Tuesday, 6 December 2016

Generasi Gadget

Hai semuahh...

Apa kabar... apa kabar...

Duh, om kangen kalian semua deh

Sini gw pelukin satu-satu.....


------------Hoooeeekkkkk------------






Jaman gw kecil, setiap minggu pagi gw selalu nonton kartun di rumah. Pagi-pagi jam 6, belom cuci muka, belom sikat gigi, belom mandi, masih bau iler udah nongkrong di depan tipi. Biasanya gw nonton Cibi Maruko Chan, Arale, Digimon, Doraemon, Dragon Ball, terus Saras 008. Eh lu semua tau Saras 008 nggak?? Yang anak 90-an pasti tau film ini. Legendaris banget.


Sarass kosong kosong delapannn......

Ciiiaaattttt...... deziikkk... deziikkkk....


Hahaha


Kegiatan ini terus berlanjut sampai gw SMP. Semenjak SMA gw udah jarang nonton film kartun. Apalagi udah kuliah, mendingan gw molor.

Nah habis nonton kartun biasanya gw main sama temen-temen gw. Main layangan, kelereng, petak umpet, mandi di kali, banyak deh. Pokoknya kegiatan luar ruangan yang seru dan udah pasti bikin gw keringetan. Paling parah adalah gw sama abang gw suka godain anak-anak cewek yang lagi main ibu-ibuan atau masak-masakan. Biasanya mereka kita rusuhin. Ntar kalo mereka marah kita berdua malah ketawa ngakak. Tapi lebih parahnya lagi, gw dulu waktu kecil pernah ngangkat roknya anak cewek pas pulang sekolah. Wkwkwk, gila gw cabul banget yak? 

Sekarang kalo ketemu sama anak yang dulu gw angkatin roknya, gw suka malu sendiri. Kalo dibahas kita pasti malah pada ketawa ngakak. Biasanya pas berangkat ngaji kelakuan gw dilaporin ke Pak Ustad. Terus habis ngaji gw disabet sama Pak Ustad pake penggaris, hahaha.

Nah kemaren Sabtu gw jalan-jalan di komplek. Gw baru sadar kalo gak ada anak-anak yang main di sekitar komplek. Apa mereka lagi di lapangan badminton yah? Karna penasaran gw akhirnya kesana. Nyampe sana bener ada anak-anak yang lagi ngumpul.

Tapiiiii, mereka ngumpul bukannya main petak umpet, kejar-kejaran atau main layangan kaya pas gw kecil. Mereka ngumpul sambil menunduk sambil memainkan gadgetnya masing-masing. Oh no ! Gw merasa kasihan banget sama anak-anak ini. Mereka saling bertemu tapi seolah-olah gak ada interaksi diantara mereka.

Yaelah ngapain lu pada nongkrong di pos kamling kalo cuman mau main gadget doang? Lu ngendon aja di rumah. Miris banget ngeliat anak-anak generasi sekarang ini. Gw namakan mereka adalah anak-anak generasi gadget. Mereka lebih akrab berteman dengan gadget daripada berinteraksi dan bersosialisasi dengan teman sebayanya. 

Yang bikin gw heran itu gadget mereka adalah hape-hape keluaran terbaru. Iphone men, mereka bawanya Iphone ! Sedangkan hape gue merknya esia hidayah, hahaha. 

Padahal menurut gw dunia anak itu ya dunia bermain. Justru dengan bermain secara tidak langsung mereka belajar bersosialisasi dengan orang-orang sekitarnya. Bermain juga membuat mereka belajar mengutarakan pendapat tanpa ada beban. Coba deh diinget-inget waktu kalian kecil, pas main sama temen ada gak yang mau ngomong merasa sungkan? Gak kan? Bahkan kalo kita tidak setuju atau marah pasti langsung keluar gitu aja tanpa merasa sungkan. Iya kan?

Nah, pengalaman seperti ini gak akan bisa kita dapatkan kalo kita hanya bergelut dengan gadget. Kenapa? Karna gadget itu benda mati. Dia tidak bisa mengutarakan pendapatnya secara pribadi pada kita. Mirisnya anak-anak sekarang banyak yang terjebak dengan situsasi seperti ini. 

Parahnya lagi banyak orang tua yang gak mau repot dan merasa kasihan bila anaknya gak punya gadget. Mereka jor-joran tanpa memberikan kontrol pada anaknya dalam menggunakan gadget. Akibatnya mereka menjadi pribadi yang asosialisasi. Mereka susah untuk bersosialisasi dengan teman sebayanya atau lingkungannya.

Penggunaan gadget itu boleh, tapi harus dikontrol. Ingat, mereka itu anak-anak yang masih banyak belajar dan membutuhkan bimbingan. Coba deh anak-anak itu suruh main keluar panas-panas sama temennya. Main gobak sodor kek, petak umpet kek, layangan kek, ibu-ibuan kek apapun itu asal kegiatan outdoor pasti anaknya jadi lebih aktif. Lagipula kegiatan luar ruangan itu bikin anak jadi banyak gerak. Sehingga mereka bisa banyak berkeringat. Efek luar biasanya mereka jadi lebih sehat dan gak gampang sakit.

Terkadang kita jadi orang tua emang males repot. Anaknya main hujan-hujanan diomelin. Main kotor-kotoran diomelin, akhirnya mereka larinya ke gadget. Jangan begitu. Jiwa anak-anak emang jiwa bermain. Kalo mereka pingin main hujan-hujanan biarin aja. Gak ada anak yang gak suka main air. Biarkan mereka merasakan dinginnya air hujan. Kalo ntar sakit tinggal kasih bodrexin aja. Dari situ justru kita bisa memberikan edukasi ke anak-anak. 


'Nah kan, apa mama bilang. Kalo main hujan-hujanan nanti jadi sakit. Sekarang sakit kan? Ayo minum obat dulu'

   
Memberi edukasi dengan cara seperti itu akan lebih mengena, daripada lo ngomel-ngomel ngabisin tenaga cuman buat ngelarang anak main hujan-hujanan. Anak-anak akan lebih mudah mengerti dan mengingat ucapan kita. 

Coba kalo anak cuman ngendon doang di rumah main gadget. Mereka lebih banyak diam sehingga jadi gak berkeringat. Akibatnya mereka jadi ringkih karena kurang banyak gerak. Jangan takut anak kita jadi hitam hanya karena mereka main layangan atau main kelereng di luar. Toh nanti kalo udah gede dan bisa merawat diri juga bisa jadi putih lagi.

Buat para orang tua, kontrol lah anak kalian dalam penggunaan gadget. Jangan biarkan mereka terlalu sering terpapar gadget. Biarkan mereka merasakan indahnya dunia anak-anak.

Buseettt.... Gw super sekali yah postingan kali ini. Biasanya isinya gak mutu, wkwkwk. 


Gw pamit dulu yah


Cupikacupikibelandatigakali, eemmmuuuahhhh.....


------------hhooeeeekkkk-----------


Bayy......
 
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 12/06/2016 06:00:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 12/06/2016 06:00:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 12/06/2016 06:00:00 am

52 comments:

  1. Tp di sekitaran rumahku masih ada anak main mainan tradisional, nggak terlalu melek gadget. Yeah karena aku tinggal di kampung kali yah om. Kalau anaknya minta gadget paling ditimpuk sama emaknya.

    Jadi nih, tiap jam pulang sekolah sampe sore waktu ngaji banyak anak main gundu (lagi musim main gundu) di depan rumah aku. Kalau minggu dari pagi mereka udah ngumpul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, minta hape langsung disabet emaknya palingan, wkwkwk

      Bagus deh, daripada main gadget mending main gundu. Anak jadi lebih aktif dan sehat.

      Delete
  2. Terkadang kita jadi orang tua
    Hah kita? Saya blom bang
    Belom punya anak
    .
    Iya bang seruan jaman dulu kalo maen
    Ketawa sama diledekin temen2 kerasa
    Kesel diledekin
    Marah2an besoknya baekan pake kelingking
    .
    Wah warna roknya masih inget g bang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merah dong, kan rok SD. Gimana sih lu?

      Lo waktu kecil yang suka nyolong jambu depan rumah gw kan? Hayo ngaku !

      Delete
  3. sekarang memang sudah jamanya teknologi, apapun yang selalu pengen instan, banyak disekitar daerah saya anak SD aaaja sudah membawa gadget yang kalah saing dengan gadget punya saya...heheh...ini merupakan sebuah fenomena yang mampu untuk bisa menjaga dan membawa anak-anak kita nanti ke dunia yang benar-benar bisa menjdikan sebuah manfaat dan tidak untuk membuat yang tidak bermanfaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, heran deh gue. Masa hape gue kalah sama hape anak-anak SD.

      Penggunaan gadget kalo gak hati-hati bisa membawa dampak buruk ke anak. Makanya kita sebagai orang dewasa harus bisa mengawasi mereka.

      Delete
  4. Jaman sudah berubah total, kalau dulu bertemu teman saling bercanda ria tapi sekarang.. ya begitulah sibuk dengan badget sendiri-sendiri. Kalau dipikir untuk apa bertemu klau tak ada saling ngobrol bersama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak. Kadang kita yang dewasa gini suka heran perubahan kok rasanya cepet banget yah

      Delete
  5. Welcome to penjajahan era digital. Hahaha

    ReplyDelete
  6. miris, generasi gadget, tapi anti sosialnya uda nampak, tidak perduli dengan lingkungan sekitar, dan hanya terpaku pada sosok teman di balik layar handphone. -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dia. Makanya ntar kalo punya anak suruh main layangan aja mas.

      Delete
    2. hahahahah sepemikiran, betul mas. lebih baik dia main diluar daripada ngendep megang hape

      Delete
  7. Zaman sekarang. :( Jujur saja aku miris. Tapi aku sendiri kadang lupa sekitar kalau udah pegang gadget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kitanya juga haus pinter-pinter mbak. Karena anak itu niru kebiasaan kita.

      Delete
  8. masih ada sih anak - anak tetangga yang main di luar rumah, tapi aku sendiri malah sukanya main gadget :D

    ReplyDelete
  9. Sahabat super.... Abis enak sih main gadget, hahahahahahahahaahaha.... Kabooor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntar anaknya niru loh mas.

      Hayo, ngapain yah???

      Delete
  10. Saras 008 ? ketahuna sudah berjenggot dan berkumis, jangan-jangan sudah beruban.
    Gimanalagi sudah jamannya gadget, jika tidak dibeliin anak marah, dibeliin boros pulsa.
    Jadi orang tua memang tidak mudahlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kita-kita ini generasi saras 008.

      Duh dilema ya mas jadi oang tua. Anaknya suruh main layangan aja mas.

      Delete
  11. Mass kegiatanmu pas kecil sama kayak aku deh. Persisss hahaha. Ileran langsung nonton kartun, baru pergi mandi kalo diomelin mama, trus kluar layangan *eh ga bs layangan ding aku, gobak sodoran haha* pokoe ngeluarin kringat lah ya

    Jaman skrg, adek ku yg kecil dibeliin tab. Yg marah aku. Meskipun emg dikontrol bgt tp ttp aja kan. Eh kmrn trnyata tab nya dipake ngerjain soal tugas dari gurunya. Kl gt mah mnfaat, ga game aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kecupnya inspired banget sih, ala belande 😂😂

      Delete
    2. Tuh kan... Aku juga gitu. Kalo belom diomelin belom berangkat mandi, hahaha

      Kalo buat ngerjain tugas sih bagus. Tapi kalo cuman buat main game doang mah bikin anak jadi pasif dirumah aja.

      Iya, itu kan greetingnya khas belanda. cipika cipiki tiga kali. Iya kan??

      Delete
    3. Ahaaa iya itu betul sekali. Meski uda denger dan tau budaya itu tp pas ngalamin sendiri itu lucu bangget deh mas rasanya hahaha

      Adekku untungnya sih masih doyan kabur. Jd masih aman, ga pasif.

      Ternyata..... Semua anak kecil hrus diomelin nyak dlu baru move on ya 😄

      Delete
    4. Iya. paling ntar kalo punya anak kerjaaanya ya ngomelin anak, hahaha

      Delete
  12. Bener, zaman sekarang udah jarang ketemu anak-anak yang main mainan tradisional, kalaupun ada itu hanya beberapa aja. Kebanyakan sih udah sibuk sama gadgetnya. Ngikutin zaman, tapi emang bener sih, harus dikontrol sama orang tua juga. Kasihan kalo anak-anak malah kecanduan gadget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya itu. Suka kasihan sama anak-anak jaman sekarang. Mereka jadi gak kreatif karena semua permaiann sudah tersedia. Coba jaman kita? Apa aja dijadiin mainan. Makanya kita lebih kreatif.

      Delete
  13. Perlu juga contoh dari orangtuanya yang setiap saat ga megang gadget :)
    Betul sekali, Mas, anak sibuk bermain itu juga penting. Kalo belajar terus, kapan bermainnya? Ini guyonan saya sama anak yang belajar di sekolah trus pulangnya full les, hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mas. Kalo lagi main sama anak jangan megang hape aja. Ini kan mempengaruhi hubungan antara anak dan orang tua. Perhatian orang tua lebih dibutuhkan daripada gadget.

      Delete
  14. Replies
    1. Iya bener, makanya kita harus pinter-pinter mangatur diri.

      Delete
  15. Sama mas Riza, berarti masa kecil kita sama nih suka nonton kartun kalau Minggu pagi. *tos* dulu ahh :D

    Apalagi Doraemon, sampe sekarang juga masih.. hehe
    Barusan baru selesai nonton, terus baca blog ini deh :)

    Betul mas, banyak para orang tua yang membebaskan anaknya mengguan gadget tanpa batas. Alhasil banyak yang kecanduan, misalnya seperti terus2an maen game, tapi tidak semuanya seperti itu juga..

    Kembali lagi kepada orang tuanya, kejadian seperti ini mengingatkanku untuk kedepannya nanti kalau punya anak harus benar-benar bisa dididik agar bisa lebih baik lagi. Harus bisa lebih dari orang tuanya :)

    Sebenarnya main gadget tidak apa-apa sih, selain memang sudah jamannya serba online. Tapi kita harus membatasi juga, terutama untuk anak-anak. Ada dimana waktunya bermain dan belajar :)

    Jadi kangen masa kecil, dimana setiap main cukup janjian sekali juga sudah bisa kumpul dan itu tepat waktu. Tapi sekarang meskipun ada gadget tapi sering telat juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, suka sebel sama anak-anak sekarang. Kalo udah main game kaya orang autis. Dipanggil gak nyaut kaya orang budek.

      Ntar kalo punya anak perlu dibatasin itu mas.

      Delete
  16. Gila, ya, masih SD udah pakai aipon. Gue baru bisa kebeli pas kerja. Sedih amat. :(

    Hm... kalau nanti gue punya anak (halah, nikah juga belum), bakalan membatasi teknologi, sih. Kalaupun itu, harus gue berikan pengawasan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gw juga heran. Gw aja yang segede ini masih pake esia hidayah, hahaha.

      Betul batasin tuh. Awasi jangan sampe mereka lebih suka main hape daripada main sama temen.

      Delete
  17. Setiap ada sebab pasti selalu ada akibat. Hukum seperti itu spertinya juga berdampak pada perkembangan teknologi yg smakin lama semakin canggih.

    Saya hnya ingin menakankan pada generasi gadget. Jngan pernah melupakan warisan budaya leluhur, jangan sampai budaya kita tergusur oleh perkembangan zaman modern.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul ! Jangan sampe garagara modernisasi kita sampe lupa budaya bangsa sendiri.

      Delete
  18. mas, serius esia itu masih exist :D?

    aku mah ttp masih ibu kuno yg ngebatasin ankku main gadget... memang sih ga kularang total.. dia masih ttp boleh main, tapi aku batasin waktunya... ga pgn aja dia jd anti sosial nantinya... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya masih kok mbak. Cuman sinyalnya kaya ingus. Naik turun, kadang entah kemana sinyalnya, hahaha.

      Iya mbak. Kalo menolak sih gak mungkin. Tapi paling kita bisanya mengawasi dan membatasi.

      Delete
  19. Wahahaha anjaaaay :D iya sih, sekarang gitu. Gadget seolah sudah menjadi hal wajib. Waktu KKN dulu, anak-anak di desa yang jadi tempat aku KKN mainannya pada gadget semua -_- uda ga kenal mainan tradisional kalik ya -_-

    Kemajuan zaman kadang memang mengerikan :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh kan...

      Jangan kaget kalo nanti lewat depan sekolah hapenya kita kalah canggih.

      T_T

      Delete
  20. Apa ?? Saras 008 ?? Film apa itu ? Aku belum lahir mungkin... *sembunyiin KTP*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Goiq... Hayo generasi tua harus ngaku....

      Delete
  21. Duh jadi inget sama sodara, gak dibolehin maen siang hari katanya takut item *emotngakak

    ReplyDelete
  22. Kebetulan saya dari sumbawa. Di sana, masih banyak anak-anak yang mengkonsumsi permainan tradisional. Mungkin karena jauh dari pusat pemerintahan min.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bagus tuh. Gak kaya anak kota, maunya mainannya aipon. Coba kasih esia hidayah, mana mau

      Delete
  23. Ortu sekarang mah lebay, anaknya lecet jatuh dikit aja udah bingung. Jaman kita dulu sampe lebam-lebam, biasa aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Perasaan kita dulu lebam-lebam gara-gara pecicilan ortu pada santai aja yah. Yang sekarang ampun deh...

      Delete
  24. Duh, hape esia hidayah, dulu pengen beli tapi di sini sinyal CDMA nya ampun banget deh :D iya, ya hape gue aja kalah sama anak-anak jaman sekarang xoxoxoxo. Kebanyakannya orangtua jaman sekarang bangga kalo anaknya hebat mainan hape, buka yutup blablabla. By the way gue lebih suka Panji Manusia Milenium ketimbang saras 008 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu kalah nak, mereka bawanya aipon, aipon ! hape esia hidayah hanya laku buat ganjel jendela.

      Oh iya, gw suka nonton panji manusia milenium juga, hahaha

      Delete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....