Thursday, 22 September 2016

Pemandangan di Rumah Nenek

Hai semuaaa

Apa kabar? Apa kabar?

Pada sehat kan yah?

Gw mau ngeblog lagi nih, mumpung sempet.




Jujur sebenernya gw bingung mau ngeblog apaan. Habisnya kadang ide ngeblog tuh ada, eh giliran mau ditulis udah lupa semua apa yang mau ditulis. Nah tadi pagi, gw buka-buka folder foto di HP gw. Kebetulan banyak foto yang mungkin bisa ditulis jadi bahan tulisan. Yah sekedar curhat aja sih. Sapa tau lo suka sama tulisan gw. Eh bukan tulisan, curhatan ding.

Jadi ceritanya, ntah liburan kapan gw lupa, gw maen ke rumah nenek gw di Wonogiri. Buat yang gak tau, Wonogiri itu ada di Jawa Tengah, tapi bagian pojok kanan, berbatasan sama Jawa Timur. Nah rumah nenek gw ada di Kecamatan Purwantoro. Ini kecamatan paling ujung, soalnya lu jalan terus tembusnya ke Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur. Jauh kan???

Tapi ini belom seberapa. Dari kecamatan gw harus naik angkot atau naik ojek lagi kira-kira 1 jam lah baru nyampe ke rumah nenek gw. Jalannya sih mulus. Tapi medannya itu loh, naik-naik ke puncak gunung. Tapi efeknya, lo dapet pemandangan desa yang bersih, tenang dan indah banget. Bekasi? Lewatttt...

Oh iya, gw waktu itu berangkat dari kota Semarang. Kenapa? Karna waktu itu gw stay agak lama di kantor cabang Semarang. Harap maklum gw ini buruh, jadi harus ikut apapun tugas yang disuruh sama bos. Perjalanan dimulai dari pintu exit toll Banyumanik. Di sini tempat ngetemnya bus yang ke arah Jogja, Purwokerto dan Solo. Enaknya tinggal di kota Semarang adalah, trayek bus ke tiga kota itu banyak banget. Apalagi ke arah Solo, 15 menit sekali bus berangkat cuy, 24 jam non-stop ! Karna libur, akhirnya gw putuskan berangkat abis subuh biar nyampe rumah nenek gw gak kesiangan.

    nama bisnya

seat pitch

Pertama-tama gw rada norak karna ternyata bus jurusan Semarang-Solo busnya bagus-bagus. Udah gitu ternyata dapet minum cuy ! Mayan lah ngirit gak usah beli aqua. Harga tiketnya kalo gak salah inget 25 ribu rupiah. Gw maen ke rumah nenek gw gak sendirian. Gw ke sono ngajak si Marcel, temen SMP gw. Begitu duduk gw sama Marcel langsung molor. Harap maklum, kita berdua malam sebelum keberangkatan bukannya siap-siap malah dugem, hahaha. 

Begitu bangun, tiba-tiba udah nyampe Terminal Tirtonadi, Solo. Pas nyampe, busettt, ini terminalnya bersih banget??? Terminalnya bersih, ber-AC dan gak ada orang yang ngerokok lo. Gw langsung jadi norak hore-hore. Biar sah gw ke toiletnya terus gw boker meninggalkan jejak di Terminal Tirtonadi, hahaha.  


bersih broh

Habis dari toilet, gw makan dulu karena belom sarapan. Masih setengah delapan pagi cuy, masih sepi. Habis makan kita cari bus ke arah Purwantoro, Wonogiri. Dasar kebo, begitu duduk kita berdua langsung molor sampe Purwantoro. Pokoknya gw melek bentar, eh udah nyampe. Dari situ kita naik ojek ke rumah nenek gw. Saking jauh dan berkelok-keloknya ke arah rumah nenek gw, si Marcel sampe ngomong ke gw:


'Eh, ini Indonesia bagian mana sih?'

'Hahahaha'


Begitu nyampe langsung gw ajak si Marcel ke belakang rumah nenek gw. Mau tau gimana pemandangannya? Ni dia...



hijau men, hijau !

Anjayyyy...

Keren bangetttt....

Semuanya serba hijau, masih asri, udaranya bersih, heaven banget dah. Jakarta mah lewatttt.....

Coba belakang rumah gw kayak gini, apa gak udah gw jadiin villa rumah gw *otak cina kumat*. Si Marcel langsung teriak-teriak norak liat pemandangan kaya gini.


'Gileee mennnn, rumah nenek lo.... Keren banget pemandangannyaa....'

'Bagus kan? Gak nyesel kan lo ikut gw?'

'Bagus banget, gak nyesel pergi jauh entah ke Indonesia bagian mana'

'Hahaha'


Harap maklum, kita berdua udah kelamaan hidup di kota. Rumah dempet-dempet, macet, orang dimana-mana, polusi, masih banyak lagi problem hidup di kota. Lah disini? Mana ada macet. Udara bersih, suasana serba santai, hijau dimana-mana, ajibbb. Gimana gw gak betah coba leha-leha di sini. Mana nenek gw kan orangnya kampung banget yah, masaknya masih pake tungku. Setiap pagi gw sama Marcel langsung ke depan tungku untuk menghangatkan badan. Dingin banget cuy udara di sini. Jangankan pagi, siang hari loh, airnya kaya air kulkas. Pokoknya di sini gw sama Marcel jadi kaya Keenan, tiap hari mandi pake air anget, hahaha.  

Kerjaan gw sama Marcel tiap hari main ke sawah, Padahal yang diliat ya taneman itu-itu aja, tapi gak bosen. Tapi apa daya, setelah tiga hari leha-leha sama main ke sawah, kita harus segera pulang karena harus kerja. Good bye Purwantoro, see you later....

Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 9/22/2016 03:02:00 pm
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 9/22/2016 03:02:00 pm
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 9/22/2016 03:02:00 pm

14 comments:

  1. Waw mempesona sekali kang lebih mempesonanya dari ikan yang gak pakai pakaian waw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini mas main ke rumah nenek saya, nanti kita ke sawah nyolong ubi sama-sama, hahaha

      Delete
  2. Itu di belakang rumah pemandangannya keren ya, Bang :)

    ReplyDelete
  3. di belakang rumah nenek lo bener-bener anjaayyyyyy sob.. setuju kereen banget pemandangannya.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini main mas, nanti main ke sawah bareng, hahaha

      Delete
  4. Dulu tempat tinggal saya juga di desa, pemandangan hijau nan asri sudah biasa. Tapi semenjak pindah ke komplek perumahan, yang dilihat cuma bangunan yang empet-empetan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenyataan hidup memang pahit mas, hahaha

      Delete
  5. sugeng rahayu, langgananku kalau ke jogja kak..:) asik ini ngebut..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, hahaha.

      Emang mas rumahnya di mana?

      Delete
  6. aq kira rumah nenek itu nama rumah makan di solo hehe... kebetulan sama kali yaak hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa pula itu, hahaha

      Iya kali, namanya aja yang sama.

      Delete
  7. memang kalau sdh didesa ..pemandangan nya hijau dan asri ...

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....