Kehidupan Setelah Menikah (2)

Halo-halo..

Saya menulis lagi...

Ayo sini duduk merapat, saya mau cerita...

Iya pak Guru....



www.freepik.com

Yang belum baca, silakan baca dulu Postingan (1)

Nah setelah 3 minggu kita berpisah, akhirnya gw cuti. Ngapain? Bulan madu kakakkk, waktunya berkembang biak, wkwkwkwkwk.

Astagfirulloh, gw gini amat yak??? Semoga besok anak gw gak malu punya bapak kaya gw. Jadi anak baik-baik ya nak.....

Karna kita sudah menikah, maka gw putuskan untuk membuat KK baru. Ini dokumen penting pertama yang harus diurus kalo sudah menikah. Kata bapak gw, jangan sampe nanti lu udah punya anak susah ngurus dokumen ini itu karna gw belum punya Kartu Keluarga. 

Okaiii, karna gw anak yang berbakti pada orang tua, gw pun menyuruh istri gw buat mengurus surat pindah domisili antar provinsi. Ngurusnya di kantor dukcapil yah teman-teman. Nanti setelah suratnya jadi, gw tinggal minta surat pengantar pembuatan KK baru dari RT, RW, Kelurahan, Kecamatan, terakhir diurus di kantor dukcapil. Dokumen yang dibawa banyak pokoknya. Dan kalian gak boleh kurang satu dokumen pun karna nanti bisa ditolak di kantor dukcapil.  

Tolong siapin juga materai dua biji karna kalian harus buat surat pernyataan domisili. Dapet darimana surat ini? Dari Kantor Kelurahan. 

Pas sampe Kantor Dukcapil, dokumen gw diperiksa sama ibu-ibu yang dandanannya menor banget. Buset bu, lu mau kerja apa ngelenong??? Wkwkkwkwwk, kenapa aku julid yah???

Abis dinyatakan lengkap, dokumen di cap 'lengkap' terus gw dikasih nomer antrian yang naujubilah panjangnya.

Karna Kantor Dukcapil Purwokerto itu ada di tengah kota, maka gw putuskan buat ngemol dulu sama Istri. Dasar perempuan, seneng banget kalo diajak ke mol. Dia riang gembira gandeng gw jalan menyusuri toko satu-satu. Mungkin dia pikir suaminya mau traktir sepatu baru atau tas baru. Padahal mah gw ajak towaf doang. Maklum, habis nikah aku jadi duafa'.

HAHAHAHAHA

Habis capek ngiderin mol, gw ajak istri kembali ke Kantor Dukcapil. Ya ampun, masih lama... Alemong ini mahhh....

Yasudah, mari kita duduk dan menunggu dengan sabar sampai dipanggil sama petugasnya. Akhirnya nomor antrian gw dipanggil. Dan gw menuju mas-mas yang lagi sibuk ketak-ketik di keyboard-nya.


'Ada yang bisa dibantu mas?'

'Ini saya mau ngurus KK baru'

'Ohhh, baru nikah yah??'

'Iya'


Terus gw kasihin dokumen gw. Sama dia dokumen gw diperiksa satu-satu. Sementara gw perhatikan bini gw sibuk makan kue. Jadi inget Keenan, hobinya makan kue.


'Mas-mas'

'Iya?'

'Mas beneran kelahiran tahun 89?'

'Iya, emang kenapa?'

'Mas mukanya muda bangetttt, saya kira usianya masih 23 atau 25?'

'Ah masa sih mas??'


Gw pun berasa cakep karena dipuji. Terus dia manggil mas-mas sebelahnya.


'Beb, beb, sini deh gw kasih tau sesuatu'

'Apa sih cong?'

'Coba tebak mas-nya ini umur-nya berapa?'

'Hmmpp, 25 kan??'

'Tenotttt, salah beb'

'Hah? terus berapa?'

'30'

'HAH MASA?? AH YANG BENER???'

'Beneran beb, nih gw kasih liat dokumennya'

'Wahhh, iya beneran... mas muda banget mas mukanya...'


Diomong gitu hidung gw kembang kempis kaya mau mekar. Ternyata gak sampe di situ aja. Itu mas-mas malah manggil ibu-ibu di meja lain yang lagi ngerumpi, sambil ngeliatin dokumen gw sama nunjuk-nunjuk muka gw. Terus berulang lagi sampe satu kantor dia datengin satu-satu. Gw sampe mati gaya karna kelamaan nunggu dia pamer dokumen gw ke temennya satu-satu. Saking lamanya, sempet kali kalau mau bercocok tanam palawija dulu.

Pas masnya dateng lagi gw udah gembira. Akhirnya, selesai juga drama ini. Tiba-tiba ada bapak-bapak yang nyamperin mas-mas ini. Terus mereka ngobrolin sesuatu yang gw gak ngerti. Abis itu mas-masnya pamerin lagi dokumen gw sama kasih kuis tebakan: berapa-umur-asli-gw.



Setelah capek, akhirnya dia kembali ke mejanya terus proses dokumen gw.


'Loh mas, ini kok gak ada surat pernyataan domisili dari istri?'


Akhirnya istri gw di suruh bikin surat pernyatan domisili di kantor dukcapil saat itu juga. Formulirnya harusnya yang mengeluarkan kelurahan, tapi berhubung masnya kasihan sama gw, akhirnya dia cetakin formulirnya dan dikasih ke kita.

Setelah bersabar dengan drama ini, kita dikasih nomer antrian untuk pengambilan dokumen. Nunggu 15 menit dokumen Kartu Keluarga pun jadiiii. Yeayyyyy...

Dikasih dua KK. Satu KK orang tua yang sudah menghilangkan nama gw, dan satu KK baru dengan gw sebagai kepala keluarga dan istri sebagai anggota. 

Oh iya KTP alias ID Card juga ditarik yang aslinya. Sebagai gantinya kita dikasih Surat Keterangan sebagai pengganti KTP sementara dengan status yang sudah berubah dari 'single' menjadi 'kawin'. 

Pulang dari kantor dukcapil, karna capek akhirnya kita gak balik ke rumah tapi ke hotel. Alhamdulillah gw ke hotel, karna begitu nyampe hotel langsung hujan deras. Gw pun memandang istri gw, kayaknya.....


#Uhukuhuk


Udah ya sampe sini aja. Kapan-kapan gw lanjutin lagi.

Bayy.....

Post a Comment

16 Comments

  1. Nanya-nanya tentang bikin KK ke orangtua trus mereka bilang nama kita bakal ilang, jadi mikir-mikir lagi.

    Sedih banget, ga perlu jadi anak bandel supaya ilang dari KK.

    ReplyDelete
  2. eh yang lagi berbunga2.... mas pake autan tuh. Tahan sampe pagi

    ReplyDelete
  3. Selamat Datang di Dunia Rumah Tangga Mas,........

    Jangan lupa banyakin sabar dan ikhlas.....,pandai - pandai merayu dan menyenangkan HATI istri biar dimasakin terosss,

    ohy.....uang Gaji-nya jangan sampe telat SETOR loh.....,kalau telat biasanya akan berdampak SISTEMIK.

    Ohy rajin rajin merawat wajah, karena biasanya lelaki setelah menikah wajahnya akan terlihat lebih tua dari umurnya,hahaha. Walau sekarang wajahnya masih kayak umur 20 tahunan, :)

    Selebihnya nikmati bulan Madu Anda dengan Optimal.Cieeeee, gue kayak apaan nih, kasih nasehat banyak banget. padahal kenal ajah kagak,hahaha....

    ReplyDelete
  4. Wahhh kelanjutan setelah hujannya kok gak ada nih mas?...

    Semoga keluarga barunya nyaman dan menyenangkan ya mas

    ReplyDelete
  5. Untung baliknya ke hotel ya Mas. Kalo dirumah kan bisa ....
    Kehujanan :)

    ReplyDelete
  6. sebuah postingan cara bikin KK yang benar yak mas

    btw endingnya ngegantung!! gadiceritain apa abis itu ngapain. duh penasaran

    ReplyDelete
  7. wah senangnya penganten baru wkwk, ngurus surat2 gitu emang ribet ya kayaknya, gak tau nih kapan gw bisa juga ngurus surat buat kk baru, calonya ja belm ada wkwkw :D

    ReplyDelete
  8. harusnya sekalian bulan madu di dukcapil daripada mati gaya kan

    ReplyDelete
  9. eaaaaa... waktunya berkembang biak ya mas husna.. wekekek..

    *kabur dulu ah :D

    ReplyDelete
  10. Pengantin baru, ngurus surat KK baru, lalu honeymoon. Aseek dahh lengkap wkwkw

    ReplyDelete
  11. Ternyata ribet juga ya
    Dulu saat ngurus km kayaknya tak bertemu tele seperti itu. Bahkan saat saya masih bujang sudah punya KK sendiri.
    Wow asek banget ya dapat pujian. Seharusnya terus dikasih hadiah tu yang muji.
    Ciuman kek atau bunga kek atau permen kek

    ReplyDelete
  12. KTP yang baru kapan jadi?

    aku wis kawin hampir 3 taun tapi blm punya KK baru. Kalo bikin KK, aku yg jadi kepala keluarga hahahahahhaah ntr aja lah kalo udah hamil bikin KK :D

    ReplyDelete
  13. Baru ini ye, ada yang gembira dicoret dari KK

    Ya walaupun dapet KK baru sih wkwkwk

    P.S.
    Itu cerita wik-wik mestinya janga diskip.
    Dijamin ini pageviews nya langsung meledak hasil dari pencarian google
    Wkwkwkwkwkwkkw

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah gw ke hotel, karna begitu nyampe hotel langsung hujan deras. Gw pun memandang istri gw. Istri gw lalu berkata, mas Husna, kayaknya udah lama nih tidak update blog, ayo update lagi mas, semangat...😁

    ReplyDelete
  15. Jadi suudzon, nih. Jangan-jangan yang bikin antreannya panjang dan lama saat bikin KK itu karena ada adegan tebak-tebakan umur. Wkwkwk.

    Eh, eh, btw istrinya itu kayaknya kenapa, mas Husna? Kenapa ceritanya jadi berasa terpotong gitu? Ditunggu potongan ceritanya di episode ketiga ya. Huehehehe.

    ReplyDelete

Cieeehhhhh yang abis baca blog gue sambil ketawa-ketawa, kasih komentarnya dong sayy....