Friday, 20 January 2017

Maaf...

Hai semuahh

Apa kabar??

Hai fans....

Fans mas? Hello...

*muntah*



sumber: www.pixabay.com

Maaf, kata-kata yang mungkin sering kita dengar. Sebuah ungkapan kata untuk meminta pengampunan atas kesalahan kita. Mungkin kita sering mengucapkannya. Atau mungkin juga ada orang lain yang mengucapkan kata maaf pada kita.

Kata maaf ini sederhana, namun punya makna yang dalam. Kata-kata ini bisa mempengaruhi susasana hati seseorang. Bisa menjadi marah, sedih atau mungkin juga gembira. Tergantung setiap individu bagaimana memandangnya. Tsaahhh, ngomong apa sih gw ini. *kumat*

Temen-temen gw sering ngomong maaf ke gw. Pun sebaliknya gw meminta maaf ke temen gw. Namanya salah, ya harus minta maaf. Ini kalo yang otaknya bener. Ngerasa salah ya sepatutnya meminta maaf tanpa perlu dituntut untuk meminta maaf.

Gw adalah orang yang simpel. Kalo lo salah ya ucapkan saja dengan kata yang baik, maka gw akan memaafkannya. Tapi meminta maaf gak harus pake kata-kata kok, pake perbuatan juga bisa. Misal lo salah ke gw. Sebagai permintaan maaf lo transfer 100 juta ke rekening BCA gw, akan dengan senang hati gw maafkan. Semakin gede nominalnya, semakin lebar senyum gw, hahaha.

Tapi ada juga beberapa maaf yang membuat suasana jadi aneh. Berikut adalah jenis-jenis maaf versi gw. Ingat, versi Riza Alhusna. Blogger yang rada gesrek otaknya. Jadi maaf kata kalo setelah baca blog ini kalian jadi ikutan gila.


1. Maaf yang Memaafkan

Kebanyakan maaf masuk dalam kategori ini. Mau lu salah kaya apa, biasanya meminta maaf untuk meminta pengampunan alias dimaafkan.

Sudah jadi kodrat manusia menjadi tempatnya salah dan dosa. Maka sudah seharusnya kalo salah ya meminta maaf. Lu salah ya minta maaf. Gw salah, ya gw gantian maaf. Simpel. Sebenernya ini so, so, banget. Tapi beneran loh, kalo tanpa kata maaf susah untuk mendapatkan pengampunan. Kecuali orang yang telah kita sakiti hatinya punya sifat pemaaf seluas samudra. Untuk tipe-tipe ini sih jarang banget. Ya gak?

Maka ketika ada yang berbuat salah ke gw dan dia meminta maaf, akan gw maafkan. Tak perlu alay badai untuk dapat maaf dari gw. Cukup ucapkan dengan kata yang baik dan dengan rasa penyesalan yang mendalam pasti gw maafkan.


'Mas maaf yah. Gw salah sama lo. Sebagai gantinya, nih gw kasih lo cek 1 Milyar'

'Ya ampun, gak usah segitunya kali. Ngapain lo kasih cek segala?'

'Gak papa mas. Kurang ya mas? Yaudah deh ini Rubicon gw buat lo'

'Ya ampun, gw jadi terharu'

*lap air mata*


CERDAS !!!        


Atau sebaliknya kalo gw punya salah ya gantian gw yang meminta maaf. Kenapa harus malu? Toh dengan meminta maaf gw yakin hubungan akan jadi baik kembali.


'Keenan maaf yah jajannya Keenan om maem'

'Kok jajan awku dimaem sih om?' ---> ngomongnya sambil kasih muka jutek

'Iya Keenan, om laper. Jadi om maem deh jajannya Keenan. Maaf yah? Keenan kan anak baik, anak baik harus memafkan kalo ada yang meminta maaf'

'Yaudah deh gak papa. Besok beliin awku jajan lagi yah'

'Kalo om inget yah Keenan'


Maka sejak saat itu Keenan memafkan kesalahan gw. Gw tau sebenernya dia dongkol sama gw. Tapi dia terpaksa memafkan gw karena gw sering beliin dia jajan. Gw om yang baik kan?

CERDAS !!!


2. Maaf yang Menyakitkan


Ini adalah jenis maaf yang kalo diucapkan mendatangkan perasaan sakit. Kita harus memaafkan orang yang meminta maaf, tapi ujung-ujungnya menyakitkan. Gw pernah mengalami hal ini. Mungkin juga lo pernah mengalaminya. Kata-katanya pelan dan lembut tapi sangat menyengat dan menyiksa batin orang yang dimintai maaf.

Iki opo sih?

Tapi namanya orang meminta maaf, berarti dia ada itikad baik buat menyatakan penyesalannya. Walaupun kita harus menerima dengan lapang dada, toh ujung-ujungnya kita juga yang merasakan pahitnya. Gak percaya? Nih salah satu contohnya.


Maaf ya kayaknya kita temenan aja deh.....


Ini artinya, orang tersebut dengan halus menolak lo. Kata-katanya sangat manis, dibuat agar gak nyakitin perasaan lo. Namun justru kata-kata yang terkandung didalamnya mengandung maksud yang tersembunyi. Ketika lo tau kandungan kata-katanya, lo akan sadar kalo dia sudah menemukan orang lain yang lebih ganteng atau cantik daripada lo, lebih kaya daripada lo, lebih mapan daripada lo dan punya masa depan yang lebih cerah daripada lo.

Lo masih mengharapkan cintanya? Bego aja lo ! 


3. Maaf yang Terlupakan

Justru disini ada juga maaf yang jenisnya rada aneh. Habis meminta maaf besoknya dia mengulangi kesalahan yang sama kemudian meminta maaf untuk kesalahan yang sama pula.

Pernah mengalaminya? Jujur gw pernah. Sering malah. Justru masa-masa sekolah adalah masa-masa dimana gw sering melakukan maaf yang terlupakan. Habis minta maaf, gw ulangi lagi kesalahan yang sama. Duh, dasar bocah yah !


'Maaf bu saya terlambat...'

'Kamu kenapa terlambat?'

'Saya bangun kesiangan bu'

'Yasudah sana masuk, besok jangan diulangi lagi yah'

'Baik bu....'


Besoknya.....


'Maaf bu saya terlambat...'

'Kamu kenapa telat lagi?'

'Jam weker saya gak bunyi bu, jadi saya bangun jam 7 deh'

'Kamu itu, ada-ada saja alasannya'

'Maaf bu' ---> kasih ekspresi melas
  
'Yasudah sana masuk !'

'Baik bu, terima kasih...'


Besoknya.....


'Maaf bu saya terlambat'

'Kamu itu telat terus !'

'Iya bu, HP saya gak bunyi, jadi saya bangunnya kesiangan'

'Alasan saja ! BERDIRI DI DEPAN TIANG BENDERA !'

'.................'

*lap air mata*


Dan hari itu gw dikasih poin 25. Mayan, udah nabung poin.....

*toyor pala*


4. Maaf yang Tak Termaafkan

Ada lagi jenis maaf yang sangat menyakitkan. Diucapkan dengan enteng tanpa memperhatikan perasaan lawan bicara. Begitu selesai mengucapkan maaf, gw gak pernah bisa memaafkannya. Jujur gw sering banget loh mengalami ini. Mungkin kalian juga pernah, cuman gak memperhatikan aja.

Cara mengucapkannya pun sangat sopan. Tapi sesopan apapun gw gak pernah bisa terima dengan maafnya. Gw gak bisa dengan legowo memafkannya. Tapi justru dia sering mengucapkannya, bahkan berkali-kali tanpa mau tau perasaan gw. Nyebelin banget kan?

Apa sih mas, kok bisa sampe gak mau memaafkan? Suer gw gak bohong. Dia selalu mengucapkannya tanpa ekspresi. Gw pun yakin kalian pernah mengalaminya, setidaknya sekali seumur hidup. 


Maaf saldo anda tidak mencukupi...


WHAT???

What the WHAT???

I don't need your apologize ! 

GIVE YOUR MONEY !! GIVE ME YOUR MONEY !!

*tonjok atm*

 
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 1/20/2017 11:47:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 1/20/2017 11:47:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 1/20/2017 11:47:00 am

48 comments:

  1. Yang pon 1 itu saya banget, mas, tapi kalau dikasih 1 milyar nggak nolak juga.. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga mau banget mbak kalo 1 Milyar


      Kasih saya 1 Milyar dong mbak....

      Delete
    2. Hei baris sana. Saya udah baris paling depan dari tadi.

      Delete
  2. hahaha point kedua itu mengingatkanku pada zaman smp dulu, maaf kita temannaan aj, ehhh,, ud punya cowok rupanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngek.. ngok... anda belum beruntung, hahaha

      Delete
  3. Maaf yg terlupakan kayak judul sinetron y
    No 3 cocok bang kayak saya
    No 1 juga
    Eh 2 juga
    4 juga deh
    Eh 5 boleh tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. No 5 gak ada bapak, cuma sampe no 4 -__-'

      Delete
  4. Maaf, kita sampai di sini saja
    #kibasponi

    ReplyDelete
  5. Maaf yang menyakitkan itu sih yang paling jleb :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, sakitnya tuh di sini *nunjuk dada*

      Delete
  6. Maaf yang tak termaafkan,,, kasian banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tolong mbak, transfer 100 juta ke rekening BCA saya...

      Delete
  7. Hahaha. Maaf yang menyakitkan itu yang paling nyesek ya? setidaknya kata maaf di depan kalimat 'kita temenan aja' bisa bisa sedikit mengurangi rasa bersalah dan meminimalisir rasa sakit lawan bicara, kan udah minta maaf duluan. Eh tau deh:x

    Berhubungan sama poin ke-4. Maaf yang tak termaafkan dan bikin gregetan, misalnya "Maaf, nomor yang anda tujuh sedang sibuk/tidak aktif....." padahal ada hal penting banget yang mau disampein >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ngomongnya pake maaf dulu, eh ujung-ujungnya nolak, capee deehhh

      Lebih menyakitkan lagi kalo ternyata kita gak punya pulsa -__-'

      Delete
  8. Maaf saldo anda tidak mencukupi nih yg paling nyakitin. Dan selalu kejadian diakhir bulan 😭

    ReplyDelete
  9. Maaf yang menyakitkan ini yang kadang perih dihulu hati.
    Maaf yang intinya bahwa dirimu jelek, maaf sebuah arti penolakan cinta.

    ReplyDelete
  10. Bagaimanapun juga, meminta maaf dan memaafkan itu perlu om. Apalagi masalah saldo tadi. Om harus memaafkan bank yang bersangkutan.. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. TIDAK ! GIVE ME YOUR MONEY, PLEASE !!!

      Delete
  11. Ahahaha, maaf yang terakhir memang sangat tidak bisa dimaafkan! :))

    ReplyDelete
  12. BUAHAHHAHAHAHHAHA

    Baca yang terakhir bikin ketawa smape bengek XD

    Satu lagi deh mas..
    Maaf yang menyenangkan

    "Maaf. Aku nggak bisa nggak kalau nggak sama kamu"

    Eaaaaaaaaa

    ReplyDelete
  13. gampang sih ngomongnya, tapi maaf dr hati itu susyaaah

    ReplyDelete
  14. yang terakhir itu teru setori banget anjeer!
    haha.

    maaf yang disalahgunakan.
    "gapapalah bikin kesalahan, toh nanti bisa minta maaf"
    kan bangke. maaf yang kayak gini biasanya dilakuin sama temen kos.
    "maaf ya, indomie lu tadi gue masak"
    padahal itu stock indomie terakhir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong, hahaha

      Kampret, hahaha. Udah gitu ngomong mau balikin tapi sampe lebaran kuda indomienya gak dibalikin -___-'

      Delete
  15. Siapa juga mau ngasih lu 1 milyar woy? Dikasih 100 rebu aja belum tentu ada yang mau. :))

    Wqwqwq. Yang saldo tidak mencukupi emang kampret banget, sih. Apalagi kalau maaf kuota Anda tinggal 10 MB. Untuk isi ulang blablabla.... Pengin nangis. :(

    "Maaf, nomor yang Anda hubungi sedang selingkuh." juga perih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih menyakitkan lagi pas beli ciki berharap dapet hadiah. Begitu kertasnya dibuka: Maaf anda belum beruntung, silakan coba lagi...

      Delete
  16. maaf yang terlupakan
    maaf ini sering terjadi dalam kehidupan sehari-hari
    seperti hari ini, maaf saya selalu terlambat datang dan berkomentar pada post anda
    hehe

    ReplyDelete
  17. maaf yang terlupakan ibaratkan pinjam duit lupa bayar, sedih banget yang kayak gitu tuh, hadeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang kaya gitu pengen banget gw sihir

      Delete
  18. Maaf..pulsa anda habis... *pasrah..

    ReplyDelete
  19. No 2 saki banget yah "Maaf Kita Temenan Aja" Hahahaha

    Maaf yang Terlupakan bukan cuma pas zaman sekolah, pas ngobrol/chat sama pacar juga sama sering maaf yang terlupakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, maaf tapi sangat menyakitkan yah...

      Pasti langsung diomelin habis itu

      Delete
  20. Maaf yang tak termaafkan itu memang menyakitkan, apalagi itu pentiiiing banget karena sudah dikejar-kejar sebab punya utang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah itu dia


      'Maaf saya belom ada duit buat bayar...'

      Delete
  21. poin satu kayanya kok yang berbeda dengan poin-poin di bawahnya ya, kalau ada dua milyar semuanya tak kasihin ke admin ajah ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mana om, saya tunggu dua milyarnya di rekening BCA saya

      Delete
  22. mau donk mbak 1 milyarnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bisa broh, itu khusus cuma buat gue

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....