Tuesday, 16 August 2016

(TF) Kartu Kredit

Haii semuaaa..

Apa kabar??

Masih pada hidup kan?? *toyor pala*

Pertanyaan bodoh apa pula itu




Oke, banyak banget yang minta saran tentang kartu kredit, tapi baru ini kesampaian nulis. Ya gimana ya, gw sibuk cuy. Kecuali kalo gw kerja full jadi blogger mungkin permintaan ini udah terkabul dari dulu. Makanya lu pada endors gue dong, hahaha. *ngarep*

Banyak banget orang yang ngimpi punya kartu sakti ini. Entah sihir apa yang udah dilancarkan sama kartu yang satu ini sehingga membuat orang berlomba-lomba mengajukan pembuatan kartu kredit. Emang sih, banyak kemudahan-kemudahan yang ditawarkan sama kartu ini. Dari bayar tagihan, buat beli tiket, bayar ini-itu, pokoknya tinggal gesek atau masukin no kartu kreditnya aja. Karna kemudahan-kemudahan yang ditawarkan itulah makanya baik nasabah maupun bank sama-sama saling membutuhkan. Simbiosis mutualisme lah. Bank butuh nasabah, nasabah butuh fasilitas.

Banyak banget orang yang cerita kalo untuk mendapatkan kartu sakti ini sangat susah. Banyak yang di-reject padahal sudah melengkapi persyaratan yang diminta sama bank penerbit kartu kredit. Tapi ada juga yang gampang banget di approve-nya. Apa yang membuat mereka di-reject atau di-approve? Jujur pada jawab gak tau. Pengalaman gw bikin kartu kredit malah gampang banget. Kartu kredit pertama gw justru berasal dari bank yang terkenal paling pelit menerima pengajuan kartu kredit, BCA. 

Awal gw bisa punya adalah ditawarin sama CS yang kerja di BCA. Pekerjaan gw emang membuat gw harus jalan-jalan ke beberapa bank setiap bulan. Bisa 3-4 kali tiap bulan gw ke bank. Gimana pegawainya gak pada apal coba sama gw? Waktu itu gw ditanyain sama salah satu pegawainya.


'Pak, udah punya kartu kredit belom?'

'Belom, emang kenapa mas?'

'Apply aja pak, nanti saya bantu'

'Males ah mas, saya males ribet'

'Bapak tenang aja, biar saya yang urus. Bapak taunya beres aja'

'Yaudah deh mas terserah. Tapi saya gak mau ribet loh'


Waktu itu gw disuruh ngasih KTP sama NPWP gw. Terus ada formulir yang musti diisi. Tapi gw langsung ngasih muka males ke mas-mas pegawai BCA. Langsung sama doi diisiin, gw tinggal tandatangan aja. Ah mas, sampean kok bisa membaca maksud dari perubahan wajah saya, hahaha. 

Besoknya pas di kantor gw ditelepon sama pegawai BCA yang kemaren suruh ngefax atau email slip gaji gw. Karna mesin fax beda ruangan, gw males dong ngefax. Akhirnya gw scan aja terus kirim email. Paperless man, mari cintai bumi.

Seminggu kemudian gw di telepon sama pihak BCA buat konfirmasi data tentang pengajuan kartu kredit. Terus seminggu setelah ditelepon, gw udah menerima kartu kredit gw di meja gw. Thats it ! Simpel banget kan? Makanya gw heran kenapa banyak banget yang di-reject pengajuan kartu kreditnya. Setelah gw tanya tentang ini ke mas-mas CS BCA yang bantuin gw dulu, katanya history rekening gw bagus, makanya langsung di-approve. Ohhh, jadi ini toh penyebabnya. 

Jadi ternyata yang bikin kartu kredit kita di-approve atau enggaknya itu bukan banyaknya duit di rekening kita, tapi seberapa aktif perputaran uang kita di rekening. Istilah gampangnya adalah, bank lebih suka rekening yang kalo diprin bisa berlembar-lembar dari pada rekening yang banyak duitnya tapi jarang ada pergerakan uang masuk dan keluar. 

Pengalaman kedua gw bikin kartu kredit adalah dari bank payroll gue, Mandiri. Ini malah gw gak usah ngajuin, soalnya marketingnya dateng sendiri ke kantor gw nawarin kartu kredit. Udah tentu temen-temen yang belom punya kartu kredit langsung ngajuin semua. Gak ada angin gak ada ujan sebulan kemudian semua kartu kredit udah dateng ke meja masing-masing. Wot de hek? Gampang banget...    

Pas gw bukak amplopnya gw kaget banget ternyata gw dapet kartu kredit platinum. Entah apa yang ada di otak analis kartu kreditnya sehingga gw berhak mendapat kartu platinum. Padahal gaji gw cuman numpang lewat doang di bank ini. Jujur walaupun kartunya platinum gw malah gak pernah make kartunya bahkan sampai gw tutup. Padahal kalo kalian mau tau plafonnya, mungkin bisa buat DP rumah loh. Gw gak tertarik make soalnya dari yang BCA aja udah cukup. Jadi ngapain gw punya banyak kartu? Menuh-menuhin dompet aja.

Pengalaman ketiga adalah pengalaman dari temen kantor gw. Dia buka TabunganKu CIMB Niaga terus dia rajin nabung disitu. Saat tabungannya sudah melebihi nominal 3 juta dia dapet telepon dari marketing kartu kredit CIMB Niaga. Doi tentu aja langsung apply gak pake cincong. Seminggu kemudian di konfirmasi sama pihak analis CIMB. Lima hari setelahnya kartu kreditnya sudah sampai di mejanya. Dih, mudah sekali kamu nak dapat kartu kredit.

Pengalaman ke empat adalah temen kantor gw lagi. Dia udah nyoba mengajukan kartu kredit ke tiga bank tapi ditolak semua. Lalu saudaranya menyarankan dia suruh apply di Bank UOB. Gak ada tiga minggu dia udah mendapatkan kartu kredit untuk pertama kalinya. Terus temen-temen gw yang lain pada ikut-ikutan nyoba, eh keterima semua.

Emang banyak banget kemudahan-kemudahan yang ditawarkan sama kartu kredit ini. Seperti yang udah gw jabarin diatas, gak usah diulang-ulang lah ya. Tapi banyak juga kekurangannya yang selama ini disepelekan sama orang-orang. Contoh nyata yang gw alami sendiri. Waktu pertama punya kartu kredit gw langsung jadi orang yang boros ! Kampret bener nih kartu, karna kemudahannya gw jadi menggampangkan menggunakan kartu ini. Alhasil bulan berikutnya tagihan hidup gw langsung melonjak ! Sehingga gw gak bisa nabung. Ada yang salah nih, gw lupa kalo kartu kredit adalah kartu utang. Untungnya gw langsung tobat dan menyadari kesalahan gw.

Sama juga dengan temen-temen gw. Akhirnya menjadi semakin boros sejak adanya kartu kredit. Kebanyakan sih pada langsung kredit hape. Akhirnya banyak yang gak bisa nabung gara-gara kartu jahanam ini. Untung mereka punya temen kaya gw yang bisa menyadarkan mereka dengan cepat. Akhirnya setelah cicilan mereka lunas banyak yang menutup salah satu kartunya atau malah menutup semua kartu kreditnya. Gw pun akhirnya menutup kartu kredit Mandiri gw karena gw merasa tidak membutuhkannya. 

Itu tadi adalah kisah gw dengan kartu kredit. Kalo kalian berencana mengajukan, harap diingat semua syaratnya di bank manapun kebanyakan sama, KTP, NPWP, Slip Gaji. Kalo gak punya NPWP bang? Lupakan dulu apply, karena ini salah satu syarat wajib. Kalo belom punya NPWP silakan apply dulu. Caranya bisa diliat di sini. Untuk slip gaji bisa diganti surat keterangan penghasilan. Ini adalah beberapa saran yang bisa gw kasih ke lo semua:

1. Kartu Kredit adalah Kartu Utang

Harap diingat, kartu kredit adalah kartu utang. Tentu bank gak akan kasih fasilitas ini dengan gratis. Ada harga yang harus kalian bayarkan untuk dapat utang dari bank. Diantaranya bunga yang sangat mencekik. Gak percaya? Coba deh liat aja iklan promo cicilan kartu kredit, 'Bunga hanya 3 % saja'. Ingat ini adalah BUNGA SATU BULAN. Kalo cicilan lo selama 6 bulan ya tinggal lo kaliin aja 6 bulan, jadinya 18 %. Kalo cicilannya satu tahun? Jadinya 36 %. Gila gak?? Makanya kalo bisa segera lunasin utang kartu kredit kalian ketika tagihan bulanan datang. Jangan hanya bayar limitnya aja karena bunganya akan semakin gede. 

Kalo kalian adalah makhluk yang gampang celamitan kalo liat barang di mall atau di dunia maya sebaiknya urungkan saja niat kalian. Bayar saja dengan kartu debit. Toh hampir semua kartu atm sekarang bisa berfungsi sebagai kartu debit. Ngapain sih ngutang? Seneng banget pada ngutang. Hidup lah yang bersahaja, jadi kalian bisa hidup dengan tenang. Gw aja mempertahankan salah satu kartu kredit gw hanya untuk keperluan gw yang berhubungan dengan kerjaan gw aja. Gw ini sering ke luar kota, nah biar gampang semua tagihan gw bayar pake kartu kredit, ntar tinggal minta ganti ke kantor aja. Gw sangat anti beli barang dengan cara di cicil dengan kartu kredit. Kalo gak punya duit ya ngumpulin dulu, ntar kalo udah cukup tinggal beli bayar pakai cash. Hidup pun tenang gak di kejar-kejar utang. 

2. Ajukan Kartu Kredit di Bank Tempat Menabung

Suer biar gampang di-approve sebaiknya ajukan di bank tempat kalian menabung. Karna bank jadi lebih mudah mengecek history rekening kalian kalo masih satu bank. Oh iya sama jangan lupa, perbaiki history rekening kalian dulu. Pokoknya jangan sampai rekening kalian jadi pasif karna jarang dipakai. Pakai aja buat narik duit di atm, terus masukin lagi. Atau kalian transfer uang ke rekening yang lain, lalu transfer balik uangnya. Pokoknya harus ada aktifitas.

3. Perhatikan Biaya Tahunan Kartu Kredit      

Jangan lupa, kartu kredit itu bukan fasilitas cuma-cuma dari bank. Bank mana ada sih yang mau ngasih fasilitas gratis alias cuma-cuma? Kalian nabung aja di bank ada biaya administrasinya. Masa iya kartu sakti bernama kartu kredit gretong. Pilih bank yang memberi biaya tahunan yang murah. Eh, tapi ada juga bank yang memberi fasilitas kartu kredit gratis biaya tahunan. Contohnya kaya kartu kredit temen gw yang CIMB Niaga Mastercard. Dia gratis biaya tahunan kartu kredit seumur hidup. Kampret ! Tau gitu gw apply di CIMB aja.  Kalo gw setiap dapet tagihan biaya tahunan, gw langsung telpon call center ngancem mau nutup kartu kreditnya kalo gak dikasih gratis biaya tahunan. Cara itu langsung berhasil, hahaha.

4. Jangan Mudah Tergoda dengan Promo Kartu Kredit

Sumpah ini adalah jebakan yang sering dilancarkan sama marketing kartu kredit. Sebenernya kalo dihitung-hitung dengan cermat semua promo ini bukannya barang yang kita beli tambah murah, tapi tambah mahal. Sekarang kita pake logika aja deh, harga barang aslinya 100 perak. Terus dengan adanya fasilitas cicilan bahkan sampai nol rupiah bunganya, pasti gak mungkin harganya dijual 100 perak lagi. Bisa aja 120 atau 150 malah. Kalo tetap dijual 100 perak bank dapet untung darimana coba? Makanya cermat lah berhitung sebelum menggunakan fasilitas cicilan yang ditawarkan kartu kredit. 


Mungkin itu aja kali yah saran gw buat kalian yang mau ngajuin kartu kredit. Tolong pikir baik-baik sebelum kalian apply. Jangan sampai kalian jadi korban dari keganasan hutang kartu kredit. 


'Ah bang, gw punya kartu kredit buat jaga-jaga kalo gw masuk rumah sakit gak punya duit, itu bisa jadi talangan'


PRETTTTT !!!!


Kalo ada yang bilang gitu bullsh*t banget. Kalo kalian sakit, yang kalian butuhkan adalah asuransi bukan kartu kredit. Kalo kalian punya asuransi kesehatan, asuransi itulah yang akan membayarkan biaya berobat kalian. 

Kalo kalian mengajukan, sebaiknya pikir baik-baik, ini gw butuh atau gw kebawa tren aja pengen punya. Kalo pengen punya sebaiknya urungkan saja niat kalian. Bayar aja pakai kartu debit. Dengan begitu kalian gak punya hutang. Lebih seneng mana sih hidup penuh hutang sama hidup sedikit hutang? Kalo hidup tanpa hutang kayaknya bohong banget yah. Semua orang pasti punya hutang. Cuman tinggal gimana kitanya aja mengelola hutang kita. Banyak-banyak lah menabung sehingga pas kalian butuh uang kalian tinggal ambil simpanan kalian.   

Yasud segitu aja yah ulasan kali ini

Bayyy......  
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 8/16/2016 10:00:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 8/16/2016 10:00:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 8/16/2016 10:00:00 am

15 comments:

  1. Aku wes niat bikin kartu kredit gegara mkir bakal banyak terbang ntar. Tapiiiiii kemudian si akang bilang 'gak usah lah ngapain bikin, aku gak mau kamu kejebak utang',, duh langsg urung dah niat bkin. Apalagi akunya hobi celamitan, blm jd bkin aja udah ngebayangin beli tv kulkas mesin cuci pake kartu kredit 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak usah. Sekarang banyak website macem traveloka, kan bisa transfer itu. Pake itu aja. Udah pasti mbak, apalagi cewek belinya macem-macem kaya TV, kulkas dll. Temenku gitu semua soalnya. Beli sesuatu sesuai kemampuan aja. Kalo belom mampu ya nabung, jadi gak membiasakan diri ngutang. Hidup tanpa utang itu indah.

      Delete
  2. Gua sih mrasa belum mampu pny kartu kredit. Jadi begitu ada yg nawarin, "No. Thanks" sombong parah haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak usah ci, kalo masih bisa dibayar pake debit, bayar aja pake debit. Hidup tanpa utang itu indah.

      Delete
    2. Haha kalo gw ditawarin 10 CC bakal gw terima smua .karena apa ?CC gw jadiin modal usaha .salah ga tuh bro

      Delete
    3. Kagak. Kalo buat modal usaha mah untung bgt, wkwkwk

      Delete
  3. Kalo dari sudut pandang gw yg orang IT ada beberapa hal yg mau ga mau harus pake cc, misal hosting luar negeri yang harus pake CC. kalo udh gini, make cc ya dijarang0jarangin demi menghindari utang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo itu sih emang kudu pake CC. Gw pun kalo belanja onlen luar negeri selalu pake CC. Tapi sebelum belanja selalu pastikan uangnya ada di rekening. Jadi waktunya bayar tinggal bayar, gak pusing gimana cara bayarnya.

      Delete
  4. Gw butuh nih, kadang kartu kredit bisa lebih murah, beberapa software cuma bisa dibeli sama kartu kredit, kalo pake paypal harus ke reseller, harganya dimahalin bisa 300%.

    Begitu juga waktu kemarin mau cari VPS, yang murah cuma nerima kartu kredit.

    Tadinya mau apply bulan depan karena dua bulan kemarin pemasukan bagus, eh bulan ini invoice ada yang telat, jadi bulan ini pendapatan cuma 30% bulan kemarin, asem dah... maklum freelancer.

    Jadi males mau coba, males ngantrinya 2 jam terus sia2 gitu... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba deh agan nabung di CIMB Niaga. Saldonya coba dipertahanin min 3 juta ngendap di tabungan 6 bulan berturut-turut. Pasti ntar ditawarin CC sama mereka.

      Delete
    2. Setelah nulis komen itu, gw daftar CC BCA tanggal 10 Maret, via online, iseng, hahaha, sebulan kemudian marketingnya dateng ke rumah minta tanda tangan dan fotocopy KTP, terus 2 minggu kemarin analis telepon gw dan saudara tidak serumah. Sampai sekarang status di cek masih dalam proses, lama banget ya...

      Kalau dilihat dari income per tahun bagus banget, cuma masalah bulan february itu invoice telat. Saldo ada sekitar 20jt.

      Gw tadinya pengen ajuin secure credit card aja ke BCA, biar pasti dapet dan ngga ribet, cuma nunggu kepastian ini diterima atau ditolak doang jadi bingung... hahahaha

      Mana web udah lemot nih mau pindah VPS harus pake CC bayarnya, dan ngga bisa pakai CC temen soalnya sistem mereka langsung detect fraud kalo ngga sama namanya.

      Oiya lucunya nih, waktu marketing dateng ambil data, dia curhat ternyata dia mengajukan CC ke BCA dan ditolak terus, dia pengen banget katanya kartu kredit, ironis. hahaha

      Delete
    3. Update gan, akhirnya hari ini dapat SMS CC BCA di approve... dan di cek di situsnya juga di setujui, yuhuuuu... Senangnya bisa sewa hosting yang saya idamkan.

      Oiya btw kenapa saya ngebet pengen CC, salah satunya karena di invoice Paypal bakal tertulis address not verified (klien atau orang yang dikirim invoice bisa lihat ini dengan jelas), karena saya dulu verifikasi pakai VCC yang jelas alamat tempat tinggal beda. Dan saya rasa setelah puluhan transaksi dengan klien bule, klien baru seperti jadi tidak percaya dengan saya, dengan CC atas nama saya dan alamat saya, semoga bisa membawa berkah.

      Jadi agak menyesal baru sekarang buat CC bukannya dulu saat teman2 saya pada daftar, sebelumnya saya pikir ngga butuh karena semua barang bisa saya beli dengan debit, dan prinsip hidup saya ngga mau ngutang walau 5000 perak. Eh sekarang malah jadi kebingungan karena butuh CC mepet banget buat VPS... haahahahaha

      Thanks :)

      Delete
    4. Wah selamat... selamat....

      Emang CC jaman sekarang tuh penting. Lagian selama kita bisa bayar dengan tertib, ya gak masalah berhutang. Selamat mas, setelah punya CC BCA, mas bisa dengan mudah apply CC bank lain lebih mudah.

      Delete
    5. Terima kasih gan Riza, thanks juga udah berbagi pengalaman di artikel ini, menambah keberanian saya apply :)

      Tadinya rencana minggu ini mau ke bank Sinarmas daftar SCC, untungnya belum daftar... hahaha

      Delete
    6. Dih ngapain pake CC Sinarmas, kagak ada untungnya. Mana gak ada promonya di mana-mana. Capee deehhh

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....