal semua, trus kalian tinggal transfer duitnya deh. Habis itu lu tinggal duduk manis manjah aja nunggu emasnya dateng. Oh iya penting banget untuk diperhatikan !

Emasnya hanya akan diberikan kepada orang yang namanya tertera di alamat kirim !

Si kurir gak akan mau ngasihin emasnya kepada orang yang namanya bukan sesuai dengan nama di estimasi pengiriman. Dia akan minta KTP lo buat memastikan kalo itu benar-benar pembelinya. Jadi kalo kalian di kantor, isi aja lamat kantor. Karna kalo diisi alamat rumah, kalian gak ada di rumah, emasnya gak akan dikasihin. Ini menurut gue oke banget, jadi menghindari penipuan. 

Waktu itu buat percobaan gw beli yang 1 gram. Totalnya 700 ribu sekian, lupa gue tepatnya berapa. Eh, besoknya tuh kurir dateng bawa emas gue. Cepet banget yak? Iya cepet soalnya waktu itu gw masih di kantor pusat di Kuningan. Jelas aja cepet, masih satu kota. Kalo luar kota tau deh berapa. 

Oh iya di orori juga jual perhiasan, termasuk cincin kawin. Bagus-bagus banget modelnya. Bisa custome lagi modelnya. Kece banget kan? Tapi buat ibu-ibu yang gak kuat iman, gw sarankan jangan coba-coba liat-liat model perhiasan. Gw jamin lu bakal NGILERR liat model-modelnya.

Oh iya ada yang lupa, tips kece dari gue. Kalo kalian mau nyicil di Pegadaian, belilah dengan sistem syariah. Kenapa? Karena selain ambil marginnya lebih rendah dari yang konvensional, kalian gak perlu pusing menentukan tanggal pembayaran. Dalam sistem syariah, tagihan bulan april (misal) bisa dibayar di tanggal berapapun asal masih bulan april. Jadi kalo lupa, asalkan masih dibayar di bulan april kalian gak kena charge. Kalian bisa beli di Pegadaian manapun kok gak harus yang syariah walopun pengen pake sistem syariah. Cuman ya gitu, pas gw suruh nerangin jawabnya singkat-singkat kaya kurang menguasai materi. Trus mbak-mbaknya pasti nawarin yang konvensional terus. Biar gak pusing ditanya-tanyain kali yah, hahahaha.

Yaudin yah, itu aja catatan dari gua tentang investasi emas. Tolong diingat, emas gak akan buat lo jadi kaya, tapi emas akan menjaga kekayaan lo. Selama untuk jangka panjang, emas ini aman. Kalo jangka pendek ya rugi. Mungkin kalian ada yang pengen nabung buat pendidikan anak? Boleh lah beli emas. Daripada lo masukin asuransi pendidikan mending masukin emas. Uangnya jelas lo yang pegang (dalam bentuk emas) dan bisa di jual kapan pun kalo kalian butuh. Kalo masuk asuransi, yang ada duitnya kegerus biaya admin sama buat bayarin salesnya. Lagian dari nama produknya aja udah menyesatkan 'Asuransi Pendidikan'. Helooo, yang namanya Asuransi = Proteksi. Proteksi itu perlindungan. Masa pendidikan dilindungi? Apanya yang dilindungi? Pendidikan itu suatu keharusan, kewajiban orang tua untuk mendidik anaknya. Jadi pendidikan diasuransikan itu salah besar ! Yang bener adalah nabung untuk pendidikan. Nah, tinggal pinter-pinternya kita aja nabung pendidikan anak dimana. Di emas bisa, reksadana bisa, atau instrumen yang lain. Jadi gak kegerus inflasi. Pendidikan kok diasuransikan, duh salah kaprah banget menurut gw.


Tapi kan mas, ini buat proteksi kalo suatu saat misalnya saya meninggal dan anak masih dalam masa sekolah, kan asuransi itu yang nanti bayarin.


Nah ini lagi, pemikiran yang salah kaprah lagi. Kalo kalian mengkhawatirkan kematian dateng sebelom anak kalian selesai sekolah, ambillah ASURANSI JIWA bukan ASURANSI PENDIDIKAN. Kalo bisa yang term-life jangan unit link. Selain murah, duit pertanggungannya juga lebih gede. Jadi kalo kalian ntar dipanggil sama yang di Atas, asuransi jiwa itu akan keluar untuk membantu biaya pendidikan anak lu.   

Duh, kok jadi nyerempet ke asuransi yah?

Yaudah lah gak papa. Toh buat nambahin keterangan investasi emas inih. Yasud yah, bayyy... 

6 comments:

  1. Makasih mas riza atas ulasannya tentang investasi emas, menarik banget

    ReplyDelete
  2. Bang, emas yg beli di orori kalo mau jual lg. Jual nya gmn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jual aja di toko emas. Bisa kok, asal ada sertifikatnya.

      Delete
  3. Makasih mas atas ulasannya saya lagi nyari2 referensi investasi emas, saya sudah tau orori dari temen kerja dia biasa beli emas perhiasan aku mau beli emas batangan di orori ragu tapi berkat ulasan diatasi jadi makin yakin nih buat beli emas batangan di orori, makasih ya

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....