Tuesday, 16 February 2016

Wihara Watu Gong

Haii semuahhh..

Apa kabar?

Sehat kan? Kalo sakit coba minum panadol dicampur sprite, maknyus deh.. --> gila

Oke kali ini postingannya edisi traveling.

'Traveling kemana lu bang?'

'Ke hatimuuu....'

#eaaaa


Oke, gw pas libur imlek kemaren main ke Wihara Watu Gong. Iya, ini sih di plang depan tulisannya Wihara Watu Gong, tapi sebenernya dalemnya lebih mirip kelenteng deh. Jadi sebenernya ini wihara atau kelenteng? Auk ah, gelap.

Wihara ini letaknya ada di daerah Watu Gong, Semarang. Kalo lo dari arah Solo atau Jogja mau ke arah Semarang pasti ntar bakal ngeliat pagoda tinggi banget. Nah itu dia si Wihara Watu Gong. Sebenernya gw udah dari jaman kuliah udah tau tempat ini, tapi karna sibuk (boong), akhirnya 7 tahun kemudian baru ke sini juga. Timing nya juga oke banget, pas imlekan. Gw si sebenernya berharap pas lagi imlek gini main ke wihara ada umat yang ngasih gue angpao, wkwkwk.

Sebenernya waktu itu gw galau banget. Pengen main tapi kok langitnya mendung syalala. Gw males kalo ujan, ntar kalo kehujanan gw bisa mlempem. Yasud lah yah, akhirnya gw putuskan naik taksi.


'Gila kaya amat lu bang naik taksi?'

'Gak papa lah sekali-kali, jangan kaya orang susah napah !'


Horang kayahhh....

Akhirnya gw pesen taksi biru gambar burung emprit buat main ke Wihara Watu Gong. Beh, nyaman banget lah kalo naik taksi. Naik angkot mana mungkin. Dan ternyata keputusan gue naik taksi adalah keputusan yang salah...


Begitu nyampe :


'Berapa pak?'

'Dua ratus ribu pak'

'Berapa pak?' --> pura-pura kaget

'Dua ratus ribu pak'


Yaelahhh, dua ratus ribu doang?? Bayar !!!

Horang Kayahhhh.......

Eh, habis buat bayar taksi, besoknya gw makan batu.


HAHAHAHA

 Wihara Watu Gong

Pagodanya keren banget sih sebenernya, karena dari kejauhan udah keliatan. Makanya pas kemaren gw kesana exited banget. Saking ndesonya, gw ampe bingung ini masuknya lewat mana. Padahal jelas-jelas ada plang 'Pintu Masuk' dekat komplek wiharanya -__-.


Pas kita masuk, kalo kalian bawa kendaraan ntar bakal dikasih karcis masuk. Itu harus dikembaliin kalo ntar kita pulang. Kalo kalian ngesot dari kota Semarang ya gak dikasih. Oh iya, biaya masuknya gratis. Iya gak dipungut biaya apapun karena ini tempat ibadah, bukan tempat wisata macem Kelenteng Sam Poo Kong. Jujur pas masuk, auranya keliatan gede banget. Tempatnya bersih dan terawat. Karna lagi imlek terasa rame, tapi gak rame-rame banget sih, masih wajar.


Beehh... keren kan???

Ini gw potonya pas besoknya, bukan pas imlek. Makanya sepi gak ada orang.

Iya sebenernya yang bikin penasaran itu pagoda ini. Sebenernya isinya apa sih? Biar gak penasaran mari gw ajak naik ke atas.

tangga menuju alam baka atas

Karna lagi imlek banyak banget umat Buddha yang lagi sembahyang. Makanya kalo ntar kalian kesini kalian bisa liat banyak umat yang sedang sembahyang. Inget ya ini rumah ibadah, bukan tempat piknik, jadi jangan berisik kalo lagi ada orang yang ibadah. Kalo enggak, siap-siap aja diomelin sama bapak-bapak yang jualan dupa.



Pas kemaren gw kesitu, ada embak-embak yang cekikian pas ada umat yang lagi berdoa, langsung deh di semprot sama engkoh-engkoh penjual dupa. Rasain lu mbak ! Hahahaha


Kalo lo lewat pintu samping ntar ketemu dewi Kwan Imm



Satu hal yang musti kalian selalu inget, copot alas kaki kalian sebelum masuk wihara !



Oh iya, disini semuanya serba bagus karena dirawat dengan baik. Gak ada ceritanya bangunannya lumutan atau cat temboknya mengelupas. Pokoknya seneng deh main kesini kemaren. Cuman harus selalu diingat, ini tempat ibadah, maka hormati orang yang sedang ibadah dan jangan membuat gaduh. Di bangunan utama, ada patung Buddhanya loh, gede banget ! Sebenernya sih kita boleh masuk, tapi karna gw kemaren pake short pants, makanya gw gak berani masuk. Kalo kalian mau masuk kesini pakailah celana panjang. Yang cewek kalo pake tank top juga jangan masuk yah, hormatilah tempat suci agama apapun.


Oh iya, dari bangunan utama ini kalian bisa liat pemandangan yang indah. Bukan kota Semarang sih, tapi seenggaknya bisa liat pemandangan yang ijo-ijo, jadi seger dimata.



Oh iya, dari tangga masuk gedung utama, sebenernya ada pohon rambutan yang lagi berbuah lebat banget. Entah kenapa pas gw liat gw jadi ngiler pengen nyomot rambutannya. Tapi karna gw takut dikutuk jadi kuman kalo nyolong, akhirnya gw gak jadi punya rencana jahat. Kalo gw jadi kuman, apa kabar dengan embak yang di Bekasi nanti? #eeaaa...



 Ngiler gak sih?????

Oh iya dari pintu utama, yang ada pagodanya itu ada pohon gedeee banget yang di bawahnya ada patung Buddhanya juga loh. Ada yang warna emas, ada yang warna batu alam. Bagus banget deh pohonnya. Selain gede juga dihias-hiasi sama kertas warna merah yang isinya doa-doa umat Buddha. Jadi jangan pernah kepikiran buat nyolong kertasnya walaupun itu bagus dimata kalian.



Coba ada si eneng Bekasi disini, poto berdua kayanya romantis deh

#eaaa...



Bagus yah? Makanya main kesini, gratis !

Oh iya di depan pohon ada patung dewi Kwan Imm 


Sebenernya gw pengen banget berlama-lama disini. Tapi apa mau dikata, langit mendung syalala dan gw males kehujanan, jadi sebelom hujan gw mending balik ke rumah. Padahal gw disitu baru sejam loh. Sudah tentu gw baliknya naik angkot (hahahaha). Makanya besoknya gw main kesitu lagi sama temen gw. Kalo kalian dari arah Semarang, kalian dari perempatan Banyumanik tinggal lurus doang ke arah Jogja-Solo. Paling 10 menit dah nyampe. Kalo kalian ntar kesana, salam yah buat bapak satpamnya yang berkumis. Bilangin:

'Om, itu kumis apa pager kabupaten?'

Hahahaha

Byee....
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 2/16/2016 02:53:00 pm
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 2/16/2016 02:53:00 pm
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 2/16/2016 02:53:00 pm

4 comments:

  1. Tunggu-tunggu, sebenarnya ini mas-mas apa engkoh-engkoh??

    Nice view, though.

    ReplyDelete
  2. setengah mas-mas setengah engkoh-engkoh, hahahaha


    thanks !

    ReplyDelete
  3. Mau tanya mas , naik taxi bs 200rb itu naik drmn ya? Itu dihitung argo atau borongan? Thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh saya dari arah pedurungan. saya naik taksi biru gambar burung emprit, jadi harus pake argo. kalo santai naik angkot aja. yang penting ambil angkot jurusan banyumanik, dari sini tinggal ganti bus/angkot ke arah ungaran. paling-paling gak nyampe 20 ribu. lebih hemat daripada naik taksi.

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....