Thursday, 18 February 2016

Hutan Mangrove Morosari

Hai semuah !

Welcome back !

Ok, kali ini suasananya masih traveling, ngelanjutin yang post kemaren.

Jadi tanggal 9 Februari kemaren, gw sama temen gw main ke hutan mangrove Morosari. Sebenernya gw gak begitu tau tentang tempat wisata ini, karna gak begitu heboh semacem tempat wisata lain di Semarang. Gw denger tempat wisata ini gara-gara temen kuliah gw ngepost di facebooknya kalo dia abis main ke situ sama pacarnya. Pas gw tanya:

'Nduk, itu dimana yah?'

'Itu di hutan mangrove Morosari dhe' --> jaman kuliah gw dipanggil pakdhe

'Loh, dimana tuh?'

'Di sayung'


Ohhh... gw baru tau kalo deket Semarang sini ada hutan mangrove. Karna gw penasaran gw googling deh, ternyata tempatnya ada di daerah Sayung, Demak. Jadi ini ada di perbatasan Semarang-Demak, cuman hutannya udah masuk wilayah Demak.

Maka di hari Selasa tanggal 9 Februari, atau tepat sehari setelah libur imlek, gw sama temen gw 'meliburkan diri' alias bolos, wkwkwkwk. Hebat sekali yah, bapak manager dan bapak staf kabur bareng buat piknik (hahaha).

Berdasarkan pengalaman main ke Wihara Watu Gong, gw jelas mencoret opsi naik taksi karna selain jauh banget, gw gak mau jatuh miskin untuk kedua kalinya, hahaha.

Perjalanan pun dimulai dari kosan gw. Pagi-pagi jam 9 gw dah di jemput koh Royan naik motor buat ke hutan mangrove ini. Malemnya kita emang dah janjian buat piknik bareng, karena dia ternyata juga belom pernah ke hutan mangrove. Dasar bapak-bapak gebleg yah, bisa-bisanya dua orang koplak satu kantor sepakat buat bolos bareng, muahaha.


'Lu gak takut dibaca bos lu bang?'

'Hahahaha, kagak, bos gw dah tua dan gaptek'

'Dibaca HRD lo barang kali?'

'Dia bolos juga kaya gue'


MUAHAHAHAHA....

Perjalan dimulai dari Semarang ke arah kota Demak, yang terkenal dengan kota Wali. Pemandangannya ya so-so aja, soalnya jalanan penuh dengan truk kontainer yang mau jalan ke arah Surabaya. Suasananya jelas, panas syalala. Duh bisa dekil kulit gue. Untung sebelom berangkat kita udah pake sunblock banyak-banyak. Pokoknya kalo kalian ke sini, kalo udah nyampe gapura 'Selamat Datang Di Kota Demak', lu liat kiri jalan ntar ada polsek, sebelahnya ada SD, sebelahnya lagi ada SMP, nah sebelah SMP itu ada gang lo masuk deh. Kalo dari pinggir jalan keliatan ada plangnya kok. Begitu masuk suasananya langsung kerasa khas pesisiran.


Kanan kirinya isinya rumah penduduk dan tanaman bakau..


kanan kiri tanaman bakau

Oh iya, dari pinggir jalan udah keliatan di plang 'Hutan Mangrove 6,5 Km'. Jadi lo kesini pake kendaraan, kalo bisa sih motor aja. Selain jalannya yang sempit banget, kalo lo naik motor lo bisa merasakan udara khas bakau *tsaahhh*. Panas, jelas iya, dinikmatin aja. Jangan lupa pakai sunblock biar kulit gak gosong-gosong amat. Sebelom nyampe nanti ada plang lagi yang nunjukin lokasinya. Pokoknya kalo jalannya udah jelek berarti lo udah deket.


Nah diujung jalan jelek itu adalah pintu masuk kawasan pantai Morosari. Pantainya gak ada pasirnya soalnya ini adalah daerah delta sungai, jadi ini adalah urukan tanah. Jangan bayangin pantainya berpasir putih atau hitam sehingga lo bisa main pasir disini. Tapi kalo lo mau main air cantik ala syahrini bisa sih, boker juga bisa, asal lo gak malu aja diliatin banyak orang. 


Oh iya, tiket masuknya tujuh ribu, plus parkir motor seribu. Karna gw dateng berdua totalnya 15 ribu.

tiket masuk

Pas gw lagi asoy nikmatin matahari sama semilirnya angin pantai ada yang manggil-manggil gue:


'Om ke hutan mangrove om'

'Berapa pak?'

'Lima belas ribu om'

'Ada tiketnya?'

'Ada om, belinya resmi di loket om'

'Oke pak, saya emang pengen ke hutan mangrove'


Jadi di deket dermaga ada loket yang jualin tiket buat nyebrang ke hutan mangrove. Ini resmi, dan ini jadi mata pencaharian penduduk sekitar. Jadi bantulah ekonomi mereka dengan berwisata ke hutan mangrove ini. 

 tiket kapal

Jadi kalo mau ke hutan mangrovenya emang ada di tengah-tengah lautan. Kalo lo mau kesana ya naik kapal. Kecuali kalo lo udah sakti, boleh lah nyebrang dengan berenang ke sana. Btw, kenapa gw dipanggil om yah? emang muka gw kaya om-om yah?


Sebenernya satu kapal buat empat orang, tapi berhubung ditungu-tunggu gak ada yang dateng-dateng, akhirnya satu kapal buat berdua doang. Yaiyalah gak ada orang, orang ini hari kerja, situ bukannya kerja malah piknik, wkwkwkwk.


Karna udah di kapal, gw sama koh Royan selfie sukaesih dulu:



Perjalanan pun dimulai ! Cuacanya cukup cerah, dengan angin yang berhembus semilir, kita bener-bener menikmati perjalanan. Jadi jangan dikira hutan mangrove yang lo liat dari dermaga itu deket jaraknya. Padahal enggak ! Jadi untuk ke hutan mangrove kita harus muter lewat lautan lepas yang jauh karna kalo kita lurus dari dermaga, kapalnya bakal karam. Setengah jam bok buat ke hutan mangrove. Karna gw suka adrenalin gw suruh bapak-bapaknya buat ke arah ombak yang gede biar kapalnya goyang dombret, hahahaha.

Pemandangannya air dimana-mana (yaiyalah), tapi nyenengin kok.


Setelah setengah jam mengarungi lautan hatiku, akhirnya nyampe juga di hutan mangrove alias hutan bakau.



Pas nyampe daerah sini gw nanya sama bapaknya:


'Pak disi ada buaya gak?'

'Gak ada om, disini aman gak ada buayanya'


Yahh, padahal gw berharap ada buayanya biar berasa kaya di acara reality show 'The Crocodile Hunter'. Sapa tau gw berbakat kaya Steve Irwin jadi wildlife expert. Tapi untung mimpi gue ini gak jadi kenyataan, soalnya liat cacing menggeliat aja gw jijik, hahahahaha.

Lima menit kemudian gw dah nyampe di dermaganya hutan bakau. Wuihhhh kerennnnn....


Sumpah gw seneng banget main disini. Selain suasananya yang asri, hutannya juga keliatan rindang banget. Enak kali yah gelar tikar disini terus ngorok, hahahaha.


Gw pun langsung mengeksplore hutan ini. Sumpah keren banget gila. Emang sih gw nya yang ndeso, ini pertama kalinya gw main ke hutan bakau. Mbokya kaya gini, jadi tempat wisata kan bisa mengedukasi masyarakat buat menjaga lingkungan. Lagian main disini bikin mata adem, bisa liat yang ijo-ijo, gak kaya di kota, paling mainnya ke mol terus.
  
pondok mesum cinta

Selain bisa melihat-lihat pohon bakau, lu juga bisa liat burung-burung yang bikin sarang di atas pohon. Suaranya yang bersahut-sahutan itu loh, bikin suasana jadi adem. Berasa lagi di desa. Di kota mana ada suara burung-burung bersahut-sahutan. Yang ada mah suara klakson yang bersahut-sahutan. Suasananya asoy banget nih, cocok buat pacaran. Sayang si eneng Bekasi lagi di Bekasi, coba dia disini. Tapi yang ada malah koh Royan, duh gak jadi romantis deh, wkwkwk.

Oh iya, kalian juga bisa mengamati kehidupan lain di hutan bakau ini:

Mr. Crab
Kelomang
Bibit Bakau

Yang gw sayangin disini adalah banyaknya sampah yang mengganggu pemandangan. Iyasih ini bukan sampah dari pengunjung, tapi kayaknya sampah ini kebawa arus dari laut. Duh, hutan hijau gini kok banyak sampah !

Sampah Bertebaran


Emang dasar bapak-bapak koplak yah, belom afdol rasanya kalo gw belom bikin sesuatu yang beda. Akhirnya gw manjat pohon bakau trus minta di foto sama koh Royan, wkwkwkwk.


Akhirnya karena langit gelap kita minta balik lebih cepat karna takut ntar hujan. Karna anginnya gede, ombaknya pun ikutan gede, kapalnya makin goyang dombret deh. Gw si malahan tambah seneng, beda sama koh Royan, mukanya langsung pucet, hahahaha.


Oh iya, di tengah perjalanan ada semacam masjid di tengah lautan. Gw tanya sama pak sopir kapal, katanya itu makam kyai gitu. Tau deh siapa, yang jelas bukan engkong gue.


Akhirnya setelah setengah jam terombang-ambing di ombak yang gede, nyampe juga di dermaga dengan selamat.


Langsung kita pamit bilang makasih sama bapaknya, trus kita capcus pulang takut ke hujanan. Di tengah perjalanan, gw liat ibu-ibu kampung sini pada melestarikan bakau dengan menyemai bibit bakau.


Pas kita perjalanan pulang ternyata hujan gede banget. Bener-bener hujan gede banget dari Demak sampe pulang di Semarang. Udah pake jas hujan, tapi karna hujan angin bajunya tetep basah kuyup, capee deeehhh. Tapi overall kita semua seneng banget hari itu.

Oke sekian dulu, capek gw ngetik, byee....
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 2/18/2016 11:06:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 2/18/2016 11:06:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 2/18/2016 11:06:00 am

No comments:

Post a Comment

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....