(TF) Kenapa Negara Harus Berhutang?

2/21/2017 06:00:00 am Riza Alhusna 40 Comments

Uhuk..

Halo? Tes..tes...

Uhuk-uhuk...

Daddy pulang nak.

Dedi mas??? Helloo....



Waduh udah lama banget gak bikin Tuesday-Finance. Just info, setiap Selasa sebenernya jadwalnya Tuesday-Finance. Tapi gw suka ogah-ogahan bikinnya. Jadinya ya sedapetnya aja. Gak papa kan?

Gak papa.......


*dijawab sendiri*

www.freepik.com

Nah akhir-akhir ini banyak banget berita yang menyiarkan bahwa utang Indonesia meningkat. Yak benar, UTANG !. Siapa sih di dunia ini yang gak punya utang? Hampir semua orang punya. Begitu juga negara. Jangan lu kira walaupun negara udah kaya, negara tersebut gak punya hutang. Semua negara punya hutang. Gw ulangi: SEMUA negara punya utang.

Apalagi negara kita yang masih berkembang. Semua negara berkembang pasti punya utang. Untuk apa? Jelas untuk membangun negara lah ! Lu kira bangun jembatan, sekolah, bendungan, bayar gaji PNS pake simsalabim? Pake duit men....

Lalu apa yang terjadi bila negara kekurangan uang? Ya jelas, utang lah ! Gak ada cara lain yang lebih gampang daripada utang. Makanya karena pemerintahan yang sekarang sedang gencar membangun infrastruktur, utang negara kita meningkat.

Karena ada peningkatan hutang, banyak yang memberitakan betapa besarnya hutang negara kita. Sudah gitu, masyarakat yang awam malah menambah dengan komentar nyinyir betapa tidak becusnya pemerintah kita. Seolah-olah pemerintah kerjanya cuman ngutang aja. 

Untungnya gw bukan menteri ekonomi atau presiden negara ini. Bayangkan saja kalo gw yang menduduki posisi itu. Dengan gampang akan gw jawab:


MAKANYA LO PADA BAYAR PAJAK YANG GEDE NYET ! BAYAR PAJAK KAGAK, PENGEN FASILITAS VIP. CANGKEMAN !!!


Hahaha, sadis banget ya Pak Riza?

Oke, sebagai salah satu lulusan ekonomi, gw merasa terpanggil untuk membantu pemerintah menjelaskan gunanya hutang. 

Perlu diketahui hutang itu ada dua jenis. Pertama hutang produktif, satunya hutang konsumtif. Contohnya kayak apa? Misal, lu punya usaha rumahan bikin ciki. Nah karena permintaan ciki yang meningkat, otomatis lu musti meningkatkan produksinya kan? Tapi sayang, lu gak punya duit. Akhirnya lu minjem duit alias ngutang ke emak lu. Duit itu lu pake buat beli bahan-bahan pembuatan ciki. Sehingga permintaan terpenuhi, usaha lu juga maju dan tetap jalan. Kenapa ini disebut hutang produktif? Karena duitnya lu pakek buat diputer jualan alias usaha. Karena diputer, jelas akan ada duit yang balik lagi yaitu dari hasil penjualan. Otomatis karena ada pemasukan lu jadi bisa bayar hutang lu ke emak lu. Inilah yang disebut hutang produktif.

Nah sekarang hutang konsumtif. Contohnya lu ngutang ke emak lu duit buat beli gimbot. Lu tau gimbot kan? Anak-anak cowok pasti tau banget. Ini disebut hutang konsumtif. Kenapa? Karena gimbot gak menghasilkan duit. Jadi lu gak bisa bayar utang dari gimbot. Yang ada jari lu kapalan kebanyakan main game. 


Sampe sini mudeng kan??

Iya pak guruuuu....

Bagus. Mari sekarang kita lanjutkan. Heh Joko ! Malah colek-colekan sama Bambang ! Berdiri di depan tiang bendera !


Oke, sampe mana tadi?

Tiang bendera pak......

Bukan nak, penjelasan bapak sampe mana?

Hutang konsumtif pak....

Oh iya, bapak lupa. Mari kita lanjutkan.


Nah, sekarang gw kembalikan lagi logika itu ke hutang negara. Negara yang sedang membangun itu pasti butuh duit. Buat bikin jalan, jembatan, bendungan, bayar guru, bikin jalan tol, bandara, pelabuhan, terminal, pasar, dan masih banyak lagi. Kalo gw sebutin satu-satu tugas negara, bisa sampe lebaran kucing baru kelar.

Tapi sayang, negara kekurangan duit. Kenapa? Karena rakyatnya ogah-ogahan bayar pajak. Kalopun bayar itupun nilainya kecil. Sehingga negara 'kekurangan modal'. Maka jalan pintasnya adalah dengan berhutang. Dan utang itu harus dibayar, bener kan? Lalu gimana caranya pemerintah bayar utang kalo duitnya dipake buat bangun jalan dan pasar?

Sini-sini gw kasih tau. Sini pada duduk mendekat.


Eh bentar, kok bau busuk? Siapa yang kentut?!!

Sumpah mas bukan aku.....

Aku juga bukan mas.....

Jangan ngeliatin aku mas, aku gak kentut kok....

Terus siapa pelakunya??


*pak guru diam di pojokan*


Ketika suatu negara ingin meningkatkan perekonomian suatu daerah, maka tidak bisa tidak negara harus membangun infrastruktur yang baik. Misal di suatu daerah entah Indonesia bagian mana, penduduknya miskin-miskin. Sebenernya mereka bukan pemalas, tapi akses ke daerah mereka yang susah. Mereka bertani sayur. Tapi buat menuju ke pasar jauh. Akhirnya sayurnya banyak yang busuk karena gak laku. Kalaupun laku harganya dipermainkan tengkulak. Akhirnya mereka tetap miskin deh. Untuk itu pemerintah memutuskan ngutang buat bangun infrastruktur.

Lalu sama mereka dibangun jalan yang lebar dan mulus. Karena kasihan sama mereka, akhirnya pemerintah juga bikin pasar deket desa mereka. Sehingga mereka gak perlu jalan jauh ke pasar. Ternyata setelah diliat-liat, orang-orang disitu juga kebanyakan cuman lulusan SD atau paling mentok SMP. Akhirnya pemerintah berinisiatif membangun SMK Pertanian karena daerah situ kebanyakan petani.

Ternyata setelah ditelusuri, banyak warga yang sering byar-pet listriknya. Maka pemerintah bangun instalasi listrik sampai ke pelosok desa. Selain itu karena ingin meningkatkan kesehatan masyarakat, pemerintah bangun puskesmas dengan fasilitas yang lengkap atau malah bangun rumah sakit sekalian walaupun masih tipe C. Agar transportasi warga mudah, dibangunkan terminal angkot dan dibukakan trayek angkot dari kota ke desa.

Hasil dari pembangunan ini desa mereka yang tadinya tidak dikenal dan entah ada di Indonesia bagian mana, sekarang jadi rame. Yang tadinya gak semangat nanem sayur sekarang jadi semangat nanem sayur karena pasarnya deket. Lalu dimana implikasinya buat pendapatan negara?

Ketika desa tersebut yang tadinya sepi dan masyarakatnya miskin, setelah ada insfrastruktur jadi semakin makmur. Yang tadinya mau jual sayur ke kota susah, sekarang jadi gampang. Kenapa? Karena jalannya mulus dan sekarang ada angkot. Apalagi ketika pasar deket desa mereka udah dibuka, yang tadinya gak punya kerjaan bisa jualan di pasar. Yang dijual apa? Ya sayuran tetangganya yang petani sayur. Yang punya modal pas-pasan macem kokoh-kokoh atau cici-cici, mereka buka toko kebutuhan sehari-hari di pasar. Gula, kopi, beras, sabun, you name it. Kokoh-kokoh atau cici-cici yang kaya biasanya buka toko emas. Orang pribumi yang punya modal jualan baju di pasar. Pokoknya semua kebutuhan masyarakat yang tadinya harus beli ke kota, sekarang udah ada di pasar semua.

Bagi para petani yang tadinya ogah-ogahan nanem sayur sekarang jadi semangat. Karena tau sekarang pasar deket, jadi sayuran mereka cepet abisnya. Bagi yang punya truk juga seneng. Karena truknya jadi laku buat disewain ngangkut sayur dari desa ke pasar. Para ibu-ibu yang tadinya ngangur sekarang jadi ada kegiatan. Mereka bikin camilan, terus dijual di pasar. Yang otaknya rada cina dikit kaya gue, langsung bikin lapak jual kopi atau teh deket pasar. 

Terus pemuda-pemuda yang tadinya nganggur bisa lamar kerja di tokonya kokoh atau cici di pasar. Mereka yang jualan, kokoh atau cicinya tinggal nyawang sambil ngopi/ngeteh disambi nonton film india di tipi. Enak banget kan? Mau dah gw kerja kaya gitu. 

Terus anak-anak yang tadinya pengen ngelanjutin sekolah bisa sekolah di SMK Pertanian. Begitu lulus kan ilmunya jadi guna. Mereka diajarin gimana cara meningkatkan produksi tanaman dengan ilmu pertanian. Orang-orang yang tadinya sakit-sakitan sekarang bisa ke puskesmas buat periksa. Jadinya kesehatan meningkat dan udah gak ada lagi rakyat yang cileren alias penyakitan. 

Yang tampangnya sangar bisa ngelamar jadi sopir angkot atau kernet. Penting tuh, biar kalo ada bencong naik angkot mereka pada segen bayar. Terus muda-mudi yang punya motor bisa diberdayakan motornya buat ngojek. Misal gue jadi tukang ojek di pasar. Terus gw pasangin pengumuman di motor gw:


OJEK
HANYA MENERIMA MBAK-MBAK CAKEP
EMAK-EMAK, NENEK-NENEK, MAS-MAS SAMA BAPAK-BAPAK KE LAUT AJA !


Gila, gw kreatip banget kan?

*toyor pala*


Nah implikasi dari semua ini apa sih?


DUIT !

Sekali lagi yah...

DUIT !

Sekali lagi biar dapet centong nasi

DUIT !


Hah mas, gw gak mudeng deh?

Gini, ketika infrastruktur suatu daerah baik maka perputaran uang jadi cepet. Kaya contohnya tadi, waktu belom ada pasar, maka gak ada duit yang bisa diputer. Tapi ketika ada pasar maka akan ada perputaran uang. Ketika terjadi perputaran uang itulah pemerintah bisa mengambil pajak. Lewat apa? Ya jelas lewat retribusi lah ! Lo kira bakul di pasar gak pada bayar pajak? Nonono, mereka bayar 'pajak' lewat retribusi.

Kemudian, orang-orang petani desa, emak-emak, pemuda-pemudi yang tadinya pengangguran, jadi punya kerjaan semua. Efeknya apa? Mereka jadi punya duit alias penghasilan. Karena punya penghasilan, mereka jadi meningkat pendapatannya. Yang tadinya mau makan aja susah, sekarang punya duit buat beli beras. Punya duit buat beli sabun, odol, barang-barang elektronik, beli tipi, sepeda, beli emas. Lu kira semua barang itu gak ada pajaknya? Ada tauk. Kalo gak percaya coba deh lu sekali-kali perhatiin struk Indomaret, pasti ada tulisannya 'Barang Sudah Termasuk PPN 10 %'. Nah semua itu masuk kas negara. Semakin banyak yang dibeli atau dikonsumsi masyarakat, semakin banyak pajak yang bisa masuk kas negara. 

Yang tadinya sekolahnya cuman sampai SMP, sekarang naik derajat jadi SMK. Setelah lulus, mereka bisa menerapkan ilmunya buat meningkatkan produksi pertanian emak-babenya. Karena produksi meningkat, pendapatan meningkat. Karena pendapatan meningkat, konsumsi pun meningkat. Udah hukum ekonomi itu. 

Pemuda-pemudi yang tadinya nganggur jadi punya penghasilan. Entah jaga toko, jadi kernet, ngojek alay kaya gw, atau kerjaan yang lain. Karena punya duit, mereka jadi bisa beli hape cina, yang kalo ada telepon masuk bunyinya macem pemadam kebakaran. Jadi mereka bisa sms-an, wa-an, atau malah olshop. 


Singkong desa hore-hore. Manis dan tanpa sianida. Diborong yuk gan, sis. Beli dua kilo gratis foto gue !

Grab it fast !


Lu kira, semua transaksi itu gak bayar pajak? Bayar tauk ! Lu beli hape, pasti ada pajaknya. Lu beli pulsa, itu ada pajaknya. Hah, dimana pajaknya? Pajaknya sudah termasuk dalam harga barang. Yang bayar lu, yang setor ke kas negara perusahaan yang jualan hape atau pulsa.

Yang tadinya penyakitan, sejak adanya puskesmas jadi meningkat taraf hidupnya. Karena gak penyakitan jadi fokus kerjanya. Karena kerjanya fokus pendapatan jadi meningkat. Pendapatan meningkat, konsumsi meningkat. Muter lagi deh duitnya.

Itulah efek yang ditimbulkan dari pembangunan infrastruktur. Sehingga dengan adanya perputaran ekonomi, pajak pemerintah juga meningkat. Pajak inilah yang digunakan buat bayar utang. Makanya hutang negara buat bangun infrastruktur itu termasuk hutang produktif. 

Makanya buat elu-elu yang gak tau, jangan suka sotoy. Pemerintah itu gak bego. Lagian yang duduk di kursi pemerintah itu orang-orang yang kompeten. Bukan macem rakyat jelata kaya kita. Gw tulis semua ini dengan bahasa yang mudah biar lo semua tercerahkan. Tolong jadilah orang yang open minded. Jangan apapun program pemerintah ditentang. Ada investasi asing ditentang. Mereka itu mau bawa duit gede lo ke negara kita. Bikin pabrik, buka lapangan kerja. Lah elu pengennya orang Indonesia sendiri yang punya pabrik. Ya lu bikin pabrik yang gede dong. Lu buka tuh lapangan kerja yang banyak itung-itung bangun negara. Jangan protes mulu. Duit kagak punya, demo mulu, ngopi-ngopi gih sama Jessica !

Semoga penjelasan gw di atas bisa sedikit menambah wawasan lo semua. Mari kita dukung dan awasi kinerja pemerintah dalam membangun negara.



Salam hore-hore.
    

40 comments:

  1. Catet ah pak guru
    Siapa tw keluar pas ulangan
    .
    Itu kenala bang kalo di pasar duitnya berputar
    Kasian bang ntar dy pusing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, catet nak ! Nanti keluar di soal ujian.

      Biarin duitnya muter-muter. Yang penting balik bawa temennya

      Delete
  2. catet dan nyimak :) aku bacanya sambil ngikik sendiri. Sumpah, bahasanya asik banget Mas. salam hore-hore jozz ya :)

    ReplyDelete
  3. Saya juga sering pusing bagaimana cara bayarin hutang negara, gaji aja kagak cukup buat diri sendiri. Umm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar pak presiden yang bayar utang negara...

      Delete
  4. Hahaha, entah kenapa setiap kali baca postingan di blog ini pasti senyum-senyum sendiri.

    Menghibur mas.. Menghibur. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trimakasi-trimakasi

      Mari kita kasih keprok buat Riza Alhusna pemirsah

      Delete
  5. mas rizaaa, kok ngomongin pemerintah sih, ngomongin ponakan aja ah. mau dijodohin sama ponakanku , mau :p

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. Jangan dipikir abang.

      Trus kapan aku dilamar?

      #ehh

      Delete
  7. Hhahahha...utang buat beli ciki dan Gimbot :D
    Waduh, semoga utang negara nggak dikorupsi pemerintah... xixiix

    ReplyDelete
  8. Saya anak kos punya banyak hutang, tapi saya bingung kok negara tidak membayarkan utang para anak kos

    ReplyDelete
  9. nagajak ngopi apa ngjak nyari mati sama si Jessica? wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sapa tau abis ngopi sama Jessica jadi sehat, wkwkwkw

      Delete
  10. pak guru besok bisa gantiin saya. mo break ke PH, bayar utang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bisa pak, saya ada jadwal syuting

      Delete
  11. Ayo dukung saya jadi president gan, nanti kalau saya jadi president hutang negara akan saya naikkan, terus Hasil Ngutang saya traktir kalian ngopi sama Jessica. mau? wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha buset kopinya seberapa banyak, soalnya kan ngutang atan nama negara gak bisa utang GOCAP.

      jessicanya sibuk gak om?

      kan lg sibuk sidang

      Delete
    2. @asyrofil: Saya mah temenan sama Jessica. Gak perlu ijin presiden kalo mau nongkrong sm dia. Asik kan???

      @pai mung: Dia sibuk stripping sekarang. Gw kemaren ketemu sama dia di pasar. Hahaha

      Delete
  12. Utang di warung aja dah bikin pusing, gmn mau mikirin utang negara.. whaaaa... bis konslet ni pala bebeh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak usah dipikirin mas. Mikir bikin anak aja yang banyak. Banyak anak banyak rejeki, wkwkwk

      Delete
  13. modul IPS ini, ntar UN kelar gak ya.. tapi mantep lah...

    salam kenal om dari blogger depok,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo blogger depok ! Banjir gak mas disitu? Wkwkwk

      Keluar mas. Dicatet gih...

      Delete
  14. Hahaha cerdas bang!!
    Aku bayar pajak dan aku ga pnya utang
    Ah damai kali idupku, mau ngopi sama doain negara dlu dahh

    *semoga pajak yg aku bayarin gak dikorup ma perut gendut*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senangnya....


      Cek satu milyar dong mbak buat aku...

      Delete
  15. Hahahhaha kocak... kan dibilang juga apa.. kalau nggk punya duit, yahh utang aja.. beres deh.. trus duit utangnya dipake buat bayar utang lainnya.. lunas deh... utangnya jadi tinggal dikit...

    Hahahha

    Salam kenal yahh... blogger dari Banten

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo blogger Banten ! Sapa yang menang gubernurnya btw?

      Buset ! Itu mah gali lubang tutup lubang -___-'

      Delete
    2. yang menang dinasti lagi... hahahaha..

      Delete
    3. Yaelah, dinasti lagi-dinasti lagi. Kayaknya gw musti bikin partai terus nyalon di Banten nih. Partai Hore Hore ! Gila keren banget!

      Jangan lupa dukung saya ya mas....

      Delete
  16. Ok, dicatet pak guru. Besok keluar ujian pak? Hahaha komplit penjelasannya A to z. Semua dikembalikan lagi pada orangnya, menurutku sih ya. salam kenal dari blogger baru Pekanbaru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo salam kenal juga.

      Dipelajari nak, sapa tau keluar pas SNMPTN

      Delete
  17. Yang ada tuh paling duduk manis dapat duit, halah mana ada tu! Emang nasi di piring bisa masuk mulut tanpa disodorin kemulut
    Kerjalah apa aja yang penting dapat duit yang halal, bisanya protes doang

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....