Gaya Hidup Minimalis

4/10/2018 01:30:00 am Riza Alhusna 29 Comments

Haii semuahhh

Aim bek, aim bek

Ya ampun, ya ampun, lama banget gw gak nulis

Maap yah, eikeh syibuk. Mau gimana lagih




Gw mau cerita ke kalian semua. Ya seperti biasa lah ya, blog ini kan isinya bacotan gw semua. Seperti biasa juga lu jadi pendengar setia gw. Ih, baik banget sih kalian? Sini akuh cium, emuaahhh..


*hoeekk*


HAHAHAHA



Beberapa temen gw lagi kegandrungan gaya hidup minimalis. Itu loh gaya hidup yang apa adanya, menghindari konsumerisme. Ini lagi kekinian banget di kalangan temen-temen gw. Langkah pertama mereka declutter (ngurangin) baju-baju di lemari mereka. Baju-baju yang kira-kira jarang dipake mereka sumbangin atau jualin secara online. Terus perabotan rumah juga. Dijual-jualin deh yang gak esensial. Terus mereka makannya juga jadi sederhana banget. Yang biasanya bawa makan heboh ke kantor, sekarang makan kayak secukupnya aja. 

Setelah itu gaya hidup mereka juga ikutan berubah. Yang biasanya konsumtif, jadi lebih hemat. Jadi mereka bener-bener beli apa yang mereka butuhkan, bukan inginkan. Nah, ada yang rada ekstrim nih, saking pingin minimalisnya, perabotan rumah banyak yang dijualin sehingga rumah berasa kosong melompong. Suer.

Gw menganggap ini sebagai fenomena orang yang bosan dengan konsumerisme. Mereka ingin kembali ke hidup yang bersahaja. 

Lu bayangin aja, cewek dari yang biasanya bela-beli sekarang apa-apa kalo gak bener-bener butuh gak beli. Temen cowok gw yang biasanya bajunya tiap bulan ganti (iya, setiap bulan bajunya ganti !), jadi pake baju itu-itu aja setiap ke kantor. 

Yang biasanya kemana-mana pake mobil, sekarang naik kendaraan umum. Bahkan dia naik angkot! Ohmaigat, gw sampe kaget ngeliat dia dateng ke kantor dengan keadaan kucel. 

Nah. tapi ada yang lebih parah. Saking pingin minimalisnya, dia gak pengen punya anak karena menganggap itu gak sesuai dengan prinsip hidup minimalisnya. Gila! Ngapain lu kawin kalo cuman mau cari pipis enak doang? Jajan aja, repot amat nikah. Katanya punya anak itu merepotkan dan membuat hidup jadi boros. Jadi gak sesuai sama prinsip hidupnya. 

Mereka begitu gencar mengkampanyekan hidup minimalis ke temen-temen. Hidup sederhana, gak boros. Jangan beli apa-apa kalo belum bener-bener butuh. Udah pasti mereka berusaha mengajak gw hidup minimalis.

Yaelah, ngapain lu ngajakin prinsip hidup kaya gitu? Dari kecil gw itu hidupnya minimalis. Minimalis ini bukan karena pilihan hidup bapak atau emak gw, tapi keadaanlah yang membuat kita harus hidup minimalis. Kita hidup hemat bukan karena pingin kaya, tapi karena gak ada pilihan lain selain harus hidup hemat. Minimalis disini artinya survival alias bertahan. 

Lu ngajakin gw makan sederhana? Gimana gak sederhana, duitnya gak ada buat beli makan yang enak-enak kayak hidup kalian dulu. 

Lu ngajakin gw gak boros buat shopping beli baju? Gimana mau shopping, buat makan aja susah.

Lu ngajakin gw lebih cinta bumi? Dari dulu tong! Gw kemana-mana naik angkot karena bapak gw gak sanggup beli mercy macem bokap lu pada.

Aneh orang-orang ini. Ngajakin hidup minimalis kok sama orang yang dari sananya udah pernah hidup melarat. Ya diketawain. Gw hidup sekarang ini hanya berusaha mensyukuri apa yang telah gw raih. Dulu gw gak bisa beli ini, gak bisa beli itu, gak bisa nyobain ini, gak bisa nyobain itu karena gak ada pilihan. Sekarang gw rada punya, ya gw beli lah apa yang dulu gak bisa gw beli. Apa yang dulu gak pernah bisa gw coba, ya sekarang gw cobain. Masak iya, gw udah punya tapi hidupnya harus melarat terus. Kok rasanya kayak gak bersyukur atas pemberian Tuhan.

Toh sampai sekarang hidup gw masih sederhana. Karena gw bukan orang kaya. Hidup minimalis itu sudah jadi bagian hidup gw bahkan sebelum gaya hidup ini tren macem kaya sekarang. 

Kalo itu pilihan hidup kalian ya monggo. Toh gw gak pernah mencela. Tapi tolong, jangan ajak orang-orang yang pernah hidup minimalis kembali menjadi minimalis. Karena jatohnya kalian akan ditertawakan sama mereka. 

Syukuri saja apa yang kalian punya. Hiduplah sebagai mana mestinya. Lagian kalo semua orang hidup minimalis nanti siapa yang beli baju di toko baju? Siapa yang beli kue di toko kue? Siapa yang beli makanan di warung? Gak ada perputaran uang dong? Gak ada perputaran uang, pemerintah yang susah. Karena pemerintah jadi gak bisa narik pajak. Padahal bangun negara kan dari duit pajak. 

Hidup sederhana, saling menghormati, dan saling tolong menolong, itu lebih indah.


Yasud yah

Bayy....

29 comments:

  1. Hahahahahaa ... aku ngakak baca kalimat pembuka, Riz 😂
    Ada adegan ngasi cium pula ...
    Kalo ada cowok yang mau disodorin ciuman, mau 😂 ?

    Yups, aku sependapat.
    Hidup sederhana, saling tolong, saling menghormati.
    Dan juga penting, jangan suka mencela orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Ngomong tuh yang enak didengerin. Jangan nylekit, apalagi menyakiti orang lain.

      Delete
  2. Hahahahah lucu yach Mas Cekidotnya, beberapa windu......eee minggu yang lalu saya ingat dng gaya tulisan mas, namun saya lupa nama blognya, untung Mas BW ke blog saya.

    ReplyDelete
  3. mantap banget za tulisannya *kasih jempol*

    ReplyDelete
  4. Waktu baca judulnya, ada kata minimalisnya, terus lihat foto rumahnya yang sok minimalis, duh, itu mah hanya orang kaya yang sok minimalis yang mampu.

    Saya minimalisku. Kalo belanja seperlunya aja. Tapi kalo udah jalan-jalan, suka ngga nyadar sampai mana, wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, orang jaman sekarang aneh-aneh banget sukanya.

      Delete
  5. Orang mah kalo mau gaya hidup minimalis pake kardus j jadi kan bisa sekalian jadi pakaian sama rumah
    G usah repot2 beli baju sama beli rumah
    Udah gitu kardusnya kan bisa dibayangin jadi mobil
    Pernah kan Om dulu pas masih kecil ngebayangin naik kardus berasa naik mobil
    Nah kalo mw perlu kardus silahkan hubungi saya
    Kardusnya masih ori belum pernah terpakai
    Harga nego
    Bisa cod
    Dijamin deh mas puas sama kardusnya
    Selain jadi pakaian mobil rumah bisa handuk, selimut, pengelap kaca, alas tidur, karpet terbang
    Banyak deh fungsinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihh, Niki selalu kreatif. Gak ada yang ngalahin lah pokoknyah

      Delete
    2. Wuakakakakaka ...

      Aku yakiiiin niih ... kalo mas Niki ini masih sering naik mobil2an dari kardus ... ditarik2 sama temen2nya 😂

      Delete
  6. Kayaknya for the first time in forever bacain blog ini dari atas sampe bawah manggut-manggut mafhum jumawa sambil berbisik, 'ah ya bener.....ah ya bener....emang bener...yaudah...iya bener...'.

    Yang terjadi disaya adalah, emak engga mau jujur punya uang apa ngga dari kecil -_- bilangnya punya uang, tapi saya juga dicekokin daftar pengeluaran yang harus dibayar. Jadi saya ragu, emak ini punya duit gak sih?!?!?

    Tapi itu membentuk saya menjadi orang yang selalu aware dengan keseimbangan kepunyaan duit dan pengeluaran. Jadi hati-hati dan waspada, kudu punya simpanan jika sewaktu-waktu ada pengeluaran tak terduga.

    Ini engga nyambung ya? Dah biarin.

    Tapi ya itu saya setuju, cara tiap orang menghargai dirinya dan usahanya itu beda-beda. Yang berubah jadi minimalis, sok enakin aja. Yang mau memanjakan diri dengan hasil keringat darah, sok enakin aja. Asal ga nyomot duit gue di rekening aja, bebass mah.

    ReplyDelete
  7. Busyet dah... demi minimalis punya anak pun dihapus, kayaknya nggak harus segitunya deh.

    Tapi aku setuju ama mas sih.
    Hidup sederhana, syukuri yang kita miliki dan saling menghormati serta saling tolong menolong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, aneh banget. Masa pengen minimalis sampe gak mau punya anak. Ngapain nikah kalo cuman mau buang benih doang

      Delete
  8. Hehe.. pantes nggak terlihat lama, ternyata lagi semedi toh, Mas Riza ini.
    Kalau pembuka tulisan kayaknya sejauh ini nggak ada yang sama, cuma mas Riza yang kayak ngono :D

    Setuju, hidup itu sederhana aja, syukurnya banyakin. Kebutuhannya pernuhin, kurang-kurangin dah itu keinginan. Karena semua keinginan itu belum tentu jadi kebutuhan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap anda benar! seratus buat anda, sembilan ratus buat saya!

      Delete
  9. syndrome orang-orang yang nggak pernah nemuin jati diri , tunggu aja bang nanti berubah lagi tuh prilakunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nanti ketemu orang yang hedon paling balik hedon lagi

      Delete
  10. iyah hidup sederhana aja.. nabung sebanyak2nya, biar cepet teeeeetttt sensor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa sih om Bayu? Jangan rahasia-rahasiaan ngapah

      Delete
  11. Muka lu kayaknya harus diminimalis juga deh bro... kumis lu berantakan... jenggot juga gak keurus... minimalisin gih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah gw grooming tauk. Gw nyukurnya pake golok loh

      Delete
  12. minimalis sih minimalis. tapi sekali dapat gaji langsung habis sehari wkwkwk.. intinya mah disesuaikan dengan budget yang ada ya kak bener gak? hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Kalo kagak kaya kagak usah banyak berlagak. Sederhana aja.

      Delete
  13. Kalau aku sich emang hidupnya udah minimalis, secara ndak ada budget buat hidup hura hura

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....