Tuesday, 19 July 2016

(TF) Perencanaan Keuangan

Hai semuahh...

Hoaammm...

Duh, ngantuk deh gue

Hahaha

Waktunya Tuesday-Finance

Oke, postingan kali ini mau membahas tentang Perencanaan Keuangan. Behh, berasa gaul dan keren banget gua ngomongnya. Padahal mah apaan, gw mau curhat doang. Ya tolong dimaklumi kalo ntar bahasanya ngalor-ngidul.





Sebenernya akhir-akhir ini banyak banget orang yang sudah melek dengan perencanaan keuangan yang baik. Itu bagus sih menurut gue. Jadi mereka bisa mem-planning masa depan mereka dengan baik.

Akhir-akhir ini gue jadi sering nulis sesuatu yang berhubungan dengan keuangan. Seperti yang lo liat sendiri, setiap Selasa gw berusaha untuk menyajikan informasi tentang keuangan yang mungkin berguna buat lo semua. Yah walopun gw belom bisa tertib nulisnya (sorry), tapi gw berusaha melakukan yang terbaik. 

Sebenernya alasan gw nulis sesuatu yang berbau finansial karna keprihatinan gue sama lingkungan sekitar. Terutama sekali anak-anak muda yang baru pada kerja dan juga anak-anak muda pada umumnya. Ya, gw emang menyasar pada mereka karena justru mereka-mereka ini lah yang musti disadarkan tentang keuangan sejak dini. Itu lah kenapa bahasa gw dalam menjelaskan pake bahasa yang ringan dan koplak. Maksudnya supaya anak-anak muda itu mau baca tulisan gw dan mudeng dengan apa yang berusaha gw sampaikan.  

Banyak banget anak-anak kantor, terutama yang baru pada kerja suka curhat ke gue. Iya, gw emang berjiwa emak-emak sekaligus bapak-bapak. Gw orang yang sabar ketika mendengarkan celotehan orang macem emak-emak, dan gw juga suka kasih nasehat yang bijak macem bapak-bapak. Dih, jijik banget gak sih bahasa gw? Hahahaha. 

Inti dari curhatan mereka sih sama, mereka susah mengelola keuangan dengan baik. Walaupun mereka adalah para sarjana di bidang akuntansi, iya lu gak salah baca, akuntansi, tapi kenyataannya banyak dari mereka yang salah dalam mengelola keuangannya. Padahal mereka pada jago loh ngelola keuangan perusahaan. 

Sebenernya gw sedih banget melihat kenyataan ini. Anak-anak muda, yang sedang bersemangat dalam mengejar karirnya (dan cintanya, hahaha), tapi tidak dibarengi dengan pengetahuan pengelolaan keuangan yang baik. 

Gw sih gak menyalahkan mereka, la wong mereka dari kecil gak dibiasakan mengelola keuangan mereka. Ya sudah bukan hal yang aneh, hasil akhirnya kaya gini.

Orang yang bisa mengelola keuangannya dengan baik adalah ketika orang itu bisa balance antara kebutuhannya dengan pendapatannya. Balance di sini bukan berarti harus pas sama rata. No..no.., bukan itu. Tapi dia bisa menempatkan dengan benar kebutuhannya dengan pendapatannya. Dia bisa hidup cukup layaknya orang lain, bisa membayar hutang-hutangnya, punya asuransi kesehatan yang memadai, punya tabungan, punya investasi, dan punya pemikiran yang jauh kedepan tentang masa depannya.      

Iya, urutannya sih kaya gitu. Tapi pada kenyataannya praktek lebih rumit daripada teori. Ya gak sih? 

Sebenernya memulai perencanaan keuangan dengan baik bisa dimulai dari kecil. Untuk lebih gampangnya gw mau mencontohkan diri gw sendiri. Waktu kecil, waktu masih TK, gw dibeliin celengan sama emak gw. Celengan itu dari tanah liat. Bentuknya bulet aja, bukan bentuk ayam jago. Dari kecil gw udah dikasih uang saku. Emak gw selalu berpesan: 'jangan dihabisin semua uang sakunya, tapi sebagian dimasukan ke celengan'. Gw sih waktu itu belum ngeh maksudnya apaan. Tapi gw tau kalo itu namanya menabung. Tujuan menabung buat apa? Auk ah gelap. Namanya juga anak kecil.

Dasar bocah gebleg yah, gw lebih sering ngabisin duit gw buat jajan daripada buat nabung. Seringnya sih buat beli layangan, hahaha. Tapi emak gw membiarkan tingkah gw sambil tersenyum. 

Pas gw dah lulus TK, celengan itu dipecah sama emak gw. Mecahnya di depan gw, dan dia minta gw ikutan pegang palu. Habis dipecah duitnya dikumpulin dan gw disuruh menghitung jumlah uangnya. Gw udah lupa totalnya ada berapa yang jelas dikit. La wong jarang diisi gimana bisa banyak. Emang duit beranak di dalam celengan? Kalo iya mah udah kaya raya kali gw sekarang.

Waktu itu gw ditanya sama emak gw: 'Mas, uangnya mau buat beli apa?'. Dengan semangat gw bilang: 'Buat beli barbie mobil-mobilan !'. Maka besoknya gw diajak sama emak gw ke pasar buat beli mobil-mobilan. Dasar masih bocah yah, mata gw bling-bling liat mobil-mobilan banyak di toko mainan. Gw langsung dengan semangat nunjuk ke salah satu tank paling gede yang ada di toko. Pas ditanyain harganya ternyata uangnya gak cukup. Emak gw bilang dengan lemah lembut: 'Mas, uangnya gak cukup. Pilih yang lain aja yah?'. Akhirnya gw pun mengikuti saran emak gw.

Sampe rumah gw senengnya bukan main. Langsung deh gw pamer-pamerin ke temen-temen gw biar pada ngiri, hahaha. Dan misi gw sukses abis. Temen-temen gue langsung pada pulang nangis minta dibeliin mainan sama emak-babenya. Jahat banget yah gue? Hahaha.

Eh, kalian gak pada tidur kan?

Enggak bang

Dilanjutin nih ceritanya?

Iyaa...

Oke.

Dirumah emak gw bilang ke gw: 'Mas, seneng kan beli mainan pake uang sendiri? Kalo pengen beli tank yang gede besok-besok uangnya jangan dihabisin semua, yah?'. Gara-gara ucapan emak gue akhirnya sejak saat itu gw lebih rajin menabung. Kejadian itu terjadi terus setiap tahun sampe gw kelas empat SD. Iya, setiap tahun gw pecahin celengan, beli apapun yang gw suka, terus beli celengan lagi. Gitu terus sampe kelas empat SD.

Apa yang bisa diambil dari pelajaran di atas? Sebenernya secara tidak langsung emak gw mengajarkan tentang perencanaan keuangan. Kalo ingin sesuatu, kita supaya rajin menabung. Dengan menabung kita bisa membeli apapun yang kita suka. Jadi waktu kecil gw sudah sangat terbiasa membeli sesuatu dengan uang gw sendiri. Gw jarang banget minta sama orang tua. Sebenernya waktu kecil gw itu hidup susah. Tapi emak gw mengajarkan kalo kita disiplin menabung kita bisa mendapat apapun yang kita inginkan.

Dari kecil gw itu udah hobi membaca, maka kebanyakan duit tabungan gw dibeliin buku sama gw. Koleksi gw banyak banget loh. Dari komik doraemon, dragon ball, sailor moon (iya bener inih, hahaha), cerita rakyat seluruh Indonesia, majalah bobo, you name it, lengkap banget pokoknya. Untuk ukuran anak kecil itu sudah luar biasa. Apalagi dibandingkan dengan anak sekarang yang gak suka membaca. Duh menyedihkan sekali. Makanya karna gw hobi membaca kalo suruh mengarang gw jagonya. Lu liat aja deh tulisan gw ini, panjang banget kan? Ini gw langsung nulis loh gak pake konsep. Nulis blog aja bisa, apalagi suruh ngarang jawab soal ujian, kecilll, hahaha.

Dasar otak gw otak cina, lu mau tau gak apa yang gw lakukan sama buku-buku gw? Gw bukak lapak depan rumah, gw sewa-sewain buku gw, hahaha. Jaman dulu kalo lo punya persewaan buku maka lo akan jadi orang kaya. Dengan otak licik gw, gw jadi team marketing atas usaha gw sendiri. Gw mempengaruhi semua teman-teman SD, temen main, temen ngaji, adek-adek kelas, kakak kelas, sampe mas-mas mahasiswa yang ngekos di rumah tetangga gue buat minjem buku di rumah gue. Satu hari seratus rupiah.

Gimana, laris gak? Duh, gak usah ditanya deh, ampe inden kalo mau pinjem buku di rumah gue, hahaha. Dan dengan teganya, temen-temen gw yang balikin buku gw dengan keadaan lecek gw suruh bayar denda seratus, hahaha. 

Waktu itu gw merasa jadi orang kaya. Aburizal Bakrie? Lewatttt........

Nah melihat gw punya banyak duit, suatu hari emak gw bawa gw ke Bank BRI deket sekolahan gw. Karna gw sekolahnya di kota, kan jauh banget tuh kalo mau balik, makanya mau gak mau gw harus naik angkot. Buat anak-anak yang sekolah di Jl Adyaksa, Purwokerto, pasti tau deh dimana tempat ngetemnya angkot kota. Dimana lagi kalo bukan kawasan Kebondalem. Nah di kawasan itulah bertengger Bank BRI. Emak gw buatin rekening disitu atas nama gw. Waktu gw terima buku tabungannya mata gw langsung terpesona ngeliat ada nama gw di buku tabungan itu. Rasanya waktu itu gw jadi orang kaya karna punya buku tabungan. Oh iya, waktu itu buku tabungannya masih cuman selembar doang loh yang ditekuk tiga kali. Gak kayak sekarang yang buku tabungannya isinya berlembar-lembar.

Besoknya langsung gw pamerin ke temen-temen sekolah gw. Iya, waktu kecil gw emang suka pamer, hahaha. 

Karna punya tabungan gw jadi tambah semangat buat nabung. Tiap hari gw berusaha menyisihkan uang saku gw yang cuman seuprit itu ditambah keuntungan sewa buku, sama keuntungan jual permen ke temen sekelas gw. Bukan jual sih, memaksa temen gw buat beli lebih tepatnya, hahaha. Mungkin kalo dibikin kartun, gw lebih mirip sama Mail di film Upin-Ipin.

Nah dari uang yang gw kumpulin itu, sebulan sekali gw menabung di Bank BRI. Kejadian itu berlanjut sampe gw kelas enam. Pokoknya seinget gw, gw piknik ke jogja pake duit sendiri dan gw gak minta uang saku ke emak gw. Bangga banget gak sih gue. Mari kita kasih keprok buat Riza Alhusna pemirsahh.... --> maksa

Nah saat SMP, gw pindah haluan. Karna udah biasa menabung, akhirnya gw pindah menabung di Bank BNI. Kenapa gw pindah nabung disini? Karna gw pengen punya kartu atm. Iya, gw pengen berasa kayak mas-mas yang punya kartu atm jadi bisa ambil duit di atm kalo pas butuh. Waktu itu gw buka sendiri loh di BNI. Waktu dulu bukanya mah gampang, cukup pake kartu pelajar aja dah bisa. Gak kayak sekarang, mau bikin rekening aja pake NPWP-__-'. Kalo dulu, bikin kartu atm itu gak ada yang instan kayak sekarang. Musti nunggu dulu sepuluh hari, baru bisa diambil. Karna kartu atmnya dikirim dari Jakarta dan atmnya dicetak pake nama. Pas megang tuh atm, duh bangganya setengah mati gw. Langsung besoknya gw pamer-pamerin ke temen sekelas gw, hahaha.


Udah ngantuk belom dek?

Belom mas..

Beneran?

Iya bener..

Kita 'bobo-boboan' aja yuk?

..........


*saru bang*   

HAHAHA


Oke, biar gak kepanjangan gw skip aja yah masa SMA dan kuliah gw. 

Setelah kerja dan punya penghasilan sendiri, akhirnya gw sadar. Kalo cuman ngandelin duit tabungan aja maka gak akan pernah cukup. Kenapa? Karna adanya inflasi. Maka gw memutuskan untuk investasi. Karna terbiasa menabung, maka itu bukan menjadi sesuatu yang sulit buat gw. Ketika lo udah bisa menabung dan sudah punya finansial yang bagus, maka sudah seharusnya lo punya asuransi kesehatan. Asuransi kesehatan ini penting. Gunanya untuk mengkover segala biaya yang timbul akibat perawatan sehingga uang yang sudah lo kumpulkan dengan susah-susah ditabungan gak habis karna biaya perawatan. Kalo lo udah kerja biasanya lo dapat asuransi kesehatan. Maka manfaatkan lah itu dengan maksimal. Kalo belom dapet mas? Ya lo minta lah sama perusahaan lo. Itu kan udah jadi kewajiban perusahaan buat kasih asuransi kesehatan. Kalo emang gak dapet maka gw sarankan belilah asuransi kesehatan sesuai dengan kemampuan lo. Ambillah asuransi kesehatan murni, jangan unitlink, sehingga manfaat covernya bisa maksimal. BPJS Kesehatan itu juga bagus kok. Kalo itu dah cukup ya udah, gak usah nambah lagi.

Ketika menabung udah, asuransi kesehatan udah, maka saatnya lo menabung untuk masa depan lo. Berinvestasilah di berbagai instrumen yang memang terjangkau oleh pendapatan lo. Lo boleh beli emas, tanah, rumah, apartemen, reksadana, saham, obligasi, ataupun instrumen lainnya. Jangan pernah tergiaur dengan investasi yang berimbal balik cepat karna itu semua biasanya bohong. Semua investasi itu kebanyakan berkembang sedikit-demi sedikit dan untuk jangka waktu lama. Kalo lo emang punya penghasilan yang gede, boleh deh beli tanah terus bikin kos-kosan. Kan lumayan lo jadi punya penghasilan tambahan di luar gaji lo. --> obsesi jadi bapak kos

Kalo emang belom mampu, maka gw selalu menyarankan berinvestasilah di reksadana. Kenapa? Karna murah dan perkembangannya tinggi. Gw udah sering kali mengulas di beberapa postingan kalo lo emang punya planning yang panjang, belilah reksadana. Reksadana itu bisa dimulai dengan nominal Rp. 100.000 saja. Asal lo tertib menyisihkan sebagian tabungan lo buat beli reksadana, maka suatu saat nanti lo akan merasakan manfaatnya. Ingat, jangan tabung semua tabungan lo dalam investasi. Ntar lo jadi gak punya dana darurat deh. 

Daripada lo menabung biaya pendidikan anak lo dalam asuransi, mending lo masukin reksadana aja. Kenapa? Karna duit yang lo bayar buat asuransi tiap bulan, sebenernya dimasukkan dalam reksadana. Gak percaya? Lo liat aja deh di polis lo. Pasti dikontrak yang lo tandatangani ditulis kalo dananya dimasukan dalam equity fund kalo enggak balanced fund. Itu kan artinya reksadana saham atau campuran. Cuman itu versi inggrisnya aja. Kalo emang dimasukkan reksadana, kenapa gak nyemplung langsung aja di reksadana. Lo bisa pilih di reksadana yang pertumbuhannya maksimal dan semua keuntungannya ntar jadi milik lo semua kalo pas dicairin.

Jangan lupa diversifikasikan lah investasi lo dalam beberapa instrumen. Jadi kalo yang satu bolong, masih ada yang lainnya. 

Jadi inti dari tulisan ini adalah kalian sadarlah tentang perencanaan keuangan sedini mungkin. Kalo sekarang baru sadar, yaudah jangan disesali. Segera perbaiki kebiasaan-kebiasaan yang membuat lo jadi sering kolaps dalam keuangan. Buat para orang tua, ajarilah anak anda menabung sejak dini. Belikan mereka celengan dan latih mereka untuk rajin menabung sejak dini. Kalo udah penuh suruh mereka memecahkan celengan mereka dan menghitung uangnya. Biarkan mereka membeli apapun yang mereka suka. Kalo udah rada gede, silakan ajak anak anda ke bank dan buatkan rekening dengan namanya. Biarkan mereka menyimpan sendiri buku tabungannya. Carilah bank yang dekat dengan rumah atau sekolahnya sehingga dia bersemangat untuk menabung. Hal-hal kecil kayak gini emang sepele, tapi kalo gak dibiasakan maka sampe besar pun susah untuk memahami pentingnya perencanaan keuangan.

Duh cape banget gue ngetik panjang lebar gini. Yaudah lah yah terserah lo mau baca atau enggak, toh gw cuman share aja. Semoga aja bermanfaat buat lo semua. 

Gw ngantuk nih, bayy...

Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 7/19/2016 07:00:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 7/19/2016 07:00:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 7/19/2016 07:00:00 am

13 comments:

  1. Abang... Adek curhat juga boleh eaa.. Hahaha.. *pasang muka manja*

    Namanya juga orang akuntansi Bang.. Fokus mereka di masa lalu terus, alias sulit move on :p Hahaha

    Semoga dengan diajari perencanaan keuangan sama Abang kece, bisa move on deh mereka. Menata masa depan lebih baik lagi bersama Abang Rizaa :) Eaaa.. Hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, emang akuntansi itu ilmu tentang mengutik-ngutik masa lalu, gak move on ke depan, hahaha

      Delete
  2. Dari awal sampai akhir, gua bener-bener gak bosen tuh ngebaca tulisannya. :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh makasih loh masih suka baca blog inih

      Delete
  3. Aku anak akuntansi juga tapi ga juga punya perencanaan keuangan yang baik waktu masih muda *serasa tua*, jadi baru belajar perencanaan keuangan baru2 ini, itu juga gara2 baca blog emak2 yang ngomong soal reksadana dan investasi lainnya.

    Tapi emang bener banget sih jadi berasa punya tujuan dan jelas uangnya dikemanain.

    Suamiku juga dulu ga setuju waktu aku ngomong panjang lebar soal perencanaan keuangan katanya yang penting ada tabungan yang cukup,udah. padahal kan ga gitu juga kan?!.

    Tapi alhamdulillah dia akhirnya sadar didukung istrinya yang cerewet bahas soal masa depan, akhirnya pelan2 bisa investasi emas meski dikit, reksandan meski kecil. tapi pelan2 lah.

    *lah malah curhat*

    sering2 nulis beginian ya mas, bermanfaat banget.:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang harus ngomong pelan-pelan mbak. Bagus deh bisa menyisihkan walaupun dikit-dikit. Toh ntar yang merasakan manfaatnya mbak sama suami mbak sendiri.

      Semangat mbak !

      Delete
  4. Makanya nih lagi rajin inves emas buat bikin kos kosan --> obsesi bgt jadi emak kos hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bikin kosan 50 kamar, hahaha

      Delete
  5. Duh..brasa salah deh udah bikinin anak tabungan an.Nama dia skrg (3y9m)...kayanya lbh seru tuh kaya emaknya mas gan.. *curcol gajebo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh malah bagus mbak, ntar anaknya tinggal nerusin aja

      Delete
    2. Hehe..ya sih dipikir2 mah lanjut sajalah ta tabungannya. Eh mas gan btw pernah ngalamin ditawarin donasi unicef gitu gak..posting dong^^ *ootmintadilemparLM

      Delete
    3. Gak pernah mbak

      Lagian muka saya muka miskin kali ya jadi gak pernah ditawarin kaya gitu, hahaha

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....