Wednesday, 23 September 2015

Reksadana Syariah

Haiii semuahh...
Apa kabar kalian semua?
Long time no see

Yayaya, maaf guys, gw sibuk akhir-akhir ini sampe lupa nulis blog. Sebenernya sih ada banyak yang pengen gw tulis, tapi berhubung gak ada waktu sampe akhirnya gw lupa sama blog gw sendiri *kecup blog*

Okeh, kali ini gw mau membahas yang namanya REKSADANA

Apa pula itu?

Ada yang gak tau artinya reksadana?

Atau malah baru pernah denger?

Atau dulu waktu kuliah pernah denger tapi gak mudeng sampe sekarang?

Okeh, karna gw orangnya baik, makanya bakal gw jabarin sama kalian. Baik banget kan gue? sini lu pada salaman sama gue. #uhuk


Reksadana itu wadah dan pola pengelolaan dana/sekumpulan investor untuk berinvestasi dalam intrumen-instrumen investasi yang tersedia di pasar dengan cara membeli unit penyertaan reksadana. Dana ini kemudian di kelola oleh Manajer Investasi (MI) ke dalam portopolio investasi baik berupa saham, obligasi, pasar uang maupun efek/sekuriti lainnya.

Gimana? mudeng gak? pasti pusing, udah ngaku aja lu semua, ahahaha

Gini, gw kasih lu gambaran. Elu punya duit, atau lu pengen investasi di pasar modal (contoh), terus karna elu gak tau gimana cara belinya, terus paling penting gimana cara NGELOLANYA, maka elu beli lewat broker. Nah broker ini yang disebut Manajer Investasi (MI). Manajer Investasi ini adalah badan yang akan mengumpulkan dana dari masyarakat, terus mereka yang juga akan mengelola dana tersebut. Manajer Investasi ini sekumpulan orang yang bener-bener experd dalam pengelolaan dana investasi, dan mereka lah yang akan mengelola uang kita sehingga bisa mendatangkan keuntungan. Sama mereka duit kita bisa di masukin ke saham, obligasi, pasar uang atau efek lainnya.

Gimana, udah mudeng?

Kalo belom, lu baca lagi deh penjelasan gue pelan-pelan.

Masih gak mudeng juga?

Lo goyang-goyangin pala lo coba, sapa tau ngaruh *ngarang*

Nah siapakah Manajer Investasi ini?

Jawabannya ada BANYAK !

Mereka ada banyak banget. Gw kasih contoh yah...

Manulife Asset Management, Samuel Asset Mangement, Schroder Investment Management, Danareksa, trus apa lagi yah? Banyak lah pokoknya.

Gimana, pernah denger nama-nama itu?

Lah merekalah yang disebut Manajer Investasi (MI).

Karna gw orangnya sadar sama masa depan, maka gw investasi untuk masa depan gw (dalam hal ini pensiun dan sekolah anak) dengan membeli reksadana. Karna gw orangnya sadar diri banyak dosa yah, makanya gw lebih memilih reksadana syariah. Apa pula itu reksadana syariah???

Reksadana Syariah adalah reksadana yang dijalankan sesuai dengan prinsip-prinsip syariah. Jadi jelas gak ada riba dan gak mungkin di investasikan ke perusahaan yang bertentangan dengan prinsip syariah.

Gimana ciri-ciri reksadana syariah?

Ada 3, ini dia....

Berinvestasi pada Efek Syariah
Jadi semua dana yang di investasikan tidak boleh bertentangan dengan efek syariah. Contoh di investasikan ke perusahaan yang pake sistem bunga/riba (kayak bank), perusahaan yang memproduksi rokok dan alkohol, perjudian atau jual beli risiko yang mengandung ketidakpastian contohnya kayak asuransi konvesional.

Jadi gak mungkin banget duit lo diinvestasiin ke  perusahaan yang memproduksi Bir, even lo suka minum.

Disamping itu Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bursa Efek Indonesia (BEI) setiap 6 bulan sekali akan ngeluarin Daftar Efek Syariah (DES). Pada daftar itulah investor bisa mengetahui saham dan obligasi mana yang sesuai prinsip syariah dan mana yang tidak.

Gimana sampe sini masih mudeng kan?

Iyaa pak guruuu....

Bagus !

Adanya proseng Cleansing
Yang dimaksud dengan cleansing adalah proses pembersihan reksadana syariah dari pendapatan yang sifatnya tidak sesuai dengan prinsip syariah dimana pendapatan tersebut biasanya digunakan buat tujuan amal.

Kok bisa ada pendapatan yang gak sesuai prinsip syariah? gimana sih? katanya reksadananya syariah?

Woke, sabar dulu guys.

Jadi gini, kan setiap kita beli reksadana duit kita tuh yang megang bukan Manajer Investasinya, tapi ada di Bank Kustodian. Apa pula itu Bank Kustodian? Bank Kustodian itu bank yang menampung uang masyarakat yang akan di investasikan di efek. Ini penting soalnya untuk menghindari uang kita di bawa kabur sama Manajer Investasi.

Nah, karna selama ini belom ada Bank Kustodian yang syariah, makanya uang kita disimpen disitu ntar kita biasanya dapet bunga mengendap, nah duit ini kan riba, makanya ini harus di bersihin.

Masih mudeng kan sampe disini?

Iyaa pak guruuu.....

Bagus !

Adanya Dewan Pengawas Syariah
Dewan pengawas syariah adalah dewan yang mengawasi pemenuhan prinsip syariah pada suatu reksadana yaitu investasi sesuai DES dan cleansing. Mereka merupakan pihak independen yang ahli tentang pasar modal dan hukum syariah.

Dewan Pengawas Syariah ini juga bisa memberi  rekomendasi terhadap penyaluran dana cleansing. Nah dengan adanya syarat diatas maka gw akhirnya berkesimpulan buat ambil reksadana syariah aja.

Terus gimana cara belinya? duitnya berapa? syaratnya apa aja?

Yayaya, udah gw duga elu semua pasti pengen nanya tentang itu tadi, iya kan?? iya kan?? hayo ngaku???

Elo bisa beli langsung di Manajer Investasinya yang ada di setiap kota lo. Kalo gak ada za?

Tenang, elo bisa beli di bank yang juga menjual reksadana.

Syaratnya semua sama, elo harus punya KTP sama NPWP. Terus gimana kalo belom punya NPWP? Pliss guys, hare gene gak punya NPWP? Apa kata dunia?? Jangankan beli reksadana, orang sekarang bikin rekening bank aja ditanyain NPWP-..-'. Kalo belom punya, tolong bikin dulu on-line, ntar kalo udah tinggal telp ke Kantor Pajak buat konfirmasi, udah deh besoknya NPWP dikirim ke rumah lo. Jadi gak usah ke kantor pajak sekarang kalo mau bikin NPWP, cukup apply online, terus kartunya dikirim ke rumah kita, gampang kan?

Kalo belom kerja za? masih kuliah misalnya?

Oh tenang, kalian bisa pinjem NPWP bokap atau nyokap lo, sama jangan lupa bawa KK, tetep boleh beli kok.

Kalo ortu gak punya NPWP?

Ya udah mati aja lu...

#aqragpopo

Gw, karna sibuk, akhirnya beli reksadananya di Bank Commonwealth. Inilah bank dengan reksadana terlengkap di Indonesia. Dia itu menurut gue kayak supermarket reksadana, lengkap dan banyak banget pilihannya. Lo mau ambil Manajer Investasi apa?? tinggal lo sebutin aja. Nah setiap Manajer Investasi kan punya banyak produk reksadana, tinggal lo pilih aja yang sesuai sama nurani lo *tsaaahhhh*

Waktu itu gw ambil dari Manulife Asset Management sama BNP Paribas Investment Partners. Nah di Manulife gw ambil reksadana Manulife Syariah Sektoral Amanah. Terus di BNP Paribas gw ambil BNP Paribas Pesona Syariah. Terus suatu hari gw tambah reksadana gw di Schroders Investment Management, gw ambil Schroder Syariah Balanced Fund.

Gimana cara nentuin itu semua za?

Pertama-tama lo masuk ke website Commonwealth Bank, sila klik di sini. Habis itu lo liat deh yang syariah, kan banyak tuh, lu kelompokin aja sendiri-sendiri. Habis ketemu semua yang syariah, elo musti liat kinerjanya dulu, liatnya di infovesta, bisa diliat di sini. Lo liat deh yang bagian saham (kalo lo ambil saham), campuran (kalo lo ambil campuran) terus lo cari yang syariah. Nah dari situ bisa keliatan kinerjanya selama setahun terakhir, tiga tahun, sampai lima tahun terakhir. Jangan lupa lo liat juga scoringnya, ini penting buat ngeliat kalo reksadananya gak ecek-ecek atau kelas embek. Jangan kaget kalo pusing, gw waktu pertama juga kagak mudeng sama sekali. Tapi karna gw liatin terus-menerus dengan telaten akhirnya gw baru bisa paham. Jadi, jangan malas !

Terus kalo udah ngeliat chartnya, sekarang tahap yang paling penting, lo masuk ke websitenya masing-masing Manajer Investasinya, terus lo liat nama produknya, terus download Fund Fuct Sheet nya. Produk reksadana yang kece harus mencantumkan siapa nama orang yang mengelola uang kita, mencantumkan profilnya, terus yang paling penting lagi adalah mencantumkan nama Dewan Pengawas Syariahnya (DPS). Kalo dia gak mencantumkan nama DPS lo delete aja itu reksadananya. Dari pada mengandung ketidakjelasan, ya gak sih?? Inget loh, mereka yang mengelola uang kita !

Kalo udah liat semua itu, gw yakin lo akan bisa mengambil keputusan mana reksadana yang akan lo pilih. Ini juga berlaku buat reksadana konvesional, bedanya tanpa adanya Dewan Pengawas Syariah.

Kenapa mengambil reksadana?

Karna menurut gue inilah investasi yang paling menguntungkan dengan modal kecil. Iyah modal buat beli cuman Rp. 100.000, -. Iyah gw cuman keluar 100 rb aja tiap bulan untuk masing-masing reksadana. Jadi Totalnya 300 rb tiap bulan gw keluarin buat investasi di reksadana, murah banget kan????

Gw ambil Manulife sama BNP Paribas buat dana pensiun gue. Dengan umur gw yang sekarang 25 th, gw pengen pensiun di usia 55 th, maka masih ada 30 th lagi. Dengan modal awal 100 rb, terus autoinvest rutin tiap bulan 100 rb juga, dengan bagi hasil 15 % aja setahun, maka 30 th kemudian duit yang akan gw terima sekitar 700 juta ! karna ada dua, maka nanti gw dapet 1,4 M. Gila, banyak banget kan?

Padahal kalo pake nalar, harusnya uang gue, modal awal 100 rb, autoinvest tiap bulan 100 rb x 12 bulan x 30 th = 36 juta. Jauhh banget kan??? Dan inget, itu cuma dengan bagi hasil 15 %. Padahal kebanyakan sekarang diatas 20 % rata-rata.

Dan yang Schroder mau gw jadiin dana pendidikan anak gue, gw cairin 20 th kemudian saat dia kuliah (menurut perkiraan gue, padahal punya anak aja belom, hahhaha), gw bakal dapet 150 juta hanya dengan bagi hasil 12 % aja. Kalo 15 % atau 20 % lu bayangin aja berapa duit yang bakal lo terima.

Inget, itu semua adalah yang syariah, kalo yang konvensional lebih tinggi lagi.

Jadi tunggu apa lagi??? Kan keren banget kalo misal temen lo nanya:


'Broh, lo investasi apa sekarang?'

'Oh, gue investasi Reksadana broh !'


Beuuuhhhh..... kereeennnnnn................        

Besok-besok gw cerita deh gimana caranya beli reksadana di Bank Commonwealth.

Jadi gimana? Kalian udah mudeng kan??

Iyaa pak guluu.....

Iya pak guru, iya pak guru !

Dikasih komen keulesssssss......................  
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 9/23/2015 11:36:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 9/23/2015 11:36:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 9/23/2015 11:36:00 am

41 comments:

  1. Hi Riza,
    Thanks for sharing ^^
    Btw kalo mau tau berapa besar imbal hasil lihat dimana sih? Baru ngeh RD kemarin. Pengen gercep tapi masih bingung hahaha :))
    Makasih sebelumnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi putri

      liat dari NAV (harga per unit) nya. Kalo NAV yang sekarang lebih gede dari NAV waktu beli, berarti kita untung. Kalo lebih kecil, kita rugi. Saran aja, kalo bisa reksadana tuh buat jangka panjang, jadi NAVnya keliatan naiknya signifikan. Kalo jangka pendek naiknya cuman keliatan kecil.

      Delete
  2. Mas riza, tabungan saham programnya Bursa Efek bisa kasih pencerahan gak? katanya bisa dengan modal 100 ribu aja bisa beli saham langsung. Tapi saya masih belum ngerti sih. Bikin review di tuseday finance ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh kalo yang itu maksudnya reksadana. kalo reksadana emang bisa dimulai dari 100 ribuan. reksadana itu ya saham. karena reksadana itu isinya kumpulan saham, tapi tergantung jenis reksadananya apa dulu sih. kalo saham berarti kita beli sahamnya LANGSUNG. setau saya modalnya rada gede deh. minimal 5/10 juta gitu. btw, makasih buat masukannya.

      Delete
  3. Mas Riza, biasa itu ada klasifikasi profil jenis RDnya ya? dari A sampai D, Misal jenis reksadana SAHAM maka profil nya D yang kalau D artinya tingkat keuntungan tinggi dengan resiko yang tinggi. untuk resikonya sendiri apa yang dimaksud ya? inflasi, likuidasi sejenis resiko semacam itu ya? Mohon pencerahannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, resiko tinggi tapi tingkat pengembalian tinggi. Contoh: Mas beli reksadana saham saat harga NAV berada pada posisi Rp 1.500. Nah setahun kemudian IHSG turun dalam sehingga NAV reksadana mas jadi Rp 1.200. Maka kalo saat itu mas jual reksadananya, mas rugi 300 rupiah untuk setiap unitnya. Makanya kalo beli reksadana (terutama campuran dan saham) jangan untuk jangka pendek mas, tapi jangka panjang. Minimal 5 tahun lah. Kalo bisa lebih panjang lagi. Nanti pertumbuhannya maksimal dan keuntungan yang didapat juga maksimal.

      Delete
  4. Siang mas
    Mau tahu cara menghitung RD mas yang buat pensiun itu, yang 700jt itu
    terimakasih mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gampang mas. Mas Irfan silakan masuk ke salah satu website perusahaan MI yang bertebaran di Indonesia. Saya ambil contoh Manulife deh. Silakan mas masuk ke sini:https://reksadana-manulife.com/kalkulator. Di nilai uang masa depan, bawahnya ada kolom kan tuh. Investasi awal mas isi 100 rb, terus investasi reguler mas isi 100 rb, frekwensi deposit reguler pilih bulanan, suku bunga pertahun isi 15%,jangka waktu 30 th, klik deh kalkulasinya. Maka nanti hasilnya keluar angka 709 koma sekian juta.

      Delete
  5. Hehe mantap ya mas sudah saya coba.
    Saya pengen mecoba reksadana tapi umur saya baru 20th.
    Terimakasih bantuannya mas. Nanti2 kalo nanya lagi boleh kan? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun nak, kamu muda sekali????

      Bagus dong kalo mulai belajar investasi mumpung masih muda. Jadi ntar pertumbuhannya bisa maksimal.

      Boleh kok nanya-nanya lagi. Nanya yang banyak malah saya seneng.

      Delete
  6. Assalamualaikum Mas Riza, waktu daftar BNP sama manulife di commonwealth juga kah? nuhun..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di commbank manulife sama bnp paribas ada kok

      Delete
  7. Mas Riza niat amat beli Reksadana di commenwealth, bagaimana perbandingannya dengan bank lain mas, mohon pencerahannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya beli disitu soalnya pilihan reksadana yang dijual paling banyak dan paling lengkap mas. Lagian enaknya di commbank, kita bisa beli secara ketengan senilai 100 rb, terus bisa diautoinvest, alias di debet langsung dari rekening setiap bulan. Ada juga sih yang bisa diautoinvest kaya commbank, contohnya di bank permata. Tapi enaknya di commbank selain bisa autoinvest, kita juga bisa jual secara online, tinggal klik-klik-klik, dana masuk ke rekening commbank kita. Dan di bank lain fasilitas itu belom ada. Ada juga yang bisa autoinvest, contoh BCA, TAPI, kita harus mentransfer secara MANUAL setiap bulan, kemudian buktinya di faxkan ke kantor MI-nya. Duh cape deh kalo tiap bulan kaya gitu.

      Gitu mas...

      Delete
  8. Ah sial baru tau ane rugi umur ane gan udh 30 tahun. Pengen langsung action besok insyaallah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak papa, mumpung masih ada waktu langsung eksekusi aja.

      Delete
  9. Gan cara liat perusahaan yg bagus di infovesta gimana gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa diliat pertumbuhannya dari 3-5 tahun terakhir gan. Saya udah bikin ulasan cara menentukan reksadana yang baik buat investasi kok. Coba aja deh diliat-liat blog saya. Kalo gak salah judulnya 'cara membeli reksadana untuk pertama kali'. Diubek-ubek aja.

      Delete
  10. Ane akhirnya ikut reksadana juga gan di commonwealth thx sharingnya yah.
    Ane ajakin temen ane tapi pada lebih milih inves di emas. Mudah2an lancar terus saham yang ane pilih amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo bisa dua2nya malah good tuh

      Delete
    2. Selamat gan ! Agan adalah salah satu orang yang akhirnya sadar akan pentingnya perencanaan masa depan. Yah pilihan orang kan beda-beda. Gak papa. Yang penting fokus gan, jangan sampe bolong, eman-eman. Ntar gak maksimal pertumbuhannya. Semua investasi itu beresiko, tapi lebih berisiko lagi gak punya investasi.

      Psstt, saya kasih tau, pertumbuhan reksadana selalu diatas pertumbuhan emas, wkwkkwk

      Delete
  11. Umur gw juga 30, gw bulan kemarin juga baru buka, sempet share juga ke mas Riza, Alhamdulillah tambah ngerti n paham, sahamnya ambil yg berbasis syariah, biar aman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat mas ! Investasi selama jelas itu gak akan merugikan. Apalagi kalo untuk jangka panjang. Iya, syariah lebih aman dan entah kenapa kalo saya perhatikan pertumbuhannya selalu diatas yang konvesional. Tapi gak mesti sih.

      Kalo mau emas boleh juga, itu namanya cerdas. Bisa mendiversifikasi investasi.Ikut tabungan emas aja tuh murah, cuman goceng.

      Happy Investing !

      Delete
  12. mas kalo mau liat suku bunga per tahun dmananya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo reksadana gak ada suku bunga pertahun, adanya pertumbuhan reksadana yang bisa diliat di fund fact sheet-nya.

      Delete
  13. Mas saya nih pengen beli rd nya panin, tp denger2 ga semua cabang panin jual rd ya, kayanya cm cabang2 yg gede2 aja gt kah? Soalnya saya domisili di malang jd panin cm ada satu wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Panin di sini bukan bank Panin, tapi Panin Asset Manajemen. Beda institusi itu, tapi masih satu group. Tapi di coba aja, sapa tau bank Panin jual produk reksadana Panin

      Delete
  14. Mas Riza pernah ikut Reksadana online pakai indo premier gak? Menurut mas klo ikut Reksadana di Indopremier bagus apa ya ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus kok. Saya juga beli reksadana disitu kok. Saya beli produknya Trimegah sama Ciptadana. Di commbank kan gak ada itu.

      Delete
  15. Kalo menurut mas..Di Indopremier utk Reksadana campuran yg bagus apa ya?

    ReplyDelete
  16. Lebih baik beli reksadana nya sekaligus terus di diemin selama 3-5thn atau beli nyicil rutin setiap bulan selama 3-5thn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurut saya mending nyicil. Tapi lebih bagus lagi kalo digabung, hahaha

      Delete
  17. Saya seh juga gitu, auto debet tiap bulan, 2 produk yg berbasis syariah, biar aman hukumnya bagi yg muslim, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat mas !

      Gak papa, setiap orang punya pilihan sendiri-sendiri.

      Delete
  18. Nely Huda dini5 June 2017 at 12:46

    Mas Riza,
    Mau tanya untuk pembelian reksadana yg tidak autodebet tiap bulan. misal saya punya uang 2-3 jt trus langsung saya investasikan trus klo ada uang lagi misal 3 bln kemudian baru beli bolehkah di commbank? Klo dg cara spt itu lebih bagus yg mana yg autoinvest tiap bulan atau dg cara yg tiap ada uang baru beli reksadana dr segi keuntungan nantinya. karena kbtlan slip gaji sy bukan commonbank klo yg auto invest gt kan harus rajin transfer tiap bulan nah sy orangnya pelupa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh mbak.

      Ya ampun mana ada yang payrollnya pake commbank. Bank gak terkenal gitu, hahaha.

      Sebenernya sama aja sih mau autoinvest atau beli manual. Yang menyedihkan adalah sampe sekarang gak punya investasi.

      #duhh

      Delete

  19. Salam ...hari ni tadi sy baru aja mndftar ingin membeli reksadana di commbank..dtannya jam 1 sih..dan hari ni blom dapat pengesahan.. rencana gw mau beli reksadana dengan modal minimal dulu.. beli reksadana 500 scrooder.trus buka Acc commbank 500..
    Jadi gini lo..gw kan perantau ni..sesekali balik indonesia..gw mau nnnya untuk perantau kayak gw ni cocoknya autoinvest atau yang jenis beli jika ada uang untuk kedepannya??. Mana yang bagus mas??..bukan masalah uangnya sih..tpi masalah gw lebih sering d rantau negara tetangga di bandibanding di indonesia..harap mengerti apa yg sy maksudkan..ni no wa gw..081260013299..wa ia pun boleh penerangannya bri.. terima kasih dr sy ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gitu di autoinvest aja mas. Jadi gak perlu pusing takut kelupaan. Tugas mas nanti adalah mentransfer uang ke rekening commbank mas di Indonesia sebelum jatuh tempo atau tanggal pendebetan reksadana. Jangan lupa nanya no SWIFT ke CS commbanknya.

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....