Pantai (Horor) Tak Tergapai

1/24/2017 06:00:00 am Riza Alhusna 62 Comments

Hai semuah..

Daddy pulang...

Sini pada salim

Daddy mas?

*Hooeekk*



Gw mau cerita nih. Gak tau gw bisa ngelawak apa enggak untuk postingan kali ini karena ini ceritanya rada horor. Kan gak lucu banget lagi cerita horor tapi banyakan lawaknya. Tapi mungkin akan gw selingin lawak dikit-dikit biar 'gw' tetap ada di cerita ini. Udah ciri khas kan itu.

Masih inget dengan jelas banget kejadian ini di otak gw. Kejadian gak enak yang gw alami seumur hidup gw. Kalo membayangkannya gw selalu merinding sendiri. Gw merinding karena gw mengalami kejadian ini sendirian. Ya, sendirian di tempat yang horor. 

Cerita ini bermula dari cerita temen gw yang katanya pernah ke Pantai Tak Tergapai. Gw yang dengerin merasa aneh dengan namanya. Hah pantai apa pula itu? Baru pernah denger ada pantai kaya gitu.


'Pantainya bagus loh'

'Masa si koh?'

'Iya beneran, masa gw bohong. Pantainya masih bersih, pasirnya halus kaya terigu, airnya biru jernih. Cuman aksesnya agak susah ke sana'

'Percaya deh gw kalo pantai kece pasti aksesnya susah'


Gw yang kayak anak SD sekali diomongi kaya gitu langsung percaya aja dan ngebet banget pengen kesana. Gw berusaha cari-cari waktu yang pas sapa tau ada long weekend. Begitu nemu hari yang agak selo langsung gw pesen tiket kereta api buat ke situ. Yah, jiwa bolang gw sedang berkobar ! Semangat !

Hari yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba. Perlu kalian ketahui, pantai ini letaknya ada di selatan pulau jawa. Namun gw gak mau menyebut nama daerah atau kabupatennya, apalagi tempatnya. Gw takut nama tempat yang gw sebutkan nanti jadi tercemar gara-gara cerita gw. Gw pun juga takut setelah gw cerita gini ke kalian, malah kalian penasaran dan nyamperin tempatnya. Sori, kalo gw bilang ini sih bukan tempat piknik. Terlalu berbahaya dan memang sesuai dengan nama pantainya, 'Pantai Tak Tergapai', memang tidak bisa digapai. Udah bisa balik dalam keadaan bernafas aja gw udah syukur Alhamdulillah.

Bermodal nekad hanya dari cerita temen gw, gw samperin deh itu pantai. Setelah sampai di stasiun, gw bilang mau ke pantai itu. Tapi orang-orang yang gw tanyain kebanyakan gak tau, bahkan baru pernah denger. Terus gw inget, temen gw pernah nyebut desa terakhir sebelom masuk pantai. Namanya desa hore-hore (ampun dah nama samarannya -___-'). Begitu gw sebut nama desa hore-hore banyak yang tau dan mau nganterin. Sungguh nama yang aneh karena begitu sampai desanya sama sekali tidak hore.

Oh iya maaf kalo postingan ini gak ada fotonya. Ya kali, masa gw pasang foto selfie sukaesih gw sama demit.  

Begitu nyampai di desa hore-hore, suasananya khas pedesaan di Indonesia. Asri, bersih, serba hijau dan penduduknya ramah-ramah. Saat itu udah siang, ntah jam berapa gw udah lupa. Karena haus gw mampir ke sebuah warung kopi yang anehnya bukannya jualan kopi tapi jualannya ale-ale sama pop ice. Gaul kali warung kopi jaman sekarang. Karena haus gw habis 3 ale-ale.

Habis 'ngopi' gw pun nanya ke ibu-ibu yang jualan, gimana caranya gw bisa ke Pantai Tak Tergapai. Tapi si Ibu malah bilang baru pernah denger nama pantai itu. Anehnya pas dia bilang gitu ekspresi wajahnya yang ramah seketika berubah jadi takut. Karena gw gak enak akhirnya gw bilang makasih, bayar, terus lanjut perjalanan.

Kenapa si ibu jadi gitu yah ekspresinya? Apa omongan gw menyinggung persaannya? Tapi kan gw cuma nanya arah ke pantai aja, bukan nanya kapan dia bayar utangnya. Tapi yasud lah, mungkin si ibu lagi lelah.

Namanya di desa, maka gak ada transportasi umum yang lewat. Adanya ojek kalo gak jalan kaki. Tapi karena dari tadi gw liat kok gak ada ojek lewat ya akhirnya gw jalan aja. Jalannya bener-bener asri, jadi menyenangkan buat cuci mata. Nah saat lagi capek-capeknya jalan tiba-tiba ada yang nawarin tumpangan.


'Mau kemana mas?'

'Mau ke Pantai Tak Tergapai Pak. Bapak tau tempatnya?'

'Oh tau mas, sini saya anterin'

'Wah terima kasih Pak'


Wah kebetulan banget lagi capek-capek gini, malah ada yang mau nganterin gw ke pantai impian gw. Dari tadi kek ditanyain pada tau, kan gw gak perlu capek-capek tanya sana-sini. Beneran loh dari tadi gw jalan, setiap ketemu orang gw tanyain. Dan pasti jawabannya gak tau dan mereka langsung jalan cepet-cepet. 

Setelah jalan agak jauh, kita sampai di sebuah perempatan. Ke arah utara-desa lain, timur-desa lain, barat-ke Pantai Tak Tergapai, selatan arah dari desa hore-hore.

'Nah udah sampai mas. Kalo mau ke pantai mas tinggal ke arah barat. Jalan ini pokoknya lurus aja jangan belok-belok. Pokoknya ikutin jalan setapak yah. Nanti ketemu rawa ikutin tuh jembatannya sampai ketemu semak-semak. Semak-semak ikutin jalan setapak lagi. Nanti kalo mas udah nyampai ke pemandian yang ada pancurannya, nah belakangnya Pantai Tak Tergapai mas. Sebelum ke pantai mas mandi dulu di pancuran itu, seger loh airnya'

'Wah terima kasih loh udah nganterin saya sampai sini'

'Iya mas, sama-sama. Inget pesen saya mas. Jangan pernah sentuh apapun kecuali air di pemandian. Jangan sampai pulang terlalu malam. Pokoknya sebelum jam 7 malam mas harus udah sampai di perempatan ini lagi'

'Waduh, memangnya kenapa pak?'

'Pamali mas, itu daerah wingit'

'Iya pak. Oh iya ongkosnya berapa pak?'

'Gak usah mas, orang saya bantu kok minta ongkos. Jangan lupa pesen saya mas'

'Wah makasih pak. Iya pak, akan saya inget-inget'


Baik banget bapak itu mau nganterin gw, gratis lagi. Yaudah deh akhirnya kita berpisah. Gw liat jam saat itu menunjukkan jam 2 siang. 

Akhirnya gw ambil arah barat dan gw telusuri jalan setapak itu. Pernah masuk hutan atau kebon? Kan pasti ada jalan yang gak ada rumputnya, nah persis kaya gitu jalan setapaknya. Gw jalan dengan riang gembira seolah-olah kaya bocah yang baru pertama kali diajak piknik sama emaknya. Di jalan gw nemu satu dua rumah dan yang punya rumah lagi nyapu dan ada yang lagi cabutin rumput halaman. 

Setelah jalan jauh akhirnya gw nemu rawa. Anehnya di tengah rawa itu ada tembok tinggi yang panjang banget membelah rawa. Sehabis tembok ada pepohonan mirip taneman bakau tapi gw gak tau itu taneman apaan. Nah habis pohon ada jembatan dari kayu yang kokoh. Kalo kalian pernah piknik ke hutan bakau yang ada jembatan yang membelah pepohonan bakau, nah kaya gitu penampakan jembatannya. Gw ikutin aja jalurnya lewat jembatan yang gw bilang sangat bagus itu. 

Setelah jalan cukup jauh, akhirnya gw nemu semak-semak. Di semak-semak ini ada jalan setapak yang lagi-lagi gw ikutin alurnya. Perlu kalian tau gw jalan sendirian loh ke sana. Niat banget kan? 

Dari situ bisa gw denger sayup-sayup suara deburan ombak dan bau amis air laut. Wow, bentar lagi gw nyampek ! Karna seneng udah mau nyampe akhirnya gw jalan lebih bersemangat. Akhirnya gw bisa liat dengan jelas birunya air laut dari kejauhan. Wow, biru men....

Gw percepat jalan gw. Diujung jalan setapak gw nemu sebuah pemandian yang ada pancurannya. Gw sangat takjub karena di tempat sunyi kaya gini ada pemandian yang tempatnya sangat bersih dan punya banyak pancuran. Kalian tau tempat bilas yang ada pancurannya macem di kolam renang atau gym? Nah mirip kaya gitu. Cuman ini airnya mancur terus tanpa henti. 

Pemandian itu bersih dan pake keramik layaknya tempat bilas sebuah kolam renang. Dibagi menjadi dua bagian, kiri dan kanan. Sebelah kiri untuk cewek, sebelah kanan untuk cowok. Tentu gw masuk ke bilik cowok karena kalo masuk bilik cewek gw takut ntar digebukin sama yang lagi mandi di situ.

Oh iya di tempat pemandian cowok, di seberang pancuran ada tembok yang setinggi dada sehingga orang bisa liat kepalanya orang yang lagi mandi. Kalo pemandian cewek semuanya tertutup rapat. Entah kenapa waktu itu gw malah pengen mandi dulu di situ. Padahal kalo nyebur di laut kan juga bisa. Tapi mungkin karena udah terlalu gerah akhirnya gw masuk, terus copot baju dan mandi. 

Wuihhh, airnya seger bangetttt. Sumpah ! Mandinya pun gw lama-lamain macem mandinya anak cewek. Setiap bagian kulit gw gosok dengan keras biar semua daki pada rontok. Sapa tau keluar dari situ gw langsung setampan Tom Cruis. *toyor pala*

Pas lagi sampoan gw liat ada bapak-bapak dan ibu-ibu yang dateng. Gw bisa tau karena lagi menghadap ke tembok seberang, bukan menghadap pancuran. Gw yakin mereka juga tau kalo ada orang lagi mandi. Habis bilas gw liat dua orang itu udah gak ada. Mungkin masuk ke bilik cewek kali yah. Tapi masa bapak-bapaknya masuk ke situ juga? Auk ah gelap, yang penting gw udah selesai mandi. Buru-buru gw pake baju terus pengen ke pantai. Pas lagi pake baju gw liat jam tangan kalo sekarang udah jam setengah 5. Buset, gak jadi mandi deh di pantai. Gak papa lah, yang penting selfie sukaesih terus fotonya bisa gw pamerin ke temen-temen gw. Maklum, gw tukang pamer.

Karna sunyi, suara langkah gw tentu sangat kedengeran. Nah, pas gw melangkah keluar itulah gw baru tau kalo ibu-ibu sama bapak-bapak tadi ternyata sedang berdiri di balik tembok yang setinggi dada itu. Saking kagetnya, gw lempar botol sampo gw ke muka ibu-ibu tadi ! Wkwkwkwk

BUUUKKK !!!!


'Waduh-waduh maaf bu, saya kaget banget ibu berdiri di situ'


Si ibu bukannya gantian ngomelin gw dengan gaya khas emak-emak malah bilang gak papa dan minta maaf karna udah ngagetin gw. Gw gantian bilang maaf lagi karna gak enak sama ibu-ibunya.  

Jujur habis minta maaf gw rada cengo. Karna kanan-kiri pemandian tadi berupa pasir putih, tapi sekarang semak-semak lebat. Pun tanah yang gw injak juga bukan pasir tapi rerumputan. Tapi bisa gw liat dengan jelas birunya air laut di belakang pemandian.

Gw jalan ke arah kiri melewati pemandian perempuan karna disitu ada jalan setapak. Habis pemandian ternyata semak-semak lebat, tapi dari kejauhan terlihat cantiknya pantai berpasir putih. Dari situ gw liat semakin banyak orang yang dateng ke pemandian. Gak ibu-ibu, bapak-bapak, anak-anak, banyak deh. Warga sekitar kali yah.

Setelah jalan sekitar seratus meter gw malah nemu SD. Di belakang SD bisa gw liat jalan ke arah belakang menuju pantai. Akhirnya gw masuk aja ke komplek SD itu. Jujur gw udah lupa itu SD apa. Pas ngelewatin kelas-kelasnya ada dua orang guru yang lagi ngobrol di sebuah ruangan. Ngeliat gw lewat mereka pun tersenyum ke gw. Gw pun membalas senyum mereka.

Begitu sampai di belakang sekolah, alangkah terkejutnya gw melihat halaman belakang sekolah semak-semak belukar yang sangat lebat. Pantai pun gak ada seolah-olah lenyap tak berbekas di telan bumi. Gw kucek-kucek mata gw karna gak percaya dengan apa yang gw liat. Ini beneran semak-semak doang? Terus pantainya mana? Kan tadi gw liat dengan jelas birunya air laut sama putihnya pasir pantai. Gw liat jam, jam setengah 6 ! Mampus ! Gw langsung balik jalan dan coba nanya ke ibu guru yang lagi ngobrol tadi. Tapi mereka udah gak ada ! Lenyap tak berbekas padahal baru gw lewatin gak ada 5 menit.

Gw berusaha menggunakan akal sehat gw kalo gw lagi gak kesasar. Bener ah, gw kan cuma lewat jalan setapak doang gak lewat mana-mana. Gw juga gak nyentuh apa-apa. Seketika itu langsung ada suara bapak-bapak yang tadi nganterin gw. Suaranya berdengung di otak gw.


'Mas, tempat itu wingit. Mas hati-hati. Mas harus pulang sebelum jam 7 malem'


Seketika bulu kuduk gw berdiri. Gw langsung lari keluar dari komplek sekolah terus jalan ke arah kiri menuju pemandian tadi. Di pemandian gw liat orang rame antri mau mandi. Yang gw baru sadar adalah, semua ceweknya memakai kebaya hitam dan berbatik, sedangkan yang cowok pake celana komprang warna hitam dan berbaju hitam.

Ngeliat gw lewat mereka semua langsung ngeliat ke arah gw. Gw pun jalan menunduk-nunduk sambil bilang 'nyuwun sewu' alias permisi dengan kromo inggil. 


'Nyuwun sewu nderek perso, menawi badhe dateng dumateng deso hore-hore meniko dalem kedhah lewat pundi?' (Permisi numpang tanya, kalau saya mau ke desa hore-hore saya lewat mana?)

'Oh NDORO nitih margi meniko kemawon' (Oh NDORO mengikuti jalan itu saja)

'Oh njeh, matur sembah nuwun. Pareng' (Oh iya, terima kasih. Permisi)

'Ngatos-atos NDORO' (Hati-hati NDORO)

          
Sumpah demi apa waktu itu gw tiba-tiba bisa berbahasa kromo inggil dengan sangat baik. Gw merasa bersyukur banget masih inget pelajaran bahasa kromo inggil ini dari embah putri gw. Yang gw kaget adalah gw dipanggil ndoro sama mereka. Mereka pun ketika ngomong sama gw duduk ndeprok (ngesot) macem gw ini Bendoronya aja. 

Saat itu ada ibu-ibu yang bersanggul manggil gw.


'Nyuwun sewu NDORO, sabunipun ingkang ical' (Permisi NDORO, sabunnya ketinggalan)

'Mboten sah, kangge ibu kemawon' (Gak usah, buat ibu saja)

'Matur sembah nuwun NDORO' (Terima kasih NDORO)

  
Secepat kilat gw balik badan menuju jalan setapak. Gw merasa ada yang janggal dengan kejadian barusan. Pertama pantai berlaut biru yang gw liat dengan jelas, gw denger sendiri deburan ombaknya dari kejauhan, tiba-tiba lenyap tak berbekas dan menjadi semak belukar yang rimbun. Kedua, orang-orang ini. Mereka ini dateng dari mana? Sejauh yang gw tau gak ada jalan lain kecuali jalan setapak ini. Karena sepanjang jalan setapak, kanan-kiri adalah hutan dan semak-semak yang sangat lebat. Mustahil ada orang lewat tanpa tergores-gores semak tadi. Ketiga adalah orang-orang ini tinggal di mana? Karna seinget gw rumah terakhir yang gw lewatin ya satu dua rumah sehabis perempatan tadi. 


MAMPUS ! MAMPUS !


Bulu kuduk gw langsung berdiri. Jujur gw bukan tipe orang yang takut sama hantu-hantuan. Tapi kali ini, gw sangat takut. Gw tau kalo hati kecil gw berkata kalo gw sedang ketakutan. Ketakutan akan kejadian-kejadian aneh dan gaib yang baru gw alami. Gw liat jam tangan kalo saat itu menunjukkan pukul 6 sore. Langitpun mulai agak gelap. 

Sumpah demi apa gw langsung lari secepet gw bisa. Gw masih inget terus pesan bapak-bapak yang nganterin gw kalo harus sudah sampe di perempatan sebelom jam 7. Sedangkan gw tau kalo tadi gw jalan butuh dua jam untuk nyampe ke pemandian. Gw lari sekenceng-kencengnya karna gw takut akan terjadi hal-hal buruk ke diri gw. Kalo bisa pinjem tenaganya Usain Bolt mah udah gw pinjem kali.

Gw lari melewati jalan setapak, terus menuju ke jembatan yang ada di daerah rawa. Rasanya jalan ini entah kenapa lebih panjang dari jalan kenangan jalan yang tadi gw lewati. Otak gw cuma bisa berkonsentrasi untuk memerintah seluruh otot gw untuk bergerak. Bergerak untuk lari mengejar waktu. Mulut gw komat-kamit baca dzikir takut kalo tiba-tiba ada kuntilanak nyamperin gw.

Disaat lagi masa genting gitu bisa-bisanya perut gw mules. Sumpah gw mules banget pengen boker. Tapi gak mungkin banget gw berhenti di tengah jalan karena merasa nyawa gw sedang tenacam. Masa iya gw berhenti di tengah hutan boker dulu. Gw takut pas lagi boker ntar ada buaya yang menerkam pantat gw. Sungguh kartun sekali daya imajinasi gw. Naluri ketakutan itu akhirnya mengalahkan rasa mules. Waktu tinggal lima belas menit lagi dan gw baru selesai melewati jembatan rawa. Masih ada jalan setapak yang kalo gak salah inget ada satu atau dua rumah penduduk. Sapa tau gw bisa mampir dan minta pertolongan mereka. Sapa tau gw disuguhin es doger sama mereka. Aus kan gw lari mulu dari tadi. Betul-betul pemikiran yang sangat konyol.

Loh, rumah-rumah penduduk itu kemana? Baru gw sadari kalo apa yang gw liat itu sudah tidak ada sekarang. Lenyap ! Entah menghilang ke mana rumah-rumah itu. Saat itu jujur gw pengen nangis karna gw tau nyawa gw ada di ujung tanduk. Intuisi diri ini gak bisa bohong kalo diri ini sedang terancam nyawanya.

Tiba-tiba saat lagi lari, diujung jalan setapak gw liat orang-orang pada ramai berkumpul. Mereka berkumpul sambil membawa obor. Langsung gw teriak-teriak minta tolong sama mereka. Gw lari secepat kilat buat nyamperin orang-orang itu. Kurang satu meter dari orang paling depan gw loncat nubruk mas-mas yang lagi bawa obor. Jujur rasanya waktu itu nafas gw udah hampir putus.


'Mas-mas, mas gak papa? Alhamdulillah mas bisa pulang.....'


Terus gw liat ibu-ibu warung yang jual kopi merk 'ale-ale' tadi nyamperin gw terus cium-cium muka gw.


'Ya ampun mass.... Alhamdulillah mas bisa pulang dengan selamat. Saya khawatir sekali mas'


Gw yang lagi berusaha mengatur nafas yang hampir putus sadar, kalo ini orang-orang dari desa hore-hore. Gw inget satu dua muka orang yang tadi papasan sama gw. Ya mereka ini bisa nolong gw. Aku selamat !

Saking lemesnya akhirnya gw digendong sama orang-orang desa ke rumah kepala desa. Gw masi inget banget kalo gw masih sadar. Gw liat jam, tepat saat itu jam 7. Nyampai rumah kepala desa gw dikipas-kipasin sama orang-orang sambil dikasih minum. Begitu udah agak mendingan gw ditanyain sama kepala desanya.


'Mas namanya siapa? Mas dari mana? Kok bisa tau Pantai Tak Tergapai?'

'Saya Riza Pak. Saya dari Bekasi. Saya tau pantai ini dari teman saya'

'Teman yang mana mas?'

'Teman kantor Pak'

'Gak mungkin mas'

'Loh beneran Pak'

'Mas tau, orang terakhir yang kesana itu anak muda kaya mas tahun 2000 dulu. Itupun dia belum kembali sampai sekarang mas'

'Hah? Lah terus bapak-bapak tua yang nganterin saya naik motor itu tadi siapa?'

'Bapak tua yang mana mas?'

'Yang rambutnya putih semua terus naik motor'

'Saya itu orang paling tua di desa ini mas'

'HAH??'

'Iya betul mas. Mas tau, tempat itu sangat wingit. Kalo sudah masuk, jarang ada yang bisa keluar lagi. Mas beruntung sekali bisa keluar dari tempat itu. Jangan kesana lagi mas'


Saat itu otak gw berusaha mencerna kalimat yang diucapkan bapaknya. Antara capek, nafas mau abis, lemes dan bingung akhirnya gw sadar dengan ekspresi ibu-ibu penjual kopi 'ale-ale' tadi. Mungkin setelah tau gw mau kesana si ibu lapor sama Pak Kadesnya kali yah. Saat itu juga gw langsung tersentak:





OH..... INI CUMA MIMPI......


FIUHHH........        
      

62 comments:

  1. kok nggak ada fotonya om. penasaran sama pantainya...

    ReplyDelete
  2. kampret!

    udah baca deg2an, malah mimpi
    antiklimaks nih mas, ngarepnya itu kejadian bener
    soalnya jarang ada blog yang nulis cerita horor, hi hi hi :)

    *kapan2 saya juga mau bikin ah, tapi yang plot twist

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya benar,,,setuju...kampret emang...udah sampek keringat dingin juga,,,

      Delete
    2. mas @choirul: Wkwkwkwk, ayo ditulis nanti saya baca

      mbak @girindra: Wkwkwkwk, seru mbak !

      Delete
  3. wah iya nih, fotonya ga ada, penasaran pasti indah pemandangannya :v

    ReplyDelete
  4. hahahahha, uda seram seram, eeh terakhirnya mimpi. :D

    ReplyDelete
  5. Etaeekkk. . Hahahaha. Udah nahan nafas gue ngebacanya

    ReplyDelete
  6. kalo dibilangin satu tempat ada yang begituan, aku si ujungnya pasti parno. Jadi lebih milih buat nggak dateng daripda kena/liat titik titik soalnya aku pernah liat kuntilanak lagi melotot
    tapi itu juga di mimpi wkwk

    ReplyDelete
  7. ealah....
    pantai pulau kapuk...

    ReplyDelete
  8. Ehhh dasyaaaarrrr!!!!!Udah deg deg an padahal

    ReplyDelete
  9. Hahaha... Saya serius banget bacanya ujung dan endingnya hanya mimpi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, saya juga ngakak sendiri pas nulisnya

      Delete
  10. udah feeling sih ini cuma mimpi, tapi tetap di baca sampe ujung. hahahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk, ah mas goiq ikut ketakutan kan??

      Delete
  11. Haha, Pantai Tak Tergapai hanya ada di dalam mimpi toh! Ealah mas itu mimpi panjang kali lebar, ada kopi merek ale ale yah dasar cumi!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, ini mimpi nyata loh, bukan bohong-bohongan

      Delete
  12. haha, awas jangan sampai kecebur, tau kan kalau basah artinya gimana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu artinya saya harus junub, hahaha

      Delete
  13. 😂😂😂😂

    Jadi pantenya gimana mas? Ilang ditelan bumi? 😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mimpimu terasa nyata mas!! Hahaha

      Delete
    2. Untung saya bisa kembali ke desa hore-hore

      Fiuhhh

      Delete
  14. njiiiiir udah dibaca pelan-pelan malah taunya mimpi -_-

    ReplyDelete
  15. Ih kamu main nya di semak2 mulu yaaaaaa jorok hahaha

    ReplyDelete
  16. coba tidurnya lebih lama, pasti bukan mimpi kepantai tapi Mimpi Baaaaaaa..........h

    ReplyDelete
  17. daddy korbuser mas haha

    anjay nama samarannya, pantai tak tergapai, kaya cinta ae mas huhu. hore-hore. kaya nga ada nama lainnya mas

    alig alig, gue udah deg-degan aja, udah kebawa anjir, soalnya emang tau berbagai mitos pantai selatan, gunung merapi, sama hutan apa gitu yang mbentuk segitiga.

    alig alig. topp bang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, ini mimpi asli loh bukan bohongan

      Delete
  18. huahahaha... padahal saya mau langsung googling pantai tak tergapai

    awalnya nggak percaya siiih, kalo kak riza nekat berkelana sendirian ke pantai paling timur. (Bekasi-Banyuwangi coooy) sendiriaaan... ah, nggak mungkin

    tapi ceritanya itu looooh... layak difilmkan

    penikmat film horor nihyeeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Googling aja mbak, sampe lebaran kuda juga gak bakal ketemu, hahaha

      Iya, seru kan ceritanya?

      Delete
  19. Replies
    1. Gak ada nak. Mau tak pasang gambar seronok kok ya gak pantes

      Delete
  20. Eh kampreettt.. mimpi cuma.
    Sini ke bali kita mantai bareng:)
    Dady? Sugar dady?
    Telolet om

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk

      Gw dibayarin nih ke bali? Wah senangnya......

      Teloletnya gak ada mbak

      Delete
    2. Bayar sendirilaaahh qaqaaaa... hahaha

      Delete
    3. Ihh ibu pelit deh. Bayarin saya dong bu. Garuda aja deh. Yang bisnis class tapinya. Biar saya bisa dada-dada ala Syahrini bu.

      Ciaaooo Beelllaaa....

      Delete
  21. BANGKAY. FAAAKUY... ANJIIIRR... MAS RUZAAA AAARGH.....!!!
    Ini seriusan aku bacanya usah dag dig dug ser!set*n..

    Awalnya aku mikir, jalan ceritanya kok aneh banget. Bangeeet! Tapi kok ya bulu kuduku bisa ikutan merinding gini ya. Sial!

    ReplyDelete
  22. hahaha kaaan.. ujung2nya dah mimpi..sdh kuduga, berharap sih tadi betulan dan pengen nanya di wilayah mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kok beneran, di mimpi pantainya....

      Delete
  23. WTFFFF hhahahahahahahha

    Gak nyangka bisa kebawa horor
    Gak nyangka banget ini bakal ada unsur fiksinya soalnya kan belum bulan aprilll -__-

    ReplyDelete
  24. Emang ada gitu buaya yang doyan silit?? Wkwkwkw...

    Horror juga mimpinya ya mas, tumben si keenan nggak ikutan mimpi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya sapa tau ada buaya KW mas, hahaha

      Gak, dia lagi main pasir sama temennya

      Delete
  25. Gua pingin banget ngumpat..
    udah kebawa banget sama critanya..
    Horror gituuh...
    Tau2nya mimpi pulak
    #tepokjidat

    ReplyDelete
  26. njiirrr gue udah ketakutan baca critanya malahan mimpi ternyata..
    #anyway gue purwokerto juga gan ! *toss* haha

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....