(TF) Cara Membeli Reksadana untuk Pemula

8/02/2016 07:55:00 pm Riza Alhusna 62 Comments

Hai semuahhh..

Long time no see..

Mangap-mangap, saya sibuk akhir-akhir inih.

Akhir-akhir ini gw sering keluar kota, jadinya gak bisa apdet blog deh. Lu bayangin aja dong seminggu kemaren gue pagi hari subuh-subuh harus udah di airport buat antri ceck-in, terus terbang, ntar sorenya balik lagi. Mana kalo magrib Jakarta itu kaya pasar, rame dan macet. Duh, nyampe rumah malem tinggal capeknya doang. Langsung molor deh. Eh, besok paginya mengulangi hal yang sama. Kalo ada yang bilang: 'Wah enak yah kerjaanya jalan-jalan...', Gw cuman mau bilang:


KAGAK WOIII !!


Sumpah keluar kota karna kerja sama piknik tuh beda.


Suer, itu capek di badan sama ati.


Oke, cukup curhatnya.


Beberapa akhir-akhir ini postingan gue tentang reksadana lagi melonjak. Entah ada angin apa kok ya sekarang banyak pembacanya. Implikasinya adalah banyaknya orang yang nanya :

'Bagaimana cara beli reksadana untuk pertama kali?'

Sebenernya jujur gw juga bingung kalo ditanya pertanyaan kaya gini. Soalnya reksadana itu ada banyakkkkk bangettttttt. Gimana mungkin gw bisa kasih saran sedangkan gw sendiri aja masih butuh saran. Lagi pula gw bukan financial planner. Setelah gw browsing-browsing ternyata judul kaya gitu ada banyak banget. Tapiiii, penjelasannya sangat minim banget alias kasih info setengah-setengah. Intinya adalah, habis baca, tetep aja bingung mau beli yang mana. Ya kan? 

Makanya di postingan kali ini gw mau kasih beberapa penjelasan cara beli reksadana untuk pemula. Tolong diingat gw disini gak akan kasih saran reksadana yang mana. Tapi gw berusaha kasih penjelasan dengan bahasa yang simpel dan logika yang sederhana sehingga lo semua punya gambaran mau ambil produk reksadana yang mana. Tolong diperhatikan, saya bukan financial planner. Jadi semua penjelasan yang saya kemukakan berdasarkan pengalaman saya yang masih cetek ini, juga analisis bego-begoan saya. Makanya lebih tepat saya kasih judul: 'Membeli reksadana dengan cara bego'

Anda sudah baca kan kalimat diatas? Kalo sudah maka jangan salahkan saya kalo anda jadi ikutan bego, hahaha. Semua didasarkan pada analisis otak gesrek saya.


Eh bentar, kenapa gw dari tadi ngomongnya 'saya' ? Duh sopan amat


Oke, gw sering dapet pertanyaan, gimana sih cara beli reksadana? Apa yang paling tepat? Gw ambilnya reksadana apa yah?

Jujur gw selalu mumet dengan pertanyaan ini. Soalnya tujuan investasi setiap orang kan beda-beda, gimana gw mau kasih jawaban coba. Makanya biar gw gak ditanya-tanya mulu, udah baca aja deh cara beli reksadana pertama ala gw. Ingat loh yah, ala gw, Riza Alhusna. Kemungkinan ada kesalahan sangat besar. Jadi jangan lu telan bulet-bulet apa yang gw sampaikan. Ambil intisarinya aja. Gw akan berusaha menjelaskan dengan bahasa yang sesederhana mungkin.

Note: Postingan ini akan sangat panjang. Jadi gw sarankan silakan kalian bikin kopi atau mie instan dulu. Jangan lupa cemilannya juga. Siapkan juga catatan kalo perlu, tapi kalian gak perlu kok (loh?). Soalnya habis baca postingan ini, kewarasan kalian kemungkinan besar bakal turun minimal satu derajad. Bagi yang lagi baca pake hape, silakan ganti ke laptop atau komputer. Bukannya apa-apa, biar kalian bisa liat foto gw yang kece ini gw cuman takut kalian gak mudeng aja karna ada step-step yang gw harap kalian ikuti dengan membuka window baru di laptop atau komputer kalian. Maksudnya sih biar mudeng aja. Eh jangan lupa, gw dikasih cemilannya. Enak-enakan lu ya makan sendiri --> nyolot  

1. Tentukan Tujuan Investasi

Oke, banyak banget yang nanya sebaiknya ambil reksadana apa tapi lupa dengan tujuan investasinya. Jadi sebelom nanya mau ambil produk apa kalian tanya dulu sama diri kalian sendiri, tujuan investasinya mau buat apa? Karena beda tujuan investasi tentu beda produk yang harus diambil. Tujuan investasi ada banyak. Bisa buat bikin dana pensiun, nabung pendidikan anak, renovasi rumah, beli mobil, liburan, pergi haji, menikah (#uhuk) atau tujuan yang lain. Banyak deh pokoknya. Makanya sebelom nanya mau ambil apa, tentukan dulu tujuan investasinya. Udah gw bold  loh itu kalimatnya. Jadi harus kalian jawab dulu. Kalo belom nemu jawabannya mending jangan investasi dulu deh. Kalo udah udah menentukan tujuannya, baru ke langkah selanjutnya.


Langkah selanjutnya apa bang?

Ya ke pelaminan dong dek, gimana sih...


Ok, stop it ! You look idiot !


Jadi tujuan investasinya apa dek?

Aih bang pake nanya lagi.... *pukul-pukul manjah*

Ya apa dong?? kan abang gak tau

Ehm... *uhuk*... nikah bang... *uhuk-uhuk*

Oh nikah... sama siapa dek???

Ihh... abang pake nanya lagi sama siapa

Sama siapa dek? abang kan gak tau




Sik bentar, gw tak ketawa dulu : HAHAHAHAHA

Oke mari kita lanjutkan



Oke, habis nikah apa lagi dek?

Hmmp, mau nabung buat pendidikan anak, teruss...

Hah pendidikan anak? anak siapa?

Ya anak kita lah, gimana sih abang...

Oh iya lupa.... ---> suami bego

Terus apa lagi dek?

Dana pensiun bang. Biar kalo kita udah tua, punya banyak duit. Jadi bisa banyak judi beramal

Udah itu aja dek?

Udah itu aja dulu bang, sekarang duitnya mana bang??

........................

*pura-pura amnesia*


Oke, dari pembicaraan di atas katakanlah Mawar punya beberapa tujuan investasi. Si Mawar investasi di reksadana untuk menikah, pendidikan anak dan pensiun. Eh bentar, kasihan banget yah yang punya nama Mawar. Namanya sering dipake buat inisial. Semoga eneng bekasi gak marah gara-gara gw nyebut nama Mawar.


Mas, Mawar itu siapa???

Sumpah dek, bukan siapa-siapa

Bohong !!! ayo ngaku !!!!!!

Wadoohhhh...

*dijambak*   


Nah karna udah jelas tujuan investasinya, maka sekarang gampang untuk mengelompokkannya. Reksadana secara umum itu ada 4 jenis. Setiap jenis punya resiko yang berbeda-beda. Makanya tujuan investasi itu penting banget. Karna untuk mempermudah mau ambil reksadana yang mana. 

a. Reksadana Pasar Uang

Reksadana pasar uang atau kalau bahasa kerennya disebut money market, adalah reksadana yang investasinya pada pasar uang seperti deposito, Sertifikat Bank Indonesia (SBI), dll. Reksadana ini resikonya paling kecil, makanya kalo kalian punya planning mau membeli sesuatu atau investasi jangka pendek yang kurang dari setahun, ambillah reksadana pasar uang. Contohnya kaya diatas. Mawar mau nikah, katakanlah 8 bulan lagi, maka lebih tepat uangnya ditaruh di reksadana pasar uang. Selain punya pengembalian yang lebih tinggi daripada deposito, uangnya juga aman dari gejolak naik turunnya harga saham. Iya, reksadana ini aman dari naik turunnya harga saham, soalnya uangnya bukan ditaruh pada instrumen saham. Jadi kalo lo gampang jantungan liat duit lo naik turun, ambil reksadana pasar uang aja.

b. Reksadana Pendapatan Tetap

Reksadana pendapatan tetap atau fixed income  adalah reksadana yang dana nasabah lebih banyak diinvestasikan pada obligasi. Obligasi itu surat utang. Kalo versi syariahnya namanya sukuk. Ini hampir mirip sama reksadana pasar uang, cuman bedanya return-nya lebih tinggi. Ini juga cocok untuk jangka pendek. Contoh kalo mawar mau nikah 2 tahun lagi, maka uangnya cocok diparkir disini. Atau kalo kalian mau ngawinin anak kalian 2 tahun lagi, duitnya masukin sini aja. Reksadana ini cocok untuk investasi diatas setahun, tapi masih dibawah 3 tahun. Resikonya juga rendah, hampir mirip lah sama reksadana pasar uang. Naik turunnya reksadana juga gak terlalu signifikan. Oh iya, kalo kalian punya banyak duit, mending tabung aja duitnya disini. Return-nya bisa diatas 10% loh pertahun. Biasanya antara 10%-14% pertahun. Udah bebas biaya administrasi, dapet pengembalian lagi. Dan paling penting, bebas pajak. Oh iya satu lagi ding, kalian gak akan dikejar-kejar marketing kartu kredit, hahaha. Soalnya duit di tabungan lo dikit. 

c. Reksadana Campuran

Reksadana campuran atau balanced fund adalah reksadana yang investasinya campuran antara saham dan obligasi. Ini cocok banget untuk investasi yang panjang terutama diatas 3 tahun. Tapi kalo saran gue, kalo ambil reksadana campuran jangka waktunya minimal 5 tahun dan dibawah 10 tahun. Maksudnya biar perkembangannya optimal. Yang cocok di reksadana ini adalah pendidikan anak. Mungkin anak lo 8 tahun lagi mau masuk kuliah? Cocok lah dimasukkan ke sini. Kalo lebih dari 10 tahun bang? Wah itu juga bagus kok. Investasi kalo untuk jangka panjang biasanya semakin lama semakin bagus. Resikonya lebih moderat. Dia naik turun, tapi gak terlalu tajam. Kenapa? Karna sebagian dananya diparkir di deposito atau obligasi. Istilahnya, ada yang ngerem lah kalo naik turunnya signifikan. Cocok buat kalian yang berani ambil resiko, tapi masih ingin main aman.


Abang punya bang reksadana jenis ini?

Punya dong

Apa bang?

Noh udah pernah gw jelasin, Schroder Syariah Balanced Fund

Buat apa bang?

Ah nanya mulu lo, bayar sini ! --> otak cina

Yaelah bang, kan nanya doang penasaran

Buat pendidikan anak

Emang abang udah punya anak?

Belom

Yaelah ngapain beli, bikin anak dulu bang

Noh, gw udah DP

BUSET LU BANG !!!


*Hahahaha, enggak kok. Gw anak baik-baik*


d. Reksadana Saham

Reksadana saham atau lebih terkenal dengan bahasa equity fund ini adalah reksadana yang kebanyakan dananya diparkirkan ke saham. Dari semua reksadana, inilah reksadana yang paling tinggi resikonya tapi return-nya juga paling tinggi. Ingat high risk, high return. Paling cocok adalah dana pensiunnya si Mawar. Karna kita asumsikan si Mawar masih lama pensiunnya, maka sebaiknya diinvestasikan di reksadana saham. Kalo kalian punya rencana investasi di atas 10 tahun lebih baik dimasukkan ke reksadana saham. Tentu kalian juga harus paham, resikonya juga tinggi. Reksadana ini fluktuasinya bakal naik turun kaya jet coaster karna biasanya mengikuti pergerakan harga saham. Tapi untungnya juga gede. Perhatikan baik-baik, reksadana ini untuk jangka panjang. Jadi kalo baru beli setahun dua tahun, gak usah lu liatin mulu. Beli, terus pura-pura amnesia aja. Liat kalo udah 5 tahun, pasti keliatan banget naiknya signifikan. Apalagi kalo udah diatas 10 tahun, bisa cengengesan lo liat NAV-nya.     

Nah udah paham kan sama jenis-jenis reksadana? 

2. Memahami Resikonya


Loh reksadana itu ada resikonya bang?

Ada lah

Kirain gak ada bang

Hei, semua investasi itu mengandung resiko

Terus ngapain investasi kalo gitu?

Semua investasi pasti mengandung resiko, tapi lebih beresiko lagi gak punya investasi

Oh gitu, terus apa resikonya?


Nah biar lo semua paham dengan resikonya, gw kasih tau nih. Kalo kalian baca di halaman muka prospektus (opo meneh iki) di situ biasanya dikasih tau kalo reksadana itu bukan produk perbankan melainkan pasar modal. Diantaranya resiko yang harus ditanggung nasabah adalah resiko perubahan harga, wanprestasi, likuiditas, perubahan kurs, makro ekonomi, kebijakan pemerintah, banyak deh. Jadi duit lo gak dijamin Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). Jadi kalo nilai investasi lo terus turun gak akan ada yang ganti. Wah rugi dong kita? Eittss, pemerintah itu gak bego kali. Ada yang namanya Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Dia ini yang bakal mengawasi kinerja Manajer Investasi kita. Kalo kinerja rekadana kita turun terus sampai Asset Under Management (AUM)-nya dibawah 25 milyar, otomatis reksadana itu langsung dibubarkan. Aset-aset yang dimiliki harus dijual dan dana yang ada harus dikembalikan sesuai dengan kepemilikan unit dan harga NAV terakhir saat pembubaran. Jadi reksadana bisa bangkrut dong?

Bisa !

Tapi jujur gw belom pernah denger ada reksadana bangkrut kecuali kalo dibubarkan pernah. Yang dibubarkan pun bukan reksadana yang dijual umum tapi reksadana yang dibentuk secara khusus dan ditawarkan secara terbatas. Contohnya??? Masi inget kan sekarang lagi anget-angetnya amnesti pajak? Nah dana repatriasi dari luar negeri biasanya akan dimasukkan dalam pasar modal berbentuk reksadana. Reksadana itulah yang dibentuk khusus oleh manajer investasi untuk ditawarkan pada nasabah, yang duitnya kaya daun berguguran di hutan buat markirin dananya. Kalo kalian bukan super miliader gak usah pusing mikirin ini. Oke?

Sama satu lagi. Untuk mengamankan uang nasabah, OJK mewajibkan semua dana nasabah reksadana untuk disimpan di Bank Kustodian. Nah dialah yang menampung semua uang nasabah, sehingga gak bisa dibawa kabur sama Manajer Investasi. Jadi walopun punya banyak resiko, tapi tingkat pengamanannya juga tinggi. Makanya returnya juga bisa tinggi. Jadi jangan semaput kalo liat nilai reksadana kalian turun. Karna kemungkinan naik di lain hari sangat besar.         
  
Setelah menentukan tujuan dan memahami resiko, sehingga kalian bisa menentukan mau menempatkan dana di reksadana mana. Oke sekarang pertanyaanya: Mau ambil reksadana dari Manajemen Investasi (MI) apa? Mau ambil reksadana apa?

Iya kan? Iya kan?

Oke, biar gak meluber kemana-mana, buat contoh kita ambil dana pendidikan anaknya si Mawar yah. Karena Mawar belom punya anak, maka diumpamakan tahun depan dia punya anak.  18 tahun lagi (misal), anaknya mulai masuk kuliah. Kalian semua kan tahu yah, sekolah yang makan banyak duit itu saat kuliah? Maka dia ingin mempersiapkan dana untuk kuliah anaknya. Umpamakan dari SD-SMA anaknya masuk sekolah negeri aja, biar gratis. Emang emak-emak pelit, tau ada yang gratis lebih milih yang gratis aja, hahaha. Gak papa, toh sekolah negeri juga berkualitas kok. Sapa tau kan, pas lulus SMA ternyata dia keterima sekolah penerbangan. Nasib anak kan kita gak ada yang tau, ya kan? Makanya jangan pernah under estimate sama masa depan anak. Kalopun gak jadi pilot, seenggaknya kita sudah mempersiapkan dana kuliahnya. Kalo anaknya gak mau sekolah? Yaudah kasihin aja duitnya buat modal usaha. Hidup kok dibikin repot.

Karna ini untuk jangka panjang, tapi si Mawar juga takut masukin dana di reksadana saham, maka uangnya dimasukkan di reksadana campuran.  Karna reksadana campuran itu ada banyak banget jadinya dia bingung deh. Terus gimana cara beli dan milih reksadana terbaik?


Gak tau bang...

Gubrag !!


Eh, sampai mana tadi?

Oh iya, setelah kalian menentukan tujuan dan bisa menentukan mau berinvestasi di reksadana jenis apa, saatnya kalian menentukan nama produk reksadananya. Karena Manajer Investasi (MI) dan produk reksadana itu ada banyak banget, makanya kalian bingung deh. Oke, ini cara gw menentukan alias memilih produk reksadana dengan cara bego.

1. Membeli di Bank Commonwealth

Jujur gw salut banget sama bank yang satu ini. Disaat bank yang lain pada fokus memperebutkan pasar retail dan menghadirkan produk bank yang kompetitif, justru bank ini mengambil ceruk pasar yang jarang ada pemainnya. Inilah bank pertama yang disebut pasar reksadana. Selain ada banyak pilihan (walaupun gak banyak banget), hampir kebanyakan reksadana yang dijual di bank ini adalah produk-produk terbaik. Ingat, kebanyakan loh yah, artinya gak semua. Selain ingin dikenal sebagai banknya reksadana, Bank Commonwealth juga tetap ingin menjaga reputasinya sebagai bank yang baik. Makanya yang dijual adalah produk-produk terbaik. Iya, cara bego yang pertama lo beli aja langsung di bank ini. Selain gampang, juga praktis bisa di-autoinvest. Lu gak perlu pusing-pusing mikir analisis yang mendalam tentang suatu produk yang dijual di commbank. Karena hampir kebanyakan produknya adalah produk-produk terbaik di kelasnya. Asal tunjuk aja, thats it ! 

Sebagai contoh, kan mawar udah pasti yah mau ambil reksadana campuran? Nah produk reksadana campuran di Bank Commonwealth kan gak terlalu banyak tuh. Oke biar lo gak kaya orang ilang, silakan klik websitenya commbank.co.id.




Udah di bukak?

Udah bang....


'Hayuk' dek....


Bang, WOOIII, MESUM LO !!

Aduh, sowwreeeeee....



Nah silakan lo cari yang reksadana campuran. Udah ketemu? Udah kan? Ya gw anggep kalian sudah menemukan. Nah lo liat deh, disitu ada beberapa produk reksadana dari beberapa MI. Terus pertanyaannya mau ambil yang mana, iya kan? Nah coba sebutkan apa aja MI yang ada di reksadana campuran.


BNP Paribas bang

Terus?

CIMB Principal, First State Investment, Mandiri, Manulife, eh bang, kok ada Manulife? Bukannya itu asuransi yah?

Bukan, itu maksudnya Manulife Asset Management. Masih satu grup lah sama yang asuransi.

Terus bedanya apa bang?

Ya bedanya, satu mengelola dana investasi, satu mengelola asuransi   

Oh gitu...

Udah? Masih ada lagi gak?

Oh iya, Schroder bang, kelupaan..

Terus mau ambil MI yang mana?

Gak tau bang...


Gubrag !!



2. Ambil Manajer Investasi (MI) yang Bonafit

Nah cara bego kedua, ambil Manajer Investasi (MI) yang bonafit. Yang bonafit apa aja? Noh, Schroder, Manulife, BNP Paribas. Ketiga MI ini adalah perusahaan pengelola investasi bonafit dan sudah teruji. Eksistensi mereka udah puluhan tahun bahkan ada yang ratusan tahun mengelola dana investasi. Cabangnya juga ada di banyak negara. Semuanya emang MI asing sih. Tapi, walopun asing, pegawainya yang di Indonesia masih orang Indonesia juga kok. Untuk bisa masuk di perusahaan kaya gini, hanya yang terbaik dari yang terbaik yang lolos buat kerja di situ. Jadi pegawainya adalah orang-orang terpintar dari kumpulan orang pintar. Jadi kalian gak perlu meragukan kredibilitasnya.

Kalo yang dalam negeri ada gak? Oh ada banyak, Danareksa, Syailendra Capital, Bahana, Trimegah, Mandiri, banyak banget pokoknya.

Terus pertanyaannya, mana yang harus dipilih?

Nah sekarang gw mau tanya, kalian mau ambil yang konvensional atau yang syariah? Kalau yang syariah mah udah jelas, Schroder. Orang produk reksadana campuran syariah yang dijual commbank cuman itu doang. Schroder Syariah Balanced Fund. Selain satu-satunya produk reksadana campuran syariah yang dijual commbank, ini juga merupakan reksadana campuran syariah terbaik. Gak usah pusing, langsung tunjuk itu aja sambil merem. Nah kalau konvensional bang?  

3. Liat dari AUM yang Dikelola

Nah kalo ini, berarti kalian pake cara bego ketiga, liat dari AUM-nya. AUM itu Asset Under Management. Bahasa gampangnya total aset yang dikelola masing-masing MI. Semakin besar AUM-nya, berarti semakin besar kepercayaan masyarakat pada perusahaan tersebut. Karena terpercaya makanya banyak masyarakat yang tidak ragu uangnya dikelola oleh MI tersebut. Masih paham gak omongan gw sampe sini?


Iya pahamm....

Bagus !


Nah, gimana cara liatnya AUM? Untuk itu kalian harus mau bukak websitenya satu-satu.


Males bukak?


Emang dasar yah kalian, mau investasi ogah mikir !


Karna gw orangnya baik, sini gw kasih tau cara paling cepet. Silakan kalian bukak websitenya indopremier.com.  Kalian pilih yang ipotfund, kemudian cari tulisan 'reksadana'. Udah ketemu belom ? Kalo udah kalian arahkan kursor kalian ke situ, pilih 'manajer investasi' terus klik 'compare manajer investasi'. Kalo udah tampilannya bakal berubah jadi kaya gini:



Nah kalian masukkan deh nama MI yang mau dibandingkan. Sebagai contoh kita masukkan 3 pilihan tadi. Schroder, BNP Paribas, Manulife di kotakan diatas. Terus pilihan waktunya isi minimal 3 tahun. Biar mantap gw pake 5 tahun. Jadi dari Januari 2011-Juli 2016.


Bang, kok 5 tahun nyampai Juli 2016 sih?

Hei, suka-suka gue dong

Oh gitu ya bang?

Yang penting itu ada 5 tahun kan?

Iya sih

Yaudah lu nurut aja

Oke bang

Mau dilanjutin gak nih?

Iya pak guruuu...


Kalo udah klik tombol 'compare'. Biar gampang lo liat deh tombol 'summary', nah lo klik tuh. Ntar jadi kaya gini penampilannya.


Lo liat deh, AUM terbesar dimiliki oleh Schroder, terkecil Manulife. BNP Paribas ada di tengah-tengah. Ingat yah, itu dalam triliun rupiah. Ini emang perusahaan bonafit, makanya dana yang dikelola udah triliunan. Lo liat juga deh jumlah unit yang terjual. Urutannya sama, Schroder terbesar, BNP Paribas tengah-tengah, Manulife terkecil. Itu semua dalam milyar unit. Contoh: Scroder jumlah unit yang terjual ada 20 milyar lebih. Itu artinya, ada 20 milyar unit reksadana yang beredar di masyarakat. Terus jadinya pilih yang mana? Terserah kalian. Toh tiga-tiganya sama-sama bagusnya. Biar gampang kita ambil Schroder aja yah. Inget loh ini cuman contoh, gak mutlak harus diikuti. Kalian boleh pilih MI dan reksadana sesuka hati kalian. Karna udah pilih Schroder, silakan balik lagi ke websitenya si commbank. Di reksadana campuran si schroder punya 3 produk. Mana yang mau diambil? Nah kita bisa bandingkan pertumbuhan NAV-nya.


Waduh, NAV itu apa bang?


Oke gw jelasin dulu. NAV itu Net Asset Value. Kalo versi Indonesianya NAB (Nilai Aktiva Bersih). Satuan kepemilikan saham / reksadana disebut dengan unit. Nah nilai per unitnya disebut dengan NAV/NAB.


Bingung gak??


Iyaaa....



Oke, gw kasih contoh. Contoh: Suatu hari lo mau beli emas. Nah harga emas 1 gram adalah Rp. 500 ribu. Maka satuan kepemilikan emas yang lo beli disebut gram. Jadi kalo lo ditanya: 'Lo beli emas berapa gram?', trus lo jawab: 'Oh satu gram'. Nah satu gram ini disebut satuan kepemilikan. Bukan Rp 500 ribunya. Rp 500 ribu adalah nilai per gramnya.


Sampe sini mudeng?


Iyaaa...



Nah sama aja. Kalo ada reksadana NAV/NAB per unitnya Rp. 1.500, maka nilai dari suatu reksadana adalah Rp. 1.500. Sedangkan unit adalah satuan kepemilikan. Jadi kalo ada yang nanya: 'Lo beli reksadana berapa unit?', trus lo jawab: 'Oh, 1.000 unit'. 'Satu unit NAV-nya berapa?'. 'Satu unit NAV-nya Rp. 1.500'.


Mudeng kan? Kalo gak mudeng coba lo goyang-goyangin kepala lo. Sapa tau ngaruh. --> ngarang

  
Kalo udah tau NAV-nya, saatnya membandingkan NAV-nya. Ingat yah, kalo mau membandingkan NAV-nya harus yang sejenis. Artinya kalo mau membandingkan reksadana yang campuran, ya bandingkan dengan yang sesama campuran, jangan saham, apalagi pasar uang. Gak nyambung broh !


Kalo mau saya bandingkan antara produknya Schroder dengan BNP Paribas, atau dengan First State bang?

Wah itu boleh banget, asal reksadana yang sejenis   

Kalo CIMB dengan Mandiri?

Itu boleh banget. Artinya kalian mau mikir, karna gak terpaku sama apa yang gw ajarkan


4. Bandingkan pertumbuhan NAV-nya

Kenapa sih pake membandingkan pertumbuhan NAV segala? bukannya kalo NAV-nya gede berarti reksadananya bagus?

Belum tentu, bisa iya bisa tidak. Iya kalo emang udah lama, biasanya harganya emang udah naik. Ya logikanya sama lah kaya lo beli permen dulu waktu kecil seratus dapet satu biji sekarang gopek dapet satu biji. Kalo enggak? Kalo enggak contohnya kaya gini. Ada dua reksadana, satu reksadana A, satu reksadana B. Waktu pertama-tama launching harganya sama-sama seribu (waktu launching beda). Sekarang keduanya harganya sama-sama seribu lima ratus. Tapiii, reksadana A menjadi seribu lima ratus dalam waktu 10 tahun. Reksadana B, cukup 7 tahun sudah jadi seribu lima ratus. Mana yang terbaik? Tentu reksadana B, karna dalam waktu 7 tahun sudah menyentuh harga seribu lima ratus. Sedangkan A perlu waktu 10 tahun untuk menyentuh harga seribu lima ratus. Berarti pertumbuhan reksadana B adalah yang tercepat. Tapi ingat, pertumbuhan masa lalu tidak mencerminkan pertumbuhan masa depan. Tapi setidaknya dari sini kita bisa liat kinerjanya.

Untuk contohnya, akhirnya si Mawar memutuskan mengambil reksadana Scroder. Tapi masih bingung mau ambil yang mana. Karna Schroder yang campuran ada tiga, sebaiknya kita bandingkan saja. Silakan masuk lagi ke websitenya Indopremier, terutama yang ipotfund. Pilih 'reksadana' kemudian klik 'compare reksadana'. Kalo udah tampilannya jadi kaya gini.

  

Masukkan ketiga produk reksadana campuran yang dijual Schroder di commbank. Kemudian waktunya isi minimal 3 tahun. Jadi waktunya dari Januari 2013-Juli 2016. Inget yah, 2016 itu masih dalam berjalan, jadi belom genap satu tahun. Kalo udah klik 'compare'. Jangan lupa di bagian 'summary' kalian pilih 3Y. Itu artinya 3 years, alias 3 tahun. Ntar jadinya kaya gini:




Yang pertumbuhan NAV-nya tertinggi adalah Schroder Dana Kombinasi. Kedua Schroder Dana Terpadu II, yang terakhir Schroder Syariah Balanced Fund. Berarti yang pertumbuhannya paling tinggi yang dana kombinasi dong mas? Eitss, tunggu dulu. Silakan pilih 'ALL' alias semua. Ini menunjukkan pertumbuhan reksadana dari pertama di keluarkan sampai hari ini.



Ternyata yang pertumbuhannya NAV-nya paling tinggi dari sejak di-launching adalah yang syariah. Nomer dua dana terpadu yang terakhir justru dana kombinasi. Kebalik kan? Iya bisa kebalik. Makanya gw bilang, pertumbuhan masa lalu tidak mencerminkan pertumbuhan masa depan. Jadi akhirnya ambil yang mana dong? Yang syariah kan? Eitss, tunggu dulu masih ada cara bego yang lain. Yaitu diliat subscription fee-nya alias biaya pembeliannya yang paling kecil.


5. Pilih Biaya Subscription yang Paling Kecil

Ini adalah cara bego yang ke lima, pilih biaya subscription yang paling kecil alias paling murah. Subscription itu biaya pembelian. Jadi kalo kita beli reksadana ada biaya pembeliaannya. Jadi jangan kalian pikir angka-angka yang ada di websitenya commbank itu bikinan combank. Bukan, itu yang menentukan Manajer Investasinya. Ada gak bang yang gratis biaya subscription? Oh ada, contohnya produknya Manulife. Namanya Manulife Syariah Sektoral Amanah. Dia bener-bener nol rupiah biaya pembeliaannya. Terus mana yang paling murah? Silakan di cek di websitenya commbank.



Oh ternyata yang paling murah punya yang syariah. Biaya subscription-nya 1,5%. Kalo yang dana kombinasi dan terpadu 2%.

Pilih lah yang paling murah, karena selain bayar biaya pembelian kalian juga harus bayar pajak. Iya, bayar pajak ! Nilainya 10 % dari biaya pembelian.

Contoh:  

Pembelian reksadana Schroder Syariah Balanced Fund yang pertama kali adalah Rp. 500.000. Biaya pembelian 1,5 %. Jadi yang musti kalian bayar:

= 500 ribu + subscription + pajak
= 500 ribu + (500 ribu x 1,5%) + pajak
= 500 ribu + 7.500 + ( 7.500 x 10 %)
= 500 ribu + 7.500 + 750
= Rp. 508.250

Itu pembelian untuk pertama kali. Kalo di-autoinvest 100 ribuan ya tinggal dikali 100 ribu. Ingat ya, setiap beli berarti harus bayar subscription dan pajak. Makanya gw bilang cari yang biaya subscription-nya murah. Kalo biayanya nol ya kalian gak bayar. Simpel kan?

Jangan lupa selain liat biaya pembelian, liat juga biaya penjualan alias redemtion. Ada juga biaya switching alias biaya pindah reksadana. Biar jelas lo liat di postingan gw membeli reksadana di Commonwealth Bank.

Akhirnya setelah melihat berbagai analisis bodoh ini, si Mawar mengambil keputusan ambil reksadana Schroder Syariah Balanced Fund untuk biaya pendidikan anaknya.


Sampe sini mudeng???


Iya pak guruu......



Fiuhhh, akhirnya selesai jugaa.....



Helloo, siapa bilang sudah selesai?

Kembali ke tempat duduk kalian !

Loh belom selesai pak?

Belom nak....

T_T


Langkah terakhir silakan kalian masuk websitenya si Schroder. Cari 'Produk' trus cari 'Schroder Syariah Balanced Fund'. Lo liat deh langsung keliatan harga NAV terakhirnya.




Lo scroll ke bawah, pilih 'literature' nah lu download deh Fund Fuct Sheet. Sebenernya apa sih ini? Ini adalah ringkasan informasi tentang reksadana yang diterbitkan setiap bulan oleh manajer investasi. Isinya apa sih? Ya segala informasi tentang produk reksadana ini. Ingat yah, ringkasan. Kalo mau tau lebih detailnya silakan baca di prospektusnya. Karna gw tau kalian males dan pusing baca prospektus (gw juga, hahaha), kita analisis dari Fund Fuct Sheet aja yah.


Duh gw capek nih, sampe sini dulu aja yah, hahaha...

Lah, tanggung amat bang..

Besok aja lah yah dilanjutin

Yaudah deh bang

Sipp, anak baek



Catatan:


Semua yang gw tulis murni berdasarkan pengalaman, feeling (can you feel that? hahaha), baca-baca, browsing dan ilham dari semedi gue di kasur. Jadi jangan telan mentah-mentah langkah-langkah gue. Silakan cross-check dengan website yang lain (kalo ada). Ini cuman untuk memberi gambaran saja alias pengetahuan dasar yang dibuat asal-asalan (tapi pake otak) sama gw. Lo boleh tidak setuju dengan cara gue, dan gw akan dengan senang hati mengedit postingan gw kalo kalian bisa kasih langkah-langkah yang benar. Semua data diambil saat penulisan. Apabila terjadi perbedaan data antara postingan dengan kenyataan sangatlah besar. Ingat, pertumbuhan masa lalu tidak mencerminkan pertumbuhan masa depan. Tapi walaupun begitu, itu bisa menjadi pondasi bagi kalian dalam memutuskan mau berinvestasi di reksadana mana. Oh iya, gw gak di bayar sama perusahaan yang produknya sering gw sebut di postingan ini. Penyebutan produk hanya untuk mempermudah aja. Inget yah, semua berasal dari pengetahuan gw yang cetek ini dan otak gesrek gw. Gw cuman berdoa aja semoga kalian gak bosen baca dan gak gila habis baca postingan gue.

Oke semua, happy investing !


Sumber: commbank.co.id
              indopremier.com
              schroders.com
              otak gesrek gue

62 comments:

  1. O_O)b

    Eh bang, ada kompetisi nulis reksadana di POEMS.co.id, ikutan yukk wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tau sih, tapi karna gak pernah nyoba jadi aneh aja nulis sesuatu berdasarkan khayalan.

      Delete
  2. brasa ini tulisan ada iklannya kekekee

    sek ya, tak bintangi dulu, bacanya pas lagi otaknya sehat aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayangnya enggak mbak T_T

      harusnya gw minta royalti ke mereka yah, hahaha

      Delete
  3. bro... pusing ye.. hahaha
    gw sih baru menjamah di reksadana,

    thanks pencerahannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak papa, buat belajar. Jadi ntar kalo mau milih reksadana lagi gak bingung.

      Sama-sama, thanks udah mampir.

      Delete
  4. Bagus banget tulisannya jd ngiler pngn buka reksadana 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli aja gan, gak bakal nyesel sumpah. Toh yang bakal menikmati hasilnya agan sendiri, bukan saya.

      Delete
  5. Artikelnya sangat menarik. Panjang dan detail.. Mau nyoba reksadana kalau udah ada pemasukan.. Thanks banget atas arikelnya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mas.

      Mumpung masih muda banyak-banyak investasi mas, ntar kalo udah tua tinggal menikmati hasilnya.

      Delete
  6. Hai Mas Riza. Kalo baca2 artikelnya, mas Riza buka RD Campuran ya. Kalau saya ingin buka RD dan tujuannya buat liburan 2 tahun lagi, apakah cocok kalau saya buka RD? atau jenis lain seperti Pasar Uang, lebih cocok dilihat dari tujuannya? Thanks mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kok mas. Kalo diatas satu tahun ambilnya RD Pendapatan Tetap mas. Pengembaliannya lebih tinggi daripada yang pasar uang. Pasar uang itu cocoknya untuk rencana dibawah satu tahun.

      Happy Investing mas !

      Delete
  7. makasih mas riza postingan detail ttg reksadana nya (aku ikutin ampe postingan akhir pembelian reksadana :D )
    ngebantu banget buat aku yg semingguan ini ngorek2 info investasi :D

    btw,menurut mas riza mending invest reksadana ato nabung emas exmpl kyk d pgadaian gitu ( maklum emak2 :p )cz kyknya kl diliat dr prosedur sih lbh simpel yg nabung emas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Secara prosedur emang paling gampang buka rekening tabungan emas di Pegadaian mbak, kasih KTP aja tau-tau beres. Kalo reksadana musti mau belajar, tandatangan banyak berkas, kasih ktp, npwp, ya gitu deh.

      Ini investasinya tujuannya untuk apa dulu? Kalo untuk jangka panjang (diatas 10 th, misal dana pendidikan anak dan pensiun), maka sebaiknya ambil reksadana. Kenapa? Karna tingkat pengembaliannya sangat tinggi. Emas aja kalah. Tapi ingat, jangan taruh semua investasi dalam satu wadah. Mbak boleh berinvestasi di reksadana, nah untuk dana darurat boleh mbak masukkan ke tabungan emas. Kan emas kalo dicairkan sangat mudah.

      Saya juga punya mbak tabungan emas, sebulan malah paling banyak saya isi cuman 50 ribu, hahaha.

      Delete
    2. Aduh maaf, enternya malah kepencet, padahal belom selesai.

      Kalo mbak gak mau ribet ya nabung emas aja di Pegadaian. Yang penting fokus dan JANGAN DIUTIK-UTIK. Udah saya caps lock yah. Biasanya emak-emak itu gatel kalo liat rekening jumlahnya banyak, hahaha. Investasi apapun itu bagus mbak, yang menyedihkan itu kalo gak punya investasi.

      Delete
    3. This comment has been removed by the author.

      Delete
  8. Bang broh .. mau minta pendapat nih, saya ada rencana beli RD tapi dibawah 1 tahun, nah kan brati pilih RD pasar uang kan ya .. trus menurut bang broh MI utk pasar uang yg bagus apa ya?

    Tks before^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ambil punya MI Schroder atau Manulife atau BNP Paribas mbak. Buat menentukan mana reksadana terbaik silakan buka postingan saya yang berjudul 'cara membeli reksadana untuk pertama kali'. Mbak ubek-ubek aja. Di situ saya jelasin secara lengkap gimana cara milih reksadana untuk pertama kali.

      Delete
    2. Loh kan ini postingannya yah, duh bego banget gw. Ya milih diantara tiga MI itu mbak.

      Happy Investing !

      Delete
  9. Hehe .. oke deh tks. Dan rencana besok menuju commbank mau ikutan bang broh ahh, ehh tapi kok keinget Trump .. kira2 ada pengaruh ga ya sama RSD ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, kan dia bukan presiden kita. Cuek aja kali

      Delete
    2. Haha..iya sihh lanjutkan tekad..

      And finally buka THB, tapi belum bisa beli RSD karna belum aktip kata mba nya. Suruh coba besok or senin .. tapi udah diajarin sih cara belinya. Dan di RSD pasar uang MI nya ga banyak ya, akhirnya sy beli yg awalnya 500rb hehe.. akhirnya gw brani berinvestaai juga bang broh, haha^^

      Oh iya tp sayang yah commbank TBH ada minimum saldo yg diendap, kaya mandiri .. hiks harus rajin setor nih .. trus kalo mau token beli 100rb. Enaknya cuma setor ke semua bank ga ada biaya.

      Sekian laporan dari eikeeehh ^^

      Delete
    3. Wah selamat mbak? Hah masa ada saldo mengendap sekarang? Walah saya gak tau tuh, soalnya rutin nabung di rek commbank, jadi gak pernah perhatikan saldo mengendap-mengendapan.

      Kok sekarang tokennya bayar yah. Jaman saya gratis mbak, hihihi

      Happy Investing mbak !

      Delete
  10. Halo mas riza, menarik sekali nih tulisannya untuk orang yg lagi siap-siap investasi di RD (sekarang masih urus NPWP soalnya). Haha.
    Mas, saya kan belum nikah nih. Tapi sudah ada niat buat mempersiapkan dana pembelian rumah (kira-kira 10 tahun lagi), dana pendidikan kuliah anak (18 tahun lagi), dan dana pensiun (yang kira-kira masih sekitar 32 tahun lagi). Kalau saya invesasikan semua dana di RD saham, apa tidak terlalu beresiko ya mas? Menurut mas riza bagaimana nih? Apa di RD campuran saja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya semua investasi itu mengandung resiko. Gak ada investasi yang tidak beresiko. Tinggal kitanya bagaimana mentoleransi resiko tersebut. Kalo menurut saya itu udah bener. Karna itu untuk jangka panjang memang sebaiknya dimasukkan RD saham. Kenapa? Agar tingkat pertumbuhannya maksimal. Tapi kalo masih rada ragu boleh deh yang rencana beli rumah dimasukkan RD campuran. Tapi kalo saya sih saya masukkan saham semua.

      Gitu aja sih saran saya. Tapi semuanya kembali ke keputusan masing-masing.

      Happy Investing !

      Delete
  11. Adeuhh bang gw jd gila nih baca penjelasan p Guru Riza.. Heheeee..
    Super sekali Bang...
    Gw br mau beli RD nih, tp masalahnya d kota gw lom ad Commbank,maklum d kampring, heeee...
    Kira2 bisa ga y klo sy buka Commbank dkota sbelah yg sdh ad Commbanknya???
    Barangkali abang tau gt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh mas. Mas boleh buka rekening di commbank manapun. KTP saya Purwokerto tapi bukanya di Semarang. Temen saya orang papua bukanya di Jakarta. Yang penting mah punya duit mas, hahaha.

      Sekarang buka rekening gak harus sesuai KTP domisili.

      Delete
  12. Bang bray, mau nanya dong, ini waktu invest ke commonwealth cabang mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya dulu buka rekeningnya di commbank semarang, jl gajahmada, deket gumaya hotel. Buka dimana aja bisa kok. Asal ada ktp sama npwp

      Delete
    2. Saya belom boleh buka katanya bang, udah nanya ke customer carenya. Umur minimal 21 tahun atau sudah menikah. Yah saya 19 tahun dan belum menikah

      Delete
    3. Beli di Indopremier aja dek. Lebih gampang gak pake ribet.

      Delete
  13. Terimakasih mas riza, tulisannya mencerahkan buat saya yang masih gelap soal reksadana, hehe. Mau tanyaa mas, awal buka account di indopremier.com kan ada pilihan umum dan syariah. Kalo pilih umum apa tetep bisa beli reksadana yang syariah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mbak. Kalo yang umum malah bisa beli yang konven sama yang syariah. Kalo yang syariah hanya bisa beli reksadana syariah

      Delete
  14. sya sdh punya ktp dan npwp TAPI umur sya baru 19 tahun, apa sdh boleh beli reksada pasar uang di commbank mas ???????? cepat jawab mas.. woyy sya udah gk sabar nih pengen meningkatkan Level menabung yg lebih pintar :"""D dn gw bosan nabung emas trus al.a tiap hri gw berak emas di wc. wkk

    ReplyDelete
  15. sya sdh punya ktp dan npwp TAPI umur sya baru 19 tahun, apa sdh boleh beli reksada pasar uang di commbank mas ???????? cepat jawab mas.. woyy sya udah gk sabar nih pengen meningkatkan Level menabung yg lebih pintar :"""D dn gw bosan nabung emas trus al.a tiap hri gw berak emas di wc. wkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di commbank ternyata minimal 21 tahun. Kalo mau silakan daftar di Indopremier. Itu sama kaya commbank kok. Tinggal klik-klik-klik doang.

      Delete
  16. Berkah banget nih yg bikin tulisan ini. Jadi agak ngerti(biarpun msh sedikit) sama investasi RD dan sekarang jd kebelet bgt mau belajar lbh jauh tentang beginian terus mulai investasi πŸ˜€
    Mau nanya bang, maksudnya jual RD itu apa ya? Apa kita bisa ngejual RD kita sesegera mungkin setelah kita beli RD? Atau gimana???terus maksudnya investasi yg kita lakukan itu misalnya jangka pendek atau jangka panjang, misal 1tahun, itu berarti kita baru bisa ngejual RD kita/ngerasain hasilnya selama waktu tsb?
    Sorry kalo pertanyaannya bego bgt atau seandainya ga nyambung soalnya msh super awam bgt tentang beginian. Cuma google jd tempat belajar ane buat pahamin investasi reksadana ini bang πŸ˜…πŸ˜…dibantuin ya bang haha ✌

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin deh kalo berkah. Emang sengaja nulis buat bagi ilmu.

      Jual ya dijual RD-nya. Iya bisa, sekarang beli, besok jual juga bisa. Maksudnya jangka pendek berarti kurang dari satu tahun. Itu artinya kita menahan kepemilikan RD kita kurang dari setahun. Kalo jangka panjang berarti kita menahan kepemilikan bertahun-tahun atau malah berpuluh tahun. Istilahnya kita beli RD sekarang, dipanen nanti kalo udah bertahun-tahun kemudian.

      Kita bisa tahu investasi kita rugi atau untung ya setelah jual RD. Misal waktu pertama beli RD-nya per-unitnya Rp. 1000. Nah satu tahun kemudian kita jual harganya Rp. 1500. Maka artinya kita untung Rp 500 per unitnya. Tinggal dikalikan aja berapa jumlah unit kepemilikan kita. Kalo kita punya 1000 unit maka kita untung Rp 500.000. Tapi harga per-unitnya bisa dipantau kok lewat sistem. Makanya saya tulis, sebelum beli pertegas dulu, tujuan investasinya buat apa??? Biar nanti kalo pas turun dikit gak langsung jual.

      Gak papa tanya banyak-banyak, gratis inih.

      Delete
  17. bang mau nanya apakah beli rd itu perlu melihat harga jualnya yg naik turun yg mungkin mempengaruhi harga beli nya? stlh baca komenan dr blog http://riza-alhusna.blogspot.co.id/2015/09/membeli-reksadana-di-commonwealth-bank.html . thanks mohon bimbingannya bank, maaf kalau pertanyaan nya rada hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya kalo tujuannya buat investasi gak usah diperhatikan harganya. Toh kita tujuannya untuk investasi, artinya beli sekarang jual yang akan datang. Beda kalo trading, kita mesti lihat harga julanya. Tapi kalo trading jangan reksadana, saham sekalian biar maknyus. Reksadana mah naik turunnya gak terlalu signifikan.

      Delete
  18. Bang Riz, kalo untuk lanjut studi. Baiknya ambil RD yang apa yaa..
    Udah rencana mau buka RD di commbank tp radha bingung juga..
    Karena aku belum punya kerjaan tetap nanti NPWP-nya gymana yak.. Hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo boleh tau rencana studinya kapan? kalo masih di bawah satu tahun silakan ambil reksadana pasar uang. Kalo di atas satu tahun tapi di bawah 3 tahun silakan ambil reksadana pendapatan tetap. Kalo di atas tiga tahun tapi di bawah 5 tahun silakan ambil reksadana campuran. Kalo sekolahnya masih 5 tahun lebih silakan ambil reksadana saham.

      Kalo masalah NPWP, saya sarankan silakan beli di Indopremier. Beli di situ gak harus punya NPWP. Tapi produk yang dijual gak sama dengan yang di commbank yah.

      Semoga sukses studinya !

      Delete
  19. Mas Riza, mana yg lbh recommemded menurut km antara commonwealth bank dgn bank cimb niaga ato mandiri. Dari segi tingkat fluktuasinya serta income ato pun biaya2 admin nya... Terimakasih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saran saya sih commbank mbak. CS-nya pinter-pinter. Ditanyain apa-apa bisa jelasin dengan gamblang. Kalo CIMB suka oon. Dianya bingung, kita tambah bingung lagi. Kalo mandiri gak tau. Tapi mandiri itu gak praktis. Soalnya setiap mau nambah reksadana musti dateng lagi ke bank terus ngisi-ngisi blanko lagi.

      Capee deehhh

      Delete
  20. Saya pingin beli RD tapi masih 17 th dan blm ada penghasilan. Bisa ga sih kita beli di IPOT dana awal misal 100 rb terus dibiarin aja?
    Atau mungkin di Commbank, yg awalnya gak auto-invest bisa ga nanti diubah biar jadi auto-invest pas saya udah punya penghasilan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli di IPOT aja. Simpel dan gak ribet. Asal udah punya KTP bisa beli disitu.

      Bisa kok, beli 100 rb terus didiemin. Ntar kalo ada duit baru diisi lagi.

      Kalo saran saya beli di IPOT aja. Soalnya di Commbank harus 21 tahun minimal umurnya.

      Delete
  21. Gara2 baca ini skrg jd makin kebelet buat invest RD, mau nanya ya baaangg, misal nih gw rencana mau beli mobil 1 th kedepan, beli rumah 2 th kedepan, biaya anak skul sd- kuliah, sama dana pensiun (banyak maunya). Pertanyaan bodoh gw nih bang..gw kudu punya berapa RD bang? 4 jenis rd yang beda atau gimana? Makasih ya bang....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya sebanyak tujuan investasi. Berarti 4 kalo gitu. Gak sekalian sis, RD buat jalan-jalan ke korea utara? hahaha

      Delete
  22. Halo salam kenal.. Sya yg masih blank tentang reksadana akhirny Membeli RD schroder setelah baca ini �� tapi masih bingung.. Untuk ngecek berapa unit yg kita punya itu gimana ya caranya?? Sya beli d combank juga kwkwk tolong d bls ya... Atau bisa bls ke email saya santiary80@gmail.com kalau berkenan.. Terimakasih sebelumnya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dicek online kok mbak. Kalo gak nunggu aja surat pembeliaan reksadana dari bank kustodian. Itu bener-bener jelas. Kalo mbak baru beli kemungkinan surat pembeliaanya baru dikirim bulan depan.

      Delete
  23. karna gue mampir ke blog lu yg pertama jadi gue coment disana duluan, gue comment lagi deh disini biar di reply sama lu. thks

    Cadas bro blog nya. untuk sekelas blog menjelaskan reksadana jelas dan mudah dimengerti. sampe kayanya kalo gue ke CS nya, ga perlu nanya detil lagi, cukup nanya no hp CS nya kalo cantik.

    btw, mau tanya dong
    itu kalo pembelian AUTOINVEST, berarti tiap bulan kita di debet, langsung dibelikann UNIT nya ya? dengan harga real time saat itu?
    kalo iya, berarti UP nya pas bisa lagi naik/bisa turun yah?

    sebaliknya kalo online manual, bisa kita beli pas moment yg tepat.

    gitu ga sih bro?

    thks replynya, bro

    moga tambah pahalanya. Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah gw reply noh. Jawabannya idem yah, hahaha

      Delete
  24. permisi mas mau nanya,umur saya 22 tahun saya punya penghasilan yang bisa disisihkan sebesar 2,5 juta/ bulan, rencana nya uang tersebut mau saya mau investasi Reksadana saham,campuran sama pendapatan tetap dengan skala waktu 5-10 tahun untuk Reksadana saham ataupun campuran. Menurut mas lebih baik di invest di MI yg sama atau berbeda ya mas untuk setiap produk Reksadana nya, atau kalo boleh gampangnya saya minta saran aja sekalian kira2 investasi reksadana jenis apa dan MI yg tepat untuk uang 2,5 juta perbulan. Terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh satu MI atau beda MI. Kan dalam satu MI produknya ada banyak. Diversifikasi mas. Kalo udah beli gak usah diliatin mulu. Pura-pura lupa aja. Nnati kalo udah 5-10 tahun baru diliat.

      Delete
  25. Mas saya mau nany , saya kan belum cukup unr untuk buka rekening reksadana di commonwealth , bisa ga saya buka rek. Reksadana atas nama ortu , tapi nanti setelah saya umur 21 itu rek. Reksadana ganti nama jadi milik saya ? , trimakash

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli di Indopremier aja. Mudah cukup pakai KTP, gak pakai NPWP.

      Delete
  26. Setelah baca blog ini.aku pun berani beli RD di commbank 2 sekaligus.ashmore sama scholder. Terima kasih pencerahannya om Riza

    ReplyDelete
  27. Mas nya orang mana sih? Rasanya abis baca ini pengen buka RD. Penjelasannya mantep banget. Kalo NPWP atas nama suami gmn mas?

    Salam dr Semarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang Purwokerto mbak. Cuman dulu kuliah dan kerja di Semarang. Sekarang mah udah jadi anak ibukota. Boleh mbak, sekalian bawa KK.

      Delete
  28. Pura2 amnesia dilihat baru 5-10th tapi tetep perbulan nambah beli unit terus menerus gt?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kaya gitu lah. Kan ini di autodebet, jadi kita gak usah ngeliatin terus tiap bulan karena otomatis

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....