Museum Timah

Halooo semuaaa

Apa kabar??

Sehat kan yahhh

I'm back ! I'm back !

Kangen kalian semua, huhuhu


Oke kali ini gw mau bikin postingan yang berfaedah. Sekali-kali lah. Masa bikin postingan gila terus. Ya kan??

Karna posisi gw lagi di Pangkal Pinang, maka gw langsung browsing tempat wisata apa aja yang ada di situ. Dasar anak soleh, ternyata ada museum selemparan batu doang dari hotel gw. Namanya Museum Timah. Yak benar, ini adalah musem yang mengenalkan kejayaan Bangka sebagai penghasil timah terbesar di dunia. Maka gw gak sia-siain kesempatan ini. Pagi-pagi gw sengaja bangun cuman biar bisa main ke sini.

 Shine... shine bright like a diamond....

SILAU KAKAKK...

Emang anak bodoh, tidur bukannya kelambunya diturunin malah dibiarin aja. Ya paginya langsung kena sinar matahari lah. 

*toyor pala*

Maafkan dengan keadaan kasur yang berantakan. Namanya juga abis bangun tidur, kan pasti usreg kesana-kemari.

Bangun tidur gara-gara kena silau, gak banget deh. Tapi langsung ngefek sih, hahaha. Langsung gw ngumpulin nyawa sambil ngeliat sekeliling nyari kemana celana gw (wkwkwkwk). Begitu nyawa dah kumpul langsung gw mandi. Tentu pake air anget. Masih pagi....

Habis sarapan gw meluncur ke Museum Timah yang jalan kaki gak ada 5 menit sampai.

Masih pagi, sepi banget

Ini jam bukanya:



Pertama masuk langsung disambut sama adek-adek pake baju SMA. Lah, ini lagi darmawisata yah? Setelah gw tanya ternyata enggak. Mereka adalah anak SMK Pariwisata yang lagi magang jadi guide.


'Berapa orang Pak?'

'Saya sendiri...'


Cieee jomblo.......


Hahahaha, enggak deng. Itu cuman perasaan kalian aja. Tapi kalian semua berharap banget kan gw dikatain kaya gini?

Iya kan??

Bener kan???

Emang jahad kalian!


'Ohh, isi buku tamu dulu Pak'

'Isi buku tamu dek?'

'Iya Pak'

'Yaelah dek kaya kondangan aja'

'Hahahaha'

'Nih udah dek'

'No HP-nya Pak diisi'

'Lah buat apa?'

'Ya gak papa sih Pak'

'Adek naksir saya yah pengen tau nomer hape saya?'

'Hahaha, enggak Pak. Gak diisi juga gak papa kok'



Halu banget deh lu za....



'Ini mau pake guide gak Pak?'

'Emang kalo gak pake bedanya apa?'

'Kalo gak pake ya bapak gak ditemanin. Kalo pake nanti kami temanin sambil kami jelasin Pak'

'Oh yaudah pake aja deh'


Gw kan anaknya baik nih. Mereka anak magang, gw kasih kesempatan buat jadi guide gw biar mereka bisa praktekin ilmunya mereka. Lagian gw kan blogger baik, demi kalian gw sengaja cari info sebanyak-banyaknya buat bahan nulis. Mayan kan?

Gw udah berharap minta detemenin sama dedek gemes yang kulitnya putih. Eh, yang nemenin malah cowok. Cape dehh....


-___-'


Tau kali yah gw om-om genit, wkwkwkwkwk

Prasasti Kota Bikini Bottom Kapur


'Nah keberadaan pulau Bangka bisa diketahui dari jaman Kerajaan Sriwijaya Pak. Ini bisa dibuktikan dengan ditemukannya prasasti tugu. Disitu disebutkan bahwa pulau Bangka sudah ada sejak jaman dahulu Pak'

'Emang isinya apa dek Prasasti Tugu ini?

'Isinya mantra-mantra buat pengobatan Pak'

'Lah terus hubungannya sama pulau Bangka?'

'Ini ditemukan di Pulau Bangka Pak'

'Udah gitu doang dek?'

'Iya Pak'


-___-'


'Ini Pak penjelasannya kalau Bapak mau baca'

Tulisan cacing

'Yaolo dek, tulisan cacing gini mana bisa baca gw'

'Yang dibawah Pak'

'Ohh...'

Kalian baca sendiri lah yah, gw males jelasin, wkwkwkwk --> blogger males.


Nah, abis itu gw dijelasin sama adeknya jenis batu-batuan yang ada di Indonesia. Batu ini lah, batu itu lah, banyak pokoknya. Yang jelas buat gw semuanya sama, batu ! Iya, emang imajinasi gw sangat menyedihkan, hiks....

Berbagai jenis batu

'Dek, batu ginjal ada gak dek?'

'Gak ada Pak'

'Lahh, kok gak ada?'

'Itu penyakit Pak'

Krik... krik... krik...


Terus disini juga dipajang alat-alat yang digunakan buat menambang timah saat jaman dulu. Semuanya dari kayu. Oh iya, ini semua asli loh dari jaman dulu. Jaman masih 1800 pokoknya. Lupa tepatnya tahun berapa. Maklum nak, bapak banyak pikiran...




Nah saat Belanda dateng ke Indonesia, maka Belanda pun bikin perusahaan panambangan timah. Saat itu Belanda mengimpor buruh kasar dari daratan China buat bekerja menambang timah di Bangka. Ini lah alasannya kenapa banyak etnis Tionghoa di pulau Bangka. Beginilah suasana menambang Timah jaman dulu.





Sejak dikelola sama Belandalah kejayaan timah Bangka terkenal seentaro dunia. Saat itu Hindia Belanda langsung terkenal jadi pengahsil timah terbesar di dunia. Semuanya tepatnya dihasilkan dari Bangka. 



Oh iya, ternyata timah itu ditambang dengan cara dua cara, yaitu ditambang lewat tanah (diantara bebatuan) atau ditambang lewat laut.


'Jadi Pak, timah itu dulu ditemukan ada diantara bebatuan'

'Terus taunya itu timah?'

'Nah timah biasanya ada di bebatuan granit. Setelah ditambang, granitnya dihancurkan, diambil biji timahnya'

'HAH? GRANITNYA DIANCURIN??'

'Iya pak'

'Gak eman-eman itu dek granitnya?'

'Ya ampun pak, di sini mah batu granit buat pondasi rumah. Rumah saya aja pondasinya pake batu granit'


ANJAAAAYYYYYYYY


SULTAN KALI ORANG-ORANG BANGKA !!!


Gw aja kerja setengah mati buat ganti lantai rumah gw pake granit. Lah ini dengan santainya granit dijadiin pondasi.


Jiwa missqueeennn ku meronta.....


T_T


Kalo gw inget-inget, gw pengen nangis pas invoice granit lantai rumah gw dateng, wkwkwkwk.

Batu granit yang ada timahnya


Nah itu yang diatas batu granit. Timahnya dimana? Noh yang garis warna item. Itu adalah timah. Timahnya diambil buat ditambang, granitnya dijadiin pondasi rumah.


T_T T_T


Sejak Indonesia merdeka, maka perusahaan Belanda pun jadi perusahaan BUMN. Sekarang terkenal dengan sebutan PT Timah, Tbk. Kata adeknya kalo sekarang kebanyakan timah ditambang di laut. Jadi pasir di laut dikeruk, dipisahin timahnya. Pasirnya dibalikin lagi ke laut.


Kapal penambang timah

Di sini juga ada diaroma tentang bentuk lanscape bumi. Ini dibikin dari pasir. Pake teknologi sinar, maka jadilah lanscape bumi. Semakin tinggi, semakin merah warnanya. Jadi bisa sekalian belajar geografi di sini.

Yang putih-putih biru dan cekung ada timahnya


Yang putih-putih dan ada warna birunya itu ada timahnya. Dasar gw bapak-bapak norak, gw pun langsung mainan pasir dibentuk-bentuk sesuka hati.

Mainan pasir


'Dek, dek, potoin dong'

'Oh iya pak'

'Wahhh.... aku suka ! Aku suka !'


NORAK !!


Wkwkwkwkwk


Di sini juga dipajang berbagai peralatan yang digunakan saat menambang. Ini agak modern dikit sih.





Ya ampun, pengen gw colong deh itu kekerannya...


Buat apa mas?


Buat ngeker Bapak RT kalo mau dateng nagih uang jimpitan ke rumah gw...


Wkwkwkwk


Nah, beginilah hasil akhir dari penambangan timah. Buat yang gak tau timah bentuknya kaya apa, nih gw kasih potonya.



Itu adalah contoh timah yang dihasilkan dari jaman 1800 (atas) dan jaman 1900 (bawah). Btw, ini asli loh. Tapi bisa dapet darimana gw gak tau. Jujur gw lupa nanya karna udah kadung sedih mengetahui fakta, kalo orang Bangka pondasi rumahnyanya pake granit. Hiks....

Ini adalah timah yang dihasilkan PT Timah, Tbk. Mulus shayy....




Timah inilah yang diekspor ke seluruh dunia dan membuat Bangka terkenal sebagai penghasil timah terbesar di dunia sampai sekarang ini. Timah ini juga bisa kok dijadiin jadi perkakas atau hiasan.



Nah, sampe sini selesai sudah sejarah tentang timah Bangka. Nggak lengkap kalo gak poto. Ya kan????


Nah karna gw puas sama pelayanan mereka, maka gw kasih tips ke adek-adek ini.


'Dek, temennya berapa orang yang magang?'

'Lima Pak'

'Suruh ke sini semua'


Terus gw sangonin mereka satu-satu. Abis itu mukanya langsung sumringah semua. Emang mata duitan kalian semua !!

Wkwkwk


'Makasih banyak ya pak...'

'Iya, belajar yang rajin loh'

'Pasti Pak'

'Jangan pacaran mulu'

'Hahahaha, iya pak'

'Yaudah gw pulang dulu yah..'

'Ati-ati ya Pak'


Terus mereka semua salim cium tangan gw. Yaelah, gw berasa engkong-engkong. Wkwkwkwk


Yasud yah, bayyy.....

Post a comment

62 Comments

  1. timah kasih atas sharing ceritanya kakaaaak hehehe... pas lihat judulnya penasaran di manakah museum timah ini. ah, ternayta di bangka! saya jadi ingat laskar pelangi yang banyak menceritakan bangka belitung dan raksasa timahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, Bangka-Belitung itu isi tanahnya timah semua. Makanya di sini ada tambang timah. Yang gw seneng sih karena ternyata museumnya seberang hotel gw. Makanya gw mampir.

      Delete
  2. Hebat kak.. Bisa ke sasar di museum juga ya.. Begitulah enaknya sendiri, fleksibel klo tugas dinas ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Kalo bareng temen mah susah. Rempong.

      Delete
  3. Nice share. Cuman, gambarnya belum di kasih watermark tuh bang, emang sengaja ya bang? Kalau ane sih gak ikhlas kalau sampe gambar nya muncul di blog orang lain.

    Tapi buat poto Selvi Sukaesih nya sih gak mungkin yah di publish ama orang. Buat apa :'v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lupa

      Eh bukan lupa sih, gak ada waktu buat bikin watermark. Orang nulis aja seringnya gak sempet.

      Wkwkwkk, kalo yang itu, kalo gak punya nyali jangan ditiru.

      Delete
  4. Aku gagal fokus sama timah bentuk tuan crab. Buat apa coba. Mungkin sedang ngumpulin bentuk2 penghuni bikini bottom

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak tau. Mungkin waktu bikin ide yang pertama muncul bikin kepiting kali.

      Delete
  5. Gini timah jaman 1800 dan 1900-an, jadi nambah wawasan nih. Tapi denger anak tuh ngomong granit-nya dijadikan pondasi rumah agak nyesek gitu. Soalnya tuk bikin lantai aja, uda berapa tuh biaya granitnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh jangan tanya deh. Mehonggg

      Mereka dengan santainya dijadiin pondasi rumah -___-'

      Delete
  6. Nambah ilmu soal tambang timah. Blognya cukup menarik dengan storytelling-nya yang khas sesekali diselingi humor. Mampir k blog saya ya. Thx

    ReplyDelete
  7. Kerajinan tangan dari timahnya keren-keren juga.
    Duh... Bayangin batu granit yang jadi pondasi, agak nyesek.

    ReplyDelete
  8. Nyebrang ke pulau sbeelah udah nyampe rumah sama mas wueheh, di belitung. Jangan lupa mampir mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktunya yang gak ada mas. Sama duitnya juga deng, wkwkwkwk

      Delete
  9. Pas dulu ke Pangkalpinang, saya gak sempet ke museum ini nih. Keren juga museumnya. Btw, jangan ngebobol rumah orang buat ngambil batu granitnya ya. Ikhlaskan saja...

    ReplyDelete
  10. Wah keren sudah sampai ke bangka saya yg sempet tinggal bentar di sumsel aja belum pernah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak papa. Baca blog saya aja. Jadi berasa ikut ke sana.

      Delete
  11. Aku pas di sekitar Museum ini hari jumat, jadi ya nggak mampir karena libur. Kutinggal dolan ke pantai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw malah gak ke pantai. Gak ada waktu, huhuhu.

      Delete
  12. waa kayanya asik banget yaa tempat nyaa.. bisa liat prasasti dan peninggalan lain.. salut deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang keren. Mana lengkap banget penjelasannya.

      Delete
  13. Kamu bikin rumah aja lg di bangka mas :D. pake pondasi granit deh,kan beserak di mana2. pasti lbh muraaah hahahahaha...

    duuuh udh lama bgt pgn ksana.. tp sbnrnya aku incer kulinernya, yg menurut temen2 enak semuaaa :p. kalo dtg ke tempat wisata kayak museum timah, itu bonus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ada duit mbak bikin rumah lagi. Bayar cicilan rumah aja gw udah engep-engepan. Apalagi nambah rumah.

      Enak mbak, disana banyak menu dari ikan ! Gw juga makan, cmn sayang gak gw foto.

      Delete
  14. Disini mah rumah sultan yg pondasinya pke batu granit. Wkwjwj

    ReplyDelete
  15. Bentar...bentarrrr!!!
    Saya gagal fokus ama keadaan kasurnya, ya ampuuunnnn... itu tidur model apa yak, kok sampai sebegitu berantakannya hahahaha

    btw itu alat ukur tanah bukan ya? duh lupa apa ya namanya? waterpass atau apaa gitu, lupaaaa hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaelah mbak, biasa, usreg kalo tidur.

      Nggak tau mbak, gw bukan anak geografi atau sipil. Jadi gak mudeng. Tapi kalo lu nanya cara menjurnal, nah gw ngerti, wkwkwkwk

      Delete
  16. Terima kasih sharingnya. Belum pernah main ke Bangka. Tapi museumnya menarik sekali selain ceritanya yang kocak..hehe

    ReplyDelete
  17. foto2 ttg museum timah inspiratif banget. Foto pertama agak mengganggu wkwkwkw

    ReplyDelete
  18. pangkal pinang musium timah...jadi pengin ke sana masih ada cw smk nya nggak ya...heee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk, gak ada !

      Adanya bapak-bapak berkumis

      Delete
  19. Bangka emang gudangnya timah sejak dulu ya Bang

    ReplyDelete
  20. walah, timah ada museum nya ya.. baru tau.
    seru juga kayakya berkunjung kesana..

    btw, baiknya nyangonin dedek-dedek magang. semoga rezekinya makin lancar ya mas.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinnn

      Kan saya pernah ngerasain sekolah mbak, makanya saya sangonin satu-satu.

      Saya aja kaget ada museum timah disitu. Orang saya bisa tau karna cuman tinggal nyebrang doang dari hotel.

      Delete
  21. Ciiieee jomblo... *nih aku kasih kata-kata ini beneran.

    Btw, serius granit buat pondasi rumah? Suruh jualan ke kota gih Kak, laku keras lho granitnya.

    Aku jadi suka inget orang-orang desa yang punya tanah, perkebunan, sapi dan lain sebagainya. Terus ibu dengan santainya bilang "nikah sama orang desa auto kaya raya."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi hidup di desa gak ada kerjaan mbak. Makanya saya gak mau cari orang desa, wkwkwkwk

      Delete
  22. waduh, sudah sampe musium timah aja mas...
    menarik juga yang diorama ladscape bumi.. unik dan baru menurut saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya saya norak mainan pasirnya, wkwkwkwk

      Delete
  23. Wahhh dipangkal pinang yaa kak, ak tinggal disana sih beberapa waktu.. Kalo ak tinggalnya di Belitungnya ehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jauhhh

      Musti nyebrang dulu naik pesawat itu mah.

      Delete
  24. Whaaaa ada theodolit :D

    pegangannya akoooooh wgwgw

    keren, kereeeen :D

    ReplyDelete
  25. Bang, rumahnya tulung dipindah ke Bangka aja skalian biar sampe tembok sampe atapnya granit semuanya HAHAHHAAHAH

    eh tp, tajir bgt ya, pondasinya granit :O

    ReplyDelete
  26. benda benda bersejarah dan tulisan prasasti, cara bacanya terpaksa cari referensi he he he

    ReplyDelete
  27. Wajib masuk daftar nih kalau main ke sana.

    ReplyDelete
  28. Gw taunya timah itu buat nyolder

    ReplyDelete
  29. wahh bagus juga yahh, ternyata timah juga ada museumnya..hhhihi

    ReplyDelete
  30. saya juga seneng jalan2 dan kayaknya ini jadi next list destination deh

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....