Tuesday, 15 November 2016

(TF) Tips Menghubungi Kring Pajak

Hai semuahhh...

Apa kabar??

Sehat kan???

Duh dah lama nih gak nulis Tuesday-Finance lagi. Kali ini mau nulis lagi ahh...

Sini-sini duduk merapat sama gw.





Tergelitik dari rasa kasihan sehingga gw nulis postingan inih. Gw pernah menulis di blog gw tentang betapa menyedihkannya pelayanan Kring Pajak. Judulnya  susahnya menghubungi kring pajak. Buat yang belom pernah baca silakan meluncur ke sana.

Sebenernya secara pelayanan, direktorat perpajakan sudah mengalami banyak perubahan. Diantaranya pelayanan perpajakan di kantor pajak yang sudah bagus menurut gw. Salah satu pelayanan perpajakan yang diluncurkan dirjen pajak adalah Kring Pajak. Tujuannya apa sih bikin Kring Pajak? Tujuannya adalah untuk membantu melayani masyarakat akan perpajakan. Lu bisa banyak tanya-tanya, minta bantuan, bahkan bisa komplain tentang pelayanan perpajakan.

Tapi sayangnya tujuan itu justru dimentahkan sendiri oleh Kring Pajak. Sudah pernah coba menghubungi Kring Pajak? Kalo belom, buruan gih dicoba. Tapi jangan marah yah kalo entar gak diangkat, hahaha.

Rekor tercepat gw terhubung dengan Kring Pajak adalah setelah mencoba menelepon 5 kali ! Paling lama?  17 Kali !! Gila gak tuh ???

Halo Bapak Presiden Jokowi, Ibu Menteri Keuangan Sri Mulyani, Bapak Dirjen Pajak Pak Ken, sudah pernah mencoba menghubungi Kring Pajak? Kalo belum buruan gih dicoba. Rasakan sendiri sensasi salah satu pelayanan yang anda buat untuk masyarakat. 

Dimana-mana yang namanya call center itu pasti gampang dihubungi. Contohkan call center bank, beuh gampangnya dihubungi. Harusnya call center pajak itu bisa menyamai call center bank. Bahkan kalo bisa melebihi. Lah ini, udah dihubungi aja susah, gitu minta penerimaan pajak meningkat, helllooo.....

Yang gw heran, kok masyarakat gak pernah ada yang protes yah? Bikin surat pembaca kek di koran Kompas. Tapi tenang, gw udah buat unek-unek ini di blog gw sendiri. Terindeks no 1 lagi di google. 

Jujur gw lebih suka menghubungi Kring Pajak daripada nelpon AR (Account Representative) gw. Soalnya orang pusat itu pinter-pinter dan jawabannya lebih memuaskan daripada orang kantor pajak. Maaf kata kadang ada orang kantor pajak (pratama apalagi) yang suka lola kalo gw tanya. Tolong jangan marah, tapi ini kenyataan. Silakan koreksi diri.   

Pengalaman gw yang sering nelpon Kring Pajak akan gw bagikan buat lu semua, GRATISSS. Terus gimana caranya biar bisa terhubung dengan Kring Pajak?? Sini-sini mendekat....


1. Hilangkan Semua Ekspektasi Indah tentang Kring Pajak

   Tolong camkan di otak kalian semua untuk jangan berharap yang muluk-muluk bakal diangkat di percobaan pertama menelepon. Hilangkan juga harapan bakal diangkat sama mbak-mbak cantik yang suaranya lemah gemulai macem call center bank. Sepanjang pengalaman gw, hampir semua yang angkat kebanyakan mas-mas. Tentu dengan suara menye-menye ala-ala call center bank. Seumur hidup gw pernah diangkat sama mbak-mbak cuman sekali. Jangan juga berpikir kalo Kring Pajak buka 24 jam macem call center bank. No...no...no... Mereka hanya buka dari hari Senin-Jumat, dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore.Tolong camkan ini baik-baik:

Diangkat di percobaan menelpon kurang dari 5 kali adalah sebuah anugerah, diangkat di percobaan menelpon yang pertama kali adalah sebuah keajaiban dunia ke 8   

2. Hapalkan baik-baik no NPWP kalian 

    Jadi nanti kalo kalian sudah berhasil terhubung ke Kring Pajak kalian akan disuruh memilih antara yang sudah memiliki NPWP dan yang belum memiliki NPWP. Kalo belom memiliki NPWP, kalian akan terhubung langsung dengan officer. Kalo kalian sudah punya NPWP, maka kalian akan disuruh memasukkan no NPWP kalian. Maka saran gw adalah: hapalkan baik-baik no NPWP kalian. Karena kalian akan disuruh mengetikkan no NPWP kalian di tombol telepon tanpa jeda. Maksudnya gimana mas? Maksudnya, kalian harus memasukkan no NPWP kalian yang panjang itu di tombol telepon tanpa jeda. Kalo kalian ada jeda satu detik aja, maka sambungan akan langsung  terputus. Kampret banget gak sih???

Maka saran gw kalo kalian males ngapalin (kaya gw), taro NPWP kalian deket telepon atau tulis di kertas dan taroh deket telepon. Berlatihlah dulu sehingga kalian lancar memasukkan no NPWP kalian (entah pribadi entah badan) di tombol telepon seolah-olah lu udah hapal sama no NPWP-nya. Karna kalo ada jeda sedikit aja (mungkin karna ngeliat dan baca dulu no NPWP-nya), sambungan akan langsung terputus !


Wah mas, kalo gitu mending milih yang tanpa NPWP aja dong biar gak ribet?


Gw udah pernah coba cara ini. Kalo pertanyaan kalian berhubungan dengan yang sudah ber-NPWP, kalian akan disuruh menghubungi ulang di pilihan yang ber-NPWP. Yang gw heran, bukannya gw dibantu dioperin ke temennya, malahan telpon gw diputus. Anjrit ! Mereka gak tau gimana susahnya biar bisa terhubung sama layanan mereka. Huh !    

3. Jangan Menghubungi di Jam Buka Layanan Kring Pajak

    Jam buka layanan Kring Pajak adalah dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore. Tapi jangan pernah mencoba menelepon mereka jam 8 pagi.


Loh mas, kan enak masih pagi, masih sepi?


TENOOTTT !!!

Sayangnya apa yang kalian pikirkan salah !


Budaya santai macem di pantai masih susah hilang dari mereka. Meskipun jam segitu semua pegawai udah masuk semua, tapi keberadaan mereka mungkin masih ngopi-ngopi cantik bareng Jessica di pantry atau mungkin ngegosip sama temen-temennya. Makanya itu adalah hal yang mustahil lu bisa terhubung dengan Kring Pajak di jam segitu. 

Maka saran gw, telpon lah mereka mulai jam 9 pagi. Karena mereka lagi gampang-gampangnya di hubungi. Tapi tetep, jangan berharap sekali nelpon langsung tersambung. 

Oh iya, jangan coba-coba nelpon mereka bila sudah jam setengah 4, karena pasti gak tersambung. Mungkin mereka sudah kemas-kemas macem anak TK rebutan mau pulang gasik. 

4. GUNAKAN JURUS TEROR !!

    Sumpah gw malu banget nulisnya tapi emang kenyataanya harus begini biar bisa tersambung. Jadi waktu lo memencet tombol 1500200 di telepon lo, biasanya rada-rada susah tersambung. Gw gak tau kenapa mereka begitu susah di hubungi. Entah telponnya cuman satu, entah pegawainya cuman satu, sehingga lo harus rebutan dengan orang satu Indonesia. Maka satu-satunya cara adalah gunakan jurus teror !

Jadi di percobaan pertama gak berhasil tersambung maka langsung hubungi mereka kembali. Gak tersambung juga? Langsung pencet 1500200 lagi, terusssssssss sampai kalian tersambung. Aneh memang, tapi ini kenyataan. Kalo udah tersambung kalian akan diberi dua pilihan, sudah ber-NPWP atau belom ber-NPWP. Ikuti step no 2. Jangan lupa, jurus teror macem kalian lagi neror mantan kalian atau gebetan kalian. Trust me, it works ! *L-men*

5. Gunakan Kesempatan Sebaik-baiknya bila sudah Terhubung

    Kalian sudah berhasil tersambung?


SELAMAT !!


Kalian memang bermental baja ! Hanya orang-orang yang mempunyai kesabaran tingkat dewa yang sabar dalam menghubungi Kring Pajak, hahaha.

Gunakan kesempatan ini sebaik-baiknya. Silakan tanyakan sejelas-jelasnya, karena mereka akan benar-benar membantu. Mereka ramah, pinter lagi. Jadi kalo ditanyain apa-apa pada bisa jawab. Gak kaya pegawai kantor pajak, kadang suka ada yang lola. Maaf kalo ada yang tersinggung lagi, hahaha. 

Jadi sebenernya yang menjadi hambatan di pelayanan Kring Pajak bukan pegawainya, tapi sistem teleponnya yang menyedihkan banget sehingga susah dihubungi. Kalo kalian ada yang kenal sama Bu Sri Mulyani, boleh deh kasih link blog gw biar beliau baca. Kalo perlu Pak Ken sekalian, biar beliau tau  dan coba sekalian gimana asiknya nelpon Kring Pajak-__-'


Oke sudah gitu aja tips dari gue.


Yasud yah

Bayy......
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 11/15/2016 06:00:00 am
Blog Oonline
Riza Alhusna Updated at: 11/15/2016 06:00:00 am
Riza Alhusna
Riza Alhusna Updated at: 11/15/2016 06:00:00 am

67 comments:

  1. haha pake jurus teror segala gan...
    saya berharap yang ngangkatnya mba2 yang suaranya bagus,, terus bisa curhat masalah jodoh,.... XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang HARUS gitu gan biar bisa nyambung. Kalo gak neror gak bakal bisa tersambung. Percaya deh.

      Wot? Diangkat mbak-mbak yang suaranya lemah gemulai? Your dream...

      Yang kebanyakan angkat mas-mas sama bapak-bapak mas. Kalo mas suka sama mas-mas, boleh deh sekalian curhat sama mereka, hihihi

      Delete
  2. ahaha, saya blm pernah telp kring pajak. tp dari cerita di sini saya sudah dpt gambaran nya gmn :D

    entah apa alasan mereka susah sekali untuk dihubungi, sepertinya mereka butuh pegawai yang banyak untuk menangani semua penelpon :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba aja mas. Tapi harus punya kesabaran SELUAS SAMUDRA untuk menghubungi Kring Pajak.

      Cihui banget deh pelayanannya -__-'

      Delete
  3. Replies
    1. Iya harus gitu mas, biar bisa tersambung

      Delete
  4. Mau cobak ahh!! Tapi nanya apa ya???

    Kl bs krg dari 5 kali, dpt piring cantik?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo belom punya NPWP tanya aja cara bikin NPWP. Kalo udah punya NPWP, coba deh basa-basi tanya tax amnesty.

      Coba aja kalo nyambung, sapa tau rekor, hahaha

      Delete
    2. Hahahah ide bagusss
      Mau nanya tax amnesty deh

      Ntr tak update ya brapa kali kring baru berhasil hahaha

      Delete
    3. Wah mbaknya belom update, berarti sampe sekarang belom dijawab telfonnya

      Delete
    4. Mbaknya mau kawin sama bule londo mas. Coba deh intip blognya, hahaha

      Delete
  5. Replies
    1. Iya mas, kalo gak gitu gak tersambung sih

      Delete
  6. Kalo g punya telepon buat nelpon gimana bang?

    ReplyDelete
  7. hahahhahaa..
    nelpon kring pajak perjuangan amat yaah..?
    lebih susah dari pada ngubungin PLN?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susah ci, coba aja. Korbannya udah banyak soalnya, hahaha

      Delete
  8. Gini... gini... gini... sini deket-deket sama Om ganteng.
    Ini balik lagi ke masalah pelayanan publik yang gak maksimal, implementasinya di Republik kita tercinta ini masih jauh dari harapan. Aturannya manis, tapi implementasinya sadis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sedih banget gak sih. Kayak bikin KTP. Bikin KTP-nya sih cepet dan gampang, tapi KTP nya gak tau jadinya kapan

      Delete
  9. Ya ampun udah baca sampe akhir, tapi masih tetep gak ngerti esensi kring pajak itu, Bang.

    Tapi satu yang saya simpulin, saya GAK mau nyoba nelepon ah, kalau bukan cewek cantik yang ngangkat mah. Ha ha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain dong, biar bisa ngerti salah satu pelayanan yang dibuat pemerintah untuk warga negaranya. Jadi ntar kalo udah bayar pajak bisa protes

      Delete
  10. bangke, kalopun udah diangkat, musti hapal npwp itu lalu gak hapal kan percuma :((

    semoga pelayanan kring pajaknya bisa diperbaiki, jadi basah pajak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba deh lo nelpon, pasti ntar ujung-ujungnya lo misuh-misuh

      Hahaha

      Delete
  11. Kalo nggak bayar pajak ada dendanya nggak sih?
    Aku udah mau dua tahun punya npwp, tapi nggak pernah lapor kemana2.
    Ehek.

    Masnya rajin banget ya nelponin kring pajak. Telpon akunya kapan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mbak. Tenang aja. Lagian PTKP-nya sekarang naik jadi 4,5 jt. Jadi kalo mbak gajinya gak ada 4,5 jt mbak gak perlu bayar pajak. Soalnya kalo gajinya kurang dari PTKP kita dianggap miskin sama negara. Tahun depan lapor aja mbak, sekalian di rapel.

      Aih adek minta mas telpon?

      #ihik

      Delete
  12. Terkadang kita ada yang lupa untuk bayar pajak dan itu termasuk saya Mas..kecuali ditagih..hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, tenang mas gak papa. Orang kecil kayak kita gak bakal diperiksa. Soalnya meriksa WP kecil sama besar tuh sama pusingnya. Kalo gak ada duitnya pegawai pajak gak bakal meriksa, tenang aja.

      Tahun depan bulan maret jangan lupa bayar sama lapor mas. Pokoknya kalo pribadi itu bulan maret.

      Delete
  13. duh kesabarannya diuji kalau pas telpon eh kitanya kurang jelas dengan penjelasan cs :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disitu saya merasa sedih ya mbak, hahaha

      Tanya aja terus mereka mbak. Biarin aja biar mereka pusing. Salah sendiri bikin kebijakan yang nyusahin, ya gantian kita susahin aja.

      Delete
  14. Kalau telpon ke kring pajak pakai pulsa sendiri apa gratis gan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya bayar deh. Soalnya gw seringnya pake telpon kantor soalnya ini urusan kerjaan, hahaha

      Delete
    2. Kalo telpon dari hp pakai pulsa sendiri, jadi persiapan pulsa yang banyak sebelum telpon

      Delete
    3. Yak anda benar ! Siap-siap bangkrut nelpon kantor pajak !

      Delete
  15. Pengalaman telpon kring pajak pertama kalinya hari ini menyenangkan, telpon dijam 1530 dan percobaan ke-3 langsung diangkat, yang angkat mas-mas, penjelasannya runtut dan jelas.
    Untungnya baca artikel ini dulu sebelum telpon, jadi udah persiapan nomor npwp, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh anda beruntung sekali....

      Saya mah gak pernah, pasti kudu neror dulu

      Delete
  16. hai mas riza
    makasih bgt ya sudah menyuarakan apa yg gw alamin.. sayangnya sy baru baca ini stlh menghabiskan pulsa hampir 100 rb
    thanks kring pajak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk, dikerjain kring pajak ya mbak???

      Harus punya kesabaran SELUAS SAMUDRA deh mbak

      Delete
  17. dan msh blm tersambung pencet 1 terus.. sibuk banget ya 😊

    ReplyDelete
  18. coba menjelang tutup deh... ampun ini kagak nyambung2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya harus teror, gak teror gak bakal nyambung.

      Delete
  19. pencet 1 jg cm bs 2 kali, abis itu lgsg otomatis terputus -.-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, emang enak dikerjain kring pajak

      Delete
  20. Udah suruh bayar, suruh lapor, ribet aturannya, mau tanya AR, si AR jawabnya ENGGAK TAU, tanya KRING PAJAK CUMA SIMBOL FORMALITAS, ngadu ke siapa lagi?

    Buat aturan sendiri, ribet sendiri, giliran dikomplain g terima.. hedeh banget deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suara anda sudah saya suarakan mbak, hahaha

      Delete
  21. Rekor gan, sekali telp gw langsung dijawab sama mbak mbak yg suaranya lembut sekali. begini jawabnya "Jurusan yang anda tuju sedang sibuk, silahkan coba beberapa saat lagi" ☺
    Anjrit, 5 kali dalam kurun waktu 3 menit (gaya teror mas Riza), masih belum nyambung juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, emang enak dikerjain kring pajak !

      Hahaha

      Delete
  22. wkwkwk sama nih nelponin kring pajak sibuk mulu gan mungkin mereka lelah gan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mereka lagi ngopi di pantry sambil makan pisang goreng -__-'

      Delete
  23. Mas... Case ku ribet nihh..
    Jadi 6 tahun lalu saya dibuatin npwp sama perusahaan. Nah sy resignnya 4 tahun lalu.. Saya gk pernah dapat spt tahunan (dr perusahaan tersebut) dan kartu npwp nya hilang.

    Terus 3 tahun lalu saya melamar di perbankan. Tapi selama dua tahun saya dapat spt tahunan (menggunakan nama perusahaan). Dikarenakan hilang kartu npwp, saya minta orang pajak untuk dibuatkan kembali kartu npwp nya. (saya gak tahu dengan nomor yang sama atau bukan)

    Dan sekarang saya tidak bekerja lagi..
    Dan setelah tidak bekerja, npwp sy hilang lagi.
    Yang ingin saya tanyakan:
    1. Kemaren sy pernah dftr e-fin (ikut sosialisasi di kerjaan kedua) tapi sy lupa pakai no. Npwp yg mana??, apakah bermasalah??
    2. Apakah saya dikenakan denda??
    3. Apakah saya saat ini harus menonaktifkan npwp?
    4. Sy ad apply kartu kredit, biasanya untuk apply kartu kredit harus menggunakan npwp. Dan biasanya marketing akan menggunakan cara untuk mengeluarkan kartu kredit nasabahnya (mereka yg membuatkan slip gaji, spt tahunan sendiri atas nama nasabah). Apakah bermasalah? Dan dikenakan denda??
    Mohon pencerahan. Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sptnya Anda harus menghub kring pajak.... 😀😀

      Delete
    2. Iya nanya kantor pajak aja. Minta di cetakkan lagi, jangan lupa bawa KTP. Kayaknya si gak bermasalah mbak. Soalnya kalo NPWP udah 3 tahun gak aktif (gak bayar gak lapor) biasanya secara otomatis dinon-aktifkan sama kantor pajak.

      Delete
  24. benar sekali ini harus coba terus pantang menyerah , sampai tersambung
    butuh kesabaran

    ReplyDelete
  25. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  26. Sebaiknya berpikir positif dlu, siapa tau memang yg telf ketika pagi jam 8 dan sore stgh4 lebih banyak dibandingkan jam lain sedangkan petugas yg memberikan layanan terbatas jumlahnya..setahu gw pekerjaan call center itu pekerjaan yg paling menuntut kedisiplinan para petugasnya dan ada konsekuensi bagi petugas yg melanggar jadwal.. Cmiiw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana mau berpikir positif mas, la wong saya udah nyoba berkali-kali. Dari jam 8 pagi, siang, sore, susah nyambungnya. Apa yang saya tulis berdasarkan pengalaman. Kalo ada yang selalu tersambung ketika nelpon ya itu keberuntungan mereka. Ini tulisan semua didasarkan pada pengalaman saya, jadi berasal dari sudut pandang saya.

      Delete
  27. Menurut saya ada beberapa penyebab kenapa kring pajak bermasalah di mata WP
    1. kringpajak itu menjawab pertanyaan sesuai peraturan, nah biasanya WP kalo udh dihadapkan dengan aturan pengennya dijelaskan dengan bahasa yg lebih mudah dicerna sehingga durasi telepon lebih lama, mungkin ini yg buat kringpajak susah dihubungi
    2.kira2 lebih banyak masalah diseputar pajak atau bank? nah membandingkan antara kedua hal ini sebenernya tidak tepat karena merupakan 2 hal yg berlawanan. Bank memberikan pelayanan karena mereka butuh nasabah, pajak sebenernya merupakan institusi penegakan hukum, kalo dibilang pajak butuh WP, sebenernya tidak sepenuhnya benar, karena sebenernya WP membayar pajak untuk memenuhi kewajibannya sebagai warga negara. Sebagai imbal baliknya, uang yg bersumber dari pajak dikembalikan ke WP secara tidak langsung dalam bentuk fasilitas umum dan subsidi
    3.saya setuju kalau kringpajak buka layanan diluar jam kerja juga. tapi harus dilihat SDM nya jg, karena kalau bank mungkin bisa outsourcing untuk SDM nya, DJP tidak bisa seperti itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih. Tapi kita warga negara mana peduli sama masalah mereka. That's their problem, handle it ! Karna itulah gunanya mereka dibayar. Memberikan pelayanan perpajakan yang baik untuk masyarakat. Kita sebagai warga negara yang baik, sudah bayar pajak, berhak untuk mendapatkan pelayanan yang baik pula.

      Delete
  28. saya telpon jam 11 cuma 2x percobaan,, dijawab dengan baik dan benar,, enak banget ya nanya2 pajak disini asik yg jawabnya ga ngebingungin kyk di kantor pajaknya langsung #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh beruntung sekali anda...

      Gw mah berkali-kali baru nyambung -__-'

      Iya, emang orang pusat tuh pinter-pinter, gak kaya pegawe KPP. Suka telmi.

      Delete
  29. Benerrr....susahnya setengah mampus. Kalaupun tersambung, bagian informasinya lg sibuk melayani pelanggan lain. Mmg karyawannya cumen 1 kali ya? Ckckckk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat ! Anda baru saja dikerjain pegawai pajak !

      Delete
  30. Wah berarti saya termasuk yang beruntung....coba sekali langsung diangkat mbak mbak :)

    ReplyDelete
  31. lagi di kantor (kantor saya akuntan pajak cabang dari jerman). mau nanyain soal pencetakan kartu di daerah yang bukan tempat daftar bisa apa gak. cuma mau tanya itu. usahanya dari jam 9 pagi sampe jam 12.. memang pake jeda sih tiap setengah jam. karena kesel slangsung nge-googling dan nemu cara teror-nya mas riza.

    finally, after nerror sekitar 8-10x, saya dijawab sama mas2 yang untungnya baik dan untungnya lagi saya gak jatuh cinta sama dia.

    makasih.

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....