(TF) Tabungan Pendidikan Anak

9/06/2016 07:00:00 am Riza Alhusna 24 Comments

Haii semuahhh..

Apa kabar??

Baik kan lo?

Horee hari Selasa, waktunya Tuesday-Finance

Kali ini gw mau membahas tentang Tabungan Pendidikan Anak.




Akhir-akhir ini ada beberapa emak-emak (dan kayaknya bapak-bapak) yang nanya ke gue, gimana cara bikin tabungan pendidikan untuk anak. Jujur aja gw salut sama mereka, karena mereka sadar kalo sekolah sekarang itu gak murah. Harap digaris bawahi, saya bukan financial planner. Jadi harap maklum kalo bahasanya gak kayak financial planner macem Ligwina Hananto atau Prita Gozie. Dibandingkan mereka, gw mah apa atuh. Pengetahuan gw cuman bagaikan debu di tiang bendera.

Postingan ini dibuat untuk mengajak kalian semua untuk sadar bahwa merencanakan keangan dengan baik itu perlu. Seperti yang udah pernah gw ulas di postingan gw perencanaan keuangan, bahwa merencanakan masa depan salah satunya dengan mempunyai perencaaan keuangan yang baik. Halo kalian yang masih muda-muda, yang belom menikah, atau yang sudah menikah tapi anaknya masih kecil, baca blog saya baik-baik: rencanakan keuangan kalian dengan baik !

Anak itu anugerah dari Tuhan. Siapa sih yang gak pengen punya anak? Gw aja pengen. Nah salah satu cara mensyukuri pemberian Tuhan adalah dengan merawat dan menyekolahkan anak setinggi-tingginya. Udah pada tau kan, sekolah sekarang itu gak murah. Gw yakin nih, yang udah pada punya anak pasti kemut-kemut kepalanya kalo denger spp sekarang udah mahal. 

Tapi tenang, ini bisa disiasati dengan baik. Salah satunya dengan merencanakan tabungan pendidikan anak. Kenapa perlu direncanakan? Agar saat anak masuk sekolah, kita tidak terlalu terbebani dengan biaya sekolahnya yang mahal. 

Gw selalu sarankan temen-temen gw, mumpung masih muda banyak-banyaklah berinvestasi. Termasuk investasi untuk menghadapi pensiun dan pendidikan anak. Kenapa gw selalu menyarankan dua hal itu untuk punya investasi? Karena dua hal itu mau tidak mau, suka tidak suka pasti akan kita hadapi. Terutama yang paling deket deh, biaya pendidikan anak.

Banyak orang yang nanya ke gw, kalo pendidikan anak bagusnya dimasukin ke mana? Asuransi pendidikan atau instrumen lainnya? Buat kalian yang belom kejeblos, gw cuman mau bilang: jangan masukkan tabungan pendidikan anak di asuransi ! Iya sengaja gw bold biar lo semua melek. Kalo udah terlanjur, gw cuman mau ngucapin: selamat, lo baru aja dikibulin marketing asuransi ! 


Duh, jahad banget ya gue, hahaha.


Tolong baca tulisan gw ini baik-baik:


ASURANSI ADALAH PROTEKSI 


Proteksi itu artinya perlindungan. Lalu asuransi pendidikan, apa yang dilindungi???


Ya pendidikan anak lah mas. Kan nanti kalo misal kita meninggal, asuransi ini yang bakal bayarin biaya pendidikan anak kita...


Oh gitu? Kalo gitu jawabannya, gw cuman mau ngucapin:


Selamat, anda baru saja dikibulin marketing asuransi untuk kedua kalinya ! 


Kalo lo takut, lo meninggal sedangkan anak masih dalam masa sekolah, yang musti lo beli bukan asuransi pendidikan tapi asuransi jiwa. Jadi kalo lo mati, anak akan dapat duit ratusan juta, bahkan milyaran sebagai kompensasi kematian lo. 

Pendidikan anak itu kewajiban orang tua, jadi kenapa harus diasuransikan? Seharusnya yang kalian lakukan adalah menabung untuk pendidikan anak. Kenapa menabung? Agar saat anak butuh biaya besar kalian sudah punya uang untuk bayar pendidikan anak. Tapi ini gak berlaku buat kalian yang sudah kaya raya, yang duitnya bagaikan daun berguguran di hutan. Jadi kalo lo gak punya penghasilan macem daun berguguran, silakan menabung untuk pendidikan anak kalian.

Ada banyak banget intrumen tabungan untuk pendidikan anak. Cara yang paling gampang adalah menabung rutin di bank. Tapi cara ini punya banyak kelemahan. Salah satunya adalah bunganya yang kecil banget yang gak bisa mengejar inflasi. Maka mau tidak mau kalian harus investasi. Kalo banyak duit mah gampang. Tinggal beli aja tanah, bikin kos-kosan, duit mengalir tiap bulan.

Tapi gak semua orang kan kaya gitu yah? Maka saran gw adalah belikan reksadana ! Ya, gw udah sering banget membahas tentang reksadana. Kalian bisa baca membeli reksadana di commonwealth bank. Di situ adalah curhatan gw tentang cara beli reksadana di commbank. Kenapa sih investasi di reksadana? Karena murah dan pengembaliannya sangat tinggi ! Gak percaya? Silakan baca pengalaman temen kuliah gw beli reksadana dari jaman kelas dua SMA di sini. Temen gw beli reksadana 100 ribuan setiap bulan dari jaman kelas dua SMA sampai lulus kuliah. Total investasi dia adalah selama enam tahun. Mau tau berapa duitnya saat di jual reksadananya? 


50 JUTA SODARA-SODARA !!!


Bener gw gak bohong. Padahal  kalo pake logika harusnya duit dia adalah:


100 ribu x 12 bulan x 6 tahun = 7,2 juta !


Gila, jauh banget kan??


Makanya gw selalu menyarankan untuk berinvestasi di reksadana. Karena murah dan hasil pengembaliannya tinggi. Beneran murah loh, bisa dimulai dari 100 ribuan aja. Jadi daripada duit lo dimasukin ke asuransi pendidikan, mending masukin reksadana. Kenapa? Karna duit lo yang ada di asuransi, sebenernya dimasukin ke instrumen reksadana. Gak percaya? Silakan buka polis asuransi lo (kalo punya). Disitu dijelaskan kalo duit lo bakal dimasukin ke equity fund atau balanced fund. Yaelah itu mah artinya reksadana saham atau reksadana campuran. Cuman itu versi inggrisnya aja. Kalo duit lo emang dimasukin ke reksadana, kenapa gak nyemplung sekalian aja di reksadana? Kalo langsung masuk reksadana, saat reksadana lo dijual, maka semua keuntungan akan jadi milik lo. Gak kaya asuransi, keuntungan dibagi antara perusahaan asuransi dan kalian. Heloo, dikibulin lagi deh kalian.

Lalu dimana kita bisa beli reksadana?

Gw udah pernah bikin ulasan di postingan gw di sini, dimana aja tempat beli reksadana. Cara paling gampang adalah beli di Commonwealth Bank. Itu praktis banget karena tinggal klik-klik doang. Caranya kalian buka dulu tabungan disitu (500 ribu), terus bilang ke mbak-mbak atau mas-mas CS nya buat dibikin autoinvest atau didebet setiap bulan dari rekening kalian. Bisa dimulai dari 100 ribuan aja loh. Kalo 500 ribu terasa masih sangat mahal, kalian bisa buka di indopremier. Kalo buka disitu pembelian reksadana bisa dimulai langsung 100 ribuan. Cara daftarnya? Silakan kalian browsing-browsing aja. Udah banyak kok blog yang membahas cara daftar di indopremier. Gw gak mau bikin blog tandingan yang ujung-ujungnya isinya sama aja. Ini berlaku juga untuk investasi dana pensiun kalian.

Jadi saran gw, mumpung masih muda, rencanakan pendidikan anak kalian dengan baik. Belilah reksadana secara rutin tiap bulan walaupun hanya 100 ribuan. Buat yang anaknya masih kecil, ini kesempatan kalian buat nabung. Ntar kalo udah gede kalian gak perlu pusing mikirin biaya pendidikan anak. Sekolahkan anak kalian setinggi-tingginya. Walaupun masih muda dan belom menikah, toh gak ada salahnya merencanakan masa depan anak kalian dengan baik. Malah bagus kan, masa investasinya lama jadi pertumbuhan investasinya bisa maksimal. Kalo kalian udah punya penghasilan, mulai sekarang menabung lah. Jangan dihambur-hamburkan terus. Inget, kalian sendiri lah yang menentukan masa depan kalian dan keluarga kalian.  

Jangan pernah meremehkan masa depan anak. Masa depan anak, siapa sih yang tau? Siapa tau anak kalian mungkin sekarang bandel banget, eh pas besar dia jadi pilot. Siapa yang tau, ya kan? Makanya jangan pernah underestimate sama masa depan anak. Kewajiban kita sebagai orang tua adalah mendidik mereka dan menyekolahkan mereka setinggi-tingginya. Makanya dari sekarang persiapkan biaya sekolah mereka dengan baik. 

Duh gw kok di postingan ini berasa engkong-engkong yah ngasih saran bijak, wkwkwk. Ini sih cuman saran aja. Saran dari apa yang udah gw jalanin. Toh kalo kalian mau ikutin saran gw, yang memetik manfaatnya kan kalian bukan gw. Ini bukan iklan loh. Produk-produk yang gw sebut hanya untuk memudahkan aja. Kalo mereka bayar royalti ke gw, baru gw iklanin dengan bombastis. Commonwealth Bank, transfer 100 juta dong ke rekening gw... --> otak cina

Yaudah yah, capek gw nulisnya.

Bayy.....  

24 comments:

  1. Berarti penting ya kong buat merencanakan pendidikan anak, tapi jangan sampai terpedaya oleh marketing asuransi, salah satunya dengan tabungan pendidikan anak hehehehehe... Oh itu nggak ada royalti ya, jadi iklannya murni karena keikhlasan berbagi pengetahuan mengenai rencana pendidikan anak... hehehe kalo mau bombastis, transfer dong 100 juta WOW ya hahaha :D

    #belumpunyaanak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak papa mas, saya aja belom. Mumpung masih muda rencanakan pendidikan anak dengan baik. Ntar kalo butuh duit gede buat pendidikan anak tinggal dicairin aja.

      Iya nih mas, commbank gak bayar royalti sih, jadinya saya males-malesan mau ngiklanin, hahahaha

      Delete
  2. di Purwokerto ada Commonwealth bank gak yah?
    jadi pengen invest ini bro...

    maen lah postingane... manpangati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada mas, di depan kantor pos purwokerto persis. Investasi mas, selagi masih muda. Ntar kalo udah tua tinggal menikmati hasilnya.

      Makasih mas

      Delete
  3. Mungkin bisa lah dimulai dari sekarang kang biar nanti sudah punya anak biar nyantai karena sudah ada jaminan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, biar gak pusing pala berbi kalo mau bayar spp

      Delete
    2. Sekarang kepala berbi sudah tidak pusing lagi atuh kang.

      Delete
  4. Bang nanya dong. Aku kan mau cobain reksadana ya, nah pas baca2 ini kan beresiko jg ya. Resiko lost juga. Nah ini kalo misal invest 100rb udah 2 taun, hasilnya normal kan 2,4 juta ya, tiba2 lost. Nah itu ilang semua ya investasinya? Apa gimana? Aku kok sik bngung ya bang

    Resiko lostnya itu gmana ya? Jd bimbang mau invest. Binguuung bingung 😕

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa ilang semua, tapi jarang banget sih sampe lost abis gitu. Tapi inget, reksadana itu biasanya setelah turun dia bakal naik terus. Kalo untuk jangka panjang itu aman banget mbak. Soalnya kebanyakan reksadana di Indonesia dalam 2 tahun biasanya NAV-nya naik 2 kali lipat.

      Pokoknya prinsipnya, selama negara ini gak bangkrut, maka reksadana juga gak bakal bangkrut.

      Delete
    2. kalo jangka panjang brati emang pas buat inves pendidikan anak ya

      Pertanyaannya, negara ini nggak ada indikasi bangkrut kan? Hoho

      Delete
    3. Eh maaf mbak, ralat, 5 tahun -__-'

      Iya itu juga pas mbak. Emas mah giman-mana juga aman mbak. Kayaknya sih enggak mbak. Masi inget kejadian krismon tahun 97? Waktu itu negara kita hampir bangkrut, tapi untungnya enggak. Tahun 2008 waktu banyak negara bangkrut, kita aman. Tenang mbak, pengalaman mengajarkan kita banyak hal. Negara ini penuh dengan orang pinter. Menteri ekonomi gak akan membiarkan negara ini jatuh untuk kedua kalinya.

      Delete
  5. Di Banjarmasin belum ada yang begini mas..mungkin belum masuk aja kali ya..hee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa mas? Wah jualan aja mas buka lapak disono *otak cina kumat*

      Delete
  6. Waktu gua kuliah dulu, gua menyadari investasi masa depan yang udah di rencanain Nyokap dan Bokap berguna banget, dulu cuman 10 rbu rupiah perbulan dan cukup buat gua nyesalin kuliah serta ngecengin cewek gebetan ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh kan, investasi apapun kalo untuk jangka panjang tuh mesti untung. Asal sabar dan konsisten

      Delete
  7. Pernah ikut acara kantor sih tentang short promo dari salah satu perusahaan asuransi, bahasnya tentang ya itu asuransi pendidikan…. Agak ngakak sebenarnya saat disuruh ikut, aku loh belum genap juga 2 tahun kerja pasca lulus sekolah tapi sudah di offer asuransi pendidikan, married belum tapi sudah harus mikirkan jabang bayi…. Jadi hasilnya focus sama mbak cantik agent asuransi dan snack boxnya aja hehe. G’ ada yang salah sih karna masa depan yang bagus itu selain takdir juga terwujud karna ada keseriusan, niat dan perencanaan yang matang. Tapi aku sebenarnya lebih concern untuk join asuransi jiwa / kesehatan karna itu sesuatu yang vital dan unpredictable accident sih. Terakhir kali teman masuk RS guling2 karna usus buntu tapi ditolak mentah2 sama RS karna untuk program BPJS perawatan hanya dapat dilakukan kalau si pasien sudah masuk ke kriteria tertentu misal suhu tubuh harus sekian, tekanan darah sekian dll, even si pasien dah jumpalitan sakit then untung dia ikut asuransi jadi perlakuan RS berubah dan langsung rawat. G’ kebayang untuk teman2 lain bahkan aku personal yang g’ ada asuransi dan tabunganpun juga belum tentu ada / cukup pasti dah smack downan sama petugas RS supaya bisa di rawat hehe (meskipun mustahil). Banyak hal yang perlu direncanakan sepertinya mas kalau plan begini … prioritas jaminan kesehatan dan mulai investasi dari masa muda… satu sisi masih pengen menikmati masa muda dengan penghasilan bulanan tapi diwaktu bersamaan harus dewasa untuk bisa mikir banyak yang wajib direncanakan untuk masa depan, karna bagusnya rencana itu harus serius, konsisten, dan terealisasi kan? bukan cuma angan semata. Ada tips g’ nih mas untuk kita yang masih muda dengan penghasilan officer level yang tidak seberapa ini hehe….. tapi bisa merencanakan masa depan yang lebih baik dan terjamin tanpa meninggalkan kebahagiaan masa muda? Mohon pencerahannya #sharing #inspiring #enlightingskillandsoul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo baru kerja, udah punya penghasilan sendiri, paling penting tuh punya asuransi kesehatan mas. Kenapa? Untuk mengkover biaya rumah sakit kalo sewaktu-waktu kita sakit. Jadi tabungan kita, yang udah kita kumpulkan susah-susah gak habis buat biaya rumah sakit. Kalo bisa ikut asuransi kesehatan yang murni, jangan unitlink. Kenapa? Lebih murah dan biaya kovernya lebih gede mas. BPJS juga penting. Gunanya buat apa? Untuk rawat jalan, macem kita pilek, sakit perut, pokoknya yang gak pake nginep, nah ini keliatan banget gunanya punya BPJS. Kalo sampe nginep mending pake asuransi swasta. Kalo asuransi udah, maka waktunya investasi mas. Untuk apa? Untuk mempersiapkan masa depan. Paling utama ya masa pensiun. Kalo udah baru pendidikan anak. Kenapa masa pendiun no 1? Karna banyak banget orang Indonesia yang sibuk nabung pendidikan anak, sampe lupa menyiapkan tabungan pensiun. Akhirnya malah pas udah tua menyusahkan anaknya. Gak mau kan? Makanya urutannya masa pensiun dulu baru pendidikan anak. Investasi itu penting, biar kita bisa melawan yang namanya inflasi. Investasi paling tepat buat anak muda itu reksadana mas. Karna murah dan pengembaliannya tinggi. Emas aja kalah.

      Mas gak perlu beli asuransi jiwa selama belom punya tanggungan. Dalam hal ini anak dan istri. Kenapa? Karna kalo mas meninggal, orang tua mas masih bisa tetep hidup. Beda lagi kalo istri dan anak, mereka kan tanggungan mas. Kalo yang menanggung hidup meninggal maka mereka akan terpengaruh. Itulah gunanya asuransi jiwa.

      Udah gitu aja sih mas saran saya. Silakan kalo bermanfaat diambil, kalo gak bermanfaat dibuang. Toh kalo mas ngikutin saran saya yang merasakan manfaatnya mas, bukan saya.

      Makasih udah berkunjung !

      Delete
  8. Berarti gue kena dikadalin juga dong. Huaaaa!!! Iya sih nyesek liat laporan tiap bulan...tapi katanya stlh 10 tahun ga bayar lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Liat aja mbak, 10 tahun lagi duitnya pasti gak beda jauh dari setoran mbak selama 10 tahun dijumlah. Kalo reksadana 10 tahun udah melesat jauh dari nilai aslinya.

      Delete
  9. buat para kaula muda pas banget nih nabung dari sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, justru masih muda banyak-banyak nabung. Hura-huranya ntar aja kalo udah tua atau udah kebanyakan duit.

      Delete
  10. Nah, sekarang sudah tahu kan bagaimana cara memulai investasi reksadana yang benar. Jadikan hal itu sebagai salah satu hal yang bisa menjamin masa depan kita. Sebab, berbeda dengan saham, reksadana lebih tepat dijadikan sebagai investasi jangka panjang. Bagi yang baru belajar investasi, mulai saja dari produk yang modalnya di bawah Rp100.000. Jadi, tunggu apa lagi, yuk mulai berinvestasi!

    ReplyDelete
  11. Terkadang masalah yang palin sering dalam biaya pendidikan anak adalah investasi dana pendidikan di luar sekolah seperti les dan kursus
    Oleh karenanya memilih tempat kursus dan les yang berkualitas adala sesuatu yang krusial
    Anda dapat menemukan tempat les dan kursus yang efektif dan ajaib hanya di www.bakatsuper.com

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....