(TF) Dimana Beli Reksadana?

4/05/2016 10:00:00 am Riza Alhusna 25 Comments


Hai semuahhh

Gw ngeblog lagi nih

Akhirnya ada episode Tuesday-Finance lagee.

Ya maap yak gwnya sibuk syekali akhir-akhir ini. Pengen banget apdet blog tapi apa daya, begitu sampe kamar langsung tidur blek sek.


Kemaren ada yang nanya ke gue dan pertanyaannya sangat menggelitik gue. Jadi ceritanya ada anak umur 19 th, dia jelas udah punya KTP. Yang gw salut adalah dia udah punya NPWP. Kamu pengusaha ya nak??

Nah ceritanya dia pengen beli reksadana di Commbank. Tapi begitu nyampe sana dia ditolak beli reksadana dikarnakan umurnya belum cukup, masih 19 th. Sedangkan bank ngasi aturan 21 th. Salah gw juga sih gak nyantumin umur di blog gw tentang ulasan membeli reksadana di Commbank. Jujur gw heran aja, ni bank saklek banget sama umur. Yaelah dia loh syaratnya lengkap. KTP ada, NPWP ada, duit jelas ada dong, tapi malah ditolak beli reksadana *lap aer mata*.

Padahal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) lagi gencar-gencarnya memperkenalkan pelajar dan mahasiswa supaya berinvestasi di reksadana. Kenapa reksadana? Tujuannya agar mereka melek dengan manajemen keuangan. Lebih spesifik lagi sih supaya investor di bursa efek isinya orang-orang Indonesia. Gak kaya sekarang, isinya kebanyakan orang asing.

Karna yang diincar pelajar udah pasti dong belum punya NPWP. Tapi yang jelas syarat utama harus punya KTP. NPWP bisa memakai NPWP orang tua. Nah, kenyataannya adalah, ada anak yang jelas-jelas punya syarat yang lengkap tapi kenapa bank menolak memperbolehkan dia beli reksadana hanya karna masalah umur??

Tenang nak, saya akan kasih solusi buat kamuh !

Lalu dimana kita bisa beli reksadana?

1. Bank Commonwealth


Yak tidak diragukan lagi bank yang satu ini terkenal dengan supermarket reksadana. Menurut gue dan beberapa orang yang udah malang melintang di dunia reksadana, inilah bank yang memberikan fitur termudah dalam membeli reksadana. Cukup jadi nasabahnya, anda akan diberitahu cara beli reksadana dengan mudah. Semuanya serba online. Tinggal klik-klik-klik, maka resmilah kita memiliki reksadana ! Untuk mencairkan alias menjualnya pun sangat mudah, tinggal klik-klik-klik, dua atau tiga hari kemudian uang hasil penjualan masuk ke rekening Commbank kita. selain itu kita bisa mengecek bukti kepemilikan reksadana kita lewat webnya. Simpel kan? Sayangnya untuk bisa membeli reksadana disini umurnya minimal 21 th. Iyah saklek banget nih bank. Hari gini gitu, hellooo, banyak banget anak muda yang udah punya penghasilan bahkan sebelum dia punya KTP. Tapi tenang, masi banyak jalan menuju Roma, mari kita cari jalan lain.



2. Bank CIMB Niaga dan Bank Mandiri

Nah ini dia salah satu bank yang punya produk salah satunya jualan reksadana. Kalo kalian punya rekening di CIMB Niaga, manfaatkan itu ! Tapi harap diingat, gak semua Bank CIMB Niaga jualan reksadana. Karena eh karena, kalo mau jualan reksadana, yang jualan harus punya sertifikat. Namanya sertifikat WAPERD.  Hanya Bank CIMB Niaga yang besar yang jual. Biasanya ada disetiap kota besar. Tapi tidak menutup kemungkinan Bank CIMB Niaga tempat kalian jadi nasabah jual reksadana juga. Makanya tanyakan ke Bank CIMB Niaga kalian ! Ini juga berlaku untuk Bank Mandiri. Makanya sekali lagi tanyakan ke Bank kalian terdaftar. Jadi kalo kalian ke sana terus CS nya bilang gak jual, bukannya mereka gak jual reksadana, tapi emang mereka tidak punya sertifikat WAPERD. Oh iya, ada salah satu blogger yang pernah punya pengalaman beli reksadana di Bank CIMB Niaga, namanya Brenda Florencia, kalian bisa tanya-tanya dia di blognya aliceolice.com.

3. Indopremier

Yak ini dia salah satu situs online yang menjual reksadana. Indopremier ini terkenal dengan Ipot. Dia adalah situs resmi yang diawasi oleh OJK sehingga bisa menjual reksadana dengan sistem online. Caranya kalian harus masuk dulu ke websitenya indopremier.com. Terus klik open account. Udah deh, ikutin aja langkah-langkahnya sampe selese. Nanti kalo udah kalian tinggal kirim berkas-berkas yang diminta, yang jelas KTP dan NPWP. Kurang dari seminggu account kalian akan aktif. Tinggal transfer uangnya, begitu masuk kalian bisa beli reksadana yang kalian incer di websitenya. Tinggal klik-klik-klik aja, udah deh. Simple kan?

4. Perusahaan Asset Manajemen

Ini adalah langkah terakhir bila ketiga langkah diatas masih gagal. Di langkah ini kalian beli reksadanaya di perusahaan manajemen assetnya langsung. Asal punya KTP, kalian gak akan ditolak, gw jamin ! Kenapa? Karna perusahaan asset manajemen di Indonesia itu banyak banget, dan mereka pada bersaing dalam memperebutkan nasabah. Noh kemaren adek sepupu gue, masih kelas 2 SMA, umurnya udah 17 th. Dia udah punya KTP tapi belom punya NPWP. Dia bisa tuh beli reksadana. Dia pke NPWP nya orang tua. Belinya ngecer lagi yang 100 ribuan. Tetep aja dilayanin dan dibantuin. Rebutan nasabah gitu loh ! Jadi buat kalian kalo ketiga langkah diatas gagal, pake langkah terakhir ini. Asal punya KTP, walaupun belom 21 th gw jamin kalian bisa beli reksadana ! Untuk lebih jelasnya silakan kontak langsung setiap kantor manajemen investasi. Karna setiap perusahaan jelas beda ketentuan yah, makanya tanyakan secara jelas dan ungkapkan aja keinginan kalian dengan jujur. Mereka akan bantu kalian kok, tenang aja. Oh iya, for your info, adek sepupu gue belinya di Panin Asset Manajemen. Panin ini emang dikenal paling ramah ke calon investor muda. Buka websitenya aja, terus kontak mereka baik lewat email atau telepon.


Udah yah itu aja ulasan gw tentang Tuesday-Finance kali ini. Pesan gw, jangan pernah putus asa. Masih ada banyak jalan menuju Roma. Berinvestasi lah selagi masih muda, sehingga hasil yang diharapkan bisa maksimal. Semoga bermanfaat !  

25 comments:

  1. Saya udah punya reksadanaaaaah! Cuma 100rb doang sih. #hehe
    Kalau mau beli reksadana di CIMB sih cari yang cabangnya gede, biasanya ada tuh dilantai 2. Nanti dibawa ke CIMB Preferred gitu.

    Selain bank Mandiri dan CIMB, ada juga Panin Bank. Tapi tetep hrus nanya dulu. (Kemaren pernah singgah ke Panin dan dikasih kartu nama agen sama mba-nya, karena disana gak jual reksadana)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini dia masternyah..

      bikin ulasan ci beli reksdana di CIMB Niaga, biar pada tau mereka cara belinya

      Delete
  2. Mas gue kepo nih, tmn lo yg dari sma punya reksadana trs pas dicairin dapet 50 jeti tuh dia beli reksadana apaan yaa kok hasilnya oke banget heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli di Panin dia. Nama produknya Panin Dana Maksima. Cus beli gih. Tapi sekarang kalo gak salah 1 unit harganya 65 rb, wkwkwk.

      Delete
  3. Udh 71 rebu bang sekarang mehonggg.... Hihihikkk. Oya gw ni mau switching RD gw prosesnya kr2 brp lama ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cih, mahal banget -___-'

      3 hari biasanya. Sama kek beli atau jual reksadana

      Delete
  4. Menurut mas nih yaa mending mana antara beli rd yg terkenal bagus tp mahal apa beli rd yg masih murah dan berharap harganya lama2 bs naik?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya milih beli yang murah. Asal dianalisis dengan baik dan untuk jangka panjang pasti untung. Semua investasi kalo untuk jangka panjang pasti untung. Karena gak ada yang instan. Semua butuh proses. Kalo beli yang mahal ntar dapet unitnya dikit.

      Delete
    2. Misal NAV suatu RD harganya 1rb, trs gw beli RD itu di Commbank setoran awal 100rb, jadi gw punya 100 unit kan? Gw auto-invest tiap bln 100rb, dan bulan berikut harga RD udh naek jd 2rb per unit, jadi total unit gw 150 unit, gitu ya?


      Terus kalau pembagian auto invest dan NAV nya gak bulet gimana tuh? 100rb dibagi 1500 misalnya? Sisa uangnya ke mana?

      Delete
  5. Misal NAV suatu RD harganya 1rb, trs gw beli RD itu di Commbank setoran awal 100rb, jadi gw punya 100 unit kan? Gw auto-invest tiap bln 100rb, dan bulan berikut harga RD udh naek jd 2rb per unit, jadi total unit gw 150 unit, gitu ya?


    Terus kalau pembagian auto invest dan NAV nya gak bulet gimana tuh? 100rb dibagi 1500 misalnya? Sisa uangnya ke mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul kaya gitu !

      Ntar koma-koma unitnya gan, disesuaikan dengan uang dan harga NAV saat pembelian.

      Delete
  6. Mas kalo kita jadi nasabah di cimb niaga buat investasi reksa dana, tabungannya masih bisa dipake buat nabung nggk sih mas??

    ReplyDelete
  7. Mas kalo kita jadi nasabah di cimb niaga buat investasi reksa dana, tabungannya masih bisa dipake buat nabung nggk sih mas??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mbak. Nanti rekening CIMB kita jadi rekening induk. Tetep bisa buat nabung sama transaksi juga kok.

      Delete
  8. Mas saya mau nany , saya kan belum cukup unr untuk buka rekening reksadana di commonwealth , bisa ga saya buka rek. Reksadana atas nama ortu , tapi nanti setelah saya umur 21 itu rek. Reksadana ganti nama jadi milik saya ? , trimakash

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah punya KTP belum? Kalo udah silakan daftar di Indopremier. Daftar secara online, gak perlu npwp.

      Delete
  9. Mas bisa minta kontak emailnya ada yang saya mau tanyakan

    ReplyDelete
  10. Mas, aku newbie banget nih masalah reksadana. Pas aku baca2 ternyata banyak macemnya yak? Yang paling aman reksadana jenis apa yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. RD Pasar Uang. Itu paling aman. Tingkat pengembaliannya jg lebih gede daripada deposito.

      Delete
  11. Keren tulisannya. Ngasi pencerahan bgt. Mau tanya dong. Kira lebih enak dan bagus mana buat RD lgsg ke MNC apa lewat bank ?
    Tks gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama aja, orang harganya sama. Ambil yang paling enak aja.

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....