Jadilah Generasi yang Tahan Banting!

3/05/2019 10:30:00 am Riza Alhusna 50 Comments

Hai-hai semuahhh

Helo helo saya nulis lagihh

Kangen kalian semuah

Ihik



www.freepik.com

Ih, tema kali ini agak berat karena gw mau nulis realita. Terpanggil karena ngeliat anak-anak jaman sekarang yang kayaknya kebanyakan makan micin, sehingga otaknya rada gesrek.

Jaman dulu, gw kuliah di sebuah kampus negeri di Semarang. Oke biar gak penasaran gw sebut aja sekalian kampus gw: Universitas Negeri Semarang. Sebuah kampus negeri keguruan paling bergengsi di Jawa Tengah. Tapi eh tapi, gw itu bukan kuliah di jurusan keguruan, gw kuliah di jurusan murni: Akuntansi. Sehingga waktu gw lulus gelar gw: SE, Sarjana Ekonomi, bukan S.Pd, Sarjana Pendidikan. 

Tahukah kalian dulu SMA gw apa? IPA saudara-saudara! Buat kalian yang gak tau, gesrek-gesrek gini gw selalu ranking 3 besar di kelas. Ya benar, anda tidak salah baca. Dan SMA gw itu di SMA Negeri, bukan swasta. Tau kan gimana rasa persaingannya?

Gw sadar diri kalo orang tua gw gak kaya. Maka dari itu gw berusaha masuk kampus negeri biar SPP-nya murah. Begitu selesai ujian nasional, gw memang berniat masuk jurusan akuntansi. Kenapa kok dulu masuknya IPA? Karena aslinya gw pengen jadi dokter. Tapi gak kesampaian karena sekolah kedokteran itu mahal. Lagi pula gw anak pertama. Adek-adek gw masih sekolah semua. Sehingga secara sadar diri gw mengalah gak jadi masuk jurusan kedokteran biar gak memberatkan orang tua gw.

Waktu itu yang ada dipikiran gw adalah gw harus masuk ke jurusan yang cari kerjanya gampang. Jawabannya akuntansi. Kenapa bisa akuntansi? Simpel, karena semua perusahaan butuh seorang akuntan buat melaksanakan pembukuan perusahaannya agar rapi. Dan karena jaman dulu gw suka sekali baca koran, pas hari Sabtu, kebanyakaan lowongan yang muncul adalah lowongan akunting. Ya, sesimpel itu gw milih jurusan akuntansi.

Pertanyaannya, bagaimana caranya gw masuk jurusan akuntansi di kampus negeri sedangkan basik gw IPA? Maka, mau tidak mau gw belajar lagi dari awal. Begitu selesai Ujian Nasional, gw pinjam semua buku-buku akuntasi dan buku-buku IPS dari teman-teman gw. Semua buku yang dipelajari di jurusan IPS gw pinjam semua. Akuntansi, Geografi, Sosiologi, semua deh, you name it! Bahkan gw sengaja dateng ke temen-temen gw buat minta diajarin cara mengerjakan pembukuan yang sederhana.

Dari pagi sehabis solat subuh, gw belajar akuntansi sampai jam 6. Terus gw sarapan, anterin adek gw sekolah, terus nyampe rumah tidur bentar. Jam sepuluhan, gw bangun tidur, mandi terus belajar matematika. Ya matematika IPS, bukan IPA. Untungnya karena gw anak IPA, gw terbiasa ngitung matematika yang njlimet. Gw belajar sampai siang. Nanti habis solat dhuhur, gw tidur sampe asar. Habis ashar, gw belajar lagi, entah geografi, sosiologi, entah apa. Nanti malem gw belajar lagi sampai jam 10 malam, terus tidur. Gitu terus gw jalanin sampai mau ujian SNMPTN. Jaman gw dulu, seleksi nasional masuk kampus negeri namanya SNMPTN (Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri). Les? Lupakan. Dananya gak ada. Semua gw pelajari sendiri sambil nanya-nanya sambil browsing. Dan gak lupa berdoa yang banyak. 

Hasilnya gw keterima di kampus UNNES.  

Karena basik gw di IPA, makanya pas semeter satu gw bloon banget mata kulian Akuntansi Dasar. Bener-bener dasar tapi gw bloon banget. Sampai selesai semeter satu, gw masih bingung bedain mana kas, mana harta, mana hutang, kenapa ini bisa masuk kolom debet, kenapa ini masuk kredit, bener-bener bloon. Pas selesai semester satu gak salah gw dapet nilai C. 

Apa gw sedih? Enggak. Gw sadar diri gak bisa sehingga gw bertekat suatu saat gw akan mengulang mata kuliah itu. Sampai akhirnya Akuntansi Dasar gw ulang dan gw dapet nilai A. Tapi ada satu mata kuliah yang gw kuasai, tapi jadi momok buat semua temen-temen kelas gw: PAJAK. Ya, mata kuliah yang gak gampang dan butuh banyak pemahaman. Skripsi gw pun pajak, yang akhirnya buat gw lama lulusnya dan perjuangan banget buat menyelesaikannya.

Tapi apakah setelah lulus, maka perjuangan gw selesai? Tidak furgoso !

Gw masih harus berjuang untuk bisa dapet pekerjaan. 

Sebagai anak yang baru lulus, culun dan gak punya pengalaman apa-apa, maka disini gw belajar lagi dari awal. Belajar beradaptasi, belajar disiplin, belajar bekerja, belajar bekerjasama dengan teman satu team, semuanya serba belajar. Termasuk belajar sabar ketika diomelin atasan dan belajar lebih sabar lagi ketika diumpat sama customer (huahahaha). 

Saking seringnya diomelin bos sama customer akhirnya membuat gw jadi kebal sama yang namanya umpatan. Gw selalu belajar, jadi orang itu harus tahan banting, biar bisa bertahan. Itu yang gw pelajari dari pekerjaan pertama gw. Gw juga banyak belajar bahwa ketika kerja, cari ilmu sebanyak mungkin dan pengalaman sebanyak mungkin, biar nanti kalo gw pindah kerja, gw terbiasa mengalami masalah dan bisa mengatasinya. 

Sampai akhirnya gw pindah kerja di perusahaan yang lebih besar. Semakin besar perusahaan, semakin banyak customernya, maka akan semakin banyak masalahnya. Itu sudah pasti. Di situ gw belajar lagi. Semakin njlimet masalahnya, semakin keras gw berusaha cari tau. Kalo ada masalah, cari tau jawabannya ! Itu kata bos gw. Gak tau jawabannya? Cari tau ! Gak tau? Browsing ! Masih kurang jelas? Tanya ! Itu hal-hal yang gw pelajari kalau ingin survive di pekerjaan. Cari tau jawabannya, jangan manja! Terlalu banyak mengeluh gak akan bisa menyelesaikan masalah. 

Diomelin lagi sama bos, diumpat customer, diomelin temen kerja, atasan, orang departemen lain, atasan departemen lain, membuat metal gw semakin baja. Diumpat pake nama hewan mah gak bakal bikin gw sakit hati terus resign.

Semakin banyak masalah yang kita hadapi, akan semakin membuat kita semakin pintar. Karena mau gak mau, akhirnya kita berusaha cari tau jawabannya. 

Akhirnya gw pindah lagi ke perusahaan gw yang sekarang. Yang enak, nyaman, teman-temannya menyenangkan, teamnya solid, dsb. Tapi itu semua gak gw peroleh dengan gratis. Semuanya pakai rasa sakit hati, capek mikir, interview berkali-kali, ditolak berkali-kali pula. 

Sebenernya, apa sih yang pengen gw sampein ke kalian semua? Jadilah orang yang tahan banting! Jangan gampang menyerah!

Gw liat anak-anak jaman sekarang, baru ditolak kerja sekali, baru diomelin sekali dua kali, langsung menyerah, down, minta resign. Ihh hellooo, dunia itu memang kejam!

Gak ada namanya hidup santai tiba-tiba uang datang dari langit. Semuanya diperoleh pakai perjuangan, keringat, tangisan dan rasa sabar yang luas. 

Kalian yang baru lulus, atau sebentar lagi lulus kuliah atau sekolah, kalian akan merasakan dunia aslinya seperti apa. Jangan sombong dulu kalau kalian anak yang lulus dengan IPK tertinggi di kampus akan dengan mudah dapat kerja. No no no. Jangan pula sombong kalau lu lulusan kampus ternama maka cari kerjanya gampang dan dapat gaji langsung besar. No no no. Jangan sakit hati waktu lu mau daftar perusahaan bonafit, ternyata tertulis dengan jelas di lowongannya hanya menerima mahasiswa lulusan: UI, UGM, ITB, ITS. Ya, yang kaya gitu ada di dunia nyata. Dan jangan pula sakit hati, kalu lu udah pada tahap terakhir, tapi gagal masuk perusahaan impian lu hanya karena ada anak titipan yang sebenernya dia itu bego tapi masuknya dengan mulus. Jangan pula kaget kalau teman yang selama ini kita anggap baik, ternyata diam-diam nusuk kita dari belakang. Yang kaya gitu ada di dunia nyata kawan. 

Maka saran gw, jangan menyerah! Hapus tangis kalian, cari perusahaan lain. Coba semuanya sampai suatu saat ada yang menerima lu. Yakin lah, pengalaman akan membuat kalian jadi pribadi yang tahan banting. Kerja pun gitu. Jangan gampang menyerah. Belajar lah semaksimal mungkin. Percayalah, yang bisa menolong diri kalian ya diri kalian sendiri.

Termasuk kalian yang usaha sendiri, jangan gampang menyerah. Kalian lah pejuang sejati. Karena membangun sebuah perusahaan dari awal itu memang susah. Gw akui gw pun gak mampu. 

Jangan gampang menyerah dengan kekurangan kita. Galilah potensi diri kalian. Asah postensi itu, sehingga bisa dijadikan sebagai posisi tawar kalian. Jadikan kelebihan kalian untuk menutupi kekurangan kalian. 

Gw yakin semua orang punya kelebihannya masing-masing. Gak ada orang yang punya kelebihan sama karena itu anugrah dari Tuhan. Dengarkan nasihat orang tua. Banyak-banyaklah bergaul sama orang yang sudah berpengalaman. Curi ilmu mereka, serap, kemudian terapkan pada diri kita. Sehingga kita jadi pribadi yang maju. 

Jadi sebenernya gw gemes aja sama anak-anak jaman sekarang. Kok pada gampang banget menyerah ya. Baru diomelin udah nangis. Baru gagal sekali langsung putus asa. Kalian mau sukses tapi gak mau melewati masa-masa ditempa, ya mana bisa. Orang-orang sukses itu semuanya melalui proses penempaan yang berat. Kalau gak percaya, tanyalah mereka. Gak usah jauh-jauh, tanya orang tua kalian bagaimana proses mereka untuk mencapai kesuksesan. Gak mudah kawan. Makanya, jangan gampang menyerah !

Itu aja nasehat gw kali ini.

Dih gila, panjang amat. Tumben gw nulis panjang lebar gini. Kalian yang baca tulisan ini, boleh share pengalaman kalian di bawah.

Yasud yah, bayyy....



Emuacchhhhh









*hoeekkkkk*

50 comments:

  1. Lo abis kejedot di pintu kamar mandi kosan tetangga ya Om?
    Tumben kali ini bener

    kwkwkwkwkw :))

    Canda kok :*

    Nice one. Gue juga dulu SBMPTN nya mabil IPC karena gue mau jurusan pendidikan bahasa inggris, sementar ague anak IPA. And yes belajar IPS dari awal itu susah banget. dan terbukti gue nggak lulus di jurusan yang gue mau, malah lulusnya di pilihan ke dua yang disaranin orangtua. Kedokteran tapi bidang kesmas.

    Jadilah semester 1 nya males2an juga, IPK jeblog, dll
    Ehh udah semester dua ke atas dong baru dapet hidayahnya. Lalu mulai deh tu memperbaiki nilai, meningkatkan softskill, ikutin semua organisasi, panitia dan event mahasiswa, alhamdulillah deh walau belum sukses-sukses amat tapi insya Allah ini sekarang arahnya ke situ hehe

    And yes, awal-awal gue kurang tahan banting. Kena omelan sama kena tekand ikit gue langsung baper dan down hahahahhaa

    Syukurlah udah berlaluuu
    Sekarang udah sedikit lebih setrong. walau bisa sbnrnya lebih setrong lagi saat bersamamu


    #Plakk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu anak kesmas? Kesmas itu belajarnya apa sih?

      Delete
  2. bapak jadi brewokann ya ampun aku terkejut...

    btw jadi inget pas pertama ngelmar kerja di suatu Pabrik

    HRD: Mau kerja di sini?
    Aku : Iya, Pak.
    HRD : (Sambil buka2 transkrip) Oke, besok langsung kerja ya
    Aku: Lah, gak ada tes lagi pak?
    HRD: Gak, nanti langsung aja ya ke Pak XXX bagian QC
    Aku: Minta CV saya lagi saja Pak.
    HRD: Loh kenapa?
    Aku: Gak jadi Pak. Cari orang lain aja....


    dan begitulah aku jadi guru SD kemudian hari xixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk

      Om, lu sekarang masih guru gak sih? Apa udah kerja sesuai jurusan sekarang?

      Delete
  3. wahhh tumben Om nulis sesuatu yang berfaedah bagi nusa dan bangsa.
    nice post, Om.

    btw, kuraang lebih saya juga seperti lu Om. SMS jurusan IPS, pas kuliah jurusan Peternakan. mampus ga luu, semester awal belajar biologi, fisika, kimia dan segala kefakyuan jurusan IPA lainnya. awalnya agak takut sih, bisa survive apa ngga. tapi saya hadapin aja. disini saya jadi makin ngerti, kalau ada masalah apapun itu yaa hadapi aja. just face it ceunah.
    dengan otak saya yg rada gesrek ini akhirnya bisa juga lulus kuliah. sekarang udah kerja di tempat yang sangat berbeze dengan bekron edukesyen. saya kerja di Media Agency which is lebih ke Ilmu komunikasi/Marketing Advertising. so far i have already put in mind that i dont need to worry about anything after all the magical thins happened in my life.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih masnya kok hidupnya berwarna sekalih yah. SMA apa, kuliahnya apa, kerjanya apa. Gak papa sih, yang penting halal inih kerjanya. Hidup mah gitu mas, gak bisa ditebak. Pokoknya setiap ada masalah, hadapi aja. Jangn lari dari masalah. Justru masalah yang ngebuat kita jadi dewasa.

      Delete
  4. Haahaaa!!! habis berobat sepertinya mimin ini..😂😂😂😂

    Mungkin itulah perjuangan hidup meski apapun itu harus tetap disyukuri..😄😄

    Zaman gw kuliah dulu skripsi malah nggak kelar2...Udah kerja masih berurusan sama kampus dan Dosen ..😄😂😂

    Ngambil Akutansi gw malah takut...Takut belajarnya....Ngambil Hukum. sedikit suka meski kerjanya nggak nyambung banget...😱😱😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak papa, yang penting halal. Justru udah kerja lama gini gw kangen kuliah lagi. Punya banyak temen, haha-hihi, nyontek, ya ampun berwarna banget hidup gw.

      Delete
  5. wow luwar byasak skali...
    saya mapel akuntansi selalu dapet jelek, penah dapet 4 pun di SMA. hahaha
    salahnya lagi masuk kuliah fakultas ekonomi. salah jurusan memang.
    meski bukan jurusan akuntansi tapi tetep ketemu makul pengantar akuntansi yang nilainya D, bahkan sampe ngulang 2x tetep aja nilainya D. akhirnya ngulang 1x lagi dan berakhir dengan C. nilai paling jelek di transkrip nilai saya. hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk, hidup anda berwarna sekalih yah.

      Gw mah emang niat masuk akuntansi, makanya gw belajar sungguh-sungguh. Tapi kalo suruh sekolah lagi gw mendingan ambil manajemen

      Hahahaha

      Delete
  6. mantappp
    aku sih pernah kuliah 14 semester trus DO wkkww
    itu pengalaman konyol dan memalukan memang
    untuk menebus dosa aku kuliah lagi S1 dr awal di umur yg udah tidak muda lagi
    tapi itulah namanya hidup :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gile lu tong ! Ngabis-abisin duit aja. Sekolah lu sekarang yang bener, jangan cabutan terus.

      Delete
  7. Memang harus tahan banting. Apalagi sekarang banyak jenis pekerjaan, mulai dari kantoran hingga dirumah. Kalau tantangan dikantor yang ngomel atasan, tapi kalau dirumah ya orang rumah plus tetangga yang sudah menjadi tim gosip :D. Intinya mau gak mau harus tahan banting dengan pekerjaan yang diinginkan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ada aja yang suka bikin rusuh di kehidupan. Tapi kalo gak ada team rusuh, gak berwarna hidup kita.

      Delete
  8. Kalau dulu saya cita citanya teknik komputer, eh tidak mampu melanjutkan kuliah walau hasil nem nya lumayan tinggi. Bahkan kalau saya mau daftar pasti diterima di ugm, tapi apa boleh buat, tidak punya duit.akhirnya belajar komputer secara otodidak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak papa mas. Belajar dimanapun sama aja kok. Yang penting prosesnya. Mau gak melewati prosesnya. Nah itu yang suka diabaikan sama orang-orang.

      Delete
  9. jdi pesan nih untuk generasi Z.

    ReplyDelete
  10. Wowww MOTIVASI-nya keren Mas.... :)

    saya hampir lupa kalau ini adalah blog Mas Riza. Soalnya artikelnya beda dengan yg sebelumnya, artikel ini penuh dengan DAYA DORONG, Saya pikir awalanya artikel PROMOSI, hehehe.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkk, ini tumben mas mur sama baut di otak saya dipasang kenceng. Biasanya kan kendor.

      Delete
  11. Replies
    1. Cieee anak UNNES juga...

      Angkatan tahun berapa sih om?

      Delete
  12. kalau aku sih, akan nangis juga sebenarnya. tapi aku siap ditempa. gak akan berhenti sampai frustasi hingga lupa bahwa masih ada banyak jalan menuju roma.
    Sifat dan sikap yang 'siap ditempa' itu memang hanya dimiliki pejuang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang. Nanya berhasilnya doang, kan kesel gw-nya. Nanya tuh prosesnya, ditiru tuh, jadi bisa ikutan berhasil.

      Delete
  13. Saya juga anak IPA, tapi IPA KW5 karena pas kuliah ambilnya jurusan Seni Rupa. Hahaha. Jujur, dulu awal-awal pas penjurusan mau masuk IPA atau IPS itu nggak terlalu ambil pusing. Ya, masuk dimana aja nggakpapalah. Belum mikir dulu mau kuliah dimana - jurusan apa.

    Dan itu bener banget. Sebagai mahasiswalintas jurusan, ilmu jaman SMA saya dulu juga berasa enggak kepake-kepake banget. Ibaratnya kita belajar dari nol lagi.

    Kalau masalah omelan dari petinggi, saya juga lumayan kebal sih. Yang jadi alasan kenapa dulu mutusin buat resign dari tempat kerja lama adalah....G47i. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihh sama, gw juga seringnya gaji. Gw kerja capek-capek gaji gak naik-naik, ya bay...

      Wkwkwkwk

      Delete
  14. Biasanya yang gesrek gesrek gini orangnya pinter- pinter loh... Saya juga akuntansi, toss dulu dong

    ReplyDelete
  15. jadi pangling baca artikelnya sangat menginspirasi, tapi sering dapat masalah jangan putus asa harus tahan banting setidak-tidaknya kalau tidak berhasil pada akhirnya mungkin bisa daftar WCW kan udah tahan banting

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkk

      Nanti patah-patah kalo dibanting beneran

      Delete
  16. Hello...hello...ayo nulis lagi...ditungguin ni

    ReplyDelete
  17. Untungnyasaya juga tahan banting... sekolah saya cuma ada jurusan IPA, tapi ikut olimpiade ekonomi plus akuntansi, hmmm apa ga keren itu? Malah porsi belajar ekonomi plus akuntansi saya lebih banyak dari pelajaran lain.

    Sama sih dengan kondisi saya yang buka anak kaya raya, bahkan untuk kuliah ga bisa, apalagi les bimbel gitu, orang tua saya ga sanggup.

    tapi sebelum UN udah nyari beasiswa kesana kemari, dapat deh bidikmisi terus applu ekonomi UI, hasilnya ga lulus... nyerah ? ga dong,

    Apply lagi ke Universitas Paramadina yang nyediain beasiswa 4 tahun full plus magang kerja. Tapi tes terakhir ga lulus, uhuyyy.

    Harapan terakhir ikut STAN, ga ada opsi lagi... ya udah saya ikut. Apa saya bimbel ga? Cuma modal 1 buku grammar bahasa Inggris dan kumpulan soal STAN, alhamdulillah lulus.

    Akhirnya sadar kayaknya jalannya memang kesini deh, jadi ASN XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciehh anak cukai. Banyak duit dong mas...

      Jajanin saya ngapah mas.

      Delete
  18. MUAHAHHAHA iya nih panjang bet. Tapi mewakili perasaanku kakak. kasus yg srg terjadi skrg sih soal bully di skolah yg sbnrnya udah ada sejak jaman dulu. tp ntah knp ya kok skrg mentalnya jd ga sbrapa kuat gt. salah satu murid homeschooling gw jg kluar dr skolah gara2 di bully. acceptance tiap orang memang beda2 sih. gw ga nyalahin dia HS krn alasan bullying kok. jd gw bertanya-tanya aja, kl di skolah yg msh ga sejahat itu udah give up, gmn ntr di dunia nyata?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun manja kali. Baru dibully, belom dihina. Saya mah kebal sama hinaan. Kasih semangat muridnya buat jangan gampang menyerah. Cari kelebihannya dia apa, terus sombongin deh ke anak-anak yang biasa bully.

      Delete
  19. Betul sekali, membacanya, saya jadi pengen teriak: kali ini kamu benarrrrr kali lain kamu benarrrr juga :p qiqiqiq. Anak-anak zaman sekarang hidupnya serba instan, jadi ada kendala sedikit saja sudah nangis manja. Kita dulu susahnya kebangetan, jadi lebih tahan banting, termasuk dalam hal mencari kerja ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak sekarang itu gampang cengeng kalo gw liat. Bentar-bentar ngeluh. Cape dehh

      Delete
  20. Saya SMU jurusan IPS kala kelas 3, tetap saja gak paham akuntansi, ha ha. Susah banget dengan bahasanya. Di tempat kerja juga ada pembukuan, cuma gak pakai akuntansi ribet, yang biasa saja.
    Sekarang jadi ibu rumah tangga, berharap anak saya pun tahan banting. Susah memang jika mereka dibesarkan di era digital jadinya seakan segala sesuatu harus siap pakai.
    Saya suka tulisan di atas, memotivasi banget kisah Kakak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak-anak sekarang pada instant. Maunya udah tinggal jadi, tinggal google, gak mau pada belajar.

      Delete
  21. Harus jadi generasi yang tahan banting nih. Soalnya, kalaupun jalannya bukan nyari kerja melainkan buka usaha. Tetap saja harus tahan banting, karena kedua-duanya butuh usaha extra untuk meyakinkan orang agar produk / kemampuan kita diterima..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul. Semangat mas ! Semunya harus ada lika-likunya kalo mau berhasil.

      Delete
  22. Asyik sekali baca artikel ini, sangat menginspirasi...jangan pernah putus asa dlm menghadapi tekanan hidup, baik ketika masih sekolah, kuliah ataupun ketika sudah bekerja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda benar !

      Pokoknya kalo dapat masalah, hadapi. Kalo dapat kesulitan coba pecahkan. Jangan lupa doa yang banyak supaya dapat banyak kemudahan.

      Delete
  23. Saya dulu kurang tertarik ama IPS karena ekonomi.
    Gak tahu kenapa kok rasanya gak mudeng-mudeng kalau ngomongin ekonomi

    Tapi sebenarnya kalau sejarah mah saya suka :)

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....