Tentang Menulis

8/09/2018 09:50:00 am Riza Alhusna 34 Comments

Halooo semuahhhh

Ih kangen kalian semuaahhh

Sini ciyummm

Emuahhhh


*Hooekkkk*



www.freepik.com

Kalian apa kabar? Lama banget gw aktif nulis. Mari kita curhat lagi...

Entah kenapa gw rasain semakin lama gw semakin sibuk. Efeknya gw jadi gak punya waktu buat nulis. Kangen banget gw nulis kaya jaman dulu. Bisa nulis panjang lebar, santai, dan seminggu bisa keluar dua tulisan sesuai impian gw. Sekarang? Boro-boro. Bisa nulis aja udah bersyukur. Apalagi nulis panjang lebar kaya dulu, udah gak ada di pikiran gw. Gw berpacu dengan waktu. 

Bersyukurlah kalian yang walau sesibuk apapun masih sempat menulis. Gak semua orang loh bisa nulis. Apalagi nulis panjang lebar menjabarkan sesuatu. Jujur gw lebih suka nulis daripada ngomong panjang lebar. Ngomong mah yang dengar lawan bicara atau audience aja. Kalo nulis bisa dibaca banyak orang. Syukur-syukur tulisannya bisa menghibur. Dapet pahala kan?

Temen-temen dunia maya gw malah lebih banyak dari para blogger. Apalagi sekarang facebook gw udah gw hapus. Iya, lu gak salah baca. Facebook gw udah gw hapus. Ntar deh kapan-kapan gw cerita tentang ini. 

Menulis di blog membuat gw bisa menuangkan isi pikiran gw. Walaupun isi pikiran gw kaya orang sedeng, tapi entah kenapa gw tetep seneng aja. Pembaca gw juga banyak yang kasih feedback kalo tulisan gw menghibur. Seneng aja sih bikin orang bahagia. Seneng juga dapet temen yang semakin lama semakin tambah banyak. 

Kritik? Tentu banyak. Gw malah terima kasih ada yang mengkritik gw. Jadi semakin lama semakin menjadi yang lebih baik. Paling gak suka kalo dapet kritik yang nyinyir. Ih langsung gw hapus aja. Pusing amat.

Gw pernah loh nulis untuk orang lain. Maksudnya gw menulis untuk majalah atau web orang. Gak tau kan kalian? Hahahaha.

Pertama-tama sih gw seneng dan exited. Namanya juga nulis buat orang, ya elu harus mengikuti prosedur dia. Lu juga harus siap dikritik dan melalui editor yang bikin kepala lu jadi keriting. Siap-siap deh edit berkali-kali tulisan lu. Tapi lama-lama gw gak nyaman nulis buat orang. Kenapa? Karena editornya banyak meminta gw mengedit tulisan gw sehingga membuat 'ruh' gw seakan-akan hilang. Karena banyaknya editing, tulisan itu kayak gak ada karakter gw-nya. Kayak bukan tulisan gw. Akhirnya gw sudahi saja menulis buat orang karena gak ada kepuasan batin. Walaupun itu artinya gw harus melewatkan honor yang menggiurkan.

Iya, menulis itu ada kepuasan batin tersendiri. Apalagi kalo ada feedback dari orang-orang. Udah dibaca aja gw bersyukur. Apalagi dapet komentar. Makanya kalo gw blog walking, gw selalu berusaha meninggalkan komentar untuk kasih penghargaan atas tulisannya. Sama kayak orang-orang yang meninggalkan komentar di blog gw. Walaupun sebenernya tulisan gw gak banget. Hahahaha.

Yang paling sulit dari menulis sih membangun semangat buat menulis. Kalo males tuh ampun susahnya membangun mood buat nulis. Apalagi kalo udah capek. Bawaannya pengen nonton yotube sambil makan kuaci. Dari pagi sampai sore gituuu terus. Emang sih gak berfaedah banget, tapi kok gw seneng yah? Hahahaha.

Apa lagi yah? Udah dulu deh. Jangn kepanjangan. Takut juling mata kalian gara-gara baca tulisan gw kalo kepanjangan. 

Cupika-cupiki belanda tiga kali

Emuahhh


*hoeekkk*


Bayyy...

34 comments:

  1. Tapi nulis di blog emang seru yak. Berasa nulis diary.
    Atau berasa curcol di twitter, tapi lebih puanjaaang :D

    Take care,
    Rizuna from A Well-dressed Nerd

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enakan nulis di blog. Berasa curhat tapi panjang. Cuman blog doang mah sosmed gw sekarang.

      Delete
  2. kalau sudah seperti itu, tulis dulu mas dikertas. abis dari kertas. baru diketik ulang di blog. kalau ane sih gitu. ketika bosan datang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah mas, tapi catetannya gak tau kemana. Hahahaha

      Delete
  3. hahaha udah fitrah seorang manusia kak, kalau ngerjain yang bermanfaat susahnya naudubillah.. mungkin karena banyak syaiton juga kali ya di sekeliling kita makanya banyak godaan xixixix..

    Btw semangat nulisnya.. insya allah ak akan leave comment kok kak hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mau beramal baik mah susah. Beramal jelek yang gampang.

      Komen doang? Duit juga dong...

      Delete
  4. Sama lah ya. Saya juga ngalamin kayak beginian. Apalagi kalau vacum nulisnya udah lama banget. Mau balikin mood buat mulai nulis lagi, susahnya minta ampun.

    Agak kurang nyambung nggak sih, pas paragraf ini? "Temen-temen dunia maya gw malah lebih banyak dari para blogger. Apalagi sekarang facebook gw udah gw hapus."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh kan bukan cuman gw doang...

      Maksudnya temen dunia maya gw sekarang ya para blogger, karena facebook udah dihapus. Jadi udah gak punya temen dunia maya dari facebook.

      Delete
  5. yah yang ini setuju banget... gue bisa nuangin segala unek-unek gue terutama yang udah ngendep lama di otak yang bisa bkin gue makin gila.. hahahah

    gara-gara blog juga kita malah jadi kenal kan yah za?? hahahah

    semoga kita bisa tetep terus konsisten buat nulis.. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukannya kita kenalan waktu lagi gak sengaja nyuci di kali yah?

      Wkwkkwkwk

      Delete
  6. O,iyaaa toh ..., dulu mas Riza pernah bikin tulisan untuk orang lain ?.
    Waah keren itu, mas 👍.
    Jadi bayangin, seandainya aku ditulis sama mas Riza blogger senior ini kayak apa yaa 😁

    Aku suka sama kalimat pembukanya ..., kesannya rameeee banget .. hehehe
    Pakai muach dan ditutup dengan cipika cipiki Belanda 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi habis itu saya males. Soalnya kebanyakan editing, jadi karakter sayanya ilang.

      Saya mah apa mas, blogger receh...


      Itu salah satu karakter saya mas, gak bakal nemu di blog lain, wkwkwk

      Delete
  7. ah kamu! gw banget! lho! hahah
    wis seminggu ga ada mood nulis berat padahal ada target wkwkwk tp yaaaa bener jg sih disyukuri aja sih meskipun ada kegiatan laen jg masih sempet2in nulis (numpuk di draft sih kbnyakan hahaha)

    aku kl lagi bosen slalu kesini sih, kali2 ada keenaan ato ngakak2 ga jelas gara2 tulisanmu lol. jadi sering2 lah menulis kakakkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk, jane ki aku isin loh kalo nulis tulisan yang konyol-konyol. Kok ketoke aku pekok banget yah, hahaha.

      Tuh kan, kadang mood itu dibutuhkan saat lagi pengen nulis. Kalo udah punya rancangan tulisan, tapi gak ada mood itu males banget nulis. Ya gak sih? --> cari temen

      Delete
  8. Kerasa gak sih om, kalo waktu makin lama makin cepet :v.

    Om, semua orang bisa nulis om. Asal dia udah lulus TK aja :v.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya karena kita punya kesibukan, makanya gak memperhatikan waktu. Tau-tau waktu udah lewat aja.

      Keenan lebih suka makan ciki daripada belajar nulis -___-'

      Delete
  9. Intinya meski sedikit yang penting bisa nulis broo!! bawa santai aja broo!!....Apa lagi kalau ada cewek yang neminin pasti nulisnya bisa 7 hari tujuh malam semangatnya...😱😱😳😳😂😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ada cewek bukannya nulis malah ketawa-ketawa doang jadinya.

      Delete
  10. Ahaha ... semua orang yang sudah kerja pasti kesulitan membagi waktu untuk hobi. Termasuk untuk menulis di blog. Harapannya sih, masih terus menulis sampai tua ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, long lasting mah kalo nulis. Bisa dibaca sampai kapan pun.

      Delete
  11. berhadapan dengan editor itu memang bikin kesal. Harus edit berkali-kali sampai kehilangan ciri khas sendiri pada tulisan itu.

    meding blogging, bebas mah ini..

    saya sendiri cuma menyempatkan 1 bulan sekali ngepost, padahal sebelumnya 1 bulan 2 kali ngepublish artikel. Alsan klasik karena "sibuk"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciee sibukkk

      Iya, enakan nulis di blog sendiri. Bisa nulis sesuka hati, bisa bikin gaya penulisan sendiri, bisa ngumpat sesuka hati, pokoknya bebasssss.

      Mana kalo nulis di blog bisa dapet banyak temen lagi. Saya suka-saya suka !

      Delete
  12. Main instagram juga sihh
    Seru, mikroblogging

    Jadi kalo lagi enggak sempet ngeblog panjang panjang bisa ngeblog alakadarnya aja di caption foto atau insta story wkwkkw

    Semangat nulis lagi ya qaqa Rizaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak mau, kebanyakan sosmed eikeh pusing. Sosmed gw cukup blog gw aja.

      Iya nih semangat, apalagi kalo dapet kueh *toyor pala*

      Delete
  13. Noted, menulis itu kepuasan batin tersendiri. Ku juga merasakan itu mas, mangats menulis trus ya!

    ReplyDelete
  14. Selain seneng menuangkan isi pikiran di blog, dengan nulis di blog juga rasaya jadi lega, plong. Rasanya puas aja gitu. Tapi kalau lagi gak ada waktu, susah bagi2nya, rasanya ada yg ngeganjel..ha

    Haha.. kalau aku cape istirahat biasanya, Mas. Kalau lagi gak mood, keluar sepedahan. Balik lagi bawa ide dan semangat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nulis di blog puas. Bisa panjangggg. Gw kalo sumpek kagak nulis apa-apa mas. Gak bagus soalnya nanti.

      Delete
  15. pokoknya nulis sampai mati...hahaha. mari ita saling menyemangati dalam menulis, gak ada yang sia-sia dalam hidup ini selama diniati kebaikan

    ReplyDelete
  16. Nulis dan ngomong emang beda gitu si mas ya, kalo nulis lebih berfikir ga asal ceplas-ceplos, jadi agak tertata tutur bahasanya ahahaha. Aku bangett. Mampir ke blog aku ya maass

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, emang beda banget. Tapi tetep kalo suruh milih saya lebih suka nulis di blog sendiri. Bisa ekspresif. Kalo nulis buat orang kaya gak ada 'ruh' sayanya.

      Delete
  17. Aku mah tetap nulis di blog sendiri tapi kadang-kadang sering nulis di hipwee dan detik juga. buat ngasah saja dan seperti apa keinginan editor

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....