Monday, 14 December 2015

Negeri Bahagia (Review)

Hello crazier !

Yayaya, hanya orang gila yang betah baca blog inih. Makanya lu semua jangan marah kalo gw panggil gitu, okeh?

Okeeee..... *jawab sendiri*

Beberapa waktu yang lalu, gue udah buat beberapa review buku yang menurut gue bagus buat di baca. Nah dari sini lo semua bisa tahu kan kalo gue suka baca buku.

Dari kecil gw emang udah suka baca buku. Dulu buku apapun gw baca. Menurut gw ada keasikan sendiri kalo membaca buku, karna selain mengasah otak, membaca juga menjadi ajang mengembangkan imajinasi. Iya, sebenernya lu pada sadar gak sih, kalo lo baca pasti lo berusaha ngebayangin apa yang lo baca. Maksudnya biar lo bisa mudeng, apa sih maksud yang terkandung dari bacaan yang lo baca. Makanya anak-anak yang biasa membaca pasti pinter kalo suruh mengarang. Soalnya otaknya udah biasa berimajinasi, sehingga kegiatan mengarang bukanlah sesuatu yang sulit. Makanya gw setuju banget, kalo kegiatan membaca itu seharusnya di mulai dari sejak masih kecil. Kalo dari kecil udah biasa membaca, maka seseorang akan punya imajinasi yang berkembang, dan juga dia pasti punya pengetahuan yang luas. Kalo punya pengetahuan yang luas, maka bukanlah hal yang sulit kalo disuruh mengarang indah, apalagi kalo ujian, hahahaha.


Karna gw hobinya baca, udah tentu koleksi gw yang paling banyak ya buku. Gw punya banyak koleksi majalah bobo yang masih tersimpan rapi sampai sekarang. Bacaan gw macem-macem, dari yang bertema politik, sosial, sains, bahkan majalah pertanian macem trubus aja gw punya dan gw suka. Rasanya kalo abis baca sesuatu otak gw berasa penuh sama informasi. Ini akan berpengaruh loh sama kehidupan kita. Karna sering baca, gw jadi suka punya sudut pandang yang berbeda ketika menemui masalah, entah dalam hidup, karir, percintaan atau yang lainnya. Makanya gw gak pernah membeda-bedakan buku apa yang pengen gw baca, karena menurut gw semua buku itu mengandung suatu pengetahuan. Semakin banyak buku yang kita baca, semakin banyak pengetahuan yang kita dapat. Dan itu akan ngendap loh di otak kita, percaya deh. Sayangnya ini gak berlaku buat buku pelajaran, hahaha. Entah kenapa kalo gw baca buku pelajaran, gak ada 5 menit mata gw langsung pedes, trus terjadi serangan badai mengantuk yang tak tertahankan. Kalian gitu juga gak sih? Kalo iya, mari kita tos dulu !

Nah, beberapa waktu yang lalu, adek sepupu gue main ke rumah gue. Trus dia pinjem sebuah buku sama gue. Nah beberapa bulan kemudian gw bilang sama dia buat balikin buku gw yang udah dia pinjem, kalo udah selese bacanya. Kenapa? Karna gw takut buku gw ilang, dan itu buat gw gak rela. Akhirnya dia main ke kosan gw sambil bawa 2 buku.


'Bang, nih buku lo gw balikin. Eh tapi, buku lo yang mana yah?'

'Loh, gimana sih lo, masa pinjem buku kagak tau mana yang punya gw'

'Gw lupa bang, makanya gw bawa aja semua buku yang gw pinjem'

'Ah bego lu ! semua buku gw kan pasti ada namanya di bagian depan'

'Ah masa? ahahaha, sori bang, gw gak liat '


Jadi, dengan begonya, adek sepupu gw lupa buku apa yang udah dia pinjem ke gw. Dia waktu itu pinjem bukunya Robert Galbraith yang judulnya 'The Cucko's Calling' (halo apa kabar penggemar J.K. Rolling). Nah dia ke kosan gw bawa 2 buku. Satu buku gw, satunya novel macem gambar diatas, judulnya 'City of Joy' karangan Dominique Lapierre. Nah karna waktu itu gw lagi vakum baca buku, jadi gw pinjem aja buku itu.


'Lah satu ini punya siapa?'

'Lah itu dia bang, gw lupa itu buku siapa'


Taktakdungdungjesss.............


Ini yang pinjem siapa, yang lupa siapa -___-'


'Yaudah, gw pinjem aja yah, ntar kalo yang punya nyariin lo tinggal ambil aja ke rumah gue'

'Oh yaudah, makasih ya bang'


Trus doi pulang ke kosannya.

Pertama gw liat nih buku buluk banget, padahal kalo diliat tahun terbitnya belom lama, tahun 2008. Dari sini gw langsung bisa ngejudge kalo yang baca suka sembrono waktu baca. Gw gini-gini, yang otaknya gesrek gini, sangat ati-ati kalo baca buku. Gw gak mau buku gw jadi lecek, kotor, apalagi sampe sobek halamannya. Gw bisa marah besar kalo ada temen gue kembaliin buku gue dalam keadaan kayak mau sakaratul maut. Nah, second impression, buku ini gw liat tebel banget gila, 800 halaman lebih. Tapi gw berpikir, ah mayan banget, dari pada gak ada kerjaan mending gw baca buku ini kalo pas lagi santai. Lagian kan malah awet bacanya kalo halamannya banyak kayak gini. Maka kegiatan gw setelah balik kerja setelah adanya buku itu adalah, katamin tuh buku ! pas baca halaman pertama, oh...mai..gat.... this book is really awesome !!!

Jadi buku ini menceritakan tentang kemiskinan yang terjadi di sebuah area kumuh di Anand Nagar (Negeri Bahagia), Kalkota, India. Menceritakan tentang perjuangan hidup Hasari Pal, yang saking miskinnya, dia makan dalam seminggu itu bisa di hitung. Dan yang lebih ngenes lagi adalah, banyak orang yang ternyata masih lebih miskin daripada Hasari Pal di area kumuh tersebut. Disitu juga diceritakan bagaimana seorang pastor kristen, Stephan Kovalski, begitu bahagia tinggal di area kumuh tersebut. Iya, walaupun kumuh, tapi orang-orang disitu punya banyak cinta yang tulus terhadap semua orang. Buku itu bener-bener menceritakan kebahagiaan hidup yang benar-benar nyata, walaupun di kampung kumuh sekalipun. Buku ini bener-bener kaya akan spiritual, karena membahas tentang bagaimana cinta kasih Tuhan Yesus, bagaimana kedermawanan kaum Muslim, bagaimana ketulusan orang-orang Hindu, dan masih banyak lagi pelajaran hidup yang bisa di pelajari di buku ini. Sumpah ini buku bagus banget !!!! Top banget lah bukunya !!! Dan hello, ini cerita asli loh, bukan rekayasa, karena si penulis bener-bener tinggal di kawasan kumuh itu untuk riset selama dua tahun. Bayangin, dua tahun hidup di perkampungan kumuh yang kalo ujan sedikit, air septiktank naik memenuhi rumah mereka !!!

Buku ini bener-bener menceritakan tentang memandang kemiskinan dari sudut pandang yang berbeda. Trust me, abis baca buku ini lo semua pasti langsung pada bersujud syukur karna di lahirkan di Indonesia. Semiskin-miskinnya orang Indonesia, gak ada yang kayaknya keadaanya sengenes orang-orang yang tinggal di Anand Nagar. Disana orang miskinnya bener-bener ngenes, bahkan saking ngenesnya orang miskin disana (maaf) lebih rendah daripada binatang. Nyawa orang miskin bener-bener gak ada harganya disana. Sumpah, ini buku bagus banget !!! Lo semua musti punya dan baca buku ini !!! very recommended !!!     

Maka sejak saat itulah gw nyatakan buku ini HARUS JADI MILIK GW, HAHAHAHA !!! *ketawa setan*

Sumpah ini buku keren banget, dan gw gak rela buat balikin ni buku, hahahaha. Semoga sepupu gue gak inget siapa yang punya buku ini, dan yang lebih penting, yang punya buku ini gak inget kalo bukunya pernah di pinjem sama adek sepupu gw, hahahaha.

Maka sejak saat itu buku ini gw likuidasi, gw jadikan hak milik gw secara sepihak, hahaha.

Hei kamu Brenda Florensia, Muhammad Refky Kamajaya, dan Sandya Prakasiwi, kalian gw tantang buat baca buku ini, terus kasih review di blog kalian masing-masing.   

Sumpah, kalian gak bakal nyesel beli buku ini dan baca buku ini.

Buat yang punya buku ini, makasih yah udah 'minjemin' gw buku keceh badai ini. Lu iklasin aja yah kalo buku ini gak balik, yah? yah? yah? HAHAHAHA

Ok sekian aja, bye.....
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 12/14/2015 11:41:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 12/14/2015 11:41:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 12/14/2015 11:41:00 am

4 comments:

  1. Ahahahaha, shitu nantangin kagak pake nge-tag blah. Nyari dulu di tokbuk ada apa gak duh.

    Eh, itu main embat buku orang ajhe. Ati2 kualat.

    ReplyDelete
  2. kayaknya harus beli onlen bu, soalnya buku lama

    tapi bagus banget sumpah, gak nyesel kalo beli. apalagi ngembat punya orang #ehh

    mayan bu, buku gratisan, hahhaha *jangan ditiru*

    ReplyDelete
  3. Hahaha makasih udah dikasih challenge!
    Tapi ditampung dulu yak, udah banyak list buku yang ngantri buat dibaca sejak sejak lama :(

    ReplyDelete
  4. It's ok

    Banyak baca buku biar pengetahuan luas

    Hidup membaca !

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....