Wednesday, 30 September 2015

Membeli Reksadana di Commonwealth Bank

Hai guys

Oke sesuai dengan janji gua, karna kemaren kita udah membahas tentang reksadana syariah, yang belom baca sila baca di sini, hari ini gw mau cerita sama kalian gimana caranya beli reksadana di Commonwealth Bank.



Suatu hari yang panas membara (tsahh) gw udah berniat banget buat ke Bank Commonwealth buat beli reksadana. Ini semua gara-gara temen kantor gue yang udah pada punya reksadana semua sedangkan cuman gue yang belom. Sebenernya yang dari dulu pengen beli sih gua, tapi pada prakteknya kebanyakan temen gue pada langsung eksekusi gak pake cing-cong gak kaya gue yang pengen doang tapi gak beli-beli. Mau gimana lagi, gw kan sibuk gak kaya kalian yang gak banyak kerjaan (alesan).



Lagian karna gue bukan anak milyader, dan gua sendiri juga bukan nasabah prioritas (yaiyalah), maka gue harus sadar diri untuk merencanakan masa depan gue dengan baik. Salah satunya dengan beli reksadana ini. Kan di depan gua dah bilang, dari semua investasi, yang paling menguntungkan ya reksadana ini. Sebenernya ada sih yang lebih menguntungkan, yaitu beli sahamnya langsung di bursa saham. Tapi sekali lagi, gw kan bukan anak milyader yah, jadi mana punya gua duit buat beli saham di bursa. Kalo elo emang dah kaya dan punya modal gede, mending jangan investasi reksadana, beli sahamnya aja langsung.

Suatu ketika, datang lah hari yang di tunggu-tunggu. Waktu itu kebetulan gw dapet undangan seminar tentang e-faktur dari kantor pajak. Wah, kesempatan emas nih !

Maka gua niatin hari itu buat ikut seminar di pagi hari dan di lanjutin beli reksadana ke commbank inih. Habis ikut seminar yang gw kagak ngerti sama sekali apa yang mereka bicarakan (ahahahaha) akhirnya waktunya pulanggg !

Waktu itu gw balik jam 12 kurang, dan karena commbank ini deket aja dari kantor pajak madya, akhirnya tinggal ngesot bentar aja dah nyampe. Gw sampe di situ jam 12 yang waktu itu udaranya panas ulala bikin kulit gw jadi dekil -___-'

Waktu pintu bank di bukak, langsung si satpam nyapa gue ramah :


'Selamat siang pak, ada yang bisa kami bantu?'

'Oh saya mau beli reksadana pak'

'Oh baik pak'


Waktu itu sepi banget gila, mungkin karna panas yah, banyak orang yang ogah keluar kali. Gw pun duduk manis sambil nunggu di panggil sama CS nya yang gw liat salah satu cewek, satunya cowok. Gw pun berdoa dalam hati semoga gw dapet CS yang cewek, karna CS nya cantik *wakakakak*. Akhirnya gw pun di panggil sama mbak-mbak CS nya yang cantik ituh *yeeeeeeee*.


'Selamat siang bapak, saya Sasa, ada yang bisa kami bantu?' ----> masi inget namanya, wkwkwk

'Siang mbak, saya Riza, saya mau beli mbaknya reksadana mbak'

'Oh, maaf sebelumnya apakah pak Riza sudah punya rekening di Bank Commonwealth?'

'Belom mbak'


Akhirnya karna gw belom punya rekening bank di Commbank, si mbak njelasin panjang lebar tentang berbagai produk di Commbank. Iyah, salah satu syarat beli reksadana di Commbank ini kita harus punya salah satu tabungan di Commbank sebagai sumber dana. Si mbak njelasin panjang lebar dengan berbusa-busa yang intinya sebenernya cuman satu, elu musti nabung di bank eike dulu kalo mau beli reksadana di sinih.

Karna mbaknya cantik, akhirnya gw pura-pura nanya aja kelebihan dan kekurangan produk tabungan di Commbank, ahahaha. Setelah puas nanya-nanya, akhirnya gw putusin buat buka Tabungan Bunga Harian aja. Kenapa gw buka tabungan ini? Karna yang syaratnya paling mudah cuman yang ini. Cuman duit 500 rb, KTP, sama NPWP. Terus seperti biasa lah yah, kita ngisi formulir pembukaan rekening, terus yang terakhir di tempelin materai. Nanti kalo udah jadi, kita bakal dapet buku tabungan, kartu ATM, token, sama sepaket brosur yang isinya tentang cara pemakaian dan keunggulan fitur si Commbank inih.



Sebenernya si bukunya warnanya kuning, bukan abu-abu macem diatas. Tapi karna si Commbank ini baru ganti program baru, maka bukunya juga di ganti baru. Padahal gue baru pake cuman dua bulan loh buku tabungannya. Pas dua bulan setelah gw bikin tabungan di Combank dan gw berniat nambah reksadana gw, sama mbak CS nya di gunting terus di ganti yang baru kaya yang diatas. Ni buku tabungan gue yang lama.


Oh ya, by the way, ternyata tabungan ini keceh banget loh. Biaya adminnya cuman 10 ribu sebulan. Dan yang bikin keceh adalah, elu bisa tarik duit di ATM bank manapun GRATIS, transfer ke rekening bank manapun GRATIS, belanja dimanapun dengan mesin EDC apapun GRATIS. Oh Gosh, love it !

Token yang dikasih gunanya macem kaya token BCA aja. Jadi kalo elo suka jual beli onlen, pake ini aja. Bisa transaksi dimanapun, dan yang paling penting transfer ke bank manapun GRATIS,jadi lo gak usah pusing mikir biaya transfer kalo beda bank pas jual beli online, uyyeee...... Oh ya, jangan lupa syaratnya cuman KTP aja, kalo NPWP di pake pas beli reksadana.

Eh tapi, kalo misal KTP gue daerah, terus gw tinggal di kota lain yang gak sama dengan domisili KTP gimana? Weeittss, tenang, inilah enaknya Commbank, dia menerima nasabah dari manapun walaupun domisili gak sama dengan KTP. Pokoknya biar aman kemaren gw bawa KTP, NPWP sama surat keterangan kerja. Tapi surat keterangan kerjanya gak kepake tuh, cuman KTP sama NPWP aja yang di pake.

Setelah punya tabungan di Commbank, inilah saatnya beli reksadana !

Pertama kita ngisi Kuisioner Profil Resiko. Ini buat menilai kita itu sebenernya termasuk investor jenis apa. Mungkin defensive, conservative ataupun moderat. Tapi tenang aja, ini nggak mempengaruhi keputusan lo mau ambil reksadana yang mana kok. Lagian ini gak akan mempengaruhi timbangan amal lo. *yaiyalahhh*



Terus si embak ngeprint'in prospektus reksadana yang di jual di Commbank. Biar lebih jelas sila liat di sini. Kalo pengen liat ni dia gambarnya:





Lo liat deh, di kolom pertama ada kolom Minimum Initial Subscription Amount, it means Pembelian minimum pertama kali. Contoh:

Gw pengen beli reksadana Schroder Syariah Balanced Fund, di kolom Minimum Initial Subscription Amount tertulis, Rp. 500.000,-, itu artinya kalo gw mau beli reksadana itu pas pertama maka duit yang musti gw siapin adalah Rp. 500,000,-.


note: Dulu karna gw niatnya di autoinvest, dan autoinvest si schroder ini minimal 100 ribu, maka pembelian pertama schroder gw juga cuman 100 ribu doang. Tapi sekarang ini udah gak berlaku. Kalo beli pertama 500 ribu ya lu musti ada duit 500 ribu. Kalo mau autoinvest 100 ribu, maka mulai bulan depannya baru di autodebet 100 ribu dari rekening Commbank lo.



Terus lo liat deh di kolom kedua, Minimum Subsequest Subscription Amount, it means pembelian minimum ke dua dan seterusnya. Contoh:

Gw waktu pertama beli reksadana Schroder Syariah Balanced Fund, gw keluar duit Rp. 500.000,-. Nah karna gak gw autoinvest, maka gw bisa beli reksadana ini kapan pun gw suka pas gw punya duit. Dua bulan kemudian gw dapet bonus dari kantor 500 ribu, maka duit ini bisa gw beliin reksadana karna pembelian kedua dan seterusnya minimal 500 ribu.


Sampe sini masih mudeng kan????

Iyaaa pak guruuuu......

Bagus !



Terus di kolom ketiga ada kolom Minimum Regular Subscription Amount, it means pembelian minimum rutin yang dilakukan tiap bulan dengan autoinvest (autodebet) langsung dari rekening.



Di contoh di atas kan udah gw jelasin, gw beli reksadana Schroder Syariah Balanced Fund secara autoinvest, maka setelah gw beli reksadana pertama kalinya sebesar Rp. 500.000,-, untuk pembelian selanjutnya yang di debet rutin tiap bulan dari rekening gw adalah sebesar Rp. 100.000,-  


Selanjutnya ada kolom Subscription Fee, it means biaya pembelian yang dikenakan setiap kita beli reksadana.


Jadi setiap kita beli reksadana akan ada biaya subscription yang besarnya udah di tentukan oleh masing-masing Manajer Investasi. Jadi angka 1 %, 1,5 % ataupun angka yang lainnya itu dari Manajer Investasinya, bukan dari bank.

Gw saranin elu semua perhatikan baik-baik biaya subscription ini. Pilih lah reksadana yang subscriptionnya kecil, biar gak semakin mahal. Oh iya, angka itu dikalikan dengan jumlah reksadana yang kita beli. Dan jangan lupa, kalau ada subscription fee berarti disitu ada tax alias pajak ! nilai pajak 10 % dari subscription fee.

Lo semua mudeng gak cara ngitungnya gimana?

Enggak pak guruuuu....

Hadeehhh... #tepokjidat

Sini gw contohin. Lu beli reksadana Schroder Syariah Balanced Fund untuk yang pertama kali, nilainya Rp. 500.000. Maka uang yang akan bayarkan adalah:

= Rp 500 rb + subscription + tax
= Rp 500 rb + (Rp 500 rb x 1,5%) + tax
= Rp 500 rb + 7500 + (7500 x 10%)
= Rp 500 rb + 7500 + 750
= Rp. 508.250

Mudeng kan???

Nanti kalau bulan depan di buat autodebet 100 rb ya tinggal dikali 100 rb. Kalo 200 rb ya 200 rb. 


Terus di kolom selanjutnya ada Minimum Redemption Amount, it means penjualan minimum


Jadi kalau suatu saat lo mau jual reksadana lo, maka lo harus liat penjualan minimumnya. Ada yang 50 ribu, ada yang 1000 unit, maka penuhin syarat itu.


Terus ada kolom Redemption Fee, it means Biaya penjualan


Jadi pas kita jual reksadana kita, terkadang ada Manajer Investasi yang mengenakan biaya penjualan. Besarnya biaya tergantung masing-masing Manajer Investasi.  Gw adalah orang yang sangat tidak mentolerir biaya penjualan. Kenapa? Karna ini bisa mengurangi pendapatan yang akan kita terima dari hasil penjualan reksadana kita. Contoh: Gw punya reksadana schroder kaya diatas. Ternyata setelah 20 th kemudian nilai reksadana bernilai 1 Milyar (Aminnn, ahahahaa), dan kalau dijual ternyata ada biaya penjualan 1 %. Lu bayangin aja dong 1 % dari 1 Milyar itu 10 juta, jadi harusnya kita terima 1 Milyar malah dapetnya 1 Milyar dikurangin 10 juta. Lu mau??? Kalo gua si gak iklas. Kalo biaya pembelian gw masih mentolerir, tapi kalo biaya penjulan sangat big no no !!!!


Kemudian ada kolom Redemption Time, it means hari cairnya duit hasil penjualan reksadana kita


Lu liat deh, di kolom itu ada yang T+1, ada yang T+2, itu maksudnya hari penjualan ditambah 1 hari untuk T+1, atau hari penjulan di tambah 2 hari untuk T+2. Jadi misal kita jual reksadana pada hari senin (misal), maka duitnya gak mungkin langsung masuk pada hari itu juga. Kalo keterangannya +1 berarti hari selasa duitnya baru cair, atau hari rabu duitnya baru cair untuk T+2

Sampe disini ada yang bingung???

Enggak pak guruuuu...

Bagus nak ! mari kita lanjut



Kemudian di kolom selanjutnya ada Minimum Balance after Partial Redemption, it means saldo minimal setelah penjualan.

Jadi itu reksadana gak bisa di jual semua kecuali emang mau di tutup reksadananya



Terus ada kolom Switching Fee, it means biaya pindah reksadana

Jadi kalo misalnya gw suatu saat liat kinerja reksadana schroder syariah gue jeblok terus, maka gw bisa pindah ke reksadana lain yang kinerjanya bagus dengan syarat pindah ke reksadana yang masih satu manajer investasi. Jadi gw cuman bisa pindah ke reksadana yang di terbitin oleh Manajer Investasi si Schroder.


Terakhir ada kolom Switching Time, it means waktu yang diperlukan kalo pindah reksadana

Kalo yang ini gak usah di jelasin panjang lebar kayanya udah mudeng lah yah.


Terus setelah si embak menjelaskan panjang lebar tentang itu, gw di kasih (di print kan) kinerja reksadana yang di jual di Commonwealth Bank.




Dari kinerja reksadana diatas lo bisa liat kinerja masing-masing reksadana dan lo bisa menentukan mau ambil yang mana. Waktu itu gw udah berniat mau ambil reksadana Manulife Syariah Sektoral Amanah sama BNP Paribas Pesona Syariah. Maka gue pun minta di print kan Fund Fuct Sheet  dari masing-masing reksadana tersebut. Kalo lo bingung bisa kok minta saran dari mereka. Mereka akan dengan senang hati memberikan saran mana reksadana yang lagi kinclong kinerjanya. Dasar gw gak mau rugi yah, akhirnya gw nanya-nanya reksadana yang lain, yang sebenernya tujuannya buat lama-lamain ngobrol sama mbak Sasa, wkwkwkwwkk.




Setelah mantab mau ambil reksadana yang mana maka kita akan dikasih formulir pembelian reksadana yang oh-my-gosh-banyak-banget-formulirnya-yang-musti-diisi ! Sumpah, segambreng formulirnya ! T_T

Oh ya di formulir pembelian reksadana ada kolom ahli waris. Jadi reksadana ini bisa diwariskan kalo kita meninggal. Jadi sebelom berangkat lo siapin dulu sapa orang yang bakal dapet durian runtuh dengan jadi ahli waris reksadana lo. Kalo masih bingung, kalian boleh kok ngisi nama gue, hahahaha.

Lo liat deh di Fund Fuct Sheet nya, lo musti perhatikan juga duit kita di investasikan di perusahaan mana aja. Disitu ditulis dengan jelas banget ada yang di investasikan ke saham astra, unilever, telkom, dll. Ini sih gak usah di ragukan lagi, saham perusahaan blue chip ! Oh ya sama satu lagi, di situ juga di tulis siapa bank kustodiannya. Kebetulan si Manulife sm BNP Paribas gue bank kustodiannya sama-sama HSBC. Beda lagi sama Schroder gue, bank kustodiannya si Deutsche Bank. Jadi duit yang kita beliin reksadana duitnya ngendap di bank kustodian, bukan di Commbank. Itulah kenapa duitnya gak bisa langsung cair kalo kita jual reksadananya. Karna butuh waktu buat transfer dari bank kustodian ke rekening Commbank kita.

Setelah ngisi formulir yang segambreng, maka nanti akan di proses sama embak-embaknya. Oh ya duit kita yang ada di tabungan boleh di beliin reksadana semua lo. Jadi kalo misalnya lo mau beli 2 reksadana yang harga pembeliian pertamanya 500 ribu, maka lo bawa 1 juta lebih. Yang satu juta buat beli reksadana, yang lainnya buat beli materai 2 biji, satu buat buka tabungan, satu buat beli reksadana.

Jangan lupa disini lo tentuin juga mau beli rutin tiap bulan (autoinvest) atau beli pas kalo punya duit aja. Kalo lo beli pas lagi punya duit aja, jangan lupa belinya online aja di websitenya si Commbank. Selain simpel, kalo lo beli online bakalan di kasih diskon 50% biaya subscription fee nya, mayan kan??? Ntar kalo beli secara autoinvest dapet bukti pembeliaan reksadana kaya gini.


Setelah dapet kayak gitu maka lo resmi punya reksadana. Oh ya karna banyaknya kertas-kertas, maka bank dengan baik hati kasih gw amplop buat bawa semua file biar jadi rapi dan gampang. Tolong abaikan yang bolong itu, gw emang kadang-kadang suka brutal. -___-'



Kalo kalian beli reksadana kaya gw, maka kalian akan dikirimi bukti pembelian reksadana langsung dari bank kustodiannya ke alamat surat menyurat lo. Kalo belinya autoinvest maka tiap bulan juga bakal dikirimi. Maka pastikan dengan benar kalo alamat lo bukan alamat palsu. *eaaaa*



Amplop itu isinya adalah bukti pembelian reksadana dari bank kustodian. Isinya nominal pembelian kita sama jumlah unit reksadana kita, maka simpen baik-baik.


Oke, itu tadi langkah-langkah beli reksadana. Kalo lo habis ini jadi mau beli reksadana, gw kasih beberapa saran:
  1. Dateng pagi-pagi ! Kalo perlu jam delapan lo udah ngasoy di depan pintunya. Kenapa???? Karna beli reksadana itu lama. Selain penjelasannya banyak, formulir yang diisi juga banyak. Gw dateng jam 12 siang dan lo mau tau gw selesainya jam berapa? Jam 3 sodara-sodara ! Belom lagi kalo lo banyak nanya karna belom jelas. Apalagi kalo lo juga modus kaya gua karena CS nya cantik atau ganteng, wkwkwkwkwk.
  2. Tanya sebanyak-banyaknya dan sejelas-jelasnya ! Jangan sampe lo malu bertanya, karna ini hubungannya sama investasi lo, duit lo, masa depan lo ! Kalo belom jelas, tanya lagi terus sampe mudeng. Temen gue niat banget beli reksadana, karna belom jelas dia nanya banyak banget sampai sedetail-detailnya. Maklum lah, dia emak-emak dan duitnya buat rencana pendidikan anak. Dia dateng dari jam 9 pagi dan selesainya jam 2 siang ! padahal dia cuman beli reksadana 2 biji doang-__-'. Tapi tetep dilayani kok..
  3. Jangan bawa duit pas ! Inget, ada biaya materai 2 kali. Satu buat bikin tabungan, satu buat beli reksadana. Terus jangan lupakan Subscription Fee dan pajak ! Kalo emang lo belom punya duit, beli satu reksada aja dulu. Jadi abis buat rekening yang 500 ribu itu, duitnya langsung bisa lo beliin reksadana semua. Ntar kalo ada rejeki bisa dateng lagi dan nambah reksadana yang lain.
  4. Tentukan siapa yang akan jadi ahli waris reksadana lo sebelum berangkat. Kalo masi bingung mau dikasihin siapa, lo bisa kok isi nama gw, wkwkwkwk
  5. Banyak-banyak berdoa dan beramal baik biar reksadana lo grafiknya naik terus, wkwkwkwk
Itu tadi saran-saran dari gue. Oh iya tulisan ini sama sekali gak bermaksud mengiklankan si Commbank, dan gw gak di bayar sepeserpun kok. Tapi kalo Commonwealth mau ngendors gue, akan dengan senang hati gw terima, wkwkwkwk. Commonwealth, transfer 100 juta dong ke rekening gue, wkwkwkk ---> otak cina

Yaudah semua, bayyyy................ 

Note: Kemaren ada yang nanya gw, kalo mahasiswa gimana, kan belum punya NPWP? Oh tenang sodara-sodara, walaupun statusnya mahasiswa tetep boleh beli, syaratnya bawa NPWP orang tua, sama bawa KK. Bagi yang sudah bekerja atau berpenghasilan, silakan buat saja NPWP secara online, gratis gak bayar sama sekali. Nanti kalau sudah di-approve kartu NPWP akan dikirim ke alamat kita, GRATIS. Untuk langkah-langkahnya silakan baca di postingan saya daftar npwp online. Bagi yang masih bingung bagaimana cara membeli dan memilih reksadana untuk pertama kalinya silakan baca postingan saya cara memebeli reksadana untuk pemula.


Ok, semua..



Happy investing !  


Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 9/30/2015 10:50:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 9/30/2015 10:50:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 9/30/2015 10:50:00 am

297 comments:

  1. Saya mau tanya, saya kan mahasiswa belum punya npwp terus gimana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ohh, boleh beli kok. pake punya orang tua, sama bawa KK

      Delete
  2. Mungkin ini blog paling jelas yang pernah saya baca terkait pembelian Rekasadana. Terima kasih banyak atas penjelasannya, Mas. Saya sudah memang sudah berniat untuk investasi Reksadana, tapi masih mempelajari bagian dasar mengenai investasi ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama. Iyah, investasi itu penting. Mari berinvestasi di reksadana, agar investor terbesar bursa efek indonesia adalah orang Indonesia.

      Delete
  3. Bgm hasil nya?
    #udh 5 bulan kan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. naik turun..

      kalo reksadana tuh bagusnya buat jangka panjang, diatas 5 tahun, baru deh keliatan hasilnya.

      Delete
  4. Gokieel,.. Broo... Artikel'y... Ampe ane2 mimpi segala... Maklum orng kismin mimpi disiang bolong... Thanx deh materinya.. Ane jadi tentang rd saham... Besok ane lngsung otw tuh ke bank.. Maklum orang awam,..

    ReplyDelete
  5. Heheh...ane pke akun ini,.. @rendi325

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sama-sama. investasi gan selagi muda, ntar kalo dah tua tinggal metik hasilnya

      Delete
  6. Om, tanya dong om.. gw kan merantau nih ceritanya, NPWP gw ketinggalan nih di kampung, tapi gw ada scan NPWPnya di email. nah yg mau gw tanyain itu pas daftar musti bawa NPWP asli ato bisa pake yg potokopian/scan?

    Thanks,

    ReplyDelete
    Replies
    1. di coba aja bro. lu print npwp nya trus lu bawa deh ke bank. harusnya si yang asli, tapi kan bank butuh cuman buat di fotokopi doang. yang penting no npwp nya kan asli, bukan KW, hahaha

      Delete
    2. okelah kalo begitu, aku coba dulu dah..haha..

      btw gimana performa reksadanamu om?

      Delete
    3. Alhamdulillah performancenya bagus. Kalo gak boleh ngeyel aja, hahahaha

      Delete
    4. Akhirnya saya sudah beli RD bro.. btw cara cek RD yg udah dibeli lewat mana ya? cari2 di mobile sama internet banking belum ketemu2..
      di bagian mutual funds statusnya no unit holder ID found ya?

      Delete
    5. oh ditunggu aja 2/3 hari kemudian. cara ceknya: mutual fund-fund portfolio-pilih unit holdernya-view holdings

      Delete
    6. wah usut punya usut aku tanya CS katanya rekeningku belum link ke ID reksadana om.

      paling perlu aku urus dulu nih buat hubungin akunku sama ID RD. beberapa bulan nanti komen lagi ahh kita share performa RDnya yee..haha :D

      Delete
    7. itu cs nya yang oon berarti, tabok aja gan ! -__-'

      Delete
    8. itu dulu padahal yang nanganin aku daftar RD katanya "nanti bakalan sekalian kami hubungkan RD ke rekening bapak"

      akhirnya aku balik lagi ke cabang gan buat link-in rekening sama RD :3 wkwk

      Delete
    9. Agan agus, gimana npwp nya bisa hasil scan gg?

      Delete
    10. Agan agus, gimana npwp nya bisa hasil scan gg?

      Delete
  7. Hai mas. Salam kenal ya.. sy sudah 5 bln beli RD via mbanking. Tapi ga pernah dapet bukti pembelian RD. Itu dikirim ya? Penting ga sih bukti itu?

    Jadi biaya subscription itu tiap beli RD ya? Meski auto invest tetep kena biaya setiap bula dong jadinya?

    Makasih jawabannya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, harusnya dapet. Karna itu bukti pembelian RD kita secara fisik dari Bank Kustodian. Gak penting-penting amat sih menurutku, toh tetp bisa kita pantau di webnya commbank. Punyaku aja malah seringnya bukti pembeliannya buat mainan kapal-kapalan sama keponakan, hahaha

      Iya, setiap beli RD akan kena biaya subscription. Kenapa ada biaya subscription setiap kita beli RD? Jawabannya karna ada pajak ! Setiap biaya subscription pasti akan diikuti dengan tax alias pajak sebesar 10% dr biaya subscription. Kalo tiap bulan beli RD ya tiap bulan kena subscription. Kalo gak percaya silakan deh sekali-kali buku tabungannya di print, pasti ntar ada biaya subscription trus diikuti dengan pajak

      Delete
    2. Nambahin dikit ya...
      Gak semua subscription kena potong biaya. Tergantung ambil RD apa?

      Delete
    3. Nambahin dikit ya...
      Gak semua subscription kena potong biaya. Tergantung ambil RD apa?

      Delete
    4. bener, contohnya manulife syariah sektoral amanah gw, gak ada biaya subscriptionnya sama sekali

      Delete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. mas riza, smpe saat ini udah punya brpa manager investasi? ak pemula baru beli manulife sektoral amanah aja, niatnya mau beli reksadana lagi. kira2 yg bgus manager investasi mana ya mas? bnp paribas ada biaya pembeliannya jdi males. kalo trimegah ada ga ya di commonwealth? ak juga ga dikirimin tuh bukti fisik pembelian reksadananya. tapi kalo mnrut mas riza ga jadi masalah ya ak jadi tenang. selama masih bisa dipantau di internet banking ya mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gak penting-penting amat sih menurutku, la wong tetep bisa di cek lewat web commbank. kalo trimegah belom ada mas, padahal kinerjanya bagus-bagus loh-__-

      kalo menurutku loh (menurut saya pribadi) yang paling bagus tuh produk-produknya schroder. entah yang konvensional entah yang syariah bagus-bagus banget kinerjanya. saya punya yang syariah, schroder syariah balanced fund, ini kinerjanya bagus banget.

      kalo mau ambil yang konven silakan ambil 'schroder dana kombinasi' untuk yang campuran, atau 'schroder dana prestasi' untuk yang saham

      Delete
    2. aku beberapa hari kemaren juga beli entah dari pertimbangan performa sama rekomendasi dari mbak-mbak marketingnya akhirnya beli schroder 2 biji, 1 di equity satu lagi di balanced (ini kata mbak marketingnya RD banci karena isinya campuran saham dan surat hutang..wkwk..)

      katanya sih tahun kemaren emang performanya banyak yg minus, moga2 aja tahun ini kedepan pada membaik..

      Delete
    3. iyah, balanced emang campur-campur gitu, namanya juga campuran, hahaha

      Delete
    4. This comment has been removed by the author.

      Delete
  10. Replies
    1. makasih udah mampir ! ayok main di postingan yang lain, hehehe

      Delete
  11. Hii bang riza gw pembaca setia blog lu loh bang hehe, gw mulai 'ngeh' sama mnjmn keuangan tsahh..
    Bang kmaren gw kan mau buka reksadana di commbank gw sedih bgt masa gw di tolak gara-gara umur gw baru 19thn padahal gw udah punya npwp. Terus gw juga bawa ktp,npwp bokap gw tapi tetep aja di tolak sedih hayati bang:'( gw pernah inget lu kan pernah posting kalo tmn lu waktu SMA udh punya reksadana terus hasilnya 50jt trus di buat travel sama dia. Yang mau gw tanyain kira" tempat bikin reksadana tanpa persyaratan umur itu di mana bang, kalo gw nunggu 2thn lagi lama bgt bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dih, sombong kali mbak-mbak CS dikasih duit gak mau. Tenang nak, masih banyak jalan lain. Coba beli di CIMB Niaga, dia jg bisa di autoinvest. Cari aja yang mulai 100 ribuan. Mau yang rada kerenan? beli aja di indopremier. Caranya daftar dulu online, nanti tinggal kirim berkas-berkasnya. Dalam waktu satu minggu akun agan akan aktif, nah tinggal transfer uang deh ke account indopremier agan. Begitu uangnya masuk bisa langsung beli reksadana, tinggal klik-klik aja. Masi gak boleh juga?? beli aja di perusahaan manajemen investasinya langsung ! gw jamin gak akan ditolak, apalagi dah punya KTP dan NPWP. Kemaren loh sepupu gw masi SMA, baru 17 th, baru punya KTP. NPWP? gak punya tuh, tapi tetep bisa beli reksadana. Dia beli di Panin Asset Manajemen. Gw jamin agan gak akan ditolak kalo syaratnya udah lengkap gitu.

      Delete
    2. commbank emang punya syarat usia minimal 21 tahun kalau mau beli reksadana.

      Btw, nice info :)

      Delete
    3. oh gitu yah?

      aq gak pernah bermasalah sama umur karna udah tua, hahaha

      Delete
  12. mas riza, reksadananya pake autoinvest semua ga? oya mau nanya, ane kan iseng2 mau switch manulife sektoral amanah ane kok eror trus ya? apa krna ane autoinvest? mas riza udah prnh switch atau prnah reedeem blm? ak akhirnya milih schoder syariah balance fund ama schoder dana prestasi tapi trganggu dgn biaya pembelian dan vat nya yg. maaf kalo bnyak nanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, autoinvest semua. waduh aq belom pernah switching sih, tapi coba liat syaratnya, kali aja ada minimum berapa unit kalo switching. kalo reedem dah pernah nyoba, 500 rb, cair tuh, tapi habis itu aq masukin lagi, hahaha.

      eh bentar, itu switching dari schroder ke manulife?? kalo gitu gak bisa, kan udah beda manajer investasi. kita bisa switching kalo masih satu manajer investasi. misal dari schroder balanced fund ke produk schroder yang lain, itu bisa, soalnya masih satu manajer investasi. kalo dari schroder ke manulife gak bisa soalnya beda manajer investasi.

      Delete
  13. btw nama agan sama kayak nama ane :malus
    agan Riza ane mau tanya, kira kira lebih recommended mana ya beli reksadana di commonwealth bank sama di bareksa (online) ? apakah kalo di commonwealth itu produknya disaring dulu (performanya) baru dipasarin? taratengkyu gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu kembali ke agan sendiri. kalo saya lebih memilih commbank karena reksadana yang dijual lebih banyak macemnya, dan iya, kayaknya yang dijual disitu yang disaring dulu mana yang performanya baik. toh sama aja mau beli dimana aja, kan harga jualnya tetap sama karna mengikuti bursa. paling penting kita investasi, walaupun kecil, tapi pasti bermanfaat.

      Delete
    2. gan ane mau tanya lagi, produk schroder kinerja nya bagus? dan produk dari manajer investasi apa yang menurut agan paling recommended? tengkyu

      Delete
    3. kalo menurut saya schroder (menurut saya lo ya), kalo campuran: schroder dana kombinasi, schroder syariah balanced fund, saham: schroder dana prestasi. setiap manajer investasi itu bagus, karna mereka pasti punya produk unggulan. tinggal kitanya aja mau milih yang mana.

      Delete
    4. kalo boleh tau agan pake reksadana apa aja? secara ane masih pemula gan, masih kuliah, dan masih lajang tentunya :'(

      Delete
    5. lah itu udah gw jelasin di postingan atas: manulife syariah personal amanah, bnp paribas pesona syariah, schroder syariah balanced fund, syariah semua reksadananya. justru mumpung masih lajang harus punya reksadana gan. nanti kalo agan dah pensiun atau anak mau kuliah dicairkan udah ngembang banyak banget pasti. reksadana itu paling bagus buat jangka panjang. misal buat dana pensiun, pendidikan anak, pasti perkembangannya maksimal. selama negara ini gak bangkrut maka dijamin dananya pasti berkembang.

      Delete
    6. Mantap om langsung beli 3, btw itu RD beli awal dl @500rb semua ya om?top up nya harus semua atau bisa salah satu dr 3 RD itu om?mkasih om,artikel bermanfaat buat pemula spt sy

      Delete
    7. enggak, pertama aku beli 2 RD, trus suatu hari nambah 1 RD lagi. untuk top upnya terserah kita. kalo dibikin autoinvest ya otomatis tiap bulan. kalo gak autoinvest ya bisa beli kapan aja pas punya uang lebih. oh ya, jaman gw beli RD, karna emang niatnya mau diautoinvest 100 ribuan tiap bulan, maka pembelian pertamanya 100 rb, bkn 500 rb. tapi sekarang peraturannya berubah, pembelian pertama harus 500 minimal, kalo autoinvest 100 rb ya berlaku di bulan berikutnya. enak banget yah jaman gw? wkwkwkwk

      Delete
  14. Emangnya kenapa ga ambil yang konvensional gan? Kan lebih tinggi konvensional? Apakah khawatir riba om?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya itu salah satu pertimbangannya. waktu itu aku sreg aja ambil yang syariah semua.

      Delete
  15. kayanya ribet amat yah..
    tp boleh juga jadi info pembelajaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo diliat emang keliatan ribet, tapi kalo udah terjun langsung jadi mudeng sendiri

      Delete
  16. Thank you, mas riza
    informative sharing

    ReplyDelete
  17. kalo mau investasi di reksadana itu setoran nya ada jarak nya sampe berapa tahun apa suka-suka kita?

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka-suka kita, abis setor trus sejam kemudian setor lagi juga gak masalah kok

      Delete
  18. Gundul tuku reksadana ora kabar2... He

    ReplyDelete
  19. Gundul tuku reksadana ora kabar2... He

    ReplyDelete
    Replies
    1. helooo, bapak kemana aja?

      wis nganah gelis tuku, nggo pensiun karo pendidikan anak. aja nimbun beras bae, hahaha

      Delete
  20. Mas Riza.. bangaimana perkembangan RD nya? mau coba juga nich.. nabung sisa uang belanja tuk di investasikan.. buat pertimbangan.. masukan dunk.. kira2 pilih RD yg mana yh :D makasih sebelum nya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gitu deh mbak, naik turun. reksadana bakal keliatan tuh kalo udah 5 tahun, biasanya naiknya signifikan. kalo aku mau kasih saran sih (ini menurutku loh ya) silakan mbak ambil reksadana dari produknya schroder. mereka produknya bagus-bagus. kalo mau yang gretong biaya subscription ambil manulife syariah sektoral amanah. tapi semua reksadana tuh bagus kok, asalkan buat jangka panjang pasti untung.

      Delete
  21. wah terima kasih mas ulasannya sangat lengkap,
    siap2 mau beli RD nih,pertimbangan dicommonwealth dibanding bank yg lain apa ya mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebetulan sy pnya rek permata bank, skrng bank permata melayani pembelian reksadana via cabang atau inet banking, tpi sy blm nyoba wat beli, krna udah ada akun commonwealth. yg menarik kalo beli schoders di permata sy liat ga ada biaya penjualan dan biaya pembelian alias gratis, beda bgt kalo beli di commonwealth yg kena biaya. kalo reedeem, swithcing, pembelian, bisa via permata net.

      Delete
    2. wahh info bagus tuh. cuman sayangnya gw gak mau memperbanyak rekening lagi, bikin bingung, hahahaa.

      mas arif: enaknya kalo beli lewat commbank kita cuman tinggal klak-klik aja kalo mau beli atau jual reksadana.

      Delete
  22. hai, mas riza saya pengikut setia blog anda. Blog yang penulisan tentang investasi-nya paling mudah saya pahami. Gara gara blog mas riza, saya sudah jadi invest reksadana di commbank hehehe.
    Mas riza, bikin tulisan dong tentang yuk nabung saham yang digembar gemborkan BEI, pengen tahu dari sudut pandang mas riza. Makasih mas, salam kenal dan ditunggu ulasannya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah makasih lo udah jadi pembaca setia blog saya. pengen sih saya nulis tentang saham, cuman sayanya belom pernah beli saham jadi berasa gimana gitu. gak mantep rasanya nulis sesuatu tapi belom pernah nyoba.

      tapi makasih lo buat masukannya.

      Delete
  23. hai mas riza, umur saya 17th mau beli RD, bank mana ya yg bisa nerima beli reksadana tp umurnya 17th

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo dari komen-komen diatas kayaknya semua bank mensyaratkan min 21 tahun deh. setahu gue yang paling gampang itu beli di Panin Asset Manajemen kalo gak Indopremier. Coba deh di googling terus di telpon call centernya. Ntar bilang aja apa adanya kalo masih 17 tahun dan pengen beli reksadana, ntar marketingnya biasanya kasih solusi. Kalo Panin gw jamin bakal bantu, mereka sangat mempermudah investor yang masih muda kaya adek.

      Delete
  24. haloo mas Riza..,
    boleh tau ambil jenis reksadana yang apa? thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya kebetulan ambil syariah semua. BNP Paribas pesona syariah, Manulife sektoral amanah, Schroder syariah balanced fund. Kalo gak masalah ambil konvensional saran saya ambillah produknya schroder, karna pertumbuhannya bagus kalo saya liat. Kalo yang lokal TRIM (Trimegah), SAM (Samuel) atau Cipta. Mereka bagus-bagus pertumbuhannya.

      Delete
  25. mas riza, kalo menurut pendapat mas, panin asset management dengan produknya panin dana maksima dan panin dana prima bagus nggak buat dibeli untuk ke depannya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh, itu bukan bagus lagi, bagus bangett. NAV nya dong kalo mau anda telusuri, naik berkali-kali lipat. contoh panin dana maksima, dikeluarkan pertama saat 1997, saat itu harganya cuman seceng doang (Rp. 1.000)/unit. Anda mau tau berapa harga per unitnya sekarang? Rp. 67.500 an. Katakanlah saat pertama peluncuran anda membeli 100 unit, kemudian tidak pernah di top up (didiemin aja), tinggal kaliin aja tuh sekarang berapa keuntungan anda.

      Delete
    2. mas sebelumnya makasih buat curhatan blognya yang memberi pencerahan yaa. saya mau tanya, kalo panin aset management kan itu MI, apakah juga ada di commwealth? lalu apakah itu termasuk milik panin bank atau gimana ya? kalo iya apakah harga pembelian dan penjualannya sama kaya yg ditawarkan di commwealth? maaf ya mas masih rada bingung. soalnya pengin ambil panin dana maksima tapi belum jadi2, masih bingung soalnya, pengin make sure dulu :)

      Delete
    3. Gak papa mbak tanya banyak-banyak. Iya Panin Asset Manajemen itu MI (Manajer Investasi). Panin Asset Manjemen itu perusahaan tersendiri mbak, tapi masih groupnya Panin, induknya Panin Bank. Produknya Panin gak ada mbak di commbank. Adanya ya di Bank Panin atau beli di MI nya langsung. Untuk lebih jelasnya silakan mbak ke cabang bank panin terdekat atau hubungi MI nya langsung. Di commbank panin gak ada mbak. Untuk pembeliannya ataupun penjualannya saya gak begitu tau. Telpon atau datangi aja mereka mbak. Jadi jelas dan gak ngawang. Kalo udah beli share ya mbak di mari. Biar banyak yang baca.

      Happy Investing !

      Delete
  26. Thank you udah ngejelasin dgn sejelas-jelasnya tentang RD di commbank. Baru tadi malem diceritain temen soal buka RD di commbank dan skr dpt penjelasan yg keren dan lengkap..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama

      mari berinvestasi di reksadana, biar investor terbesar Bursa Indonesia orang Indonesia.

      Delete
  27. Salam kenal Mas...
    Saya newbie blogger ni. Baru buka akun sekitar 1 minggu yg lalu. Mampir2 ya Mas di blog saya roysantosa.wordpress.com

    Seneng rasanya ketika googling nemu blog Mas yang sama2 punya minat menulis tentang investasi. Semakin banyak ketemu orang yg minatnya sama, semakin semangat berinvestasi :)

    Pengalaman saya pertama kali beli reksadana dulu di Trimegah (TRIM). Kinerjanya cukup ok. Mbak2nya mau jemput bola ke rumah saya, dibela2in jauh2 dari Solo ke rumah saya di Jogja loh. Padahal saya inves nya cuma dikit. Hahaha. Jadi overall tidak mengecewakan pelayanannya :)

    Ini sedang berencana mau beli Schroder via Commonwealth Bank. Saya banyak belajar ni dari postingan2 Mas. Mantap lah pokoknya :) Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. ok, i'll go there

      Iya mas, mumpung masih muda banyak-banyak investasi. Kebetulan postingan ini emang dibuat buat mengajak orang supaya investasi di reksadana. Yah itung-itung bantu program pemerintah biar makin banyak orang Indonesia investasi di reksadana. Dih mas beruntung banget mbak-mbaknya mau jemput berkas ke Jogja.

      Sukses selalu mas

      Delete
  28. Btw makasih sekali Mas sudah berkunjung ke blog saya.
    Yups.. prinsip tabur tuai Mas, dari muda rajin investasi, niscaya besok akan menuai hasilnya :D

    ReplyDelete
  29. Thanks mas udah nulis review step by step nya lengkap beneeer tentang bank kangguru ini, informatif sekali. Mau nanya, kalo yg indopremier itu cuma menjual RD produk mereka aja ya? Daftarnya gimana ya? Kebetulan saya cuma tertarik yg syariah2 aja. Thanks in advance mas riza.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Your welcome

      Enggak, selain jual produk sendiri, mereka jual berbagai produk reksadana dari berbagai Manajer Investasi. Ada 140-an reksadana kalo gak salah. Indopremier gampang banget mbak daftarnya. Tinggal masuk ke webnya mereka (google it), trus klik daftar. Isi secara lengkap, trus submit deh. Ntar kita dapet berkas yang di email ke email kita. Print semua, tandatangani pake materai. Kirim semua berkas ditambah fotokopi KTP, NPWP dan halaman pertama buku tabungan yang kita daftarkan waktu daftar di Indopremier. Daftarnya boleh pake rekening apa aja. Udah gitu doang. Ntar kalo berkas udah sampai, mereka akan nelpon kita buat konfirmasi. Habis di konfirmasi kita akan dapat email no rek RDI (Rekening Dana Investor), Username, Password dan PIN. Tinggal transfer deh ke rek RDI kita. Kalo dananya udah masuk cara belinya sama aja kayak di Commbank, tinggal klik-klik-klik. Praktis. Dan enaknya Indopremier ini belinya bener-bener bisa dari Rp. 100.000. Gak kayak Commbank yang beli pertama musti Rp. 500.000. Tapi gak enaknya Indopremier, saya belom pernah dapet bukti pembelian reksadana secara fisik yang dikirim dari bank kustodian (capee deehh). Sama bank RDI-nya Indopremier (BCA) kadang error. Kalo error dana transferan kita masuknya 2/3 hari kemudian. Jadi kita gak bisa langsung eksekusi reksadana yang udah kita incer (capee deehh).

      Oh iya saran dari saya, nanti kalo udah dapat username sama password jangan diganti-ganti. Gantinya sih gampang, online. Tapi nyerahin berkasnya harus datang langsung di kantor mereka di Jakarta. Jadi apalin aja username sama passwordnya.

      Di Indopremier sayangnya gak ada produknya Schroder. Tapi kalo BNP Paribas sama Manulife ada semua. Kalo jadi daftar di Indopremier saya kasih saran. Ambillah produknya Ciptadana terutama yang saham syariah. Bagus banget pertumbuhannya. Trimegah yang saham atau campuran syariah juga bagus.

      Kapan-kapan deh saya bikin ulasan tentang Indopremier. Gak tau kapan tapi, hahahaha.

      Terima Kasih udah berkunjung.

      Delete
    2. waaah udah kayak nasi uduk pake tempe telor bihun kerupuk lengkap bener penjelasannya. ahahah iya mas boleh tuh dibikin ulasannya lagi tentang indopremier atau MI yang laen juga boleh hehe. Makasih loh mas sudah dijawab prosedurnya. Mantap!

      Delete
  30. Padahal gue udh punya reksadana beberapa tahun yg lalu, kebetulan besok mau ke Commonwealth makanya gugling lagi. Eh ketemu blog ini, dan herannya malah lebih paham dibanding penjelasan mbak2 CS. Haha!

    Nice post, mas. Btw, jadi dapet nomor telp Mbak Sasa ga? #eaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmp, gmn ngomongnya ya mbak..

      Saya diawasin sama eneng bekasi sih. Tapi dapet sih nocan sm pin bb nya. Eh mbak, jangan bilang-bilang ke eneng bekasi yah..

      Thanks for reading, happy investing !

      Delete
  31. Saya bikinnya NPWP online, jadi gak ada kartunya. Nomor NPWP aja bisa kan ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus ada kartunya, soalnya di fotokopi buat arsip. Minta aja ke kantor pajak, gratis kok. Kalo gak telpon aja minta dikirim ke rumah, gratis inih.

      Delete
  32. Penjelasan komplek dan best clear.. Ane jd terinspirasi memulai investasi, di commw.

    Thanks a lot bang riza, semoga investnya selalu menguntungkan

    ReplyDelete
  33. Sri Mulyani effect kyknya respon pasar optimis , klo baru mau beli RD skrg ap waktunya pas ya? Kburu pd naik lg...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yak bener, NAV reksadana saya melonjak drastis semua sejak Sri Mulyani jadi Menteri.

      Menurut saya sih pas-pas aja mas, selama untuk jangka panjang gak masalah mau beli di harga berapapun. Yang jadi masalah adalah rencana doang tapi gak beli-beli.

      Delete
  34. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  35. sayangnya terhitung 1 september 2016 rekening Tabungan Bunga Harian, saldo mengendapnya bukan lagi 10 ribu, tapi 100 ribu. truus ada biaya dibawah saldo minimum, jadi kalo saldonya dibawah 100 ribu siap2 aja kena tambahan biaya 10 ribu. enaknya gimana ya mas riza, apa pertahanin reksadananya di commonwealth atau pindah ke lain hati? dgn perubahan saldo mengendap dan biaya saldo minumum, apa tetep pake commonwealth? kalo indopremier ribet keknya. kepikiran wat coba ke permata ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah masa? baru tau saya. Kalo saya sih tetep pake commbank soalnya saya ngincer reksadananya Schroders. Kalo keberatan pake Indopremier juga bisa. Cuman ya itu, musti transfer dulu ke rek RDI-nya. Silakan pake permata kalo itu lebih mudah.

      Delete
  36. Mantab gan infonya nyimak sambil ngopi dari atas sampe bawah dan akhirnya gua ikut komentar ..jadi tertarik dah jd sedikit berkhayal 10 Thun ke depan hhaa kayane wong ngapak ya mas 😀.semoga sukses

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, asli purwokerto, hahaha.

      Selamat berinvestasi mbak !

      Delete
  37. Untuk pemula porsinya brp % RD saham, pendapatan tetap, uang dan campuran ya? Misal sebulan sy bisa sisihkan 1 jt utk beli RD. Atau beli dulu masing2 1 jenis RD 500rb?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf, untuk itu harus disesuaikan dengan tujuan investasinya dulu. Kalau untuk jangka panjang (di atas 5 tahun) maka saran saya yang saham dan campuran yang diperbesar porsinya. Kalo untuk jangka pendek ya porsi pendapatan tetapnya yang diperbesar.

      Delete
    2. Ok tks mas info nya..sy jdnya beli Manulife Amanah dulu :D

      Delete
    3. Gak papa mas, yang penting fokus, jangan bolong-bolong. Jadi nanti pertumbuhannya bisa maksimal.

      Happy Investing !

      Delete
  38. Halo mas Riza salam kenal,
    Terimakasih tulisannya sdh nambah wawasan saya ttg RD. Saya mau nanya mas gmn sih cara kita baca dan memahami prospektus atau Fund fact sheet bagi org awam macam saya ini untuk pilih MI. Saya br buka RD schroder syariah balanced fund untuk investasi jangka panjang, dari mas Riza sendiri ada saran ngga untuk investasi jangka pendek seperti RD pendapatan tetap baiknya pilih MI apa ya? Makasih mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih loh udah mau baca tulisan saya.

      Nanti saya buatkan postingan cara membaca prospektus atau fund fuct sheet, tp gak tau kapan, hahaha.

      Waduh saya bingung kalo ditanya suruh ambil MI apa. Soalnya tujuan investasi setiap orang kan beda-beda, dan toleransi resiko setiap orang juga beda-beda. Kalo saya sendiri pendapatan tetap pakai punya MNC, produknya MNC Dana Syariah.

      Delete
    2. Wah terimakasih mas sdh di balas. Kebetulan tujuan saya memang untuk jangka pendek untuk 1-2 tahun seperti untuk liburan gitu mas hehe.. mnc itu ngga ada di commbank ya? apakah utk jangka 1-2 thn tepat memilih RD pendapatan tetap? Atau ada alternatif lain? Once again, thank you

      Delete
    3. Iya, kalo untuk jangka waktu di atas 1 tahun, di bawah 3 tahun, pakainya pendapatan tetap. Gak ada di commbank, saya belinya di Indopremier. Daftar aja, gratis inih. Tapi kalo males ribet ya pilih aja salah satu yang dijual sama combank.

      Delete
  39. Hai mas riza,salam kenal,,jd tw banyak info reksadana dari blog mas riza, mw tanya,sy baru buka reksadana sebulan di coombank,,yg mw sy tanya utk mantau via internwt banking gmna caranya dan bbrp hari yg lalu sy dpt info sms klo sktng pemegang reksadana hrs punya SID,itu apa y dan ana buatnya?terima kasih

    ReplyDelete
  40. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  41. Hai mas riza,salam kenal,,jd tw banyak info reksadana dari blog mas riza, mw tanya,sy baru buka reksadana sebulan di coombank,,yg mw sy tanya utk mantau via internwt banking gmna caranya dan bbrp hari yg lalu sy dpt info sms klo skrng pemegang reksadana hrs punya SID,itu apa y dan bagaimana buatnya?terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah gampang itu. Habis login ke situsnya commbank, cari 'account summary', terus 'mutual funds', nah kan ada account description tuh, tinggal di klik aja. Ntar keluar informasi reksadana kita.

      Wah kalo itu saya gak tau tuh, tanya ke bank aja langsung. Soalnya saya gak dapet sms nya sih. Kalo saya sih selama gak mengalami kendala waktu beli reksadana ya saya cuek aja, hahaha.

      Delete
  42. Replies
    1. Sama-sama

      Terima Kasih sudah berkunjung.

      Delete
  43. bang riza, thanks before buat penjelasannya..
    mau nanya nih.. ane kan rencana pengen beli reksadana punya schroders ama BNP paribas, bank yg jual produk RD mereka ga cuman commonwealth aja kan? males punya banyak rekening..
    BNI atau BRI jual ga ya? krn skg punyanya rekening di dua bank itu..
    trus, fitur yg bisa beli online, tinggal klik dan fitur mudah lainnya ada ga ya klo beli RD bkn dr commonwealth??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mas edo, makasih udah baca blog saya.

      Gak cuman commbank kok, tp jujur saya gak tau BNI or BRI jual apa enggak. Itu harus ditanyakan ke banknya langsung.

      Kalo males nambah rekening, beli di Indopremier aja, gratis. Cuman produknya Schroder di Indopremier gak ada, yang ada BNP Paribas. Tapi bisa diakali dengan beli produknya Manulife. ketiga perusahaan aset manajemen itu punya produk yang performanya bagus-bagus.

      Happy investing mas !

      Delete
  44. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  45. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau tidak ada NPWP gak bisa, karna itu syarat utama selain KTP. Bikin aja online, gratis kok. Ntar kalo sudah disetujui NPWP nya dikirim ke alamat kita kok, gak bayar sama sekali. Langkah-langkahnya sudah saya buat di salah satu postingan saya, dicari saja.

      Langkah-langkah membeli reksadana untuk pertama kali secara detail juga sudah saya buat postingannya.

      Happy Investing !

      Delete
  46. Haihai Riza,
    saya juga udah punya reksadana di Commbank. Ho ho.
    Coba-coba aja sih. So far bagus ya.
    Cuma dudulnya saya ndk mudeng caranya ngeliat kinerja reksadana kita.
    Misalnya nih bulan ini 500.000 nah bisa gak sih kita liat di internet banking saldo awal kita berapa. Jadi tau untung/ruginya brapa banyak. Ha ha :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo itu mau gak mau kita harus ngecek di bukti pembelian reksadana dari bank kustodian harga NAV saat beli berapa. Ntar tinggal kita liat aja deh dengan harga NAV terakhir di internet banking. Dari situ baru kita bisa tau kita untung/ruginya berapa. Gak usah diliatin mulu, beli trus langsung amnesia aja. Liat 10 tahun lagi.

      Delete
  47. Bang Riza, mantap artikelnya, ane langsung beli reksadana manulife syariah di commbank, tapi btw, kok gak bisa.diliat bank reksadana yg kita beli (), apa mesti nunggu bbrp hari gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, biasanya keluarnya 2/3 hari setelah pembelian gitu

      Delete
  48. Mas Riza ada review mgn pembelian RD di Danareksa? Produk apa yg bagus? Thx for reply

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh saya juga bingung kalo ditanya mana yang paling bagus. Mending mas baca aja deh postingan saya yang judulnya 'Cara membeli reksadana untuk pemula', disitu sudah saya kasih penjelasan yang rinci cara menentukan mana reksadana yang kira-kira bagus untuk dibeli. Tinggal dibandingin aja produk-produknya danareksa.

      Delete
  49. Selamat siang mas Riza, saya tertarik dengan produk RD di commbank.. apa jika kita ingin beli RD harus selalu dengan biaya 500rb atau bisa dr 250rb an tergantung dr jenis RD yang kita ambil?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung dari jenis reksadananya mas. Tapi biasanya kalo commbank, untuk pembelian pertama kali 500 ribu. Cuman pertama kali aja kok. Bulan depannya bisa di autoinvest mulai 100 ribuan. Kalo menurut mas ini terlalu mahal, buka rekening aja aja di Indopremier. Mulai beli bisa langsung 100 ribu. Cuman gak enaknya Indopremier kita gak dapet laporan bulanan dari Bank Kustodian yang dikirim ke rumah kita. Ubek-ubek aja blog saya, udah saya jelasin kelebihan dan kekurangan beli di commbank dengan manajer investasi yang lain. Juga saya jelasin step-step membeli reksadana untuk pemula.

      Selamat berinvestasi !

      Delete
  50. mas riza, apakah commwealth masih autodebet yak? konon, sudah tidak. jadi nasabah mesti bayar sendiri via inet banking commwealth. eh, mestinya sy tanya ke commwealth yak, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kok, saya masih didebet tiap bulan sampai sekarang. Yang beli lewat inet banking kalo bukan diautoinvest. Jadi misal bulan Januari mas beli reksadana 500 rb, tapi gak diautoinvest. Nah bulan Maret mas pengen beli lagi, maka pembelian selanjutnya lewat inet banking. Tentu dengan harga 500 rb. Soalnya gak diutoinvest alias di debet rutin.

      Selamat berinvestasi mas !

      Delete
  51. Selamat siang mas Riza...mau tanya,saya biasa beli reksadana di commbank via autoinves tiap bulan dan udh dua bulan ini saldo di rek commbank saya kosong,yg saya tanyakan apakah nanti setelah saya isi rek saya langsung di autoinvest yg 2 bln kemarin ya ?terimakasih sebelumnya mas.

    ReplyDelete
  52. Selamat siang mas Riza...mau tanya,saya biasa beli reksadana di commbank via autoinves tiap bulan dan udh dua bulan ini saldo di rek commbank saya kosong,yg saya tanyakan apakah nanti setelah saya isi rek saya langsung di autoinvest yg 2 bln kemarin ya ?terimakasih sebelumnya mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, nanti bolong yang 2 bulan itu. Yang penting jangan sampai bolong 6 kali berturut-turut. Nanti langsung cair otomatis kalo bolong 6 kali berturut-turut.

      Delete
  53. Mlm mas, mau tanyaa hehe
    Saya td beli reksadana obligasi negara indo 2 nih dr manulife tp kok ga dpt surat2 gitu kyk kk yg beli bnp paribas?? Mksh kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh itu biasanya paling cepet 2 minggu setelah tanggal pembelian mas. Kadang satu bulan baru nyampe. Tapi pasti dapat. Kalo gak dapat komplen aja ke combank, nanti diurus sama mereka.

      Delete
  54. Assalamualaikum mas,
    Artikelnya bermanfaat sekali, dari dulu saya gak paham paham ama Reksadana, disini jadi langsung paham, saya jadi tertarik bulan depan untuk ke Commbank buka RD yg Schroder syariah seperti yang mas gunakan, oh ya mas kira2 berapa persen suku bunga tahunan yg didapat? Biar saya ada bayangan kalau masukin di kalkulator investasi, matur nuwun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reksadana itu gak pake suku bunga mas. Soalnya dia dimasukkan di instrumen saham. Tapi kalo reksadana campuran kaya schroder syariah biasanya antara 15-18 % pertahun. Kalo reksadana saham 20 % keatas. Tapi sepanjang pengalaman saya, reksadana saya kaya schroder tumbuh minimal diatas 20% per tahun. Mas tenang aja, selama negara ini gak bangkrut, maka investasi reksadana pasti tumbuh diatas rata-rata. Saya juga bahas tentang cara memilih reksadana untuk pemula, silakan mas ubek-ubek aja blog saya. Jadi nanti mas bisa memilih sendiri reksadana yang mas sukai.

      Happy investing !

      Delete
    2. Ayatulloh Mochammad Ramdhani14 September 2016 at 05:56

      makasi mas buat infonya, sebelumnya makasih banyak udah mampir ke blog saya, hehehe udah lama gak di update semenjak domain yang saya pake lupa saya perpanjang. mau nulis lagi blm ada bahan, mungkin mas mau nulis di blog saya? hehehe ntar dapat komisi deh.

      oh ya, gimana dgn Schroders Dana Prestasi, NABnya sekarang 36000 an, cuman konvensional ya, nanti riba. kalo BNP Paribas Pesona Syariah sejauh ini performanya gimana mas? kalo diliat dr performa kayaknya emang schroders udah teuji banget ya, walaupun bukan jaminan kedepannya.

      boleh gak minta kontak email, siapatau masih ada uneg uneg ttg reksadana yang mau ditanyakan, beginer banget nih :)

      Delete
    3. Di analisis aja mas yang Schroder Dana Prestasi. Kan ada postingan saya yang membahas cara menganalisis reksadana (kalo gak salah judulnya 'membeli reksadana untuk pemula'). Iya mas, justru yang campuran yang saya liat pertumbuhannya paling cihuy diantara yang lain.

      Kalo masalah riba atau enggak sih kembali ke diri masing-masing. Mau saya ngomong sampe berbusa-busa kalo prinsip seseorang gak mau yang konvensional tetep aja gak mempan kasih rekomendasi reksadana konvensional.

      boleh kalo mau tanya-tanya di: rizaalhusna89@gmail.com

      Delete
  55. Blog yg cihuy !!! Aye beli Reksadana setelah ikut banyak workshop ttg perencanaan keuangan. Kalau mau lihat performa reksadana, bisa buka www.Infovesta.com. Sam Syariah Berimbang lumayan juga. Waktu itu sy beli SSB ini sama Manulife Syariah sektoral amanah. Dua2 nya beli via menejer investasi. Sy beli waktu belum nikah. Sekarang sudah ada anak. Temen2 pada bahas ttg tabungan pendidikan anak. Pada beli unitlink, dll. Sy gak tertarik. Sy lebih pilih reksadana, beli sedikit2, nanti 10-15 tahun saat anak butuh biaya besar baru dipanen. Btw, konon, kenaikan biaya pendidikan itu 20% per tahun lho.. Jadi kl investasi misal nabung/deposito, yaa..gak ngejar kenaikan biayanya. Bener..ayo pada beli reksadana dari sekarang. Cuma modal 100an ribu, udah bs beli Reksadana. Tar kl udah berkeluarga&punya anak, banyak butuh ini itu, jd gak nambah2 deh.hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, gw dari dulu pengen banget beli reksadananya SAM. Cuman ya itu, harus beli dari MI-nya langsung. Saya males kalo setiap beli musti ngisi-ngisi blanko, trus kirim fax buktinya, duh capee dehh.Coba bisa diautodebet langsung dari rek bank.

      Iya bener banget, daripada ikutan unitlink mendingan masukin reksadana. La wong unitlink itu duitnya dimasukin ke reksadana, jadi kenapa gak sekalian nyemplung aja di reksadana. Malah enak kan, semua keuntungan investasi jadi milik kita semua. Gak dibagi-bagi sama perusahaan asuransi.

      Delete
  56. mas, mau nanya, menurut mas riza lebih baik tabungan berjangka, deposito, atau reksa dana, soalnya saya lihat mas punya RD, punya tabungan berjangka juga iya. kalo boleh menurut mas mana yang menjadi skala prioritas pilihan tersebut diurutkan, based on perspektif mas riza saja deh :) terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas tambahan, punya pengalaman gak mungkin teman atau kolega yang membuka RD via Bank BCA, tertarik juga buka di Commbank, tapi bakal banyak ngoleksi buku tabungan jadinya & nambah tanggungan biaya admin lagi

      Delete
    2. Tergantung tujuannya mas. Saya itu dulu bikin tab berjangka soalnya mata saya suka celamitan kalo liat jam bagus, terutama keluaran terbaru. Ya harap maklum, saya penggila jam tangan. Nah kan otomatis itu menggerus tab saya mas. Maka untung membentuk dana yang aman ya lewat tab berjangka mas. Kenapa? Karena gak bisa diambil duitnya kalo belom jatuh tempo, jadi aman gak bisa diutik-utik. Cara ini paling tepat dipake buat yang susah nabung. Kalo reksadana memang tujuan saya buat investasi. Terutama buat tunjangan pensiun dan dana pendidikan anak. Kalo mas punya anak, daripada duitnya dimasukin ke asuransi pendidikan, mending masukin reksadana aja mas. Kenapa? Karena duit itu sama perusahaan asuransi dimasukin ke reksadana. Jadi kenapa gak nyemplung sekalian aja di reksadana, ya kan? Malah enak, selain hasil pengembalian yang tinggi, semua keuntungan jadi milik mas. Gak kaya asuransi, keuntungan dibagi antara milik mas dan perusahaan asuransi. Kalo deposito sebenernya buat diversifikasi aja mas. Tapi sebenernya saya nyesel loh punya deposito, soalnya pengembaliaannya kecil banget. Nanti kalo udah jatuh tempo, uangnya mau saya masukin reksadana aja. Saya sekarang juga udah gak pake tabungan berjangka lagi mas. Duitnya saya tabung di reksadana pendapatan tetap. Pengembaliaanya lebih tinggi daripada deposito.

      Gak ada mas. Temen saya gak ada yang nasabah prioritas di BCA. Soalnya untuk bisa beli reksadana di BCA syaratnya dia harus nasabah prioritas, cuihhhh...

      Kalo mas males nambah koleksi rekening, mending mas belinya di indopremier aja mas. Gratis bukanya, gak ada biaya admin. Malah bisa langsung beli dengan nominal 100 ribuan. Gak kaya commbank, pertama beli harus 500 ribu. Saya aja sebenernya mempertahanin rek commbank karena saya ngincer produknya schroder, terutama yang syariah. Kalo di indopremier produk schroder ada mah udah saya tutup tuh rekening. Reksadananya saya pindah indopremier aja.

      Saran saya mas, kalo mas mau nabung, mending masukin ke reksadana pendapatan tetap aja. Tingkat pengembaliannya lebih gede daripada deposito, dan dia bisa dicairkan kapan saja. Punya rekening tuh kaya saya, isinya buat biaya hidup sama dana darurat aja. Selebihnya tabung di reksadana pendapatan tetap sama investasi di reksadana campuran atau saham.

      Gitu aja sih pendapat sama saran saya. Makasih ya udah mampir.

      Happy investing !

      Delete
  57. selamat pagi mas riza semoga sehat selalu, mas kalau menurut anda gimana dengan buka reksadana di CIMB Niaga, berkat baca2 blog mas riza, saya buka tabunganku CIMB, saya liat website mereka, ternyata mereka juga menjadi agen penjualan RD, ada pengalaman gak mas tentang beli reksadana di CIMB

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mbak, tinggal dateng aja ke bank CIMB Niaga yang gede. Inget ya mbak, yang gede, jangan yang kecil. Soalnya hanya yang punya sertifikat WAPERD yang boleh jual reksadana. Biasanya ada di cabang yang gede. Yang dijual di CIMB bagus-bagus juga kok mbak. Saran saya ambil punya BNP Paribas sama Manulife aja. Kalo ada Schroder sih lebih bagus lagi.

      Happy Investing !

      Delete
  58. keren ni ceritanya.. jadi pengen ikut RD juga.

    ReplyDelete
  59. Saya tgl 13 sept lalu baru ke bank cimb niaga mau buka rek reksadana. Malah sales sana blg gk recommend reksadana bagusan beli unit link -.-
    saya tetap suruh proses buat reksadana, dgn berat hati dia proses. Katanya cimb niaga bisa proses beli reksadana online, bisa auto invest dll. Tapi saya gak disuruh isi profile resiko dll. Cuma ttd dan nanya mau beli apa dan brp. Plg rumah tlp call center rupanya reksadana cimb niaga tdk bs beli online trs besoknya nunggu seharian gak didebet jg dr rekening kita pembelian pertamanya. Lsg tlp sales suruh cancel aja. Tar mau cuti buat buka rek commonwealth ajam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dih itu salesnya gak profesional banget sih. Harusnya dimana-mana beli reksadana itu isi profile resiko dulu, baru habis itu beli reksadana. Itu pun harus diterangin dulu panjang lebar, termasuk segala resikonya, biayanya, terus hak yang didapat nasabah.

      Kalo commbank emang bank reksadana, jadi jualan utamanya emang reksadana bukan produk bank. Silakan beli disana aja mbak, bisa puas nanya-nanya sampe berbusa.

      Happy Investing !

      Delete
    2. saya juga baru dapat pengalaman di Bank ini, tadi saya ke sini dekat kantor saya, awalnya si mau ke Combank, cuman karena deket kantor dan punya rekeningnya, tak jajal sek.

      sehari sebelumnya si udah janji mau ketemu karena seminggu sebelumnya gak ketemu. Kemarin saya ke Bank, dihubungin nelpon utk ketemu besok, saya sih bilang saya mau make sure list RD nya soalnya list-nya di website 2014. Dia mengiyakan.

      Eh besoknya (hari ini) saya nunggu dia 2 jam karena meeting. Pas ketemu saya cuman di kasih list RD yang saya minta dan berkas formulir, dia bilang kalo besok saya nggak ada titip aja di ruangan (sebuah ruangan), ntar kolom lainnya saya yang isi.

      What?? Kok gitu banget ya, memang betul saya minta list Reksadana, tapi kok kaya di lepas gitu ya, wkwkw... gak Dikasih profil resiko, gak ditawarin kelanjutannya bagaimana. Kok enak banget main tinggal formulir gitu.

      Saya udah ada target padahal, akhirnya saya urungkan niat dulu sambil membawa formulir dan list kinerja RD pulang.

      Kayaknya bakal sesuai rencana bikin di Combank, lebih meyakinkan. Di IndoPrmier juga bagus, kalo ada cabangnya kaya di kota saya Balikpapan, ada kursus gratis biasanya di akhir pekan

      Delete
    3. Waduh kasian banget mas, hahaha. Kalo mas mau yang profesional emang enaknya beli di commbank mas. Karna emang jualan mereka fokusnya di reksadana. Mana CS-nya pinter-pinter, jadi meyakinkan. Kalo males nambah rekening buka di Indopremier aja, gratis. Malah bisa beli langsung mulai 100rb-an. Cuman ya gitu, kekurangannya kita gak dapet laporan bulanan yang dikirim bank kustodian ke nasabah. Padahal itu kewajiban bank kustodian loh untuk ngirim laporan RD ke nasabah.

      Yah, masing-masing ada kelebihan ada kekurangan. Tinggal gimana cara kita menyikapinya.

      Happy Investing mas !

      Delete
  60. Mas riza, sebelumnya sy beli RD manulife sektor amanah via MI. Sy ngerasa ribet. Klo sy beli RD yg sama melalui bank, apa sy bs ngelanjutin yg dulu apa harus buka account baru ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh itu nanti buka akun baru. Soalnya satu beli langsung lewat MI, satu lewat agen. Beli lewat bank aja, praktis tinggal autodebet tiap bulan. Ntar yang beli di MI, dijual aja, duitnya masukin ke bank

      Delete
    2. Siiip..terima kasih infonya..

      Delete
  61. siang mas riza, sebelumnya nama saya rizki, mau nanya ttg RD dong
    untuk unit di RD itu maksudnya gmn? apakah jumlah pembelian awal dibagi NAV nya? atau gmn... trus untuk pembelian autoinvest yg min 100k itu kena biaya subscription + ppn lg ngga? jadi rupiah yg nambah ke akun RD kita ngga genap 100k yah mas?
    maaf banyak nanya mas hehehhe
    salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyak betul, cara ngitung berapa unit yang kita dapat dari pembelian reksadana, ya uang pembeliaannya dibagi NAV-nya.

      Misal: Mas beli 500 ribu, NAV-nya seribu, maka jumlah unit yang akan mas dapat adalah 500 rb/ seribu = 500 unit.

      Iya, setiap kita beli reksadana maka akan ada biaya subscription sama pajak. Kalo pengen murah pilih yang biaya subscriptionnya Rp. 0 mas, nanti gak kena biaya subscription. Setiap ada biaya subscription maka akan diikuti pajak sebesar 10 % dari biaya subscription.

      Contoh: Mas beli reksadana 100k, biaya subscriptionnya 1,5%, maka yang akan mas bayar:

      = 100k + (1,5% x 100k) + ppn (10% x (1,5% x 100k))
      = 100k + 1500 + (10% x 1500)
      = 100k + 1500 + 150
      = Rp. 101.650

      Rupiah yang kita belikan untuk RD genap 100 rb, cuman nambah biaya 1.650 (contoh diatas) karena ada biaya subscription dan pajak. Kalo pengen gak kena biaya subscription maka pilih yang subscriptionnya Rp 0. Contohnya reksadana Manulife Syariah Sektoral Amanah.

      Kalo masih kurang jelas silakan tanya lagi gak papa mas

      Happy Investing !

      Delete
    2. sore mas reza...
      penjelasannya warbiasahhhh

      oh jadi gitu toh, biaya sub + ppn nya ditambahkan ke nominal pembelian... jadi lumayan yah mas klo perbulan segitu selama 30 thn hehehhe *otak cina ngga mau rugi nya keluar* hehhehe

      oh ya mas mau nanya lagi dong klo untuk biaya redemptions DISC itu artinya apa?
      soalnya setahu saya klo disclose itu kan tidak diumumkan, takutnya pas beli ngga dikasih tahu tp pas udah mau jual baru keluar biaya nya kan tekor bandar nanti nya hehehe
      salam

      Delete
    3. Tapi walaupun bayar biaya subscription, kita nggak rugi loh mas. Soalnya pengembaliannya jauh melebihi semua biaya yang kita keluarkan.

      Weleh, apa pula itu? Kok gw baru denger yah. Mas baca itu dimana mas?

      Delete
  62. Mas, td dikatakan manulife sm bnp paribas kan bank kustodian nya hsbc. Lah, knp gak lsng dtng ke hsbc aja yah...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si commbank jg pasti ngmbil fee lg khan

      Delete
    2. Gak bisa mas, karena memang nasabah hanya diperbolehkan berhubungan dengan bank kustodian lewat Manajer Investasi atau lewat agen (bank). Memang secara undang-undangnya gitu. Dan ini bukan bank HSBC yang biasa mas liat di pinggir jalan, tapi ini HSBC Investment, udah beda perusahaan itu, tapi masih anak usahanya HSBC group.

      Delete
    3. Nggak mas, commbank gak minta fee apa" dari kita. Ini salah satu bentuk pelayanan commbank pada nasabah.

      Delete
    4. Ok deh..

      Kita bs tau ndak kira2 dana inves kita RD syariah itu dmasukkan ke saham perusahaan apa saja nantinya? Trz dana itu ada yg jamin gak yah... kl misalnya perusahaan RD nya bangkrut :-) seperti LPS mkn ya.....

      Thanks b4.

      Delete
    5. Bisa mas, kan bisa diliat di fund factsheet-nya. Kalo mau tau yang lebih lengkapnya silakan baca prospektusnya. Silakan mas baca postingan saya yang judulnya: 'Cara beli reksadana untuk pertama kali', disitu sudah saya jelaskan secara lengkap.

      RD itu investasi mas, jelas gak dijamin. Tapi kita punya OJK yang akan mengawasi kinerja semua MI yang beroperasi di Indonesia. Kalo kinerjanya terus turun mereka akan kena semprit OJK. Lagian MI itu bukan perusahaan bodoh. Kalo kinerja salah satu reksadananya terus turun, mereka pasti akan segera mengganti strategi investasinya biar reksadananya naik. Kalo enggak bisa kabur semua nasabahnya.

      Delete
  63. Assalamualaikum Mas Riza, mas saya akhirnya buka TBH di Commbank, tapi kok saya gak dapat token myAccess ya, apa bisa minta token ya? Saya kurang suka dengan yg motong pulsa (biar irit pulsa) hehehe... Emang beda banget pelayanannya, walaupun mbak Vannesa agak kaku dalam melayani. Commbank di Balikpapan sepi euy, baru datang pasti langsung dilayani. Saya blm sempet ambil Reksadana, katanya akunnya baru jadi sore, jadi habis isi profil resiko dll, pulang, hahah, dan saya lupa bayar materai 6000

    ReplyDelete
  64. Assalamualaikum Mas Riza, mas saya akhirnya buka TBH di Commbank, tapi kok saya gak dapat token myAccess ya, apa bisa minta token ya? Saya kurang suka dengan yg motong pulsa (biar irit pulsa) hehehe... Emang beda banget pelayanannya, walaupun mbak Vannesa agak kaku dalam melayani. Commbank di Balikpapan sepi euy, baru datang pasti langsung dilayani. Saya blm sempet ambil Reksadana, katanya akunnya baru jadi sore, jadi habis isi profil resiko dll, pulang, hahah, dan saya lupa bayar materai 6000

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kurang tahu tuh mas, soalnya saya dulu langsung dikasih aja. Gak minta loh padahal. Tuh kan enakan buka di commbank, pasti jelas soalnya fokus jualan mereka emang reksadana, bukan nasabah retail. Weleh kok bisa lupa bayar materai, biasanya kan langsung diminta uangnya pas beli materai. Yaudah selamat berinvestasi mas !

      Oh iya, kapan itu blognya di apdet mas-__-'

      Delete
    2. Oh iya ada yang kelupaan. Commbank untuk layanan sms bankingnya gratis mas. Setiap ada transaksi senilai satu juta atau lebih, pasti kita dapat sms dari commbank. Tenang, ini gratis gak motong pulsa sepeserpun. Kalo modelnya sekarang gak dapet token (di sms notifikasinya), ya gak papa. Yang penting gratis. Tanya aja sama CS-nya besok-besok buat memastikan. Jangan lupa minta diajarin cara beli reksadana secara online.

      Delete
  65. oh gitru, sip lah nggak jadi worry soal pulsa hahaha... iya saya di layanin saya karyawan baru kayaknya dsambil di dampingin sama si Mbak Vannesa ini, dia lupa ingetin lagi ke saya setelah semuanya selesai + buru buru bali kantor = lupa. ketawa sendiri sepanjang jalan.

    lagi on progress mas, tunggu tulisan saya tentang beli RD di CIM*, saya nekat ngelanjutin beli disitu, demi dapat tulisan buat blog saya... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasian mas, mbaknya ntar nombokin 6000 loh, hahaha.

      Ok, saya tunggu postingannya

      Delete
  66. Selamat siang mas riza , izin bertanya .. Kemarin berhasil beli scholeder 90 seharga 500 ribu hehe , terus kita ngecek pergerakanya gimana yaa mas , di i-banking malah saya ga ngudeng cara liat unit saya .. Mohon pencerahanya ya mas hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bisa di cek kalo lewat i-banking pergerakannya. Paling cuman dibandingkan pas pertama beli NAV-nya berapa sekarang berapa. Kalo cara mudahnya, nanti kan habis beli kita dapet laporan dari bank kustodian yang dikirim ke rumah kita, nah disitu ditulis berapa NAV-nya saat kita beli. Bulan depannya kita dapet laporan lagi (pokoknya tiap bulan dikirimin), tinggal dibandingin aja antara laporan pertama dan kedua. Dari situ kita bisa liat NAV-nya naik atau turun.

      Kalo saran saya gak usah diliatin. Beli terus pura-pura amnesia aja. Inget kita itu sedang investasi bukan trading. Jadi gak perlu dicek terus tiap hari atau tiap bulan.

      Delete
  67. Siap , mas riza .. Makasi banget info nya hehehe

    ReplyDelete
  68. selamat pagi mas riza , saya setelah baca blog mas riza jadi pengen beli reksa dana di comm bank. soalnya beberapa temen ada yang ud punya reksa dana. saya mau tanya kalau sistem autoinvest itu berarti sama kyk sistem autodebet kan ya? jadi kalau kita set autoinvest 500rb/bulan tapi kalau kita punya saldo cuman 400 ribu apakah akan kedebet atau gimana ? trus untuk laporan performa reksa dana kita apakah bisa dikirim via soft copy ke email? maklum anak kos2an nih terima kasih ya mas riza atas perhatiannya

    mohon responnya hehehe thanks a lot ... u give us so much information bout RD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat pagi jugaa...

      Iya betul, autoinvest itu autodebet langsung dari rekening tabungan. Kalo di set 500 rb/bulan terus bulan depan ternyata dananya gak cukup maka ya gak kedebet. Terus apakah bulan depannya akan didebet 2 kali? Nggak, bulan itu akan dianggap bolong. Maaf sebelumnya mas William ini kerja atau kuliah? Kalo kerja minta dikirim ke alamat kantor aja. Saya juga dikirim ke alamat kantor kok bukan rumah. Soalnya KTP saya masih KTP Purwokerto. Saya gak tau bisa apa enggak minta soft copy, tapi sih seharusnya bisa. Soalnya reksadana yang saya beli bukan lewat bank (beli di Indopremier), semuanya dikirim lewat email laporannya. Besok mas tanya aja ke banknya. Tapi setahu saya (setahu saya lo mas) sebenernya bank kustodian wajib mengirimkan laporan perkembangan reksadana setiap bulan kepada investor lewat pos. Kalo mas pengen laporannya dikirim ke kos, tapi KTP-nya beda dengan alamat kos, paling aman ya minta surat ket dari RT aja kalo kita menetap di situ. Tapi kalo gak mau repot ya dikirim sesuai alamat KTP. Oh iya kalo mau dikirim ke alamat kantor bawa surat ket kerja yah. Tapi sekarang jaman modern, siapa tau bank bisa request-in minta dikirim lewat email. Makanya besok tanya aja.

      Happy Investing !

      Delete
    2. selamat pagi mas riza . ahkirnya dibales juga heheheh ... kalau saya sebenarnya sudah kerja nih mas... dan kmren saya juga ud buka tabungan di commonwealth tapi yang saya bingung gini mas... saya kan diset untuk pembelian pertama kali reksadana itu per tanggal 14/10/2016 (HARI JUMAT) itu saya sudah diautodebet sebesar 500 ribu... tapi kok saya liat di mutual funds saya tidak ada pembelian unit nya ya ???? nah kalau untuk autoinvest saya sudah set ditiap tanggal 26 ... soalnya habis gajian hehehehe.... ujung2nya say beli yang schroder dana prestasi plus dengan inves sebesar +- 500an sebulan hehehehe..... tapi kalau biaya pembelian kena 2 % ye.. huhuhu untuk pas kita jual gk kena biaya ... ow ia trus mas mau nanya kalau kita mau jual semua unit itu kita gk bisa ya??? kok ad tulisan penjualan minimum harus ada 100 unit? thanks ya mas

      Delete
    3. Aduh maaf baru saya bales, soalnya saya gak perhatikan komen. Sekarang udah muncul belom? Soalnya biasanya muncul keterangannya 3 hari kemudian. Terus udah dapet laporan bulanan dari bank kustodian kan?

      Bisa mas jual semua. Ntar ada pilihannya kok 'jual semua'. Lagian mas kan baru beli, ngapain di jual? Tunggu 10 atau 20 tahun mas, baru jualJ jadi untung gede.

      Delete
  69. Ikut numpsng nanya. Soal npwp klo ortu juga ga punya gmn ya

    ReplyDelete
  70. Ikut numpsng nanya. Soal npwp klo ortu juga ga punya gmn ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin aja gan. Gampang kok, saya udah kasih link diatas cara buat NPWP secara online. Kalo masih sekolah atau kuliah, ntar pas ngisi kolomnya ngaku aja wiraswasta. Bilang aja ngurus warung di rumah. Pasti dikasih kok. Jangan lupa nanti habis bikin online telpon kantor pajaknya, biar cepet di cetak. Kalo gak di telpon ntar lama banget baru dicetak. Cepet kok gan bikin NPWP, gak ada seminggu kartu udah nyampe di rumah. Kalo udah kerja sih gampang, tinggal minta surat ket kerja, nanti habis telpon surat ket kerjanya di faks atau di email ke kantor pajak (ntar dikasih tau alamatnya sama mereka). Kalo mau cepet dateng aja ke kantor pajak langsung, sambil bawa KTP. Buat jaga-jaga bawa KK juga (sapa tau ada petugas resek). Isi blangko, gak ada 5 menit NPWP udah jadi !

      Delete
  71. Halooo mas Riza, mau nanggepin yg buka RD cm buat nasabah prioritas nih. Bener kata bca dan kebanyakan org gt, tp kalo kita non prioritas bs buka rd dgn referensi pimpinan/wakil pimpinan cabang asal rekening.
    Dan kmrn sblm tau cm khusus nasabah prioritas sy iseng masuk bca prioritas buat nanya" rd, dan ternyata sm cs nya ga masalah kalo duit tabungan sy receh malah didukung justru masih muda ini.

    ReplyDelete
  72. Tdnya mau fix di bca aja biar ga nambah rekening, tp sayangnya di bca gbs autodebet per bulan jd lebih tertarik ke commbank, tp jd greget sih baca komen kalo dibawah 21th gbs, pdhl lg nunggu npwp dikirim baru mau ke commbank :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh bisa toh? Saya malah gak tau. Info penting nih. Tapi kalo gak bisa autodebet ya sama aja bohong dong.

      Halah mbak, santai. Kalo masih kepentok umur beli di Indopremier aja. Masih 17 tahun, gak punya NPWP aja bisa kok beli di Indopremier. Kita itu investor, masa mau investasi ribet masalah umur. Helloo....

      Delete
  73. Halo mas, saya mau nanya untuk ke sekian kalinya nih biar Marem tenan. Oh ya soal gagal debit nih, biasanya berapa kali gagal debit ya yg di toleran. Kalau lebih dari itu apakah cair RD nya? Okeh makasih mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak papa mas, biar mantap.

      Gagal debit kalo di commbank maksimal 6 kali BERTURUT-TURUT. Kalo 6 kali berturut-turut gagal terus maka secara otomatis reksadananya cair mas. Duitnya langsung masuk ke rekening kita. Kalo gak 6 kali berturut-turut gak papa mas.

      Delete
  74. Mau nanya dong saya mau beli reksadana tpi NPWP saya hilang tpi ada nmor pokok npwpnya itu bisa gx krna mau mengurus gx ada waktu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada fotokopiannya gak? Kalo ada coba aja dulu di bawa. Tapi saya gak tau sih. Coba telpon ke call centernya commbank aja dulu nanya.

      Delete
  75. cuk, blognya udah jelas,,, tapi gw masih nggak mudeng nih. Jelasin lagi dong. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mane yang belom jelas? Sini-sini ngobrol sama gue. Ntar gw siapin kopi sekalian.

      *kopi sianida*

      Delete
  76. Mas Riza, saya baru bikin reksadana di commonwealth, cara tahu jumlah kepemilikan unit reksadana dimana y?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa di cek kok mas commakses. Kalo males ya tungguin aja bukti pembeliaannya dari bank kustodian. Biasanya dua minggu atau tiga minggu setelah pembelian kita dapet kiriman bukti pembelian reksadana dari bank kustodian.

      Delete
  77. Mau nanya mas, tanggal 6des2016 saya beli schroder syariah pembelian pertama 500rbu+sub fee+ppn, nah tanggal 7 des 2016 saya beli rd yg sama utk pembelian kedua 500rbu+sub fee+ppn, pas 8 des 2016 lewat fund portofolio saya bisa cek unit rd schroder yg saya beli 208, sekian2 dgn amount 499rbu almost 500rbu (its ok sih), cuma yg saya mau tanya kok cuma hampir 500 rbu tadi ya di fund portofolio? Lalu 500rbu yg lain kemana?? Memang blum genap 1 bln.. apa nanti setelah 1 bln semua nilai di fund portofolio keluar hampir 1jt?? Mohon pencerahan.. was2 n sedikit ngeri2 sedap jg nih mas.. hehehe maklum lah newbie mohon penjelasan dr master yg udah pnya lama account di commbenk.. thx b4

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener memang gitu kok. Kalo baru beli biasanya belom muncul. Minimal tiga hari baru muncul di website. Soalnya bank kustodian perlu verifikasi dulu. Tenang aja, pasti nanti keluar. Mana berani bank kustodian bohongin nasabahnya. Bisa dikepret sama OJK ntar.

      Commbank mah agen yang jual. Tugasnya cuman jual aja. Duitnya ngumpul di bank kustodian. Nanti pasti keluar di webnya commbank. Terus akhir bulan atau bulan depan ntar dapet surat dari bank kustodian. Tenang aja.

      Delete
    2. Berarti saya tunggu skitar 3harian.. nanti angkanya tdk 499rbu lg y mas, mendekati angka realnya yg hmpir 1 jt itu.. krn y klo d total subs pertama n yg kedua y totalnya 1 jt.. klo boleh minta pin bb donk mas, hehe.. biar learningnya lebih afdol.. haha

      Delete
  78. bang riza ntap lh ceritany
    btw,akhir tahun ane mau ikut invest di bank commont tp umur msih 20thn?bisa ngk sih umur sgitu ikut invest RDZ di bank commont

    ReplyDelete
  79. mas riza klo umur 20thn bisa ngk yah ikut RD di bank commont??klo bisa mau daftr akhir bulan ini

    ReplyDelete
  80. Gan ane jg udh nabung reksadana berkat petunjuk agan. udh tenang deh naro duit mudah2an naik terus reksadana ane amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... selamat gan ! Agan baru saja masuk golongan orang-orang yang sadar akan pentingnya masa depan. Iya gan, selama negara ini terus tumbuh, maka reksadana juga akan terus tumbuh. Tenang aja.

      Happy Investing !

      Delete
  81. Gan tanya lagi dong klo mau bikin reksadana lg gausah ke bank yah? Tinggal pilih di aplikasinya aja yah
    Thx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo belinya bukan yang autoinvest tinggal klik-klik aja mas. Kalo mau yang autoinvest harus ke bank, soalnya ada berkas yang harus ditandatangani.

      Delete
  82. ass. siang mas Riza. sy trtarik ingin beli RD commbank, cuma masalahnya d kota sy tdk cabang Commbank.. solusinya gmn yah? apa ada alternatif lain saran dr mas Riza.. trimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siang juga.

      Oh gampang, kalo gak ada commbank beli di Indopremier aja. Silakan daftar dulu di websitenya Indopremier. Google aja, banyak kok blog yang mengulas cara mendaftar dan beli RD di Indopremier. Setelah daftar biasanya anda akan ditelepon dan di email berkas yang harus anda tandatangani di atas materai. Setelah itu dikirim berkasnya. Tunggu sampai akun anda aktif, setelah itu tinggal transfer dananya ke akun bank kustodian anda. Terus tinggal klik-klik-klik aja cara belinya.

      Kalo masih bingung gimana cara memilih reksadana untuk pertama kali, baca saja ulasan saya yang berjudul 'cara membeli reksadana untuk pertama kali'. Ubek-ubek aja. Semoga membantu.

      Delete
  83. gan saya ini Mahasiswa gk punya NPWP trus org tua sya juga gk punya NPWP , bisa gk beli reksadana di commbank :""D

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....