Bromo (Part 2)

4/24/2015 05:00:00 am Riza Alhusna Nursheha 2 Comments

Astaga dah jaman kapan inih, baru di ceritain sekarang za???

Iya-iya, mangap saya kelalen-__-'

Buat temen-temen yang belom baca cerita awalnya, bisa di baca di sini

Jadi abis kita turun dari view point dan nemu kol jadi-jadian kita, kita semua langsung naik tuh angkutan bak terbuka buat ke gunung bromo. Karna perjalanan awal kita naik, sekarang waktunya kita turun. Pemandangannya cihuy banget deh, berkabut gimana gituu. Trus yah, udaranya tetep semriwing ulala. Ini dia pemandangan yang gw ambil pas perjalanan turun menuju gunung bromo






Gilaaa... keren banget gak sihh???
Pas motret aja gw sampe tahan napas saking kerennya pemandangannya.
Dan temen-temen gw selalu aja minta di potoin kalo liat gw megang kamera. 'Hasil jepretan lo keren za, gak kaya anak-anak yang lain. Makanya kita lebih suka elo aja yang moto'
Ahh, alesan lo ra, ngomong aja emang lu sukanya narsis-__-
Emang enak kalo gw yang motoin, tapi pertanyaanya, kapan gw dipotonya?
Sekate-kate emang lu !
Ni die hasilnye poto-potoin Rara, Mr Lee Min Hoo sama Mr Unknow, hahaha sori mase, saya lupa nama anda...




Trio Narsis

Gile ye ni tiga anak, gak ada matinya kalo suruh poto-poto.

'Ah kok elo terus sih yang pada poto, gw di potoin napah ra'
'Oh, elo minta poto toh? ngobrol dong... sini-sini gw potoin. Elu senyum yang manis napah'
'Iya gw senyum manis nih, cepetan keburu dikira orang gila gw senyum mulu dari tadi'
'Iya gw potoin. Eh buset, elu di suruh senyum susah banget ! yang lebar senyumnya ! Muka lo kaya pengungsi yang belom dapet jatah indomie, hahahaha'
'Tai lo ra !'

 Muka-muka pengungsi
Senyum manis

Pas turun menuju kaki gunung bromo, jalannya asoy banget dah. Turun terus dan berkelok-kelok. Kalo lo yang udah pernah ke sini pasti bisa ngerasain gimana ngerinya turunan mau ke kaki gunung bromo. Sumpah horor banget ! Gw yakin gak cuman butuh skill nyetir yang lihai tapi juga keberanian tingkat dewa. 
Gw aja selalu nahan napas pas kelokannya tajam banget. 
Seteleh setengah jam turun horor, akhirnya nyampe juga di bawah. Pas nyampe, fogging in everywhere...

Langsung lah ya, tanpa basa-basi begitu turun kita semua langsung poto-poto

The Team

Kita langsung jalan lagi berusaha menuju ke puncak
Gilak yah, udah subuh-subuh naik ke view point, terus turun, sekarang naik lagi ke puncaknya bromo. Gw dengan semangat 2014 naik dengan semangat. Jalannya pasir semua, udah gitu agak-agak basah jadi rada-rada susah naiknya *alesan*

'Gilak kita naik lagi nih guys?'
'Iya lah, lo kira kita bisa terbang macem naruto? Ayo semangat, kita udah jauh-jauh kesini masa nggak nyampe puncak'

Si Firman berusaha nyemangatin gue. Gue pun jadi semangat buat naik-naik ke puncak gunung. 
Bener juga kata si Firman, kapan lagi kita bisa naik gunung begini???
Okeh, semangat kawan !

Pertama-tama kita semangat banget manjatnya. Kita manjat sambil cela-celaan. 
Semakin lama semakin naik, semakin banyak juga orangnya
Gila mereka aja bisa, masa gw gak bisa sih ? *tsaahhh*

Gw liat banyak juga bule-bule yang pada naik. Semua jalan loh, gak kayak orang indonesia yang suka alay. Naik gunung naik kuda bo !
 Kakek-nenek jalan brohhh..
 Holil naik ke puncak gunung

Sebenernya ada yang mengganggu selama gw naik gunung. Selain terganggu dengan banyaknya orang yang manjat, gw jujur terganggu dengan keberadaan para kuda ituh.
Mereka semua boker dimana-mana gilak !
Helloowww, itu kuda lo di kasih pampers napah biar tai nya gak bertebaran dimana-mana

Napas gue dong, mulai tersengal-sengal. Gimana gak tersengal-sengal, la wong aku dah lama gak olahraga kecuali naik turun tangga sama nyuci-___-'

'Gila lil, gw mau pingsan nih rasanya'
'Iya, gw juga. Kita bisa berenti ngopi-ngopi dulu gak? dengkul gw rasanya mau copot men'
'Bapak gila pak? mana ada cafe di marih'

Ngeliat kita berdua yang udah loyo si Firman geregetan sama kita

'Ayo dong yang semangat men, mana kejantanan lo !'
'Ah gila lu man, capek banget nih kita', gw menggerutu
'Iya nih Firman gak tau apa dengkul gw rasanya mau copot ginih', si Holil ikutan ngebelain gw
'Ah kebanyakan coli sih lu berdua, hahaha'
'TAI LO MANN !!!'

Capek ya pak?

 Holil tetep semangat
 Tuh kan banyak sampah

Akhirnya, setelah perjuangan yang melelahkan sampai juga di titik terakhir !
Tangga menuju nirwana !

Menuju nirwana

Beehhh, asoy banget lah ya tangganya...
Tinggi pake banget, trus berkabut gituh, jadi ngasih efek magis nan elok
Gw curiga itu tangga bukan menuju ke puncak bromo, tapi ke negeri para dewa. Jangan-jangan kalo gw nyampe puncak gw bisa ketemu sama krisna
Dewi Kunthi ada gak??
Adaa, terserah lo dehhh *kebanyakan nonton mahabaratha*

Alamakk janggg tingginyaaa....
Gila yah, tangganya ratusan deh kayanya. Tapi masa gw nyerah, tinggal selangkah lagi men !
Malu kalo gw nyerah
Apa kata Firman sama Holil kalo gw nyerah?
Bisa-bisa gw dikatain cemen sama mereka 
Okeh, fighting !

Gw langsung semangat banget naiknya. Bentar lagi sampai puncak cuy, jadi lo bisa bernapas lega di atas. Kagak ada yang ngejek lu culun.  Tapi dasar sok yah, baru naik beberapa meter, napas gw udah kembang kempis kayak mau mati rasanya T_T
Si Holil si emang dasar anak belagu. Dia sok-sok an kaya punya energi berlebih aja. Walopun dia berada diatas gw, tapi baru manjat bentar, sebelas dua belas ternyata sama gue. Bentar-bentar ngaso sama tarik napas yang panjang. Blagu lu !

 Ngopi dulu ndro !

Ikutan ngaso

Gila yah, ini tangga rasanya lama amat sampenyaa
Gak ada eskalator yah?
Pasti enak deh kalo ada eskalator, gw tinggal berdiri cantik tiba-tiba udah nyampe atas

'Helloww, elu ngimpi yah? kagak ada eskalator disini, lu cari-cari gak bakal ketemu'
'Haduh.... man... bisa.. gak.... kita... ngaso..dulu...' *ngos-ngosan*
'Ngaso aja lu ! makanya olahraga !'
'Haduh...man..gendong...dong..man...'
'Lu kira gw laki lo !'

Dikatain gitu gw pun langsung pundung *lap aer mata*

Akhirnyaaaa, setelah naik-naik ke puncak gunung yang tinggi sialan ini, finally i'm finished !

HAAHHHHH...... LEGAAAA....

Akhirnya gw bisa narik napas panjang disini...

Liat pemandangan ke sana ke mari yang bagus bangettt

BTW, ada warung kopi gak yah disini??


menurut ngana???


Pemandangan pertama yang gua liat adalah kawahnya. Iya kawahnya bromo, masa kawah gunung laen-___-
Baunya mennn, bau belerang. Gak kuat saya !

Akhirnya gw arahin pemandangan ke bawah gunung sana..

 kawah

 dari atas

Oh iya, tepat di sebelah gunung bromo ada gunung namanya gunung batok. Sebenernya ini adalah bagian dari gunung bromo, tepatnya adalah puncaknya gunung bromo. Dulu waktu terjadi letusan, saking dahsyatnya, puncak dari gunung bromo terbang ke atas dan mendarat tepat di samping gunung bromo. Kemudian sama warga sekitar dikasih nama gunung batok karena mirip batok kelapa.

 Gunung Batok

Desa Konoha



Napas gue rasanya dah panjang lagi. Senang rasanya di umur yang masih muda masih bisa menyaksikan megahnya gunung bromo. Ya walopun telat, tapi apa salahnya, dari pada gak sama sekali, isn't it?


Bersambung.....

2 comments:

  1. Jam brapa ini naek??? Kok berkabut bgt yak?? Tangganya juga masih kliatan tangga, ga kayak kemaren lbh mirip prosotan pasir deeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. jam 7 an kayaknya.

      eh bener gak yah, udah lupa saya

      hahaha

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....